Monday, July 25, 2011

Mengapa Allah tidak Mengurniakan pada Setiap Manusia untuk Selalu Berbuat Baik Saja?


Beberapa waktu yang lalu ada teman yang bertanya, "Mengapa iman manusia (biasa seperti kita) itu kadang naik kadang turun?" Kemudian belum lama ini ada juga yang bertanya, "Mengapa Allah tidak mengurniakan pada setiap manusia untuk selalu berbuat baik. Apa susahnya bagi Allah Yang Maha Berkehendak untuk menjadikan manusia ini untuk bertaqwa semuanya, sehingga tidak aka nada azab dari-Nya. "

Saat itu saya hanya boleh menjawab bahawa semua itu sudah menjadi fitrah bagi manusia biasa seperti kita ini. Ya, kerana kita ini manusia biasa, bukan malaikat yang kadar ketaatannya tetap terjaga, pun bukan nabi yang kadar keimanannya semakin tinggi.

Siang tadi secara tidak sengaja saya mencari tulisan dari Imam Ja'far Shadiq yang kurang lebih sebagai berikut, "Bayangkan seseorang yang (mempunyai) tubuh sihat dan aqidah benar serta berada dalam kehidupan yang selesa, sementara orang lain menyiapkan keperluan hidupnya tanpa usaha dan amal. Apakah seorang yang berakal dengan nalurinya akan rela dan mahu menerima keadaan orang di atas yang tanpa usaha apapun memperoleh ganjaran dan pahala? Meraih pahala dan ganjaran merupakan sebuah kenikmatan tersendiri bagi orang yang bersalah. "



Bertolak dari kalimat mulia tersebut saya cuba kaitkan dengan realiti di kehidupan kita. Misalnya saja kita kaitkan dengan para pelajar yang sedang menempuh ujian. Apa susahnya sih seorang guru atau penilai untuk memberikan nilai tinggi dan meluluskan semua siswanya. Tinggal kasih kunci jawaban dan hasilnya pelajar akan lulus semua, walaupun tanpa belajar atau bahkan tidak perlu susah payah datang tiap hari untuk mengikuti pelajaran.

Bisa juga kita umpamakan dengan sebuah kejohanan sukan. Dalam ajang Piala Dunia misalnya, boleh saja setiap pasukan yang akan berlaga langsung diberi piala. Mereka tidak perlu bersusah payah latihan dan bertanding di lapangan. Mereka hanya perlu membentuk pasukan dan kemudian pasukan tersebut akan mendapat piala secara cuma-cuma tanpa usaha dan bertanding untuk mendapatkan piala tersebut.

Dari kedua-dua contoh tersebut kita dapat menilai bahawa hasil ujian bagi pelajar ataupun piala bagi pasukan tersebut bukan hanya tidak bernilai, akan tetapi tidak akan ada kenikmatan dan kebanggaan saat menerima hasil ujian atau piala tersebut. Semua itu kerana dalam mendapatkannya tidak ada usaha yang perlu dilakukan.

Akan tetapi jika hasil kelulusan atau piala tersebut tidak diberikan kepada semua pelajar atau pasukan, mereka akan berjuang lebih keras lagi untuk meraih kejayaan. Seorang pelajar akan belajar lebih giat agar bisa lulus. Sebuah pasukan akan berlatih dan bertanding sebaik-baiknya untuk mendapatkan piala. Mereka akan terpacu dan percaya bahawa setiap ganjaran yang akan diterimanya seiring dengan usaha yang dilakukannya.

Mereka akan merasakan kenikmatan, kebanggaan, dan kebahagiaan saat menerima ganjaran tersebut. Seorang pelajar akan merasa puas bahawa hasil jerih payahnya dalam menuntut ilmu berbuah hasil baik dan kelulusan. Begitu juga sebuah pasukan akan merasakan hegemoni yang luar biasa saat memenangi sebuah perlawanan yang semua itu diraih atas hasil kerja keras mereka.

Kembali kita kaitkan dengan kadar ketaatan manusia, Allah sudah berjanji bahawa balasan bagi hamba-Nya yang bertaqwa adalah syurga yang di dalamnya penuh dengan kenikmatan. Tapi bukan hanya di situ sahaja yang ingin Allah berikan pada hamba-Nya. Allah menginginkan hamba-Nya merasakan kenikmatan berlipat ganda pada hamba-Nya yang bertaqwa.

Syurga itu sendiri sudah nikmat, seperti kelulusan atau piala tadi. Tapi Allah masih menambah kenikmatan dengan memberikan kesempatan bagi kita untuk berlumba-lumba menggapai syurga tersebut. Dengan demikian jika kita menginginkan kenikmatan berlipat ganda di syurga-Nya, kita harus meraihnya dengan memperbanyakkan amal soleh.

Semoga setiap usaha yang kita lakukan diredhai Allah dan membawa kita pada kenikmatan yang berlipat-ganda di syurga nanti. Amin Ya Robbal'alamin


0 Responses to “Mengapa Allah tidak Mengurniakan pada Setiap Manusia untuk Selalu Berbuat Baik Saja?”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam