Friday, January 20, 2012

Banduan muslim saman kerana diberi makan babi

Banduan muslim menyaman sistem pemberian makan di penjara Ohio yang hanya menyediakan makanan dengan menu babi bagi para banduan muslim.

Perlakuan diskriminasi kelihatan ketika para banduan Yahudi mendapatkan makanan kosher (halal versi Yahudi). Sedangkan, banduan muslim sebaliknya, tidak pernah diberikan makanan halal.

Dalam pemberitaan Assosiated Press, Khamis (19 / 1) yang terkandung di manufacturing.net, Kerajaan negeri Ohio, Amerika Syarikat (AS), bulan lalu berpendapat bahawa penyediaan makanan halal akan membuat muflis sistem perkhidmatan makanan, kerana kos yang mahal. Padahal dalam masa beberapa tahun terakhir, ribuan banduan di penjara ini telah memutuskan memeluk Islam, di mana peraturan makanan halal wajib dijalankan.

Peguam dari banduan muslim, Abdul Awkal dan tahanan muslim lain, berpendapat bahawa kerajaan negeri telah melebih-lebihkan kos makanan halal. Hingga Khamis, butiran keputusan tuntutan ini tidak diumumkan oleh pihak penjara. Jabatan Rehabilitasi negeri Ohio pun masih belum memberi komen tentang keadaan ini.

Penjara Ohio sebelumnya memutuskan untuk menghapuskan semua produk daging babi dari menu. Namun ternyata, pihak penjara masih memberi menu ini kepada para banduan, dengan alasan majoriti banduan masih menginginkan daging babi sebagi menu mereka.

- terjemahan dari republika.co.id

0 Responses to “Banduan muslim saman kerana diberi makan babi”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam