Monday, April 16, 2012

Ketika Orang Arab Menanam Padi

Sekitar tiga tahun lalu, Pengarah Jeneral International Rice Research Institute (IRRI) Dr. Robert S. Zeigler dengan antusias terbang ke Arab Saudi menemui para pemimpin negeri itu. Masalah serius yang sedang mereka bicarakan adalah masa depan kecukupan makanan negeri kerajaan tersebut. Sebagai seorang penyelidik tanaman yang menekuni bidangnya lebih dari 30 tahun, Dr. Zeigler sangat berharap negeri kaya minyak tersebut bersedia menggelontorkan wangnya untuk kajian tanaman makanan - yang diharapkan dapat menghasilkan penemuan dalam hal kecukupan bangan bagi seluruh penduduk bumi.

Tetapi Dr. Zeigler harus pulang dengan kecewa kerana pembuat keputusan di Arab Saudi punya pemikiran lain untuk masa depan kecukupan pangannya. Mereka lebih tertarik untuk 'menyewa' lahan-lahan luas di negeri-negeri yang masih mempunyai kecukupan lahan untuk ditanami.

Mereka telah mensasarkan beberapa negara di Afrika seperti Mali, Senegal, Sudan dan Ethiopia sebagai sasaran negara-negara yang akan bersedia menyediakan lahannya untuk bercucuk tanam padi dan sejenisnya untuk mencukupi keperluan makanan rakyat Arab Saudi di masa akan datang.

Bahawa mereka mensasarkan Afrika ini rada aneh, mengapa?. Afrika adalah belahan dunia yang tidak henti-henti dirundung masalah kelaparan. Negara-negara yang dibidik oleh Arab Saudi tersebut selama ini mencukupi makanan untuk rakyatnya sendiri saja tidak mampu, kok tiba-tiba sekarang menjadi sasaran pelaburan pertanian yang akan menghasilkan makanan bagi negeri lain?.

Bukan hanya Arab Saudi ternyata yang melirik Afrika, Kerajaan Qatar juga telah menyewa 100,000 acres lahan di Kenya, Korea Selatan memproses 400 miles persegi lahan di Tanzania.

Afrika menjadi bidikan negara-negara yang ingin melindungi ketersediaan pangan jangka panjangnya kerana berdasarkan data World Bank dan FAO disanalah lahan-lahan dalam jumlah berjuta-juta hektar masih tersedia. Di daerah yang disebut Guinea Savannah, daerah yang membentuk bulan sabit dan membentang dari Guinea di bahagian barat Afrika, ketimur sampai Kenya dan ke selatan hingga Mozambique. Ada belasan negara yang telah dipetakan FAO di daerah ini yang siap untuk di jadikan kawasan commercial farming yang terbuka bagi pelabur negara-negara lain.

Gerakan memburu lahan pertanian ini sebenarnya relative baru, kerana sampai lima tahun lalu (2007) pengeluaran makanan dunia dipandang cukup untuk mencukupi keperluan penduduk dunia. Tahun 2008 adalah permulaan kepanikan itu, ketika harga makanan di dunia mulai melonjak. Negara-negara pengeksport makanan seperti Argentina dan Vietnam-pun mulai bimbang dengan kecukupan makanan bagi rakyatnya sendiri dan mula menyekat export.

Lantas apa pelajarannya bagi kita sebenarnya?. Bahawa negeri ini sekarang pun tidak mampu mencukupi keperluan bahan makanan kita sendiri. Kita import gandum 100%, soya dan kadang juga beras. Kita import daging, susu dan bahkan juga ikan. Tidak terfikirkah ke kita bahawa suatu saat para penghasil gandum, soya, beras, daging, susu dlsb. tersebut akan memerlukannya untuk mereka sendiri?.

Atau kalau ada lebihnya-pun kita harus berebut dengan negeri-negeri kaya tetapi minim sumber pertanian seperti negeri Arab Saudi, Qatar dan Korea Selatan tersebut diatas?.

Maka sebelum itu terjadi dan menjadi masalah besar bagi anak cucu kita, bagaimana kalau mulai sekarang kita berbuat maksimum yang kita boleh?. Di bumi yang sejauh mata memandang nampak hijau ini, bukankah sudah seharusnya kalau negeri ini mampu mencukupi keperluan makanan bagi rakyatnya sendiri?.

Kita mesti banyak bersyukur dengan lahan hijau nan-subur sehingga tidak perlu terpaksa memburu lahan yang gersang sekalipun seperti yang dilakukan Arab Saudi, Qatar dan Korea Selatan tersebut. Bentuk kesyukuran ini adalah bila kita berusaha untuk memakmurkannya - bukan hanya berupaya untuk menjadi penguasanya.

Dalam dua tahun akan datang, akan ada hajatan besar nasional di negeri ini - ketika sejumlah elit negeri ini akan berlumba merebut kekuasaan nasional baik di eksekutif dan legislative. Kita rakyat biasa yang akan menjadi jurinya, kita harus memilih mereka yang akan mampu memakmurkan bumi kita - bukan hanya sekadar menjadi penguasanya. Kita memerlukan pemimpin yang mampu membawa kemakmuran dan kemajuan negeri ini, bukan pemerintah yang memerintahkan rakyat untuk terus berjimat - rakyat sudah sangat berhemat selama ini!.

Sudah 67 tahun negeri subur ijo royo-royo ini merdeka, akan menjadi ironi besar bila sampai kita tidak boleh mencukupi keperluan kita sendiri khususnya dalam hal keperluan pokok makanan tersebut di atas. Jangan sampai untuk memakmurkan lahan kita diperlukan lagi tangan-tangan asing untuk melakukannya. Jangan sampai kita menjadi seperti negeri-negeri di Afrika tersebut di atas, tidak cukup untuk mencukupi keperluan penduduknya sendiri - tetapi malah menjadi sasaran untuk memenuhi kebutuan makanan bagi penduduk negeri lain.

InsyaAllah kita sendiri boleh!.

sumber dari eramuslim.com

0 Responses to “Ketika Orang Arab Menanam Padi”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam