Saturday, April 4, 2015

Tidak Mudah Menangkap Pencuri Di Negeri Pencuri


Di sebuah kampung, seorang pemuda kelihatan dikejar puluhan orang yang ingin menangkapnya. "Pencuri! Dasar pencuri! Gantung, "teriak masyarakat desa ke arah si pemuda. Sepanjang jalan, celaan, hardikan, bahkan pukulan tertuju ke diri si pemuda yang dituduh mencuri. Si pemuda cuma diam pasrah.

Di sebuah balai pertemuan kampung, si pemuda itu diadili. Seorang hakim bertanya, "Mana barang buktinya?" Seorang pegawai kampung menunjukkan sebuah bungkusan. "Ini, Pak!" Tampak dari luar balai desa, beratus-ratus pengunjung terus saja berteriak, "Gantung! Habiskan! "

Entah kenapa, suara jeritan itu tiba-tiba diam ketika hakim membuka bungkusan. "Hmm, apa ini?" Tanya hakim ke si pemuda. Agak lambat, pemuda itu menjawab, "Gelas emas, Tuan!" Sebuah benda berwarna emas menyerupai gelas besar antik. Gelas emas itu jelas bukan barang sembarangan. Persis seperti barangan kerajaan beratus-ratus tahun lalu. Nampaknya, pengunjung yang sebahagian besar petani miskin begitu takjub dengan barang bukti itu.

"Dari mana kamu dapatkan benda ini?" Tanya hakim kemudian. "Rahsia!" Jawab si pemuda spontan. "Kenapa?" Tanya hakim lagi. "Kerana di sana masih banyak yang lebih bagus," jawab si pemuda mantap. "Kalau begitu, kamu akan dihukum gantung!" Gertak si hakim. "Sila! "Ucap si pemuda lagi dengan tenang.

Tapi, si hakim mula bimbang. "Baiklah. Apa syaratnya agar kami boleh tahu lokasi emas-emas itu? "Tanya si hakim secara diplomatik. Si pemuda mula berfikir. Tidak lama kemudian, dia berkata, "Bebaskan saya." Semua pengunjung spontan berteriak, "Huuuuuuu!"

Malamnya, si pemuda termenung dalam penjara ketika sang hakim tiba-tiba di hadapannya. Ia agak terkejut. "Tuan Hakim? "Suaranya spontan." Esok, aku akan membebaskan kamu dari semua tuntutan. Asal kamu ceritakan di mana emas-emas itu berada, "ucap si hakim agak berbisik.

"Hm," suara lain tiba-tiba menelusup. Ketua keselamatan tiba-tiba sudah berada di belakang hakim. "Tidak semudah itu. Aku saksi yang boleh memberatkan! "Ucap ketua keselamatan agak mengancam. Si hakim mula berfikir. "Baiklah. Bagaimana kalau kita kerjasama? "Suara hakim ke arah ketua keselamatan." Setuju! "

Tiba -tiba, seseorang masuk ke lokasi penjara. Seorang pembantu ketua kampung menyampaikan surat. Isinya, ketua kampung ingin bertemu dengan si pemuda malam ini juga. Empat mata. Hakim dan ketua keselamatan terdiam. Wajah mereka agak pucat.

Di rumah ketua kampung, si pemuda dijamu dengan begitu istimewa. Dia kelihatan gembira. "Jangan kuatir. Kamu akan saya jamin bebas! "Ucap ketua kampunga penuh wibawa. "Jadi, di mana barang itu ... .."

Belum lagi habis ucapan ketua kampung, beratus-ratus orang berdemo persis di depan rumah. Ada yang membawa parang, besi, potongan kayu, dan batu. Mereka berteriak berulang-ulang, "Bebaskan dia. Bebaskan pemuda itu. Dia tidak bersalah! "

Ternyata, tidak mudah menangkap pencuri di negeri pencuri.

0 Responses to “Tidak Mudah Menangkap Pencuri Di Negeri Pencuri”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam