Monday, December 31, 2012

Sambut Tahun Baru adalah budaya Freemason

"The Roman ruler Julius Caesar established January 1 as New Year 's Day in 46 BC. The Romans dedicated this day to Janus, the god of gates, doors, and beginnings. The month of January was named after Janus, who had two faces - one looking forward and the other looking backward. "

Begitulah bunyi The World Book Encyclopedia tahun 1984, volume 14 halaman 237 ketika menjelaskan makna tarikh 1 Januari. Perayaan tahun baru 1 Januari mempunyai sejarah panjang di mana orang Rom mempersembahkan tarikh ini kepada Janus, dewa segala gerbang, pintu-pintu dan permulaan waktu.

Tidak hairan, bulan Januari diambil dari nama Janus sendiri iaitu dewa yang mempunyai dua wajah iaitu wajah yang menghadap ke masa depan dan wajah yang lain menghadap ke masa lalu.

Nama Dewa Janus tidaklah asing dalam kesusasteraan paganisme. Ia adalah sembahan kaum penyembah syaitan sejak zaman Yunani kuno. Sejarah pemuliharaan budaya penyembah syaitan ini pun sudah ada semenjak zaman Hermaic (3600 SM) dan dikawal oleh kumpulan paganisme Freemason. Freemason sengaja menyuburkan budaya ini agar manusia bertauhid mampu mengalihkan perhatiannya dari agama kearah penyembahan satanisme.

Maka jika kita melihat perayaan tahun baru, maka di situlah kita dapat melihat nilai-nilai Yahudi di dalamnya. Meniup trompet misalnya, terompet adalah alat ciptaan Yahudi. Budaya meniup trompet ini merupakan budaya masyarakat Yahudi ketika menyambut kedatangan Rosh Hasanah atau tahun baru Taurat yang jatuh pada bulan ketujuh atau tarikh 1 bulan Tishri dalam kalendar Ibrani kuno

Hal ini pun terpampang dalam Alkitab Imamat 23; 24
"Katakanlah kepada orang-orang Isra'el, begini: Dalam bulan yang ketujuh, pada tanggal satu bulan itu, kamu harus mengadakan hari cuti penuh yang diperingati dengan meniup serunai (trompet), yakni hari pertemuan kudus" (Imamat 23:24)
Pada malam tahun baru, masyarakat Yahudi melakukan muhasabah diri dengan tradisi meniup shofarot sebuah alat muzik jenis trompet. Bunyi Shofarot adalah sama bunyinya dengan terompet kertas yang dibunyikan kebanyakan penyambut di malam Tahun Baru.

Sebenarnya Shofarot sendiri dikelaskan sebagai trompet. Terompet dianggarkan sudah wujud sejak tahun 1500 sebelum Masihi. Pada awalnya, alat muzik jenis ini digunakan untuk keperluan ritual agama dan juga digunakan dalam ketenteraan ketika berperang. Kemudian terompet dijadikan sebagai alat muzik pada masa pertengahan Renaisance hingga kini.

Sekarang ini, kumpulan Freemason terus mengadakan perayaan menyambut tahun baru. Para masonik di belahan dunia dikhabarkan sudah berkumpul di beberapa tempat untuk menyambut tahun baru ini.

Mereka bersedia memasuki gerbang tahun 2013 untuk mempersiapkan The New World Order. "Happy New Year 2013 to all Freemason in the world," laporan dari laman Masonictimes.

4 Responses to “Sambut Tahun Baru adalah budaya Freemason”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam