Thursday, November 14, 2013

Abu Lahab mati ditangan seorang wanita

Siapa tidak kenal Abu Lahab ? Namanya diabadikan Allah dalam Quran ketika dia bersama isterinya dihumban ke dalam api neraka. Akan tetapi, ramai diantara kita yang tidak mengetahui bagaimana matinya seorang musuh Allah bernama Abu Lahab ini. Seorang pembesar bangsa Quraisy yang juga salah seorang bapa saudara Nabi kita yang mulia Muhammad shallallahu alaihi wa sallam.

Penyebab kematian Abu Lahab adalah sebuah pukulan yang dilakukan oleh seorang shahabiyyah yang mulia. Beliau adalah Lubabah Al-Kubra yang dikenali dengan panggilan Ummu Fadl binti Al-Harits radhiyallahu anha. Wanita yang juga menjadi saudara kandung Sayyidah Maimunah binti Al-Harits radhiyallahu anha .

Ummu Fadl tercatat sebagai wanita kedua yang masuk Islam setelah Ummul Mu'minin Khadijah binti Khuwailid radhiyallahu anha. Ummu Fadl juga adalah seorang isteri dari sahabat dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam iaitu Al-Abbas ibn Abdil Muththalib radhiyallahu anhu.

Rasulullah sendiri sering mengunjunginya dan berehat pada siang hari di rumahnya. Keluarga mulia ini juga termasuk salah satu tempat bersandar Rasulullah pada masa sukar. Lain pula dengan Ummu Jamil iaitu isteri Abu Lahab. Meskipun nama jamil terlekat dinamanya , namun perangai dan tingkah lakunya jauh dari keindahan. Sebagai isteri Abu Lahab, Ummu Jamil adalah wanita yang aktif memusuhi dan memerangi Islam. 

Ummu Fadl, bersama suami dan anak-anaknya bersepakat untuk menyembunyikan keIslaman mereka kerana bimbang dengan kejahatan kaumnya. Namun Allah berkehendak lain, Al- Abbas ditawan oelh kaum muslimin saat Perang Badar.

Keadaan kaum muslimin yang belum mengetahui perihal keislamannya sedikit sebanyak menyulitkan Rasulullah. Beliau menebus Al-Abbas seperti orang musyrik yang lainnya. Taktik ini dilakukan agar rahsia keIslaman Al Abbas tetap tidak terbongkar oleh orang-orang Quraisy.

Ummu Fadl pun melihat kemarahan orang-orang kafir termasuk iparnya, Abu Lahab. Kekalahan kaum kafir dalam Perang Badar sangat menguris hati Abu Lahab. Ummu Fadl pun memperingatkan ke empat anak-anaknya agar tidak menunjukkan raut wajah bahagia sehingga keislaman mereka tetap tidak bocor ke telinga kaum Quraisy.

Namun berlaku kejadian yang merubah segalanya. Hal ini bermula ketika Ummu Fadl beserta seorang budaknya bernama Abu Rafi turut mendengarkan perbincangan di hujung rumahnya antara iparnya, Abu Lahab dan anak saudaranya Abu Sufyan Ibnul Harits .

Saat itu, Abu Sufyan menceritakan kepada Abu Lahab bagaimana kaumnya kalah melawan kaum muslimin. Abu Lahab pun hanya boleh marah-marah dan melontarkan sumpah serapah atas kenyataan itu. Sebaliknya, di hujung rumah, Ummu Fadl sangat suka atas apa yang didengarnya.

Abu Sufyan berkata, "Demi Allah, walau demikian aku tidak akan menyalahkan mereka kerana kami menghadapi manusia-manusia putih berkuda putih diantara langit dan bumi dan tidak ada yang mampu mengalahkan mereka. "

Tentu saja Ummu Fadl merasa bahagia mendengarnya , akan tetapi Abu Rafi ` tidak lagi mampu menahan rasa bahagianya hingga kemudian dia berteriak ," Demi Allah, itu adalah para Malaikat ! "

Mendengar teriakan itu, Abu Lahab bangkit. Dengan rasa marah, dia lantas menghampiri Abu Rafi lalu memukulnya secara keras. Tersentak melihat budak itu dipukul, Ummu Fadl menjadi lupa untuk menyembunyikan keislamannya. Wanita mulia ini kemudian mencabut sebuah tiang yang ada di rumahnya dan dengan jiwa yang berani lau memukul kepala Abu Lahab lalu berkata, " Beraninya kamu memukul Abu Rafi ketika tidak ada penjaganya" .

Apa yang terjadi? Kepala Abu Lahab cedera teruk. Rambutnya dibasahi darah dari belantan yang dilayangkan Ummu Fadl. Abu Lahab pun kemudian meninggalkan rumah saudaranya, Al- Abbas. Selepas tujuh malam, luka tersebut semakin parah dan bekas pukulan itu menembusi sehingga otak menyebabkan kerosakan.

Orang-orang di sekitar mula menjauhi Abu Lahab. Para warga mencium bau tidak sedap yang keluar dari luka Abu Lahab. Mereka juga bimbang luka Abu Lahab dapat menular kepada mereka.

Abu Lahab pun akhirnya hidup bersendirian. Dia mengerang kesakitan tanpa ada yang membantu. Isterinya, Ummu Jamil ( hammalatul hathab ) yang sepatutnya berada di sebelahnya pergi bersama anak-anaknya meninggalkan Abu Lahab bersendirian. Akhirnya Abu Lahab mati.

Selepas tiga hari, jasad Abu Lahab terbiar tanpa ada yang mahu menguburkan. Mereka tidak berani mendekati jasadnya. Akhirnya kerana bau busuk yang kian teruk, maka digali sebuah lubang kubur bagi Abu Lahab. Bangkai Abu Lahab ditolak dengan sebilah kayu sehingga masuk lubang kubur.

Dari jauh meraka melemparkan batu ke atas kubur Abu Lahab sehingga mereka yakin jasadnya telah tertutup rapat. Ia sebuah tragedi kematian yang lebih hina dari kematian seekor ayam sekalipun .

Itulah akhir hayat yang dialami oleh manusia yang sombong kepada Allah dan menolak ajaran NabiNya shallaallahu alaihi wa sallam. 

*Diterjemahkan dari sumber islampos.com

0 Responses to “Abu Lahab mati ditangan seorang wanita”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam