Thursday, September 22, 2011

7 Cara Atasi Sifat Pemalu Anak


Anda tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi dalam hidup anda. Oleh kerana itu, sebaiknya anda selalu memilih untuk melakukan yang terbaik. Apabila anda menyedari hikmah di sebalik suatu kejadian, anda akan mendapati bahawa anda sungguh-sungguh beruntung. Penting atau tidak peristiwa yang anda alami, yang perlu anda fahami adalah makna di balik kejadian tersebut.

1. Bantuan dari orang tak dikenali
Banyak kisah yang muncul dari bahagian ini. Apabila anda pulang naik teksi kerana jatuh sakit, namun di teksi keadaan anda semakin parah. Untunglah, anda mencari pemandu baik hati lalu membawa anda ke rumah sakit. Atau ketika anda lupa membawa dompet saat menumpang kenderaan am, dan seorang ibu membayar kos untuk anda. Atau ketika si kecil terlepas di keramaian, tetapi anda berjaya menemuinya dengan selamat setelah seorang anak muda menghantarnya ke bahagian maklumat dan mengumumkan kewujudannya. Semua hal ini membuat anda lega, dan bersyukur kerana masih ada orang yang peduli dengan orang lain di dunia ini.

2. Hampir kehilangan seseorang yang terdekat
Seperti potongan lirik lagu Big Yellow Taxi, "You don't know what you got 'til it' s gone", itulah yang anda rasakan ketika hampir kehilangan seseorang. Nyaris kehilangan orang tua, saudara, kekasih, atau teman, juga membuat anda akan selalu berfikir bahawa seburuk-buruknya hubungan anda dengan mereka, anda masih beruntung kerana memiliki mereka. Luput dari kematian membuat anda sungguh-sungguh bersyukur kerana anda masih diberi kesempatan untuk hidup. Tentunya dengan cara yang lebih baik.

3. Memberi pada orang lain
Apabila anda mendapat peluang untuk memberikan sumbangan ke panti asuhan, ke tempat-tempat pengungsian, atau ke tempat-tempat kumuh di mana penduduknya mengalami kekurangan, anda merasa jauh lebih beruntung daripada mereka. Walaupun gaji anda sendiri pas-pasan, namun anda masih boleh menabung, masih jalan-jalan menikmati kebersamaan dengan teman-teman, atau makan bersama ibu bapa dan kakak-adik untuk merayakan ulang tahun. Anda merasa jauh lebih kaya daripada mereka.

4. Menemukan sesuatu yang berharga sedang didiskon
Ketika sedang jalan-jalan di mal tanpa tujuan khusus, dan mengaduk-aduk kotak di bazaar dengan asal-asalan, tiba-tiba mencari pakaian dari jenama terkenal. Modelnya sama seperti yang anda cari-cari selama ini, ukurannya pas, dan setelah melirik price tag-nya, ternyata didiskon 70 peratus! Padahal, beberapa waktu lalu anda hampir memaksa diri membelinya, ketika harganya masih normal. Kini, anda merasa sangat beruntung, kaya, dan bahagia, kerana anda berjaya menguji kesabaran anda dan mendapatkannya dengan harga yang lebih murah.

5. Mendapati bahawa anda ibu bapa yang baik
Keluarga besar anda memberikan sejumlah wang "jajan" untuk si kecil, yang jumlahnya anda rasakan terlalu besar untuk anak sekecil dia. Ternyata, wang tersebut diberikan kepada pembantu rumah tangga anda yang hendak pulang kampung menengok anaknya yang sakit. Apabila anda tanya, mengapa ia memberikan semua wangnya untuk si mbak, si kecil menjawab, "Enggak apa-apa. Kasihan si mbak enggak punya wang." Ternyata, kemurahan hati anda yang tak pernah anda tunjukkan melalui kata-kata, begitu meresap dalam hati si kecil.

6. Menyedari bahawa menjadi orang baik itu penting
Tak ada orang yang senang ketika sakit. Ketika anda hidup sendiri, sakit membuat anda makin kesepian kerana anda tak boleh selalu berharap seseorang menemani anda sepanjang hari. Seringkali, kerana tak ada pilihan, rakan anda pun terpaksa berangkat ke rumah sakit seorang diri. Kerana anda tak sedang sibuk, anda pun menawarkan diri untuk menemaninya. Percayalah, tindakan kecil anda akan sangat berarti buatnya. Dan ketika teman anda ternyata tidak berjaya mengalahkan penyakitnya, anda bersyukur kerana pernah berbuat baik padanya.

Readers Digest
kompas.com


Wednesday, September 21, 2011

Jangan Tertipu Pemimpin Sombong


Saat ini, kebohongan seakan telah menjadi tradisi. Korupsi jadi budaya. Tetapi, bagaimanapun kita tidak boleh terpedaya. Al-Quran telah mewanti-wanti kita untuk istiqamah dalam iman. Kelak akan ada sebuah dialog menarik di dalam neraka yang patut kita renungkan. Peserta dialog terdiri daripada penghuni neraka, syaitan, para pemimpin yang sombong (ketika di dunia memimpin dengan hawa nafsunya), serta para pengikut setianya.

"Dan mereka semuanya (di Padang Mahsyar) akan berkumpul menghadap ke hadirat Allah, lalu berkatalah orang-orang yang lemah kepada orang-orang yang sombong," Sesungguhnya kami dahulu adalah pengikut-pengikutmu, maka dapatkah kamu menghindarkan kami dari azab Allah (walaupun) sedikit sahaja? Mereka menjawab, "Seandainya Allah memberi petunjuk kepada kami, nescaya kami dapat memberi petunjuk kepadamu. Sama saja bagi kita, apakah kita mengeluh ataukah bersabar. Sekali-kali kita tidak mempunyai tempat untuk melarikan diri."

"Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan," Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kamu dengan janji yang benar dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamu pun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu. "Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih." (Surah 14: 21,22).

Ayat di atas (21), mendeskripsikan secara jelas bahawa masyarakat atau kaum yang membantu pemimpinnya untuk sombong secara terus-menerus berbuat kerosakan dengan menuruti hawa nafsunya, maka kelak pemimpin dan yang dipimpin akan sama-sama masuk neraka.

Oleh kerana itu, berhati-hatilah dalam memilih pemimpin. Salah memilih pemimpin, kita akan rugi di dunia dan sengsara di akhirat. Begitu pula tatkala memegang amanah sebagai pemimpin, harus lebih hati-hati lagi. Sebab, seorang pemimpin bertanggungjawab terhadap masyarakat yang dipimpinnya, baik di dunia mahupun di akhirat.

Ayat berikutnya (22) menjelaskan perihal pengakuan syaitan di hadapan Allah setelah selesainya urusan hisab di Padang Mahsyar. Setan mengatakan bahawa dia hanya boleh menggoda manusia. Siapa yang tergoda maka dia akan tersesat dari kebenaran, sehingga mereka memandang kejahatan sebagai perbuatan yang baik dan terpuji. Maka, tidaklah hairan jika Allah memerintahkan kita untuk berfikir, mengambil pelajaran, dan terus-menerus mengingati kebesaran-Nya, agar tidak terjerumus dalam kesesatan.

Terhadap keadaan seperti itu, jangankan Tuhan, setan pun mengolok manusia untuk mencerca dirinya sendiri. Maka dari itu, waspadalah jangan sampai tertipu dan mencerca diri sendiri kerana kebodohan kita mematuhi seruan syaitan dan mengabaikan peraturan Tuhan. "Hai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah syaitan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah." (Surah 35: 5). Wallahu a'lam.

Oleh Dr Abdul Mannan
republika.co.id


Muslim Switzerland Menentang Wacana Perubahan Bendera Switzerland "Tanpa Lambang Salib"

Muslim Swiss Menentang Wacana Perubahan Bendera Swiss "Tanpa Lambang Salib"

Naib Presiden Secondos Plus-persatuan pendatang di Switzerland - Ivica Petrusic yang mencadangkan agar lambang salib di bendera Switzerland dihapuskan, sehingga bendera Switzerland "lebih neutral" dan mencerminkan masyarakat Switzerland yang multikultur.

"Lambang salib di bendera Switzerland tidak sesuai lagi dengan keadaan kehidupan masyarakat Switzerland sekarang yang multikultur," kata Petrusic.

Ia menyarankan agar bendera Switzerland diganti saja dengan menggunakan warga hijau, merah dan kuning seperti yang pernah digunakan Republik Helvetic - yang pernah membawahi wilayah Switzerland - pada tahun 1799-1803.

Petrusic menyatakan bahawa dia adalah seorang Kristian, tapi ia beranggapan simbol Kristian tidak perlu digunakan di negara Switzerland yang kebanyakan penduduknya tidak beragama alias ateis, sementara hanya sebahagian kecil masyarakat Switzerland yang menganut agama tertentu.

Lambang salib di bendera Switzerland, kata Petrusic, tidak mewakili kepelbagaian agama dan budaya yang ada di Switzerland pada masa sekarang.

Namun, cadangan Petrusic untuk menghapuskan lambang salib di bendera Switzerland, justeru ditentang oleh Ketua Persekutuan Organisasi Islam di Switzerland, Hisham Maizar. Beliau berkata, cadangan Petrusic untuk menukar bendera Switzerland dengan bendera yang "neutral" dari sisi keagamaan, tidak produktif.

"Kami (komuniti Muslim) tidak menuntut untuk menukar tradisi kuno negara-negara lain," tegas Maizar.

eramuslim.com


Saturday, September 17, 2011

Asap bagi satu lingkaran ubat nyamuk menyamai 100 batang rokok !

Sekeping Obat Nyamuk Setara 100 Batang Rokok

Asap hasil pembakaran satu keping ubat nyamuk bakar ternyata setara dengan 100 batang rokok! Ini tentunya akan menimbulkan bahaya serius bagi yang menghirupnya, terutama anak-anak.

"Tidak banyak orang yang tahu tentang hal ini, tetapi kerosakan terhadap paru-paru akibat satu keping ubat nyamuk baker sama dengan satu kumparan nyamuk sama dengan kerosakan akibat 100 batang rokok. Ini menurut sebuah kajian terbaru yang dilakukan di Malaysia," kata Pengarah Chest Research foundation, Sandeep Salvi seperti dikutip dari Times of India, Kamis (1 / 9).



Salvi menyedari kurangnya kesedaran tentang kesan pencemaran udara terhadap kesihatan manusia. Tanpa menyudutkan faktor budaya penggunaan ubat nyamuk baker di Asia, Salvi mengatakan bahawa pencemaran udara dalam bilik juga berisiko terhadap kesihatan.

"Di samping pencemaran kenderaan yang merupakan perhatian utama bagi alam sekitar. Peningkatan kes gangguan genetik juga mempunyai banyak hubungannya dengan pencemaran udara," kata Sanjeev Bagai, pegawai Rumah Sakit Batra.

prita Daneswari


Thursday, September 8, 2011

Struktur tekak bukti kekuasaan Allah

Batang Tenggorokan Bukti Kuasa Allah

Struktur tekak adalah contoh dari sistem yang sempurna dalam tubuh manusia.

Dinding tekak disokong oleh C-tulang rawan berbentuk cincin. Hal ini membolehkan pergerakan ke arah yang berbeza.

Jika paip saluran udara hanya terbuat dari daging, maka kelembutan yang dihasilkan akan menyebabkan penyumbatan tetap, yang akan membuat kita sukar untuk bernafas.

Jika diperbuat dari sesuatu yang keras seperti tulang, maka gerakan kita sebahagian besar akan terhad.


Namun struktur yang terdiri dari tulang rawan yang membentuk paip saluran udara sangat sesuai untuk semua jenis gerakan, dan selalu tetap terbuka kerana fleksibilitasnya.

Ada lagi sistem yang sangat khusus betul-betul di pintu masuk ke batang tekak. Sistem ini menyelamatkan hidup kita setiap kali kita memakan sesuatu. Bagaimana?

Kerongkongan dan batang tenggorok berdampingan di tekak. Satu kemungkinan bahawa ketika memakan makanan akan terjebak dalam tekak dan tercekik sendiri. Namun tidak demikian. Walaupun kita terus makan dan bernafas, makanan tidak pernah tersangkut dalam tekak kita. Jadi apa yang melindungi kita ketika makan?

Ada lipatan kecil dari tulang rawan elastis yang disebut kelep lekum kanan di pintu masuk ke batang tekak.

flap ini secara automatik menutup pintu masuk ke tekak saat menelan.

Selama ribuan makanan yang kita makan, dari masa bayi sampai saat ini, kita telah menelan puluhan ribu kali. Dan setiap kali flap kecil menutup jalan masuk ke tekak kita di saat yang tepat. Walaupun kita tidak menyedari kewujudannya dan tidak mampu mengendalikan hal itu, flap kecil telah menyelamatkan hidup kita dengan menutup pintu masuk ke tekak anda pada masa yang tepat.

Dengan tidak adanya sistem itu, seorang manusia akan tercekik saat pertama ia menggigit makanan. Ini adalah satu lagi bukti bahawa Allah mencipta semua ciri yang dimiliki oleh manusia.




Wednesday, September 7, 2011

Penghapus pahala sedekah


Pertama
Menyebut-nyebut pemberian sedekah. (المن) al mann: maksudnya adalah menyebut-nyebut pemberian sedekah di hadapan orang yang diberi sedekah untuk menunjukkan kelebihan dirinya berbanding orang yang diberi sedekah tersebut.

Seperti misalnya si A memberi sedekah kepada si B. Dia selalu menyebt-nyebut sedekah pemberiannya tersebut di hadapan si B. Seperti ini adalah termasuk perbuatan (المن) al mann yang tercela seperti tersebut dalam ayat di atas. Perbuatan ini termasuk seluruh bentuk sedekah, baik itu sedekah terhadap teman, tetangga, kerabat, maupun isteri dan anak-anaknya.

Kedua
Menyakiti orang yang diberi sedekah. (الذي) al adzaa: secara bahasa maknanya adalah setiap perbuatan yang merugikan atau menyakiti orang lain, baik dalam hal agamanya, kehormatannya, badannya, mahupun hartanya. Adapun (الذي) al adzaa yang menghapus pahala sedekah iaitu bersikap sombong terhadap orang yang diberi sedekah dan menyakitinya dengan kalimat yang menyakitkannya, atau dengan sesuatu yang mencela kehormatannya dan merendahkan kemuliaan dan kedudukan orang tersebut.

Ketiga
Perbuatan riya '. (الرياء) ar riyaa ': yakni perbuatan seorang hamba menampakkan amalnya kepada manusia kerana ingin mendapat pujian. Jika seseorang riya 'dalam amalan sedekahnya maka akan menghapuskan pahala sedekah tersebut. Bahkan perbutan riya 'tidah hanya dalam masalah sedekah saja. Riya 'boleh berlaku pada setiap amal dan menghapuskan pahala amal tersebut. [Lihat Nidaa-atu ar Rahman li Ahlil iman 21-22, Syaikh Abu Bakr Al Jazaairy]




Tuesday, September 6, 2011

Adakah azab kubur itu berpanjangan?


Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullahu berkata: "Jawapan terhadap soalan ini:

1. Azab kubur bagi orang-orang kafir terjadi terus-menerus dan tidak mungkin terputus kerana mereka memang berhak menerimanya. Seandainya azab tersebut terputus atau berhenti, maka kesempatan ini menjadi waktu rehat bagi mereka. Padahal mereka bukanlah orang-orang yang berhak mendapatkan hal itu. Maka, mereka adalah golongan orang-orang yang terus-menerus dalam azab kubur sampai datangnya hari kiamat, walaupun panjang masanya.

2. Orang-orang yang beriman yang berbuat maksiat, Allah Subhanahu wa Ta'ala mengazab mereka dengan sebab dosa-dosanya. Di antara mereka ada yang diazab terus-menerus, ada pula yang tidak. Ada yang panjang masanya, ada pula yang tidak, bergantung dosa-dosanya serta keampunan Allah Subhanahu wa Ta'ala. "(Syarh Al-'Aqidah Al-Wasithiyyah, 2 / 123)

Penulis: Al-Ustadz Abul Abbas Muhammad Ihsan
asysyariah.com | ikhwanmuslim.or.id








Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam