Sunday, March 25, 2012

Kisah Hidup Ulama Pengasas Gerakan Hamas: Syeikh Ahmad Yasin

Kisah Hidup Ulama Pendiri Gerakan Hamas: Syekh Ahmad Yasin 

Nama sebenar beliau Ahmad Ismail Yasin. Namun, dunia mengenalinya dengan panggilan Syeikh Ahmad Yasin. Mujahid yang berani itu lahir di desa jurah yang terletak di sebelah selatan kota Gaza, Palestin. Soal tarikh kelahirannya tak ada data yang pasti.

Syeikh Muhammad Said Mursi dalam Tokoh-tokoh Besar Islam Sepanjang Sejarah, mendedahkan, Syeikh Ahmad Yasin lahir tahun 1938. Ada pula yang menyebut lahir pada 28 Jun 1937. Namun, dalam paspornya disenaraikan 1 Januari 1929. Syeikh Ahmad Yasin sendiri pernah mengaku lahir pada 1938.

Ayahnya bernama Abdullah Yassin. Ia menjadi anak yatim ketika berusia tiga tahun. Ia mempunyai empat saudara laki-laki dan dua saudara perempuan. Dia dan seluruh keluarganya melarikan diri ke Gaza dan menetap di Kamp al-Shati, setelah desa tempat kelahirannya dijajah tentera Israel semasa Perang Arab-Israel pada 1948.

Syeikh Ahmad Yasin datang ke Gaza sebagai seorang pelarian. Menginjak usia 12 tahun, ia mengalami kelumpuhan total, setelah bermain gulat dengan kawannya Abdullah al-Khatib. Lehernya sempat diplester selama 45 hari. Namun, ia harus mengalami kelumpuhan seumur hidup.

Sejak kecil Syeikh Ahmad Yasin berjiwa bijak, sabar, dan tabah. Ia tak menceritakan kalau tubuhnya mengalami luka seperti itu kerana ulah temannya, al-Khatib. Semua itu dilakukannya, semata-mata kerana mereka tidak mahu hubungan persaudaraan antara keluarganya dengan keluarga teman yang telah melukainya retak. Ia hanya mengaku terluka ketika sedang bermain lompat katak di sekolahnya.

Meski keadaan fizikalnya tak seperti orang normal, kerana lumpuh, semangat belajarnya sangat tinggi. Ia sebenarnya diterima sekolah di Universiti Al-Azhar Kaherah, Mesir. Namun, keadaan kesihatannya yang semakin memburuk membuatnya terpaksa harus belajar di rumah.

Ia adalah seorang kutu buku. Minatnya pada ilmu falsafah, agama, politik, sosiologi, dan ekonomi membuatnya menjadi seorang tokoh. Masyarakat Gaza pun menjulukinya sebagai salah seorang penceramah atau pemidato tebaik di Jalu Gaza. Syeikh Ahmad Yasin pun dipercayai untuk menyampaikan khutbah mingguan, setelah solat Jumaat.

Sebagai seorang orator yang hebat, ceramahnya seakan mampu'' menyihir'' dan membuat masyarakat di Gaza terpana. Tak hairan jika setiap kali tampil berpidato atau berceramah massa menyemut mengelilinginya. Karier pertamanya adalah menjadi guru bahasa Arab pada sekolah dasar di Rimal, Gaza.

Awalnya, kepala sekolah SD itu, Mohammad al-Shawa tak yakin, Ahmad Yasin boleh diterima para pelajar untuk mengejar, kerana keadaan fizikalnya. Namun, secara mengejutkan, ia justru mampu menarik perhatian para pelajar kerana cara mengajarnya yang luar biasa. Mengajar murid-muridnya dengan hati dan keikhlasan membuatnya menjadi guru idola.

Aktivitinya di dunia poltik bermula dengan bergabung menjadi anggota Ikhwanul Muslimin cawangan Palestin. Pada 1987, bersama Abdul Aziz al-Rantissi, Syeikh Ahmad Yasin mendirikan sebuah organisasi bernama Hamas, yang dikenali sebagai sayap Ikhwan Muslimin di Palestuna. Ia pun menjadi tokoh yang disayangi umat dan ditakuti lawan.

- sumber dari republika.co.id




0 Responses to “Kisah Hidup Ulama Pengasas Gerakan Hamas: Syeikh Ahmad Yasin”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam