Monday, October 24, 2011

Berdakwah Kepada Orang Tua

Abdullah tak pernah menyangka jika ayahnya, Abdullah bin Ubai adalah tokoh munafik sekaligus musuh utama Rasulullah. Sebenarnya, sosok ayah yang ia dambakan adalah seorang lelaki yang menjadi imam dalam membina keluarga untuk menjalankan agama. Pada kenyataannya ayahnya berada di sisi keyakinan yang berbeza. Mau tak mau, ketua keluarga yang seharusnya paling erat hubungannya menjadi musuh yang harus di waspadai.

Perbezaan jalan hidup tersebut tak membuat Abdullah meninggalkan birrul walidain. Setiap saat, Abdullah selalu berusaha berbakti kepada orang tuanya. Ia tidak menggunakan kata-kata kasar. Melainkan kalimat yang halus dan dibalut kesopanan.

Konon, Abdullah bin Ubai pernah memecah belah antara muhajirin dan Ansar dengan membangkitkan heroisme kaum Ansar kerana telah berjasa dalam menolong Rasulullah. Pada satu peperangan ia mengatakan, "sungguh, jika kita pulang ke madinah, sudah tentu orang yang mulia akan mengusir orang yang hina." Orang yang mulia dalam pandangan Abdullah bin Ubai adalah dirinya, sedangkan orang hina yang akan diusir adalah Rasulullah.

Kala itu, semua orang menghujat Abdullah bin Ubai. Bahkan Umar pun sangat geram hingga ingin menghukum mati tokoh munafik tersebut. Namun, Abdullah menyejukkan suasana dengan memberi nasihat kepada ayahnya. "Demi Allah engkau tidak boleh pulang sebelum engkau mengakui dirimu yang hina dan Rasulullah yang mulia." Akhirnya, Abdullah bin Ubai mengikut nasihat anak lelakinya. Masalahpun diselesaikan dan konflikpun diselesaikan.

Konflik orang tua-anak seperti yang dialami Abdullah bin Abdullah bin Ubai memang banyak berlaku. Akar masalahnya iaitu peringkat pemahaman orang tua terhadap agama masih awam. Sehingga apabila si anak mula menunjukkan syiar islam seperti menjauhi ikhtilat, mengikuti kajian islam intensif sehingga memakai tudung. Serta merta orang tua menjadi cemas lalu "menghadkan" si kanak-kanak dari menjalankan syariat.

Melihat kenyataan seperti di atas, tentu saja seorang anak tidak boleh tinggal diam. Kerana membiarkan maksiat di dalam rumah sama saja menjadi "syaitan Ahras atau syaitan bisu". Bukanlah setiap ahli keluarga berkewajipan saling menjaga antara satu sama lain sari api neraka. Selain itu, taat kepada orang tua bersifat relatif, selama tidak melanggar perintah Allah.

Meluruskan kesalahan orang tua tak ada bezanya dengan berdakwah kepada orang lain. Namun, cara yang di gunakan perlu lebih halus dan sopan. Selain itu, perlu memilih saat dan bahasa yang sesuai. kadang, suatu nasihat ditolak bukan kerana nasihat tersebut salah, melainkan kaedah menyampaikannya yang kurang tepat.
ar-risalah


Kita lahir di dunia ini mempunyai 3 misi

Kita lahir di dunia ini mempunyai 3 misi.

Pertama, sebagai hamba Allah. Oleh kerana itu, jadikanlah semua aktiviti kita sebagai sarana ibadah kepada Allah SWT. Kegelisahan timbul kerana kita kurang ilmu, kerana terlalu cinta dunia, juga kerana sangat enggan beribadah. Padahal, Allah mencipta ritme hidup kita untuk ibadah. Kerjaya kehidupan kita pun boleh optimum bila kita menyempurnakan ibadah.

Kedua, sebagai khalifah. Berkiprahlah di dunia ini dengan karya terbaik. Sebagai khalifah, selain mensejahterakan diri, kita juga harus mensejahterakan orang lain. Kemudian interksi kita di dunia ini selain mensejahterakan secara lahir, juga harus boleh menjadi cahaya secara batin. Ertinya, kita harus mengeksploitasi lahir batin agar boleh melakukan dan mempersembahkan karya terbaik.

Ketiga, sebagai pendakwah. Selain niat beribadah dengan ikhlas, kita juga harus menjadi orang yang boleh menjadi contoh kebaikan, pembawa misi kemuliaan.

Ingat, sebaik-baik manusia adalah manusia yang paling banyak manfaatnya bagi yang lain. Oleh kerana itu, kalau kita ingin mengetahui peringkat keberuntungan kita, lihatlah sejauh mana kita berjuang sekuat tenaga dalam hidup ini mengeksploitasi tenaga, fikiran, dan masa kita untuk memberikan manfaat bagi orang lain. Kalau ini menjadi tata nilai kita, hidup kita akan nikmat.

Rezeki kita yang sesungguhnya adalah yang kita tabung dan kita nafkahkan di jalan Allah, Carilah rezeki setiap hari dengan niat agar makin banyak orang yang lapar boleh makan dengan keringat kita. Makin banyak orang yang tidak berpakaian boleh hangat dengan jerih payah kita. Makin banyak orang yang tidak berilmu boleh belajar dengan titisan peluh kita. Bila semua itu dilakukan dengan ikhlas kerana Allah semata-mata, Insya Allah akan menjadi amal. Inilah misi hidup kita.

Kemudian, tingkatkan profesionalisme kita, hingga kita tidak hanya memberikan manfaat dengan membekalkan harta, tapi juga boleh membekalkan ilmu, wawasan, dan pengalaman bagi orang lain dengan kemuliaan.

Andai hidup kita yang sekali-kali di dunia ini bagai cahaya matahari yang memancar, menerangi orang-orang yang berada dalam kegelapan, menumbuhkan bibit-bibit kemuliaan, dan menyegarkan yang layu oleh terjangan kehidupan, maka kita akan menjadi orang yang terus hidup kebaikannya. Inilah kejayaan yang hakiki.

Orang yang berjaya itu bukan orang yang dipuji oleh manusia kerana harta kekayaan, gelaran, pangkat atau jawatannya. Itu kecil, itu hanyalah topeng dan aksesoris duniawi belaka.

Aksesoris duniawi apapun yang kita miliki, itu hanyalah sekadar tempelan mudah kerana aset termahal kita adalah kematangan peribadi kita. Bersara tidak akan menjadi masalah bila diri kita jauh lebih berkualiti daripada pangkat kita. Berbeza dengan orang yang hanya sibuk bersembunyi di balik topeng, maka bersara, dimutasi, atau bertambah tua boleh menimbulkan kegelisahan tiada tara kerana memang itulah tempat persembunyiannya. Bersara atau diambil pangkat dan jawatan justeru akan memperjelaskan isi diri kita sesungguhnya.

Kemuliaan hakiki bagi kita adalah sejauh mana hidup kita mempunyai makna dan nilai yang dahsyat bagi peradaban dan kesejahteraan umat manusia, yang didasari kerana Allah semata-mata. Kerana itu, latihlah diri kita bagaimana agar hidup yang sekali-kali ini mempunyai nilai manfaat yang sebesar-besarnya.

Percayalah saudara-saudaraku sekalian, kita tidak akan selamat dan berbahagia dengan apa yang kita kumpulkan, tapi kita akan jauh lebih berbahagia apabila kita boleh membelanjakan apa yang Allah titipkan pada kita. Jaminan Allah tidak datang kepada orang yang bakhil, tapi datang kepada ahli sedekah baik lahir mahupun batin.

Semoga Allah mengurniakan kepada kita kearifan demi kearifan agar kekayaan termahal dalam hidup kita, yakni perubahan diri kita, menjadi semakin matang, dewasa, penuh manfaat, tidak cinta dunia, cemerlang dengan keikhlasan, meninggi dengan kerendahan hati, dan semakin mempesona dengan kemuliaan akhlak.

Marilah kita menjadi peribadi yang baru yang mempunyai orientasi sebagai ahli ibadah, sebagai khalifah yang berkarya dan sebagai contoh kebaikan. Kita tinggalkan dunia ini selepas mempersembahkan karya terbaik kita. Kita sambut saat kematian kita esok lusa dengan karya terbaik kita yang bermakna bagi dunia dan berarti bagi akhirat nanti.

Diambil dari Bab terakhir buku Zikrul Maut karya Abdullah Gymnastiar, MQS Publishing
pusatmotivasi.com


Monday, October 10, 2011

Gunung berjalan, bukti kebenaran Al Qur'an


Dalam sebuah ayat, kita diberitahu bahawa gunung-gunung tidaklah diam sebagaimana yang tampak, akan tetapi mereka terus-menerus bergerak.

"Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal dia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kukuh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." (Al-Quran, 27:88)

Gerakan gunung-gunung ini disebabkan oleh gerakan kerak bumi tempat mereka berada. Kerak bumi ini seperti mengapung di atas lapisan magma yang lebih rapat. Pada awal abad ke-20, untuk pertama kalinya dalam sejarah, seorang saintis Jerman bernama Alfred Wegener mengemukakan bahawa benua-benua pada permukaan bumi menyatu pada masa-masa awal bumi, namun kemudian bergeser ke arah yang berbeza-beza sehingga terpisah ketika mereka bergerak menjauhi.

Para ahli geologi memahami kebenaran pernyataan Wegener baru pada tahun 1980, yakni 50 tahun selepas kematiannya. Sebagaimana pernah dikemukakan oleh Wegener dalam sebuah tulisan yang terbit tahun 1915, kira-kira 500 juta tahun lalu seluruh tanah daratan yang ada di permukaan bumi awalnya adalah satu kesatuan yang dinamakan Pangaea. Daratan ini terletak di kutub selatan.

Sekitar 180 juta tahun lalu, Pangaea terbelah menjadi dua bahagian yang masing-masingnya bergerak ke arah yang berbeza. Salah satu daratan atau benua raksasa ini adalah Gondwana, yang meliputi Afrika, Australia, Antartika dan India. Benua raksasa kedua adalah Laurasia, yang terdiri dari Eropah, Amerika Utara dan Asia, kecuali India. Selama 150 tahun selepas pemisahan ini, Gondwana dan Laurasia terbahagi menjadi daratan-daratan yang lebih kecil.

Benua-benua yang terbentuk menyusul terbelahnya Pangaea telah bergerak pada permukaan Bumi secara terus-menerus sejauh beberapa sentimeter per tahun. Peristiwa ini juga menyebabkan perubahan perbandingan luas antara wilayah daratan dan lautan di Bumi.

Pergerakan kerak Bumi ini diketemukan setelah penelitian geologi yang dilakukan di awal abad ke-20. Para saintis menjelaskan peristiwa ini sebagaimana berikut:

Kerak dan bahagian terluar dari magma, dengan ketebalan sekitar 100 km, terbagi atas lapisan-lapisan yang disebut lempengan. Terdapat enam lempengan utama, dan beberapa lempengan kecil. Menurut teori yang disebut lempeng tektonik, lempengan-lempengan ini bergerak pada permukaan bumi, membawa benua dan dasar lautan bersamanya. Pergerakan benua telah diukur dan berkecepatan 1 hingga 5 cm per tahun. Lempengan-lempengan tersebut terus-menerus bergerak, dan menghasilkan perubahan pada geografi bumi secara perlahan. Setiap tahun, misalnya, Samudera Atlantic menjadi sedikit lebih luas. (Carolyn Sheets, Robert Gardner, Samuel F. Howe; General Science, Allyn and Bacon Inc. Newton, Massachusetts, 1985, s. 30)

Ada hal sangat penting yang perlu dikemukakan di sini: dalam ayat tersebut Allah telah menyebut tentang gerakan gunung sebagaimana mengapungnya perjalanan awan. (Kini, Ilmuwan modern juga menggunakan istilah "continental drift" atau "gerakan mengapung dari benua" untuk gerakan ini. (National Geographic Society, Powers of Nature, Washington DC, 1978, s.12-13)

Tidak dipersoalkan lagi, adalah salah satu kejaiban Al-Quran bahawa fakta saintifik ini, yang baru-baru saja ditemui oleh para saintis, telah dinyatakan dalam Al-Quran.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam