Tuesday, October 21, 2014

Rasulullah Tidur di Depan Pintu

AISYAH RA mengerti betul keperibadian suaminya, Rasulullah SAW. Hidup dalam suasana keluarga memberinya kenangan indah yang kaya dari sikap keseharian utusan Allah itu. Nabi tidak pernah mengeluh walaupun hidup serba kekurangan. Hatinya sangat lapang.

Pernah Nabi tidak menjamah makanan apapun untuk sarapan di meja dapur Banginda. Seketika Nabi berniat puasa untuk hari itu. Begitulah. Rasulullah tidak ingin menjadi beban orang lain, termasuk keluarganya sendiri. Nabi bahkan selalu memanggil Aisyah dengan sapaan mesra "ya humaira" (wahai pemilik pipi kemerah-merahan).

Pengalaman lain yang tetap membekas di hati Aisyah adalah "peristiwa di awal pagi".

Suatu hari Aisyah dicengkam rasa bimbang. Hingga menjelang subuh dia mendapati Baginda tidak tidur di sebelahnya.

Dengan gelisah Aisyah pun cuba berjalan keluar. Ketika pintu dibuka, Aisyah terkejut. Rasulullah sedang tidur di depan pintu.

"Mengapa Nabi tidur di sini?" tanya Aisyah.

"Aku pulang larut malam. Kerana bimbang mengganggu tidurmu, aku tidak sanggup mengetuk pintu. Itulah sebabnya aku tidur di depan pintu, "jawab Nabi.

Dengan demikian, tidak pelik, setiap kali Aisyah ditanya soal keperibadian Nabi, dia selalu menjawab tegas, kana khuluquhu al-Qur'an. Akhlaknya tak ubahnya al-Qur'an! Subhanallah!


0 Responses to “Rasulullah Tidur di Depan Pintu”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam