Saturday, November 10, 2012

Hikayat Einstein dan bangsa Yahudi

Bangsa Arab telah menyerang kami, ingin menghancurkan rumah kami, pekerjaan kami, membunuh dan mencuri, "tulis Chaim Weizmann di tahun 1929. Walaupun sampai sekarang, Yahudi "telah memberikan semuanya" kepada para pemimpin Arab yang "mahukan satu hal, mengejar kami sampai Mediteranian," tambahnya, "Kami sekarang ditekan dari pelbagai arah untuk meluluskan sesuatu dari mereka."

Weizmann bersumpah tak akan pernah menerima apa-apa selain Palestin sebagai bangsa Yahudi seperti Inggeris untuk orang Inggeris, dan Amerika untuk orang Amerika.

Tulisan Weizmann hanya satu penanda yang lain. Fred Jerome menulis jurnal "Einstein di belakang Israel dan Zionisme"-menerangkan bahawa saintis yang dianggap hebat itu merupakan salah seorang yang merancang penubuhan negara Israel.

Einstein menyatakan bahawa ia bukanlah seorang pemikir politik yang sistemik. Namun, idealismenya seringkali merentasi batas naif. Pandangannya terhadap negara Israel tak pernah berubah, "Saya adalah seorang manusia, seorang Yahudi, dan seorang Zionis, dan penentang nasionalisme!" Tegasnya.

Eintein adalah seorang sekular, dan ia menyeru dunia dalam demokrasi, keadilan sosial, toleransi persamaan di antara sesama mereka. Bahkan Einstein menganjurkan bahawa dengan Zionisme, orang akan mengenali diri mereka sendiri, harga diri dan perpaduan.

Ia menyatakan bahawa kerjasama dengan bangsa Arab hanya boleh dilakukan jika saja berlandaskan dengan konsep pemimpin bangsa Yahudi. Tahun 1948, ia pernah ditawarkan menjadi presiden Israel, setelah kematian Weizmann. Namun ia menolak. Menjelang kematiannya, Einstein menyampaikan harapan besarnya akan Israel, "lebih baik daripada negara-negara lain."

Di balik nama besarnya, dan harapan indahnya akan negara Israel, Einstein sendiri ternyata tak setuju dengan pendirian negara Israel di Palestin. "Judaisme tak sama dengan pendirian Negara Israel." Kata beliau.

Ben Gurion, mantan perdana menteri Israel, mengatakan jika Einstein menjadi presiden Israel, maka akan ada bencana besar buat bangsa Yahudi. Menurut Einstein, keuntungan yang diambil Yahudi dari Holocaust hanya dijadikan sebagai pelaburan besar untuk menumbuhkan anti-semit di kemudian hari.

Marc Ellis, seorang profesor Yahudi di Pusat Pengajian Yahudi di Universiti Baylor mengatakan bahawa Einstein adalah ilmuwan besar yang terperangkap dalam pandangan radikalnya akan kewujudan bangsa Yahudi.

Einstein adalah salah satu pelaku sejarah yang hidup pada waktu berlakunya Holocaust, sehingga ia mengetahui dengan pasti, kemana seharusnya bangsanya melangkah, bukan ke Palestin dan bukan mendirikan negara di atas pembunuhan bangsa Bersatu.

Einstein menjadi sebuah hikayat turun temurun; sebuah contoh pada generasi awal Yahudi: barangsiapa mempersoalkan kewujudan negara Yahudi, pilihannya hanya dua: hilang atau dimusnahkan. Yang mana hikayat Einstein?

0 Responses to “Hikayat Einstein dan bangsa Yahudi”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam