Tuesday, February 12, 2013

Perang Salib: Bagaimana ia bermula dan berakhir


Sehingga abad ke-11 M, di bawah pemerintahan kaum Muslimin, Palestin merupakan kawasan yang tertib dan damai. Orang-orang Yahudi, Nasrani, dan Islam hidup bersama. Keadaan ini tercipta sejak zaman Khalifah Umar bin Khattab (638 M) yang berjaya merebut daerah ini dari empayar Byzantium (Rom Timur). Namun kedamaian itu seolah lenyap ditelan bumi setelah Tentera Salib datang melakukan pencerobohan.

Ceritanya bermula apabila orang-orang khalifahan Turki Uthmaniyah merebut Anatolia (Asia Kecil, sekarang wilayah Turki) dari kekuasaan Alexius I. Pemimpin kaum Kristian itu meminta tolong kepada Paus Urban II, merebut kembali wilayah itu dari cengkaman kaum yang mereka sebut "orang kafir".

Paus Urbanus II akan memutuskan untuk mengadakan ekspedisi besar-besaran pada 27 November 1095. Tekad itu semakin membara selepas Paus menerima laporan bahawa Khalifah Abdul Hakim yang menguasai Palestin ketika itu menaikkan cukai ziarah ke Palestin bagi orang-orang Kristian Eropah. "Ini rompakan! Oleh kerana itu, tanah suci Palestin harus direbut kembali, "kata Paus.

Perang melawan kaum Muslimin diumumkan secara rasmi pada tahun 1096 oleh Takhta Suci Rom. Paus juga menghantar surat kepada semua raja di seluruh Eropah untuk turut serta. Mereka dijanjikan kejayaan, kesejahteraan, emas, dan tanah di Palestin, serta syurga bagi para kesatria yang mahu berperang.

Paus juga meminta anggota Majlis Clermont di Perancis Selatan terdiri atas para bishop, ketua biara, bangsawan, kesatria, dan rakyat awam untuk memberikan bantuan. Paus menyeru agar bangsa Eropah yang bertikai perlu bersatu padu untuk mengambil alih tanah suci Palestin. Hadirin menjawab dengan bersemangat, "Deus Vult!" (Tuhan menghendakinya!)

Dari pertemuan terbuka itu ditetapkan juga bahawa mereka akan pergi berperang dengan memakai salib di bahu dan baju. Dari sinilah bermula sebutan Perang Salib (Crusade). Paus sendiri menyatakan ekspedisi ini sebagai "Perang Demi Salib" untuk merebut tanah suci.

Paus berjaya mengumpulkan sekitar 100000 askar. Anak-anak muda, bangsawan, petani, kaya dan miskin memenuhi panggilan Paus. Peter The Hermit dan Walter memimpin kaum miskin dan petani. Namun mereka dihancurkan oleh Pasukan Turki suku Seljuk di medan pertempuran Anatolia ketika perjalanan menuju Baitul Maqdis (Jerusalem).

Tentera Salib utama berasal dari Perancis, Jerman, dan Normandy (Perancis Selatan). Mereka diketuai oleh Godfrey dan Raymond (dari Perancis), Bohemond dan Tancred (kedua-duanya orang Normandy), dan Robert Baldwin dari Flanders (Belgium). Pasukan ini berjaya menakluki kaum Muslimin di medan perang Antakiyah (Syria) pada tarikh 3 Jun 1098.

Sepanjang perjalanan menuju Palestin, Tentera Salib membunuh orang-orang Islam. Tentera Jerman juga membunuh orang-orang Yahudi. Rombongan besar ini akhirnya tiba di Baitul Maqdis pada tahun 1099. Mereka terus melancarkan pengepungan, dan melakukan pembunuhan. Selepas lima minggu kemudian, tepatnya 15 Julai 1099, mereka berjaya merampas Baitul Maqdis dari tangan kaum Muslimin. Bandar ini akhirnya dijadikan ibukota Kerajaan Katolik yang terbentang dari Palestin hingga Antakiyah.

Sejarawan Inggeris, Karen Armstrong menggambarkan pada tanggal 2 Oktober 1187, Salahuddin Al Ayyubi dan tenteranya memasuki Baitul Maqdis sebagai penakluk yang berpegang teguh pada ajaran Islam yang mulia. Tidak ada dendam untuk membalas pembunuhan tahun 1099, seperti yang dianjurkan Al-Qur `an dalam surat An-Nahl ayat 127:" Bersabarlah (hai Muhammad) dan tiadalah kesabaran itu melainkan dengan pertolongan Allah dan janganlah kamu bersedih hati terhadap (kekafiran) mereka dan janganlah kamu bersempit dada terhadap apa yang mereka tipu dayakan. "

Permusuhan dihentikan dan Salahuddin menghentikan pembunuhan. Ini sesuai dengan firman dalam Al-Qur `an:" Dan perangilah mereka sehingga tidak ada fitnah lagi dan agama itu hanya untuk Allah. Jika mereka berhenti (memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan lagi, kecuali terhadap orang-orang yang zalim. "(Al-Baqarah: 193)

Tidak ada seorang Kristian pun yang dibunuh dan tidak ada perampasan. Jumlah tebusan juga sangat rendah. Shalahuddin bahkan menangis tersedu-sedu kerana keadaan mengerikan keluarga-keluarga yang hancur berpecah-belah. Dia membebaskan banyak tawanan, walaupun menyebabkan kekecewaan bendaharawan negara yang telah lama menderita. Saudara lelakinya, Al-Malik Al-Adil bin Ayub juga sedih melihat penderitaan para tawanan sehingga dia meminta Salahuddin untuk membawa seribu orang di antara mereka dan membebaskannya saat itu juga.

Beberapa pemimpin Muslim juga tersinggung kerana orang-orang Kristian kaya melarikan diri dengan membawa harta benda, yang sebenarnya boleh digunakan untuk menebus semua tawanan. Heraclius membayar tebusan dirinya sebanyak sepuluh dinar seperti tawanan lain, dan bahkan diberi pengawal peribadi untuk mempertahankan keselamatan harta bendanya selama perjalanan ke Tyre (Lebanon).

Salahuddin meminta agar semua orang Nasrani Latin (Katolik) meninggalkan Baitul Maqdis. Sementara kalangan Nasrani Ortodoks bukan bahagian dari Tentera Salib tetap dibiarkan tinggal dan beribadah di kawasan itu.

Kaum Salib meminta bantuan dari Eropah. Datanglah pasukan besar di bawah komando Phillip Augustus dan Richard "Si Hati Singa".

Pada tahun 1194, Richard yang digambarkan sebagai seorang pahlawan dalam sejarah Inggeris, memerintahkan untuk menghukum mati 3000 orang Islam, yang kebanyakan di antaranya wanita dan kanak-kanak. Tragedi ini berlaku di Istana Acre. Walaupun orang-orang Islam menyaksikan kekejaman ini, mereka tidak pernah memilih cara yang sama.

Suatu hari, Richard jatuh sakit. Mendengar khabar itu, Salahuddin secara sembunyi berusaha menziarahinya . Diaa mengendap Richard. Bukan untuk  membunuh tetapi dengan ilmu perubatan yang hebat Shalahudin mengubati Richard hingga akhirnya sembuh.

Richard tersentih dengan kebesaran hati Salahuddin. Dia menawarkan perjanjian damai  dengan mengundurkan pasukan Kristian ke Eropah. Mereka menandatangani perjanjian damai (1197). Dalam perjanjian itu, Salahuddin membebaskan orang Kristian untuk mengunjungi Palestin dengan syarat mereka datang dengan aman dan tidak membawa senjata. Selama lapan abad berikutnya, Palestin berada di bawah kawalan kaum Muslimin.

***

Perang Salib IV berlangsung tahun 1204. Bukan antara Islam dan Kristian, melainkan antara Takhta Suci Katolik Rom dengan Takhta Kristian Ortodoks Romawi Timur di Konstantinopel (sekarang Istanbul, Turki).

Pada Perang Salib V berlangsung tahun 1218-1221. Orang-orang Kristian yang sudah bersatu berusaha menaklukkan Mesir yang merupakan pintu masuk ke Palestin. Tapi usaha ini gagal.

Maharaja Jerman, Frederick II (1194-1250), mengisytiharkan Perang Salib VI, tapi tanpa pertempuran. Dia memilih untuk berdialog dengan Sultan Mesir, Malik Al-Kamil, yang juga anak saudara Salahuddin. Perjanjian Jaffa dicapai. Kandungannya, Baitul Maqdis tetap dikuasai oleh Muslim, tapi Betlehem (kota kelahiran Nabi Isa 'alaihis-salaam) dan Nazareth (kota tempat Nabi Isa dibesarkan) dikuasai orang Eropah-Kristian.

Dua Perang Salib terakhir (VII dan VIII) dikhabarkan oleh Raja Perancis, Louis IX (1215-1270). Tahun 1248 Louis menyerbu Mesir tapi gagal dan dia menjadi tawanan. Perancis perlu menebus dengan emas yang sangat banyak untuk membebaskannya.

Tahun 1270 Louis cuba membalas kekalahan itu dengan menyerang Tunisia. Namun pasukannya dikalahkan oleh Sultan Dinasti Mamaluk, Bibars. Louis terbunuh di medan perang.

Sehingga tempoh Perang Salib berakhir, beberapa sejarawan Katholik menganggap bahawa penaklukan Konstantinopel oleh Sultan Muhammad II Al-Fatih dari Turki (1453) juga sebagai Perang Salib. Penaklukan Islam oleh Ratu Sepanyol, Isabella (1492), juga dianggap Perang Salib.

1 Responses to “Perang Salib: Bagaimana ia bermula dan berakhir”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :detikislamblog@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam