Saturday, December 13, 2014

Bagaimanakah Manusia Menjadi Penyebab Gempa Bumi?

Sejak kebelakangan ini sering kali kita dengar berita di kaca televisyen, di dada-dada akhbar dan di corong-corong radio tentang kejadian gempa bumi yang berlaku di serata dunia. Ada gempa bumi yang besar yang mampu mengakibatkan kerosakan dan korban yang teruk, ada juga gempa kecil yang tidak menggugat harta benda dan nyawa manusia.

Sering kali kita mendakwa bahawa gempa bumi ini adalah merupakan satu fenomena alam yang tidak dapat dielakkan, ia merupakan satu proses keseimbangan yang terjadi pada alam semulajadi. Benarkah manusia tiada kaitan dengan fenomena alam seperti gempa bumi ini? Atau sebenarnya manusialah penyebab gempa bumi berlaku?

Di dalam menjawab persoalan ini, saya sekadar menggunakan pengetahuan fizik yang ringkas lagi mudah difahami dengan mengabaikan pelbagai pemboleh ubah yang menjadi faktor, diharap para pembaca dari kalangan cendiakawan fizik di luar sana menyedari hal ini sekiranya ingin mengeluarkan hujah atau menyangkal artikel ini.

Bagaimana alam melakukan proses keseimbangannya?

Tentu sekali ramai para pembaca yang memiliki mesen basuh di rumah bukan? Untuk mesen basuh model lama, atau yang konvensional, biasanya dilengkapi dengan sistem pengering untuk mengeringkan pakaian. Sistem pengeringan ini menggunakan kaedah putaran untuk menyingkirkan air yang berat keluar dari pakaian yang dikeringkan.

Perhatikan semasa anda mula menekan suis untuk memulakan proses pengeringan pakaian. Alat pengering ini akan berbunyi bising pada mulanya menandakan ia mula berpusing. Namun lama kelamaan bunyi bising ini akan beransur-ansur hilang dan akhirnya tidak kedengaran kuat lagi seperti sebelumnya.

Apakah yang berlaku? Pada mulanya pusingan alat pengering anda adalah tidak stabil berikutan terdapat pakaian di dalam alat pengering itu yang tidak berada pada kedudukan yang baik bagi memberikan keseimbangan terhadap pusingan mesen anda. Ini membuatkan alat pengering ini bergoncang, kadang kalanya menghentam dinding ruangan dalam mesen basuh anda dan menghasilkan bunyi bising.

Hilangnya bunyi bising menandakan keseimbangan telah tercapai, maka boleh dikatakan pakaian anda berada di dalam keadaan yang seimbang bagi membolehkan putaran alat pengering menjadi lebih stabil. Sungguh pun masih terdapat getaran kecil, namun ia sudah dikira stabil untuk melakukan putaran. Ini adalah sifat semula jadi yang berlaku terhadap objek yang berputar di dalam memperolehi kestabilannya.

Inilah gambarannya kepada bumi yang kita diami ini, ia tidak pernah berhenti berputar setiap saat, 24 jam sehari, 7 hari seminggu sejak ia mula wujud kira-kira 4.54 bilion tahun dahulu dengan kelajuan kira-kira 1000 batu per jam.

Bagaikan sebiji bola yang berputar laju setiap saat dalam keadaan tergantung di angkasa, ibarat sebiji gasing yang sedang berputar, apa akan jadi sekiranya tiba-tiba segumpal tanah melekat pada sebahagian permukaan gasing itu?

Tentu putarannya akan terganggu bukan? Getaran pada putaran ini adalah untuk kembali menyeimbangi kestabilan putarannya. Inilah gambaran proses keseimbangan yang berlaku pada bumi yang kita diami ini.

Lihatlah betapa lajunya putaran bumi dan betapa mudahnya ia bergoncang sekiranya putarannya terganggu? Namun begitu, terima kasih di atas kewujudan gunung ganang yang berfungsi sebagai pengimbang kepada putaran bumi, agar ia terus stabil melakukan putarannya.

Dan telah Kami jadikan di bumi ini gunung-gunung yang kukuh supaya bumi itu (tidak ) bergoncang bersama mereka, dan telah Kami jadikan di bumi itu jalan-jalan yang luas agar mereka mendapat petunjuk. [Surah al-Anbiya: 31]

Namun begitu, lihatlah tangan-tangan manusia, bagaimana mereka mengubah rupa bentuk bumi ini? Kononnya demi pembangunan, mereka mendirikan bangunan pencakar langit yang tinggi-tinggi, meratakan bukit-bukit, memindahkan tanah-tanah dan sebagainya. Secara kolektif tidakkah perbuatan ini mengganggu kestabilan putaran bumi?

Maka demi mencapai keseimbangannya, proses keseimbangan berlaku di permukaan bumi untuk menyeimbangi perubahan yang dilakukan oleh tangan-tangan manusia dalam bentuk gegaran demi gegaran dan gempa bumi untuk meratakan kembali atau menstabilkan kembali keadaan muka bumi ini seperti sediakala.

Wajarlah dikatakan bahawa salah satu tanda-tanda kecil kiamat adalah wujudnya banyak bangunan-bangunan pencakar langit yang sebenarnya menyumbang kepada berlakunya kiamat itu sendiri. Jelas di sini, tangan-tangan manusia sendiri yang melakukan kerosakan di atas muka bumi ini. Malah wajar juga difikirkan bahawa tangan-tangan manusia itu sendiri yang akan menghancurkan dunia ini sekaligus penyebab datangnya hari kiamat.

“Telah nampak kerosakan di darat dan dilaut akibat perbuatan tangan manusia,supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari akibat perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” [Surah ar-Rum: 41].

0 Responses to “Bagaimanakah Manusia Menjadi Penyebab Gempa Bumi?”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam