Saturday, December 6, 2014

Kisah Seorang Pemuda 'Mencuri' Tabung Masjid

Suatu tengah malam, kecoh di masjid bandar. Seorang pemuda ditangkap kerana disyaki cuba mencuri duit tabung masjid. Lalu terjadilah soal-siasat antara AJK (Ahli Jawatankuasa) masjid dengan saspek.

AJK: "Mengaku je lah. Tak payah nak menipu la. Tipu dosa masuk neraka."

Pemuda: "Qulil Haq Walau Kaana Murra - Berkatalah benar walau pahit sekalipun. Saya tidak menipu. Saya tak bersalah. Saya tak curi duit tabung."

AJK: "Tak curi apanya, ni apa kebenda ni RM5000 dalam poket kau ni? Aku lempang jugak budak ni karang!"

Pemuda: "....Waiyya-yaa Farhabuun." (Surah al-Baqarah ayat 40) - kepada Akulah sahaja hendaklah kamu merasa gerun takut, (bukan kepada sesuatu yang lain). Lempanglah. Bawalah saya ke balai polis sekalipun. Saya tidak gerun. Tapi, saya sedikit pun tidak akan mengaku bersalah mencuri."

AJK melempang pemuda tersebut di kaki lima masjid. Tersungkur pemuda tersebut. Hilang sabar juga AJK masjid.

AJK: "Cilake betul budak ni! Main dalil Quran pulak! Aku nampak kau panjat pagar masuk dengan mata kepala aku sendiri! Aku nampak sendiri ko curi tabung masjid!"

Pemuda: "Saya panjat ada alasannya."

AJK sudah berada di kemuncak kemarahannya kerana pemuda tersebut berani menjawab.

AJK: "Dasar kaki pil kuda! Pil khayal! Ha!! Kang Ni Makan Dia!" (sambil menghayunkan terajang ke perut pemuda)

Bilal: "Berhenti!!"

AJK: "Apahal?! Budak ni curi duit masjid ni!"

Bilal: "Sabar! Ana nampak kesemuanya. Kebetulan ana ada di belakang tiang masjid. Lepaskan dia. Itu bukan duit masjid."

AJK: "Apa?!"

Bilal: "Duit masjid awal-awal lagi setelah Isyak tadi diserahkan pada Bendahari masjid setelah dikosongkan tabung-tabung masjid. Ana nampak pemuda ini cuba memasukkan wang RM5000 itu ke dalam tabung masjid. Tapi akhirnya ditangkap anta."

AJK: "Dia panjat pagar masjid kot! Kaki pil ni!"

Bilal: "Jelaskan kenapa kamu panjat pagar masjid?"

Pemuda: "Saya panjat pagar masjid sebab masjid kunci sebaik sahaja selesai solat Isyak.

Sedangkan masjid itu rumah Allah terbuka 24 jam sepatutnya. Tetapi sedih sekali masjid hanya dibuka siang hari dan ditutup pada malam hari. Alasannya takut kecurian. Lalu, terpaksa saya panjat pagar tanpa ada pilihan lagi."

Bilal: "Mengapa kamu tidak masukkan duit ketika masjid buka?"

Pemuda: "Ramai orang pada waktu masjid dibuka.

Sedangkan ustaz saya menyebut, mengikut hadith....sedekah yang terbaik adalah - "Seorang yang memberi sedekah secara bersembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu sedekah yang diberikan oleh tangan kanannya". Jika orang nampak saya masukkan duit dalam tabung masjid, saya bimbang pahala sedekah saya kurang. Saya bimbang saya jadi riak. Saya bimbang sedekah saya jadi sia-sia."

Bilal: "Dari mana duit sebanyak itu?"

Pemuda: "Ini dari simpanan saya sendiri selama setahun."

AJK: "Baik, kali ni kami lepaskan. Pergilah bersedekah."

Pemuda: "Maaf, kamu berdua sudah tahu niat saya. Saya dah tak boleh bersedekah di sini.

Biarlah saya pergi ke masjid lain. Terpaksa beritahu ini pun seperti riak. Astaghfirullahaladzim... Moga Allah bantu ikhlaskan hati ini kembali. Aamiiin"

Pemuda tersebut meminta diri dan meminta maaf kerana panjat pagar masjid.

AJK termenung memikirkan kejadian malam tu. Bilal pun masuk tidur.

Cerita ini cuma untuk di jadikan iktibar oleh Jawatankuasa Masjid. Sebab ada Jawatankuasa masjid yang asal pandang orang akan muncul andaian bahawa orang ini macam ni dan orang itu macam tu. Itulah sifat yang tidak elok, sifat yang menaruh curiga kepada orang lain. Sifat yang menyangka buruk kepada orang lain berdasarkan rupa serta pakaian. AJK yang sebegini kalau kita masuk saf sebelah dia dan merapatkan bahu kita ke bahu dia maka serta merta dia akan menjauhkan sedikit dari kita padahalnya bilal baru sebut, 'rapatkan saf...luruskan saf'.

Ada sesetengah masjid bila ada orang yang pakai 'T' shirt masuk dalam saf depan, nak pula berhampiran dengan imam maka di jelingnya seolah-olah memberi tahu bahawa saf depan ini untuk orang yang berjubah dan berserban sahaja.

Astagfirullah alazim...

*Sumber dari blogtokwan.blogspot.com

0 Responses to “Kisah Seorang Pemuda 'Mencuri' Tabung Masjid”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam