Sunday, July 29, 2012

Awas, bahaya gosip

Setiap orang pasti berusaha untuk menjaga dan mengangkat maruah dan martabatnya. Ia tidak rela untuk disingkap aib-aibnya atau pun dibentangkan kejelekannya. Kerana hal ini dapat menjatuhkan dan merosakkan maruah dan martabatnya di hadapan orang lain.

"Setiap Muslim terhadap Muslim lain nya diharamkan darahnya, kehormatannya, dan juga hartanya." (HR Muslim).

Hadis ini menjelaskan kepada kita tentang eratnya hubungan persaudaraan dan kasih sayang sesama Muslim. Bahawa setiap Muslim diharamkan menumpahkan darah (membunuh) dan merampas harta saudaranya seiman.

Demikian pula setiap Muslim diharamkan melakukan perbuatan yang boleh menjatuhkan, meremehkan, ataupun merosakkan kehormatan saudaranya. Kerana, tidak ada seorang pun yang sempurna dan ma'shum (terjaga dari kesalahan) kecuali para nabi dan rasul. Sedangkan kita, tidak lepas dari kekurangan dan kelemahan.

Di bulan penuh rahmat ini, hal yang sangat disayangkan, media-media kita masih asyik pada tayangan-tayangan seperti ini. Tayangan gosip yang mereka Refine your dengan sebutan infotainment ini masih tersaji dengan tanpa tedeng aling-aling dan tanpa merasa berdosa.

Bukankah tayangan picisan ini hanya akan menjadikan tersingkap dan tersebar aib seseorang, yang pada gilirannya akan menjatuhkan dan merosakkan maruah dan martabatnya.

"Apakah kalian mengetahui apa itu ghibah?" Tanya Rasul kepada para sahabatnya.

"Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu," jawab mereka.

Sabda Rasul, "Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membencinya, jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu, sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan ​​(fitnah) atasnya." ( HR Muslim).

Aisyah RA pernah berkata kepada Rasulullah tentang Shafiyyah bahawa dia adalah wanita yang pendek. "Sungguh engkau telah berkata dengan suatu kalimat yang kalau seandainya dicampur dengan air laut nescaya akan mengubah air laut itu," jawab Baginda tidak suka. (HR Abu Dawud).

Sekadar menggambarkan bentuk tubuh seseorang saja sudah mendapat teguran keras dari Rasulullah SAW, lalu bagaimana dengan menyebutkan sesuatu yang lebih keji dari itu?

Dari sahabat Anas bin Malik RA, Rasulullah SAW bersabda, "Ketika aku mikraj (naik di langit), aku melewati suatu kaum yang kuku-kukunya dari tembaga dalam keadaan mencakar wajah-wajah dan dada-dadanya. Lalu aku bertanya, "Siapakah mereka itu wahai Jibril?" Malaikat Jibril menjawab, "Mereka adalah orang-orang yang memakan daging-daging manusia dan merosakkan kehormatannya." (HR Abu Dawud).

Yang dimaksudkan dengan 'memakan daging-daging manusia' dalam hadis ini adalah ghibah atau bergosip. "Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka (kecurigaan), kerana sebahagian prasangka adalah dosa; janganlah mencari-cari keburukan orang, dan jangan mengumpat satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka, tentulah kamu merasa jijik terhadapnya ... "(QS. Al-Hujurat [49]: 12). sumber republika.co.id


0 Responses to “Awas, bahaya gosip”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam