Friday, June 7, 2013

Keajaiban Al-Quran: Air hujan itu tawar dan boleh diminum

"Maka terangkanlah kepadaKu tentang air yang kamu minum. Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah Kami yang menurunkan? Kalau Kami hendaki, nescaya Kami jadikan dia masin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur? "(QS Al Waaqiah 56:68-70)

"... Dan Kami beri minum kamu dengan air yang tawar?" (QS Al Mursalat, 77:27)

"Dialah Yang telah menurunkan air hujan dari langit untuk kamu, sebahagiannya menjadi minuman dan sebahagiannya (menyuburkan) tumbuh tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menggembalakan ternakmu (QS An-Nahl, 16:10)

Seperti telah kita ketahui, air hujan berasal dari penyejatan air dan 97% merupakan penyejatan air laut yang masin. Namun, air hujan adalah tawar. Air Hujan bersifat tawar kerana adanya proses fizik yang telah ditetapkan Allah. Berdasarkan sunnatullah ini, daripada manapun asal aor itu, penyejatan air ini berlaku baik dari air laut yang masin, atau dari tasik yang mengandungi banyak mineral, atau dari dalam lumpur, airnya yang menguap tidak akan mengandungi bahan lain.

Air hujan akan jatuh ke tanah dalam keadaan murni dan bersih, sesuai dengan ketentuan Allah: ".... Kami turunkan dari langit air yang amat bersih." (QS Al Furqan 25:48).

Maha suci Allah dengan segala kalamNya

Diterjemahkan dari sumber eramuslim.com

0 Responses to “Keajaiban Al-Quran: Air hujan itu tawar dan boleh diminum”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam