Thursday, July 14, 2011

Zikir Ketika Bersin (Oleh Orang yang Bersin dan yang Mendengarnya)




Oleh: Badrul Tamam

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.
Apa yang dibaca orang yang bersin, apa yang harus dibaca orang yang mendengar tahmid orang bersin, dan apa pula yang harus dijawab oleh yang bersin teringkas dalam hadits berikut ini:
Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:

إذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلْ الْحَمْدُ لِلَّهِ وَلْيَقُلْ لَهُ أَخُوهُ أَوْ صَاحِبُهُ يَرْحَمُك اللَّهُ وَلْيَقُلْ هُوَ يَهْدِيكُمْ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ

"Apabila salah seorang kamu bersin, hendaknya ia mengucapkan: الْحَمْدُ لِلَّهِ Al-Hamdulillah. Dan hendaknya saudaranya atau sahabatnya mengucapkan kepadanya: يَرْحَمُك اللَّهُ Yarhamukallah. Maka apabila ia mengucapkan yarhamukallah kepadanya, hendaknya ia mengucapkan: يَهْدِيكُمْ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْYahdikumullah wa Yuslihu Baalakum. (HR. al-Bukhari no. 5756)







Hakikat Bersin
Bersin merupakan nikmat dari Allah bagi seseorang. Melaluinya, Allah memberikan banyak manfaat bagi seseorang dan menghindarkan dari berbagai bahaya yang mengancam kesehatannya. Juga keberadaannya menjadi pertanda berjalannya metabolisme tubuh, berfungsinya organ, dan fitalitas badan.
Dr Michael Roizen, wellness officer Cleveland clinics menegaskan, bersin merupakan kegiatan yang positif karena berfungsi membersihkan faring (rongga antara hidung, mulut, dan tenggorakan). Dalam Syarh Riyadhus Shalihin, Syekh Utsaimin mengutarakan, bersin dapat menggiatkan otak dan meringankan tubuh. Dan tambahan dari pengarang 'Aunul Ma'bud, bersin dapat menjernihkan ruhani dan menguatkan fungsi indera manusia.
Menurut Ibnul Qayyim, bersin dapat mengeluarkan uap dari dalam otak yang jika dibiarkan akan berbahaya. (Zadul Ma’ad 2: 438).
Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ فَإِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ وَحَمِدَ اللَّهَ كَانَ حَقًّا عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يَقُولَ لَهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ
"Sesungguhnya Allah menyukai bersin dan membenci menguap. Maka jika salah seorang kalian bersin dan memuji Allah, wajib bagi setiap muslim yang mendengarnya agar mendoakannya: Yarhamukallah (semoga Allah merahmatimu)." (HR. al-Bukhari dari Abu HurairahRadhiyallahu 'Anhu)
Untuk itulah, setelah mendapatkan nikmat bersin, seseorang dianjurkan untuk bersyukur kepada Allah. Dan syukur ini diwujudkan dengan bertahmid (membaca Alhamdulillah), sebagaimana diterangkan dalam sebuah hadits:
إذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلْ الْحَمْدُ لِلَّهِ
"Apabila salah seorang kamu bersin, hendaknya ia mengucapkan: Al-Hamdulillah." (HR. al-Bukhari) MembacaAlhamdulillah ini, oleh sebagian ulama dihukumi wajib. Namun imam Nawawi berpendapat berbeda, membaca hamdalah adalah sunnah.
. . . setelah mendapatkan nikmat bersin, seseorang dianjurkan untuk bersyukur kepada Allah. Dan syukur ini diwujudkan dengan bertahmid (membaca Alhamdulillah) . . .
Bagi yang Mendengar Tahmidnya Orang Bersin?
Bagi orang muslim yang mendengar saudara muslimnya bersin dan mengucapkan Alhamdulillah, maka disyariatkan baginya untuk mengucapkan tasymit kepadanya. Bertasymit kepada orang yang bersin adalah dengan mengucapkan kepada orang yang bersin, "Yarhamukallah". (Lihat Syarh Nawawi 'Ala Muslim, hadits no. 3848). Dan maksud utama dari kalimat tasymit adalah mendoakan kebaikan untuk orang yang bersin dan dia memuji Allah. Jika tidak memuji Allah maka tidak dibacakan tasymit kepadanya.
Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:
إذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلْ الْحَمْدُ لِلَّهِ وَلْيَقُلْ لَهُ أَخُوهُ أَوْ صَاحِبُهُ يَرْحَمُك اللَّهُ وَلْيَقُلْ هُوَ يَهْدِيكُمْ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ
"Apabila salah seorang kamu bersin, hendaknya ia mengucapkan: Al-Hamdulillah. Dan hendaknya saudaranya atau sahabatnya mengucapkan kepadanya: Yarhamukallah. Maka apabila ia mengucapkan yarhamukallah kepadanya, hendaknya ia mengucapkan: Yahdikumullah wa Yuslihu Baalakum. (HR. al-Bukhari no. 5756)
Diriwayatkan dalam Shahih Muslim no. 5308, dari Abu Burdah, ia berkata: "Aku pernah masuk menemui Abu Musa. Saat itu ia berada di rumah anak Perempuan a-Fadhal bin Abbas. Tiba-tiba aku bersin, tapi ia tidak bertasymit kepadaku (tidak mendoakanku). Dan bersinlah wanita itu, lalu ia bertasymit kepadanya." 
Kemudian Abu Burdah pulang menemui ibunya dan menceritakan kejadian tadi. Maka saat Abu Musa datang kepada ibunya, ia menanyakan hal itu: "Anakku bersin di sampingmu, tapi engkau tak bertasymit kepadanya. Sementara dia (Bintu Fadhal) bersin, engkau bertasymit kepadanya." Maka Abu Musa menjawab,
إِنَّ ابْنَكِ عَطَسَ فَلَمْ يَحْمَدْ اللَّهَ فَلَمْ أُشَمِّتْهُ وَعَطَسَتْ فَحَمِدَتْ اللَّهَ فَشَمَّتُّهَا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَحَمِدَ اللَّهَ فَشَمِّتُوهُ فَإِنْ لَمْ يَحْمَدْ اللَّهَ فَلَا تُشَمِّتُوهُ
"Sesungguhnya anakmu bersin dan ia tidak memuji Allah (tidak membaca al-Hamdulillah), maka aku tidak bertasymit kepadanya. Sementara dia (bintu al-Fadhal) bersin dan ia memuji Allah, maka aku bertasymit kepadanya. Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallambersabda: "Apabila salah seorang kalian bersin dan memuji Allah, maka bertasymitlah kepadanya. Dan jika tidak memuji Allah, maka janganlah bertasymit untuknya"."
. . . hadits ini sangat jelas menerangkan perintah tasymit apabila orang yang bersin memuji Allah
. . . larangan yang jelas mengucapkan tasymit apabila ia (yang bersin) tidak memuji Allah. Maka makruh mengucapkan tasymit kepadanya apabila ia tidak memuji Allah. . .
Syarat Di Bacakan Tasymit (Didoakan)
Imam Nawawi rahimahullah dalam Syarh Muslim no. 5308, dalam menjelaskan hadits di atas menerangkan bahwa hadits ini sangat jelas menerangkan perintah tasymit apabila orang yang bersin memuji Allah. Dan juga menunjukkan larangan yang jelas mengucapkan tasymit apabila ia (yang bersin) tidak memuji Allah. Maka makruh mengucapkan tasymit kepadanya apabila ia tidak memuji Allah. Dan jikapun ia memuji Allah namun tak terdengar oleh orang lain, maka tidak ada perintah untuk bertasymit kepadanya. Maka Imam Nawawi menetapkan syarat: orang tadi mendengar ucapan orang yang bersin: Al-Hamdulillah. (Syarh Nawawi 'ala Muslim, 7/139: no. 3848)
Dan sebagai bentuk saling menasehati antara sesama muslim dan sebagai bentuk amar ma'ruf nahi munkar, maka disunnahkan bagi orang yang ada di sisi orang yang bersin tapi ia tidak memuji Allah untuk mengingatkannya agar membaca hamdalah. Tujuannya agar ia membaca al-Hamdulillah, lalu ia mengucapkan tasymit (mendoakan) kepadanya. (Lihat Subulus Salam, al-Shan'ani: 4/263)
. . . maka disunnahkan bagi orang yang ada di sisi orang yang bersin tapi ia tidak memuji Allah untuk mengingatkannya agar membaca hamdalah. . .
Hukum Mengucapkan Tasymit
Para ulama bersepakat tentang disyariatkannya membacahamdalah (baca: Alhamdulillah) bagi orang yang bersin yang bukan karena penyakit (flu, pilek, dan semisalnya). Mereka juga bersepakat tentang disyariatkannya bertasymit (mendoakan kebaikan) kepada orang yang bersin dan memuji Allah tadi.
Berkaitan dengan tasymit, para ulama berbeda pendapat tentang hukum wajibnya. Sebagian ulama berpendapat, itu hukumnya wajib muta'ayyan (wajib 'ain). Maksudnya setiap muslim yang mendengar saudara muslimnya bersin dan memuji Allah, maka wajib bertasymit kepadanya. Ini pendapat ahli Dzahir (yang melihat dzahir teks nashnya), Ibnul 'Arabi, Abu Dawud, Syaikh al-Albani dan lainnya. Mereka berpendapat dengan hadits Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam:
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ فَإِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ وَحَمِدَ اللَّهَ كَانَ حَقًّا عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يَقُولَ لَهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ
"Sesungguhnya Allah menyukai bersin dan membenci menguap. Maka jika salah seorang kalian bersin dan memuji Allah, wajib bagi setiap muslim yang mendengarnya agar mendoakannya: Yarhamukallah (semoga Allah merahmatimu)." (HR. al-Bukhari dari Abu HurairahRadhiyallahu 'Anhu). Menurut penjelasan Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah: hadits ini merupakan dalil wajibnya bertasymit bagi setiap orang yang mendengarnya. Adapun anggapan kebanyakan orang bahwa menjawabnya adalah wajib kifayah saja yang apabila dijawab oleh salah seorang maka gugurlah kewajiban atas yang lainnya, pendapat ini tidak ada dasarnya sama sekali, berbeda halnya dengan menjawab salam. (Lihat Shahih al-Kalim al-Thayyib, hal. 158)
Pendapat kedua, adalah wajib kifayah sebagaimana menajwab salam. Ini merupakan pendapat Imam Malik dan sejumlah ulama lainnya seperti Ibnu Taimiyah rahimahullah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: "Para sahabat kami dan selain mereka berselisih (tentang hukum) menjenguk orang sakit, membaca tasymit (mendoakan) orang yang bersin, dan memulai mengucapkan salam. Dan yang ditunjukkan oleh nash, hal-hal itu hukumnya wajib, dan dikatakan itu wajib atas kifayah." (Lihat Fatawa al-Kubra: 1/443)
Pendapat ketiga, hukumnya sunnah, tidak sampai wajib. mereka memaknai hadits yang dijadikan sandaran kelompok pertama sebagai adab yang baik dan kemuliaan akhlak. Dan menurut kami, pendapat yang lebih kuat adalah wajib kifayah. Yakni, apabila ada salah seorang dari kaum muslimin yang mendengar saudara muslimnya bersin dan mengucapkan hamdalah, lalu ia membacakan tasymit kepadanya, maka gugur kewajiban ini atas yang lainnya. Tapi jika tak seorangpun dari mereka yang membacakan tasymit, maka mereka semua berdosa. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:
خَمْسٌ تَجِبُ لِلْمُسْلِمِ عَلَى أَخِيهِ رَدُّ السَّلَامِ وَتَشْمِيتُ الْعَاطِسِ
"Lima perkara yang wajib ditunaikan seorang muslim terhadap saudara (muslim)-nya: Menjawab salam, mendoakan yang bersin. . "
NB: Disunnahkan bagi orang yang bersin agar tidak berlebihan dalam mengeluarkan bersinnya. Disebutkan oleh Abdurrazaq, dari Ma'mar, dari Qatadah, bahwa berlebihan (sangat keras) dalam bersin termasuk satu dari tujuh perbuatan syetan. (Lihat: Fathul Baari, syarh Hadits no. 5755)
(PurWD/voa-islam.com)

0 Responses to “Zikir Ketika Bersin (Oleh Orang yang Bersin dan yang Mendengarnya)”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam