Sunday, August 14, 2011

Ramadan Unik di Brunei Darussalam


Salah satu waktu yang paling baik untuk berkunjung ke Brunei Darussalam adalah selama bulan Ramadhan. Ada apa saja selama Ramadhan di Brunei Darussalam?

Di bulan Ramadhan, pelancong yang berkunjung akan dijamu secara khusus oleh raja. Raja Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah akan membelikan kurma Safawi import. Makanan khas padang pasir ini yang dibungkus sebagai hadiah dan dibahagikan kepada seluruh umat Islam di Brunei.

Selain kurma khusus dari sang raja, tetamu akan dimanjakan dengan aneka makanan. Perniagaan restoran yang tutup di siang hari digantikan dengan warung Ramadhan yang berjejer sekitar ratusan warung sepanjang Brunei. Hotel dan restoran juga menawarkan pakej khas untuk berbuka bersama keluarga dan sahabat. Tak hanya mendapatkan jajanan yang lazat, dengan berkunjung ke warung ramadhan ini tetamu akan mengetahui kebiasaan komuniti Islam di Brunei.



Di dalam istilah Brunei, buka puasa disebut "Sungkai". Sungkai diadakan di masjid dan didahului doa. Makan dan minum ala prasmanan disediakan oleh kerajaan dan penduduk tempatan. Seperti di Indonesia, bedug harus dipukul sebagai tanda berbuka puasa sama dengan waktu maghrib tiba.

Wahyu Handoko, seperti tertulis dalam blognya, ia bernah berada di Brunei pada tahun 2010. Saat itu ia ke sana berjalan-jalan, backpacker. Menurutnya jalanan sangat sepi. Ia mampir ke masjid Omar Ali Saifudin, namun sempat diusir kerana masjid tidak dibuka untuk pelancongan selama bercuti. Padahal ia sudah mengatakan bahawa ia muslim. Ia memang datang bersama-sama dengan pelancong dari Jerman.

Ia lantas solat isya di masjid ini. Tak ada yang aneh dengan gerakan solat samapai akhirnya dia tersedar bahawa semua warga Brunei yang solat di masjid menggunakan peci, "Alamak ... saya gundul sendiri", tulisnya.

Ramadhan kali ini, di Times Square, salah satu pusat membeli-belah di Brunei Darussalam memilih dekorasi dengan tema Kampong Ayer. Amal Majidah, manager event dan harta Times Square mengatakan "selama bulan ramadhan, Times Square mengadakan bazaar dimana warga tempatan dan pelancong asing boleh melihat kebudayaan Brunei Darussalam. Mall didekor selama sebulan penuh dengan tema" kampung Ayer "untuk mencerminkan dan mempromosikan budaya tempatan.

Kampong Ayer merupakan kampung yang dibina di atas air. Ini salah satu warisan budaya yang tinggi di Brunei Darussalam. Ia sudah ada hampir 600 tahun, dan merupakan rumah bagi majoriti warga Brunei.

Menurut penjelasan beberapa warga tempatan, Kampong Ayer sudah ada sejak lama. Pihak kerajaan Brunei Darussalam sudah melakukan usaha usaha untuk memindahkan mereka daripada air ke darat, tetapi akhirnya mereka kembali lagi ke kampungnya di air, terutama mereka yang sudah tua tua.

Salah satu alasan mereka tidak mahu dibuat penempatan didarat adalah tidak boleh tidur di waktu malam kerana tidak ada terdengar gemericik air. Kampong Ayer Brunei saat ini telah menjadi satu di antara banyak kawasan destinasi pelancongan Brunei Darusalam.

2 Responses to “Ramadan Unik di Brunei Darussalam”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam