Saturday, February 11, 2012

Sukarnya orang yang benama Osama di Amerika

Apalah erti pada sebuah nama, kata William Shakespeare. Ungkapan Shakespeare dalam Romeo and Juliet itu nampaknya tidak berlaku bagi Osama Aljohani, mahasiswa asal Arab Saudi yang melanjutkan pelajaran di negara Uncle Sam, Amerika Syarikat (AS).

Osama mengaku banyak mengalami tekanan gara-gara nama yang disandangnya sama dengan pemimpin Alqaidah Osama bin Laden, yang kata kerajaan AS gembong pengganas.

Mahasiswa pada program sudi kejuruteraan elektrik Universiti Nebraska Lincoln itu datang ke AS atas beasiswa dari negari asalnya, Arab Saudi. Perlu dua tahun, Osama untuk merasa selesa sebagai seorang Muslim di kampus.

"Pada mulanya sukar, kerana nama saya adalah Osama," katanya seperti dikutip dailynebraska.com, Rabu (8/2).

Saat itu, kenang dia, kemampuan bahasa Inggeris sangat buruk. Belum lagi, ia tidak mempunyai banyak teman. "Saya itu awalnya cuba bertanya kepada profesornya, apakah saya harus dipanggil dengan nama depan," kata Osama.

Kini, Osama tidak lagi merasakan keadaan demikian. Kemampuan bahasa Inggeris mulai membaik. Ia pun mulai banyak mempunyai teman. "Saya berterima kasih sekali kepada Persatuan Mahasiswa Muslim (MSA)," kata pemuda yang kini menjadi presiden persatuan tersebut.

Setiausaha MSA, Symone Kayyem, yang merupakan mahasiswa jurusan Perniagaan Antarabangsa juga mengalami pengalaman serupa dengan Osama. Ia menjadi korban stereotaip negatif dan kesalapahaman tentang Islam.

"Saya pernah bertemu seseorang di kampus, lalu ia berkata kepada saya, 'anda terlalu cantik sebagai seorang Muslim."

Kayyem mengatakan banyak mahasiswa yang sering "terkejut" saat mengetahui dirinya seorang Muslim. Padahal ia tidak memakai tudung. "Setelah aku sudah mencapai titik tertentu dalam keyakinanku. Ketika itulah aku memakai tudung," katanya.

Mahasiswa jurusan Hubungan Antarabangsa, Patrick Barney yang merupakan mualaf mempunyai pengalaman lebih buruk. Ia mendapatkan ancaman dari keluarganya yang merupakan penganut Kristian.

"Pergilah ke neraka," kata Patrick meniru umpatan ayahnya saat ia diketahui memeluk Islam.

Adaptasi Persekitaran

Bagi Osama, yang semenjak kecil besar dalam lingkungan Islami, tentu merasa terkejut dengan kehidupan di AS. Ia kesulitan mencari masjid untuk solat, ia tidak tahu bila-bila waktu solat tiba dan lebih buruk lagi, ia tidak tahu ke mana harus mencari rumah makan halal.

"Saya pernah ditertawakan saat melaksanakan solat," kenangnya.

Kayyem sendiri punya pengalaman serupa dengan Osama. Ia dihadapkan dalam situasi di mana harus mengambil makanan yang tidak diketahui status kehalalannya.

"Saya tidak mahu mengambilnya," kata dia.

Namun, Kayyem berterima kasih kepada MSA dalam menghadapi persekitaran yang berbeza. "Saya senang menjadi sebahagian dari MSA. Anda boleh berbincang saat menghadapi masalah," kata dia.

Saat ini, MSA mempunyai sekitar 30 ahli aktif. Dalam sebulan, MSA mempunyai sejumlah aktiviti seperti kajian Al-Quran. Mereka juga merayakan hari besar Islam dan agenda silaturahim rutin yang menjemput semua mahasiswa dari berbeza agama.

- sumber dari republika.co.id



0 Responses to “Sukarnya orang yang benama Osama di Amerika”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam