Tuesday, January 27, 2015

Bangkai Manusia Berjalan


Suatu hari, semasa mentadabburkan beberapa ayat Qur'an, tiba-tiba ustaz bertanya pada jamaah yang hadir: Pernahkah melihat bangkai manusia berjalan? Para hadirinpun kaget dan serentak menjawab: Belum pernah ustaz ... Nah, kalau mau melihat bangkai manusia berjalan, saya akan tunjukkan dan akan memperlihatkan bagaimana bangkai-bangkai manusia berseliweran di mana-mana. Jumlahnya banyak sekali. Lebih banyak daripada manusia yang hidup. Bentuknyapun sangat berbeza-beza. Begitu pula aromanya, ada yang busuk dan ada yang busuk sekali.

Mendengar cabaran tersebut para hadirin mula berbisik-bisik antara satau sama lain kerana sangat penasaran. Mereka tidak sabar dan ingin segera melihat bangkai-bangkai manusia yang berjalan itu. Di antara mereka ada yang berkata: Ustadz jangan bergurau dong? Masa ada bangkai manusia yang berjalan?

Setahu saya manusia yang sudah mati itu tidak boleh berkata, apalagi berjalan. Mandi dimandikan. Berpakaian harus dipakaikan. Solat juga sudah tidak boleh dan bahkan wajib disolatkan. Kalau orang mati itu boleh berjalan, tidak perlu kita yang hidup ini repot-repot mengantarkannya ke kubur. Mana mungkin ustaz, katanya sambil mengkerutkan dahinya yang kelihatan bekas sujud itu.

Saya tidak bergurau loh, kata sang ustaz. Kalau hadirin serius, saya akan perlihatkan saat ini juga. Tapi, saya minta satu syarat yang perlu dipenuhi. Syaratnya mudah saja dan tak sukar. Bahkan percuma lagi, alias tidak perlu keluar kos apa-apa.

Mereka bertanya: Apa syaratnya ustaz? Syaratnya ialah, hadirin harus pakai kacamata Qur'an. Agar kacamata Qur'an itu berkesan dan dapat memperlihatkan bangkai-bangkai manusia yang berjalan itu, maka fikiran, hati dan perasaan perlu dibuka seluas-luasnya dan sejujurnya untuk menerima kebenaran setiap kata, nilai, pelajaran, perintah, larangan dan apa saja yang dijelaskan Qur 'an. Baik ustadz, kata mereka.

Sang ustaz meneruskan: Mari semua kepekatan kita ditujukan pada ayat 122 surat Al-An'am yang baru saja kita baca. Allah berfirman:

أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Apakah sama orang yang mati, lalu Kami hidupkan dan Kami jadikan baginya cahaya (Qur'an) yang ia bawa berjalan di tengah manusia, dengan orang yang berada dalam pelbagai kegelapan di mana ia tidak boleh keluar darinya (kegelapan-kegelapan itu). Demikianlah, diperlihatkan baik pada orang-orang kafir itu apa saja yang mereka lakukan.

Melalui kacamata Qur'an ayat 122 surat Al-An'am ini, kita boleh melihat bahawa orang-orang yang tidak mahu menerima kebenaran Qur'an, atau menerima kebenarannya tapi tidak mengamalkan kandungannya dalam kehidupan dunia ini serta tidak mahu menyebarkannya di tengah masyarakat sesuai profesi, mereka adalah orang-orang yang mati, alias bangkai-bangkai yang berjalan, walaupun secara lahiriah mereka hidup, bekerja, melakukan sidang di parlimen, mesyuarat kabinet, meeting perniagaan, sekolah, berkumpul di rumah bersama isteri dan anak-anak, belanja di pasaran dan seterusnya.

Bukan hanya sampai di situ, menurut kacamata Qur'an, mereka hidup dalam pelbagai kegelapan yang berlapis-lapis, sehingga semua aktiviti hidupnya bagaikan fatamorgana, dan selalu dalam keadaan bingung, meraba-raba dan hidup tak jelas tujuan. (QS. An-Nur: 39 - 40)

Sebaliknya, orang-orang yang menerima kebenaran Qur'an dengan semua kandungan dan isinya kemudian diamalkan dalam kehidupan sehari-hari, di mana-mana dia berada, apapun profesinya, Qur'anlah yang menjadi petunjuk hidupnya, maka mereka adalah orang yang benar-benar hidup.

Bukan hanya itu, hidupnya dalam cahaya Allah yang terang benderang, sehingga semua aktiviti hidup yang dijalankannya bernilai tinggi dan tidak ada yang sia-sia, apalagi keliru dan tersesat. Dengan demikian, hidupnya menjadi produktif, penggunaan waktunya sangat baik dan tidak ada yang digunakan untuk perkara yang sia-sia, apalagi yang haram.

Persoalannya kemudian adalah: Berapa banyak sih manusia yang berjumlah 6 bilion yang hidup di atas bumi saat ini yang meyakini kebenaran Qur'an? Menurut data terkini, hanya 1.3 bilion yang mengakui kebenaran Qur'an, alias Muslim, atau kira-kira 21.6% sahaja. Sedangkan 200 juta atau sekitar 15,38% ada di Indonesia.

Daripada 200 juta yang mengakui kebenaran Al-Qur'an di Indonesia, berapa peratus yang boleh baca Quran? Berapa yang benar-benar mengimani Qur'an sebagai dusturul hayah (landasan hukum dalam kehidupan)? Berapa peratus dari mereka yang membaca Quran setiap hari? Berapa pula mereka yang memahami isi Qur'an? Berapa yang sudah mengamalkan walaupun sebahagian kandungan Qur'an? Berapa yang mengamalkan semua manual Qur'an dalam semua aspek kehidupan?

Berapa peratus yang meyakini, membaca setiap hari, mengamalkan dan mengajarkannya kepada orang lain, sekurang-kurangnya kepada anak-anak dan isteri mereka? Dan berapa peratus yang memperjuangkan Quran sebagai dustur ul hayah (landasan hukum dalam kehidupan), khususnya sebagai dustur daulah (sistem negara)?

Menurut data terakhir pilihan raya 2009 lalu, 4 parti yang berdasarkan Islam, hanya mendapat kira-kira 15% suara pemilih yang jumlahnya sekitar 100 juta. Artinya, kalau angka ini yang kita jadikan acuan hitungan, bermakna hanya sekitar 15 juta manusia di Indonesia ini yang berhasrat menjadikan Qur'an sebagai dusturul hayah (landasan hidup).

Dengan kata lain, hanya kira-kira 7.5% daripada penduduk Muslim Indonesia yang berminat menjadikan Qur'an sebagai landasan hukum dalam kehidupan di dunia ini. Kalau ditambah dengan yang tidak ikut pemulu 2009, katakanlah sekita 5% (10 juta), maka jumlah keseluruhan umat Islam yang berminat menjadikan Qur'an sebagai landasan hidup hanya sekitar 12.5%, atau kira-kira 25 juta sahaja.

Andaian angka tersebut di atas baru berkaitan dengan minat umat Islam untuk menjadikan Qur'an sebagai landasan hukum dalam kehidupan. Sedangkan minat saja belum cukup dan perlu dilaksanakan. Kalau kita lihat falsafah hidup, paradigma berfikir, program kerja, gaya hidup, sistem politik, ekonomi, perundangan, pertahanan keamanan, pendidikan, budaya, perkhidmatan sosial yang dijalankan, khususnya oleh 7.5% yang memakai baju Islam dalam politik praktikal mereka sejak era reformasi 12 tahun kebelakangan ini, maka sama sekali tidak memperlihatkan keinginan mereka mejadikan Qur'an sebagai dusturul hayah (landasan hidup), apalagi dustur daulah (landasan undang-undang negara).

Hampir satu kata pun tak terlihat dan terucap rayuan kepada kerajaan dan umat untuk kembali kepada Quran sebagai satu-satunya jalan keluar dari pelbagai krisis yang sedang melilit negeri ini, apalagi melakukan Qur'anisasi sistem dan peraturan kerajaan. Kalaupun tidak berupa himbauan, dalam bentuk keteladanan hidup dan berpolitikpun tidak kelihatan sebagai orang yang meyakini dan membawa cahaya Qur'an di tengah-tengah masyarakat.

Sebab itu, kekecohan 100 hari pemerintahan SBY-Boediono sebenarnya tak perlu ada, khususnya bagi mereka yang menggunakan kacamata Qur'an. Jangankan 100 hari, 1,000 tahun bertukar tahun tidak akan ada perubahan dan pembaikan, kerana menurut kacamata Qur'an, orang-orang yang tidak beriman kepada Qur'a, atau beriman tetapi tidak mau menjadikan Qur'an sebagai cahaya yang menerangi kehidupan di dunia ini, ibarat orang-orang yang mati dan berada dalam pelbagai kegelapan.

Orang-orang seperti ini mustahil mampu keluar dari berbagai permasalahan yang dihadapi, apalagi mengeluarkan orang lain dari pelbagai permasalah hidup ini. Amal perbuatan mereka bagaikan fatamorgana, tersesat dan tidak akan pernah medapat jalan keluar, khususnya keluar meraih keredhaan, keberkatan dan rahmat Allah. Ajaibnya, mereka mengiranya sedang berbuat baik dan yang terbaik untuk kehidupan. (QS.Al-Kahfi: 103 - 105)

Nah, jamaah sekalian ... Kalau kita mau hidup dan di dalam kehidupan ini ada cahaya Allah yang menerangi perjalanan dan aktiviti hidup kita, maka yakinilah Qur'an itu sebagai dustrul hayah dan dustur daulah. Sebagai bukti orang yang hidup, bawa cahaya itu ke tengah masyarakat di mana kita tinggal bersama mereka, apapun profesi kita serta apa-apa risikonya.

Kerana untuk boleh menjadi orang-orang yang hidup dan mendapatkan cahaya Qur'an tidak cukup hanya slogan dan tuntutan belaka. Kita harus bermula dari diri sendiri, kemudian diteruskan di rumah tangga, masyarakat dan sampai ke Negara. Itulah satu-satunya cara agar kita boleh hidup dan tidak menjadi bangkai-bangkai yang berjalan di atas muka bumi ini. Allahumahdina fi man hadait !!!

*Sumber dari eramuslim.com

0 Responses to “Bangkai Manusia Berjalan”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam