Thursday, April 30, 2015

Petinju yang Pernah Mengalahkan Tyson Masuk Islam Ketika Dengar Azan

danny williams

MUNGKIN tidak banyak yang mengenal Williams diatas arena tinju. Namun, lelaki kelahiran Kota London tarikh 13 Julai 1973 ini pernah mengalahkan Mike Tyson pada 31 Julai 2004. Ketika itu, Williams yang tidak lah kuat untuk memukul KO Mike Tyson, sang legenda tinju dunia pada pusingan keempat.

Padahal, dalam pertandingan yang diadakan di Freedom Hall State Fairground, Louisville, Kentucky, Williams tidak lah kuat. Sementara itu, banyak pihak yang mengunggulkan si 'Leher Beton'. Namun, kenyataan yang terjadi sebaliknya. Tyson, yang sempat mendominasi pembukaan dua pusingan dalam pertandingan comeback-nya ke dunia tinju, secara mengejutkan berjaya dikalahkan di pusingan ke-4.

Tidak banyak orang ramai yang mengetahui bahawa Williams adalah seorang Muslim, seperti halnya Tyson. Sebelum memeluk Islam, Williams adalah seorang penganut Kristian yang taat. Minat peninju asal Inggeris ini terhadap Islam bermula apabila ia tengah menjalani bercuti di Turki tahun 2000. Saat berada di Turki ini, Williams mendengar suara azan. "Aku merinding ketika mendengar suara azan tersebut," ujarnya kepada pejabat berita BBC.

William mengakui bahawa cabaran paling sukar baginya adalah saat harus bertanding pada bulan Ramadhan. Kerana tinju dikenali sebagai salah satu cabang sukan yang syarat dengan kekerasan fizikal, seperti memukul orang. Padahal, ungkap Williams, para pemeluknya dilarang melakukan hal tersebut lebih-lebih lagi ketika bulan Ramadhan. Hal itu diakuinya kerap menimbulkan pertentangan di dalam batinnya.

Pengalaman bertanding saat bulan Ramadhan pernah ia alami di tahun 2006 lalu. Kala itu Williams dijadualkan akan bertanding melawan Matt Skelton pada Julai 2006.

Dalam perang tanding tersebut, Williams mengalami kekalahan pada pusingan ke-3 dan kecederaan serius pada bahagian hidungnya. Namun, diakui Williams, dirinya tidak pernah menyesali kekalahan tersebut. Baginya, mampu menjalankan ibadah puasa dengan baik dan sempurna jauh lebih penting daripada kemenangan semasa bertinju.

Williams menambah, dalam bulan puasa, Allah melarang umatnya untuk mencaci, memukul, dan lain sebagainya kerana hal itu boleh menjejaskan pahala puasa. "Sebagai Muslim yang baik, tentunya di saat Ramadhan harus melakukan hal-hal yang baik. Tidak ada memukul, berdebat dengan orang, intinya anda harus dalam keadaan bersih dari perbuatan tercela seboleh mungkin, "ungkap Williams, layaknya seorang pendakwah.

"Aku menyedari betul bahawa pada satu titik aku harus memutuskan apakah akan tetap menjalankan profesi sebagai peninju yang kerap bertentangan dengan ajaran Islam atau harus keluar dari sukan ini."

Walaupun sukar, pada pertengahan tahun ini, Williams membuat keputusan untuk berhenti dari dunia tinju yang sudah diceburinya selama 15 tahun lebih. Pertarungan melawan Derek Chisora ​​pada 15 Mei 2010 seakan menjadi duel terakhir yang dilakoni Williams di dunia yang telah membesarkan namanya.

Sebelum pertandingan, kepada akhbar Williams mendedahkan bahawa pertarungannya dengan Chisora ​​kemungkinan akan menjadi prestasi beliau yang terakhir di atas ring, baik hasilnya ia menang mahupun kalah.

Dalam pertandingan tersebut, Chisora ​​berjaya memukul KO Williams pada pusingan kedua dan Chisora ​​keluar sebagai juara. Williams pun memutuskan untuk tidak meneruskan aktivitinya dalam bertinju dan fokus mengabdikan dirinya untuk beribadah kepada Allah.

*Sumber dari www.islampos.com

Friday, April 24, 2015

Nelayan Gaza: Ini Pertolongan Allah


Sekatan darat menyebabkan penduduk Gaza sukar untuk mendapatkan bekalan bahan makanan. Tidak hanya berhenti di situ, Israel juga menyekat nelayan Gaza ke laut dengan had sejauh enam batu. Di tengah kesulitan seperti itu, tiba-tiba ratusan ikan yu menghampiri ke Pantai Gaza.

Akibatnya, dengan mudah nelayan Khan Younis, Gaza Selatan menangkap kira-kira 100 ikan yu tersebut. Tak perlu menggunakan kapal besar, para nelayan cukup menggunakan kapal dan jaring tradisional untuk menangkap ikan-ikan jerung itu.

Seperti yang dilaporkan oleh Xinhua, Sabtu (18/4/2015), seorang nelayan Khan Younis melihat banyak ikan yu menghampiri ke perairan Gaza, kira-kira dua kilometer dari pantai. Nelayan tersebut kemudian memanggil rakan-rakannya.

"Tidak lama kemudian saya panggil teman-teman untuk menangkap ikan-ikan yang dihantar Allah itu," kata Fuad Amudi.

Fuad dan kawan-kawannya pun berjaya menangkap kira-kira 100 ikan yu hanya dengan jaring tradisional. Masing-masing ikan seberat 50 hingga 100 kilogram.
Mereka menegaskan, ikan-ikan yu tersebut adalah pertolongan dari Allah di saat Israel merumitkan mereka.

Para nelayan masih berharap Israel membiarkan mereka turun ke laut hingga 20 batu seperti sebelumnya. Yang terjadi saat ini, tentera Israel sering memburu nelayan Gaza yang turun ke laut lebih dari enam batu. Pasukan negara Yahudi itu juga tak jarang melepaskan tembakan dan membocorkan perahu nelayan Gaza.

Thursday, April 23, 2015

Tiga Peristiwa Penting di Bulan Rejab


Setiap memasuki bulan Rajab, sebahagian kaum muslimin akan langsung terbesit di dalam fikirannya yakni bahawa bulan Rejab adalah bulan Isra 'Mikraj. Padahal, disamping peristiwa bersejarah tersebut, juga terdapat peristiwa-peristiwa lain yang juga sangat bersejarah dan turut serta memberikan perubahan bagi kehidupan kaum muslimin.

Apa sajakah peristiwa tersebut?

1. Isra 'Mikraj (27 Rejab).

Tepat malam 27 Rajab, nabi Muhammad saw melakukan perjalanan yang dikenal dengan Isra 'Mikraj, dimana nabi Muhammad diperjalankan berangkat dari Masjidil Haram menuju masjid al aqsha di Baitul Maqdis Palestin. Isra 'Mikraj itu sendiri adalah hiburan yang diberikan oleh Allah swt kepada Nabi Muhammad saw, sebagai penguat dirinya, dalam menjalani beratnya perjalanan dakwah yang beliu hadapi, terlebih lagi setelah meninggalnya isteri yang begitu beliau cintai dan sayangi yakni Khadijah ra yang selalu setia berada di sisi nabi, memberikan sokongan moral dan spiritual juga bahan akan dakwah nabi, juga meninggalnya paman beliau yakni Abu Talib, orang yang selama ini memberikan himayah (perlindungan) akan dakwah nabi Muhammad saw.

2. Pembebasan Baitul Maqdis Palestin

27 Rajab 583 H, Salahuddin al Ayyubi bersama pasukan kaum muslimin bergerak mengepung dan membebaskan tanah Palestin yang setelah sekian abad lamanya dikuasai oleh pasukan salibis. Pembebasan itu sendiri tidak mendapat perlawanan yang berarti dari pasukan salibis.

Umat ​​Islam Palestin pun akhirnya kembali boleh hidup dengan melaksanakan syariah Islam di bawah system pemerintahan Khilafah Islam.

3. Penghapusan system khilafah

28 Rajab 1342 H atau tepatnya pada 03 Mac 1924, seorang pengkhianat yang bernama Mustafa Kemal at-Tarturk, seorang yang berketurunan Yahudi dari suku Dunamah, seorang agen barat (Inggeris), telah menghapuskan system pemerintahan Islam yakni istem Khilafah, yang kemudian diganti dengan system pemerintahan Republik.

Sejak saat itulah, petaka, bencana dan musibah menimpa umat Islam. Peraturan syariah Islam dicampakan, dan dig anti dengan peraturan yang berpijak pada ideologi Kapitalisme-sekularis.

Umat ​​Islam yang dulunya berada pada satu wilayah kekuasaan kerajaan, kini telah terpecah-pecah menjadi negeri-negeri kecil sekitar 57-an Negara, yang disekat dengan batas territorial wilayah atas nama Nasionalisme.

Bulan Rajab, Bulan Perjuangan

Saatnya, di bulan rajab sekarang ini, semangat Rajab adalah semangat untuk menuju perubahan yang lebih baik, dan perubahan yang lebih baik itu hanya akan berlaku jika berasal dari system kehidupan yang baik. Dan system kehidupan yang baik adalah yang berasal dari dzat yang maha baik, Dia-lah Allah swt, yang telah memberikan janji akan memberikan kekuasaan (istikhlaf) kepada kaum muslim.

Sebagaimana dalam surat an nuur ayat 55, Allah swt berfirman



وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَىٰ لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا ۚ يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا ۚ وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ ﴿٥٥﴾

"Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal salih di antara kalian bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa; akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah Dia ridhai untuk mereka; dan akan menukar (keadaan) mereka sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah Aku tanpa menyekutukan Aku dengan dengan sesuatu pun. Siapa saja yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, mereka itulah orang-orang yang fasik. "[TMQ An Nuur: 55]

Dalam surat ini, Allah memberikan beberapa penegasan, Pertama, ayat ini bermula dengan, "wa'ada-Llahu (Allah berjanji) .." yang menunjukkan jaminan kepastian akan wujudnya apa yang dijanjikan.

Kedua, janji yang dijanjikan itu diungkapkan dengan menggunakan redaksi yang jelas, "La yastakhlifannahum (Dia sunguh-sungguh akan memberikan Khilafah [kekuasaan] kepada mereka)." Frasa ini mempunyai makna yang mendalam, kerana disusun dari, Lam yang merupakan jawab dari sumpah Allah , diakhiri dengan nun yang digandakan (tasydid), atau disebut nun taukid tsaqilah, yang bermaksud "penegasan ganda".

Ditambah pilihan lafaz, yastakhlifa yang merupakan satu akar kata dengan lafaz khilafah. Semuanya ini tidak boleh diertikan lain, kecuali bahawa janji berdirinya khilafah ini merupakan janji yang pasti.

Mungkin ada sebahagian kaum muslimin yang berpendapat bahawa janji Allah tersebut telah luput, kerana Khilafah telah Allah berikan pada masa Khulafaur Rasyidin. Pendapat tersebut tidak benar, kerana janji Allah berlaku tanpa batas, dan hal tersebut juga ditegaskan oleh bisyarah (khabar gembira) yang disampaikan oleh nabi Muhammad saw bahawa Khilafah akan tegak kembali.

Sebagaimana dalam sebuah riwayat disampaikan,



حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ حَدَّثَنِي دَاوُدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الْوَاسِطِيُّ حَدَّثَنِي حَبِيبُ بْنُ سَالِمٍ عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ كُنَّا قُعُودًا فِي الْمَسْجِدِ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ بَشِيرٌ رَجُلًا يَكُفُّ حَدِيثَهُ فَجَاءَ أَبُو ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيُّ فَقَالَ يَا بَشِيرُ بْنَ سَعْدٍ أَتَحْفَظُ حَدِيثَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْأُمَرَاءِ فَقَالَ حُذَيْفَةُ أَنَا أَحْفَظُ خُطْبَتَهُ فَجَلَسَ أَبُو ثَعْلَبَةَ فَقَالَ حُذَيْفَةُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَكُونُ النُّبُوَّةُ فِيكُمْ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلَافَةٌ عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا عَاضًّا فَيَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا جَبْرِيَّةً فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلَافَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ ثُمَّ سَكَتَ (رَوَاهُ اَحْمَدُ)

Imam Ahmad berkata, "Sulaiman bin Dawud al-Thayaalisiy telah meriwayatkan sebuah hadis kepada kami; di mana ia berkata, "Dawud bin Ibrahim al-Wasithiy telah menuturkan hadis kepadaku (Sulaiman bin Dawud al-Thayalisiy). Dan Dawud bin Ibrahim berkata, "Habib bin Salim telah meriwayatkan sebuah hadis dari Nu'man bin Basyir; dimana ia berkata, "Kami sedang duduk di dalam Masjid bersama Nabi saw, -Basyir sendiri adalah seorang laki-laki yang suka mengumpulkan hadis Nabi saw. Lalu, datanglah Abu Tsa'labah al-Khusyaniy seraya berkata, "Wahai Basyir bin Sa'ad, apakah kamu hafal hadis Nabi saw yang berbicara tentang para pemimpin? Hudzaifah menjawab, "Saya hafal khuthbah Nabi saw." Hudzaifah berkata, "Nabi saw bersabda," Akan datang kepada kalian masa kenabian, dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Kemudian, Allah akan menghapuskan, jika Ia berkehendak memadamnya. Selepas itu, akan datang masa Kekhilafahan 'ala Minhaaj al-Nubuwwah; dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah memadamnya jika Ia berkehendak memadamnya. Selepas itu, akan datang kepada kalian, masa raja menggigit (raja yang dzalim), dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah memadamnya, jika Ia berkehendak memadamnya. Selepas itu, akan datang masa raja dictator (pemaksa); dan atas kehendak Allah masa itu akan datang; lalu Allah akan memadamnya jika berkehendak memadamnya. Kemudian, datanglah masa Khilafah 'ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian). Selepas itu, beliau diam ". [HR. Imam Ahmad]

Oleh karenanya, bulan Rejab ini adalah salah satu bulan yang boleh dijadikan momentum untuk semakin meneguhkan perjuangan dalam rangka mewujudkan janji dari Allah swt bisyarah dari Rasulullah saw bahawa Khilafah akan segera tegak melalui perjuangan, perjuangan yang tidak kenal lelah serta penuh keikhlasan dari para pengembang dakwah perjuangan tersebut. Wallahu a'lam.

*Sumber dari www.eramuslim.com

Wednesday, April 22, 2015

Ayat Suci Al-Quran dan Hadis Berkaitan Negara Yaman

https://i1.wp.com/mirajnews.com/id/wp-content/uploads/sites/3/2014/06/gerbang-pasar-yaman1.jpg

Al-Quran telah mengabadikan kisah penerimaan penduduk Yaman terhadap ajaran Islam. Sekaligus menandai hubungan akidah antara Yaman dengan Palestina. Kisah ini bermula dari laporan burung Hud-Hud, atas perintah tuannya Nabi Sulaiman, ketika terbang hingga negeri Saba (Yaman).

Di dalam Al-Quran disebutkan,

 فَمَكَثَ غَيۡرَ بَعِيدٍ۬ فَقَالَ أَحَطتُ بِمَا لَمۡ تُحِطۡ بِهِۦ وَجِئۡتُكَ مِن سَبَإِۭ بِنَبَإٍ۬ يَقِينٍ * إِنِّى وَجَدتُّ ٱمۡرَأَةً۬ تَمۡلِڪُهُمۡ وَأُوتِيَتۡ مِن ڪُلِّ شَىۡءٍ۬ وَلَهَا عَرۡشٌ عَظِيمٌ۬ * وَجَدتُّهَا وَقَوۡمَهَا يَسۡجُدُونَ لِلشَّمۡسِ مِن دُونِ ٱللَّهِ وَزَيَّنَ لَهُمُ ٱلشَّيۡطَـٰنُ أَعۡمَـٰلَهُمۡ فَصَدَّهُمۡ عَنِ ٱلسَّبِيلِ فَهُمۡ لَا يَهۡتَدُونَ*

Ertinya : “Maka tidak lama kemudian , lalu ia berkata: “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba  suatu berita penting yang diyakini. Sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita  yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta mempunyai singgasana yang besar. Aku mendapati dia dan kaumnya menyembah matahari, selain Allah; dan syaitan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan-perbuatan mereka lalu menghalangi mereka dari jalan , sehingga mereka tidak dapat petunjuk.“ (Q.S. An-Naml [27] : 22-24).

Berita yang dibawa burung Hud-Hud menggerakkan Nabi Sulaiman untuk menyerukan Ratu Saba’ (sebagian sejarawan menyebut bernama Bilqisatau Balqis) dan kaumnya agar masuk Islam. Hal ini membuktikan kedekatan kedua negeri tesebut walaupun terpisah jarak geografis ribuan kilometer.

Nabi Sulaiman menyeru Balqis untuk menerima ajaran Islam, menyembah Allah Yang Esa. Perintah Nabi Sulaiman,

ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ ٱلۡعَرۡشِ ٱلۡعَظِيمِ

Artinya : “Pergilah dengan  suratku ini, lalu jatuhkan kepada mereka, kemudian berpalinglah dari mereka, lalu perhatikanlah apa yang mereka bicarakan”. (Q.S. An-Naml [27] : 26).

Sampai kemudian Balqis sendiri beserta rombongannya datang ke negeri Sulaiman, di kawasan Al-Aqsha, Palestina. Hingga akhirnya Sang Ratu Bilqis menerima ajaran Islam yang ditawarkan Nabi Sulaiman.

رَبِّ إِنِّى ظَلَمۡتُ نَفۡسِى وَأَسۡلَمۡتُ مَعَ سُلَيۡمَـٰنَ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ

Artinya : “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam”. (Q.S. An-Naml [27] : 44).

Dengan terjalinnya hubungan Sulaiman-Balqis, Palestina-Yaman, yang diikat tali iman, maka bersatulah dua wilayah tersebut di bawah naungan Islam dan di bawah naungan Kerajaan Nabi Sulaiman ‘Alaihi Salam.

Al-Quran menyebut sepanjang kawasan dua negeri tersebut Allah berikan keberkahan bagi penduduk dan alam sekitarnya.

وَجَعَلۡنَا بَيۡنَہُمۡ وَبَيۡنَ ٱلۡقُرَى ٱلَّتِى بَـٰرَڪۡنَا فِيہَا قُرً۬ى ظَـٰهِرَةً۬ وَقَدَّرۡنَا فِيہَا ٱلسَّيۡرَۖ سِيرُواْ فِيہَا لَيَالِىَ وَأَيَّامًا ءَامِنِينَ 

Artinya : “Dan Kami jadikan antara mereka dan antara negeri-negeri yang Kami limpahkan berkat kepadanya, beberapa negeri yang berdekatan dan Kami tetapkan antara negeri-negeri itu perjalanan. Berjalanlah kamu di kota-kota itu pada malam hari dan siang hari dengan aman.” (Q.S. Saba [34] : 18).

Pada Surat Quraisy, Al-Quran mengabadikan kawasan Yaman sebagai daerah yang sering dikunjungi para pedagang kafilah Jazirah Arab Quraisy.

*لِإِيلَـٰفِ قُرَيۡشٍ * إِیلَـٰفِهِمۡ رِحۡلَةَ ٱلشِّتَآءِ وَٱلصَّيۡفِ 

Artinya : “Karena kebiasaan orang-orang Quraisy,kebiasaan mereka bepergian pada musim dingin dan musim panas.” (Q.S. Quraisy [106] : 1-2).

Para mufassir menyebut, perjalanan dagang pada musim dingin adalah ke kawasan Yaman, dan pada musim panas ke wilayah Syam (termasuk di dalamnya Palestina).

Sebagai konsekwensi dari perjalanan dagang tersebut maka penduduk Yaman bertanggungjawab atas keselamatan para kafilah Arab demi kesinambungan perjalanan dagang tersebut. Demikian juga halnya dengan penduduk Syam melakukan hal yang sama demi menjaga kepentingan mereka di Jazirah Arab.

Itulah yang memberikan suasana aman dan keamanan yang memadai, penuh persaudaraan, persatuan dan kesatuan. Suasana luar biasa dibandingkan kafilah-kafilah lain di Jazirah Arab saat itu yang diwarnai dengan perampokan, permusuhan dan bahkan peperangan antarsuku/kabilah masa jahiliyyah, yang kunjung usai.

Dr. Musthafa Luthfi dan N. Hasanah Mustofa,Lc dalam buku Perjuangan Palestina Masa Kini, Longmarch Lintas Bangsa : Indonesia, Yaman, Al-Quds (AWG Press, 2009), mennguraikan, Kedudukan ini menjadikan bangsa Quraisy sebagai rujukan bangsa Arab bila menghadapi persoalan-persoalan penting. Hal ini terlihat pula saat diutusnya Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul dan Nabi penutup, dimana bangsa Arab meresponnya dan secara berbondong-bondong masuk agama Allah.

Dengan demikian tidaklah heran, bila kemudian Allah mengistimewakan kedua wilayah ini pada saat menjelaskan peran ekonomis dan logistis bagi kemudahan kedatangan Risalah Muhammad SAW. Tidaklah aneh pula ketika Rasulullah SAW juga mengkhususkan doa bagi penduduk Syam (Palestina) dan Yaman agar mendapatkan berkah karena hubungan erat antara dua tempat berkah tersebut dengan kota Mekkah dan Madinah.

Doa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam untuk keberkahan negeri-negeri di kawasan Syam dan Yaman dalam doanya,

اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ شَامِنَا اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ يَمَنِنَا

Artinya : “Ya Allah, berkahilah kami di negeri Syam kami, Ya Allah, berkahilah kami di negeri Yaman kami.” (H.R. At-Tirmidzi).

Sahabat Zaid bin Tsabit juga pernah menyampaikan, bahwasanya Nabi SAW suatu ketika mengarahkan pandangannya ke arah negeri Yaman. Kemudian beliau berdoa, “Ya Allah, jadikanlah di hati mereka kelapangan dalam menerima Islam”.  (H.R. At-Tirmidzi).

Doa Nabi ini mengiringi banyaknya penduduk Yaman yang saat itu berbondong-bondong memasuki agama Allah, Islam.

Ini seperti dikemukakan sahabat Abi Hurairah, bahwa  tatkala diturunkan ayat :

إِذَا جَآءَ نَصۡرُ ٱللَّهِ وَٱلۡفَتۡحُ * وَرَأَيۡتَ ٱلنَّاسَ يَدۡخُلُونَ فِى دِينِ ٱللَّهِ أَفۡوَاجً۬ا * فَسَبِّحۡ بِحَمۡدِ رَبِّكَ وَٱسۡتَغۡفِرۡهُ‌ۚ إِنَّهُ ۥ ڪَانَ تَوَّابَۢا

Artinya : ”Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong”. (Q.S. An-Nashr [110] : 1-2). 

Menjelaskan ayat tersebut, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengemukakan, bahwa penduduk negeri Yaman telah datang, mereka adalah orang-orang yang paling lembut hatinya (H.R. Ahmad).

Berkata Imam Al-Baghawi di dalam kitab Syarhus Sunnah ketika menerangkan hadits di atas, bahwa  yang demikian itu merupakan pujian Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam kepada penduduk Yaman, dikarenakan mereka adalah kaum yang bersegera dalam beriman kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dan baiknya keimanan mereka kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Utus Sahabat

Memperhatikan kesungguhan penduduk Yaman yang secara berbondong-bondong memeluk Islam. Maka, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengutus beberapa sahabat untuk berdakwah di sana. Di antaranya adalah ‘Ali bin Abi Thalib ke Shana’a (ibu kota Yaman), Mu’adz bin Jabbal ke Taiz (Yaman Selatan) dan Abu Musa Al-Asy’ari ra ke Zabid.

Sesampainya di sana, mereka bersama penduduk setempat kemudian mendirikan masjid sebagai tempat ibadah dan tempat belajar Islam. Peninggalan bersejarah masjid-masjid itu hingga kini masih berdiri dengan kokoh, yaitu Jami’ Khabir yang didirikan oleh Ali, Masjid Janad oleh Mu’adz, serta Masjid Asya’ir oleh Abu Musa.

Khusus kepada Mu’adz bin Jabbal, yang masuk Islam pada usia 28 tahun, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berkenan memberikan petuahnya, melalui pertanyaan-pertanyaan beliau, “Ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengutus Mu’adz ke Yaman, beliau bertanya, ‘Bagaimana kamu menetapkan hukum jika ada suatu perkara yang kamu hadapi?’ Mu’adz menjawab, ‘Aku akan menetapkan hukum berdasarkan Kitabullah. ‘Jika tidak ada dalam Kitabullah?’ Lanjut Mu’adz, “Maka aku akan menetapkan dengan hadits Rasulullah’. Rasulullah SAW bertanya lagi, ‘Bagaimana jika tidak ada dalam Sunnah Rasulullah?’ Mu’adz menjawab, ‘Aku akan berijtihad dengan pendapatku dan tidak berlebihan’. Setelah itu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menepuk dadanya dan bersabda, ‘Segala puji bagi Allah yang telah menyelaraskan utusan Rasulullah dengannya, sebagaimana yang diridhai oleh Rasulullah’.”*(Ali Farkhan Tsani. Alumni Mu’assasah Al-Quds Ad-Dauly Shana’a, Yaman. 

Redaktur Mi’raj Islamic News Agency-MINA/EO2).

Tuesday, April 21, 2015

Isteri Pangeran Brunei Darussalam Qari Al-Quran Terbaik Di Dunia

Mengenal Istri Pangeran Brunei, Qori Terbaik Dunia

Raabiatul Adawiyah dikenal sebagai sosok yang santun dan bijak. Tak heran jika Pangeran Abdul Malik begitu mengaguminya.

Dream - Raabiatul Adawiyah, 22 tahun, telah rasmi menjadi isteri putra keenam Raja Brunei Darussalam, Pangeran Abdul Malik, 31 tahun. Kecantikan dan prestasi Raabiatul membuat sang pangeran kagum, hingga menuliskan kekaguman di akaun facebook peribadinya.

"Yang Mulia Dayangku (isteriku) Raabi'atul 'Adawiyyah binti Pengiran Haji Bolkiah sudah terbiasa dengan didikan agama dan sikap bersopan santun daripada kedua-dua ayahanda dan bonda dalam menjaga akhlak dan juga sikap hormat-menghormati di antara satu dengan yang lain, bahkan keupayaannya dalam menjaga adinda-adinda ketika keduanya sibuk dengan tugasan merupakan satu kelebihan yang dimilikinya, "tulis Abdul, dikutip Dream.co.id dari akaun facebook Prince Abdul Malik, Jumat, 10 April 2015.

Abdul menuliskan, isterinya mempunyai banyak prestasi di bidang keagamaan dan aktiviti sosial sejak masih duduk di bangku sekolah. Ia menjadi juara pelbagai perlumbaan membaca Al-Quran.

"Antaranya mewakili sekolah agama dan menyertai pertandingan tersebut yang diadakan di Jame '' Asr Hassanil Bolkiah pada tahun 2005 dan mengikuti Skim Tilawah Al-Qur'an Remaja pada tahun 2008 serta menyertai Pertandingan Dikir Dabai'ie Di Antara Sekolah-Sekolah Menengah dan Maktab- maktab Senegara, "ungkap Abdul.

Kemampuan membaca Al-Quran yang begitu baik mengantarkan Raabiatul meraih gelaran 'The Best Muslimah Al-Quran Recital'. Gelaran itu diraih dalam ajang `Miss World Muslimah` di Indonesia pada tahun 2013.

"Dengan kejayaan ini turut membawanya berjaya mendapat gelaran Pembaca Al-Quran Terbaik Muslimah (Best Muslimah Al-Qur'an Recital) keseluruhan dari kesemua aspek pada tahun 2013 apabila berjaya mewakili negara dalam Pertandingan Wanita Muslimah di Republik Indonesia yang bersangkut-paut dengan aktiviti keagamaan," terangnya.

Tidak hanya itu, Abdul begitu memuji Raabiatul, lantaran kerap terlibat dalam aktiviti sosial. Menurut Abdul, Raabiyatul kerap terlibat dalam usaha perjuangan hak kaum wanita di negeri itu.

"Bahkan semangat yang dimiliki Yang Mulia terus diperjuangkan setelah kembali ke negara ini dengan berhasrat menyumbangkan aktiviti amal kebajikan terutama sekali kepada hal ehwal kebajikan kaum wanita, ibu-ibu dan remaja," katanya.

Monday, April 20, 2015

Pemuda Buta Pertama Menyertai Islam


Dalam sejarah Islam, ia dikenali memiliki ilmu dan adab istimewa yang dikurniakan Allah kepadanya, menggantikan kebutaan matanya sebagai cahaya dalam pandangan dan pancaran di hati. Sehingga ia dapat melihat dengan mata hati, apa-apa yang tidak dapat dilihat oleh mata kepala orang lain. Hatinya dapat mengetahui apa yang tersembunyi.

Bila Rasulullah SAW pergi ke berbagai medan perang, dia selalu ditunjuk menjadi wakil beliau di Madinah, mengimami solat jamaah di mihrab beliau, dan berdiam di sebelah kiri mimbar dengan khusyuk.

Pada awal sejarah Islam, Abdullah bin Ummi Maktum memperolehi hidayah untuk bergabung bersama orang-orang yang telah memeluk Islam. Ketika itu ia masih muda belia, sehingga hatinya merasakan betul manisnya keimanan. Apabila dewasa, dia merasakan bahwa ajaran Islam telah menjadikan hatinya bersih, sehingga walaupun matanya tak mampu melihat, namun itu merupakan nikmat besar yang dikurniakan Allah kepadanya.

Ibnu Ummi Maktum mempunyai naluri yang sangat peka untuk mengetahui waktu. Setiap menjelang fajar, dengan perasaan jiwa yang segar ia keluar dari rumahnya, dengan bertopang tongkat atau bersandar pada lengan salah seorang kaum Muslimin untuk mengumandangkan azan di masjid Rasul.

Dia selalu bergantian azan dengan Bilal bin Rabah. Jika salah satu dari mereka berdua azan, maka yang lainnya bertindak mengumandangkan iqamat. Namun Bilal mengumandangkan azan semalam untuk membangunkan kaum Muslimin, sedangkan Ibnu Ummi Maktum mengumandangkannya waktu Subuh.

Oleh sebab itulah, Rasulullah bersabda terkait waktu sahur pada bulan Ramadhan, "Makan dan minumlah kalian hingga Ibnu Ummi Maktum mengumandangkan azan…"

Allah telah memuliakan Abdullah bin Ummi Maktum. Ketika Nabi sedang duduk bersama dengan para pemuka Quraisy, diantara mereka terdapat Uqbah bin Rabi'ah. Beliau bersabda, "Tidakkah baik sekiranya kamu datang dengan begini dan begini?"

Kata mereka, "Benar!"

Tiba-tiba Ibnu Ummi Maktum datang menanyakan tentang sesuatu kepada beliau, namun beliau mengelak kerana sibuk berbicara dengan para tokoh Quraisy itu. Allah pun menurunkan ayat yang berbunyi: "Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling, kerana telah datang seorang buta kepadanya. Tahukah kamu barangkali ia ingin membersihkan dirinya (dari dosa), atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, lalu pengajaran itu memberi manfaat kepadanya? Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup, maka kamu melayaninya. Padahal tidak ada (celaan) atasmu kalau dia tidak membersihkan diri (beriman). Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran), sedang ia takut kepada (Allah), maka kamu mengabaikannya." (QS Abasa: 1-11).

Sewaktu ayat ini turun, Rasulullah kemudian memanggil Ibnu Ummi Maktum dan memberinya suatu kehormatan dengan menunjuknya sebagai wakil beliau di Madinah pada saat beliau menghadapi peperangan untuk yang pertama kalinya.

Suatu ketika Abdullah bin Ummi Maktum menyampaikan keinginannya untuk dapat ikut berjihad kepada para sahabat. Tentu saja para sahabat merasa sangat senang kerana keutamaan yang dimiliki Ibnu Ummi Maktum. Walau matanya buta, telah lama ia mengharapkan dapat ikut berperang bersama Rasulullah dan pasukan Muslimin.

Abdullah bin Ummi Maktum merasa sangat sedih dan pilu tatkala ayat turun wahyu kepada Rasulullah yang berbunyi, "Tidaklah sama antara orang mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang)."

Ia pun berkata, "Ya Allah, Kau memberiku ujian begini, bagaimana aku dapat berbuat…?" Kemudian turunlah ayat lainnya, "Selain yang mempunyai uzur…"

Kemuliaan seperti apakah gerangan yang lebih tinggi dari penghormatan ini, di mana wahyu diturunkan dua kali lantaran persoalan Ibnu Ummi Maktum; yang pertama merupakan teguran terhadap Rasulullah SAW, dan yang kedua ketentuan berperang bagi orang yang mampu dan berhalangan, termasuk di antaranya adalah Abdullah bin Ummi Maktum.

Walau demikian, Ibnu Ummi Maktum tetap mempunyai hasrat yang kuat untuk berjihad fi sabilillah bersama barisan kaum Muslimin. Dia telah mengutarakan hasratnya berulangkali. Dia berkata kepada para sahabat Rasulullah, "Serahkanlah panji kepadaku, kerana sesungguhnya aku adalah seorang buta sehingga tidak akan dapat melarikan diri. Tempatkanlah aku di antara kedua pasukan!"

Sang sahabat yang mulia dan agung ini tidak berakhir hayatnya sebelum Allah mengabulkan hasrat hatinya tersebut. Pada saat Perang Qadisiyah, ia turut berperang sebagai pembawa panji pasukan berwarna hitam. Dialah seorang buta pertama yang turut berperang dalam sejarah peperangan Islam.

*Sumber www.suatuperjalananmaya.com

Sunday, April 19, 2015

Gunung Pelangi di China Ini Bukti Kebenaran Al Qur’an


Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ ثَمَرَاتٍ مُخْتَلِفًا أَلْوَانُهَا وَمِنَ الْجِبَالِ جُدَدٌ بِيضٌ وَحُمْرٌ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهَا وَغَرَابِيبُ سُودٌ

"Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan air dari langit lalu dengan air itu Kami hasilkan buah-buahan yang beraneka macam jenisnya. Dan di antara gunung-gunung itu ada garis-garis putih dan merah, yang berlainan warnanya dan ada (pula) yang hitam pekat. "(QS. Fathir: 27)

Ketika menjelaskan ayat ini di dalam tafsirnya, Ibnu Kathir berkata: "Dia menciptakan gunung-gunung yang beraneka ragam warnanya sebagaimana yang dapat kita saksikan, ada yang berwarna putih dan ada yang berwarna merah. Pada sebahagiannya ada yang bergaris-garis. "

Tafsir yang datang dari ulama muta'akhirin lebih terperinci dalam menjelaskan "gunung aneka warna". Misalnya tafsir Fi Zhilalil Qur'an yang ditulis Sayyid Qutb. Bahawa warna-warna batu disebutkan setelah warna-warna buah-buahan mengisyaratkan adanya gunung pelbagai warna.

Di China, tepatnya di wilayah Gansu, terdapat gunung yang mempunyai batu-batu beraneka warna. Gunung seluas 300 kilometer persegi tersebut kelihatan berwarna merah, biru, hijau, coklat dan kuning. Dan warnanya juga tersusun bergaris-garis. Oleh itu, gunung yang merupakan sebahagian dari Zhangye Danxia Landform Geological Park tersebut disebut sebagai Rainbow Mountains (Gunung Pelangi).

Masya Allah ... jika benar yang dimaksudkan "judadun biidlun" dalam ayat tersebut adalah gunung yang mempunyai beraneka ragam warna, maka Gunung Pelangi China ini adalah bukti kebenaran firman Allah. Surat Fathir ayat 27 ini diturunkan lebih dari 14 abad yang lalu dan masa itu orang-orang Arab tidak tahu ada Gunung Pelangi di China. Jadi, dari mana Muhammad tahu jika tidak dari Allah, Tuhan seluruh alam? Maha benar Allah dengan segala firman-Nya. [Muchlisin BK / bersamadakwah]

Wednesday, April 15, 2015

Menunda Mandi Junub, Ini Ancamannya


Sering kali orang menunda mandi junub tanpa alasan. Misalnya pasangan suami isteri yang telah menyelesaikan hajatnya. Mereka langsung tidur begitu saja.

Dalam kitab Shahih At Targhib wa At Tarhib, ada satu bab khas bertajuk "Ancaman Menunda Mandi (Junub) Tanpa Alasan"

Di bawah bab itu dicantumkan dua buah hadis sahih yang mengandungi ancaman menunda mandi junub tanpa alasan. Apa ancaman? Orang yang menunda mandi junub tidak akan didekati oleh malaikat rahmat.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

ثَلَاثَةٌ لَا تَقْرَبُهُمُ الْمَلَائِكَةُ الْجُنُبُ وَالسَّكْرَانُ وَالْمُتَضَمِّخُ بِالْخَلُوْقِ


"Tiga orang yang tidak didekati oleh malaikat (rahmat): orang junub, orang mabuk dan orang yang berlumuran minyak wangi khaluq." (HR. Al Bazzar; sahih)

Dijelaskan oleh Al Hafizh bahawa yang dimaksudkan dengan malaikat pada hadis ini adalah malaikat yang turun membawa rahmat dan berkat, bukan malaikat hafazhah (yang mengawasi) kerana mereka selalu bersama manusia dalam keadaan apapun.

Jadi, bagi orang yang menunda mandi junub tanpa alasan -misalnya kerana malas atau menyepelekan- maka ia tidak didekati oleh malaikat rahmat. Lalu apakah seseorang harus segera mandi junub begitu ia selesai berhubungan? Rasulullah memberi contoh, selepas menunaikan hajat bersama isterinya kadang beliau langsung mandi junub kadang tidak langsung mandi junub. Ketika beliau tidak boleh langsung mandi junub, maka beliau berwudhu dulu sebelum tidur.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي قَيْسٍ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ عَنْ وِتْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرَ الْحَدِيثَ قُلْتُ كَيْفَ كَانَ يَصْنَعُ فِي الْجَنَابَةِ أَكَانَ يَغْتَسِلُ قَبْلَ أَنْ يَنَامَ أَمْ يَنَامُ قَبْلَ أَنْ يَغْتَسِلَ قَالَتْ كُلُّ ذَلِكَ قَدْ كَانَ يَفْعَلُ رُبَّمَا اغْتَسَلَ فَنَامَ وَرُبَّمَا تَوَضَّأَ فَنَامَ قُلْتُ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي جَعَلَ فِي الْأَمْرِ سَعَةً


Dari Abdullah bin Abi Qais ia berkata, "Saya bertanya kepada Aisyah tentang witir Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam. Lalu dia menyebutkan suatu hadits. Aku bertanya lagi, 'Bagaimana yang beliau lakukan ketika dalam keadaan junub, apakah beliau harus mandi sebelum tidur atau tidur tanpa mandi? 'Aisyah menjawab,' Sungguh semuanya telah dilakukan beliau, kadang beliau mandi lalu tidur, kadang beliau berwudhu lalu tidur. 'Aku berkata,' Segala puji bagi Allah yang menciptakan dalam perkara tersebut suatu keleluasaan '. "(HR. Muslim)

Hadis lain dalam bab ancaman menunda mandi (junub) tanpa alasan memperjelas bahawa yang terkena ancaman tidak didekati malaikat rahmat adalah menunda mandi junub tanpa berwudhu.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

ثَلاَثَةٌ لاَ تَقْرَبُهُمُ الْمَلاَئِكَةُ جِيفَةُ الْكَافِرِ وَالْمُتَضَمِّخُ بِالْخَلُوقِ وَالْجُنُبُ إِلاَّ أَنْ يَتَوَضَّأَ


"Tiga orang yang tidak didekati oleh malaikat: bangkai orang kafir, orang yang berlumuran minyak wangi khaluq dan orang junub kecuali jika ia berwudhu" (HR. Abu Daud; sahih)

Adapun yang dimaksudkan dengan minyak wangi khaluq adalah minyak wangi dengan gabungan za'faran dan lain, didominasi oleh warna merah dan kuning.

Wallahu a'lam bissawab.

*sumber bersamadakwah.net

Monday, April 13, 2015

10 Ciri Wanita Syiah

Secantik apapun wanita Syiah, aku tidak akan berminat," kata seorang lelaki muslim kepada temannya.

"Mengapa?"
"Sebab aku tidak tahu, dia sudah pernah mut'ah atau belum"

Lalu bagaimanakah ciri-ciri wanita Syiah agar seorang muslim tidak salah pilih saat mencari isteri atau mencari menantu?

Secara fizikal pandangan mereka boleh jadi sama dengan gambaran muslimah, sama-sama menutup aurat. Tetapi pada banyak peluang mereka mengenakan pakaian hitam-hitam (jubah hitam dan tudung hitam, tanpa cadar).

Pada beberapa acara keagamaan, selain mengenakan pakaian hitam-hitam, wanita Syiah juga memakai ikat kepala bertulis syiar Syiah. Sepintas, tulisan itu kelihatan biasa tetapi ternyata mempunyai makna seruan doa. Misalnya: Ya Ali, Ya Husain, Ya Fatimah.

Untuk menyamar kata Syiah, mereka menggantikannya dengan ahlul bait. Sehingga wanita Syiah sering menyebut istilah ahlul bait, mendakwa diri sebagai pecinta ahlul bait, mengemukakan pendapat ahlul bait ketika membahas persoalan agama dan mengunggulkan mazhab ahlul bait berbanding mazhab lain.

Menunjukkan ketidaksukaan terhadap para sahabat Nabi selain Ali bin Abu Talib ra. Pada keadaan yang 'kondusif' mereka menunjukkan kebenciannya kepada para sahabat Nabi dalam bentuk mencela hingga mengkafirkan, terutama para shabat utama seperti Abu Bakar ra, Umar bin Khatab ra, dan Utsman bin Affan ra.

Tidak mengakui Abu Bakar, Umar dan Uthman sebagai khalifah yang sah. Sebaliknya, mereka menganggap tiga khulafaur rasyidin itu sebagai pengkhianat dan perampas kuasa.

Walaupun ia kelihatan seperti aktivis Islam, wanita Syiah tidak suka menghadiri pengajian umat Islam ahlus sunnah, juga tidak suka berada di masjid ahlus sunnah.

Menghadiri perayaan-perayaan syiah seperti Idul Ghadir, peringatan Asyura dan lain-lain

Ketika puasa Ramadhan, mereka tidak akan berbuka seperti umat Islam tetapi menunggu beberapa saat selepas matahari terbenam sehingga kelihatan bintang-bintang.

Tidak berpuasa di hari asyura. Sebaliknya, mereka kelihatan bersedih dengan kesedihan yang mendalam pada hari itu demi mengingati tragedi Karbala Bersedia, bahkan senang dimut'ah. Mut'ah adalah kawin kontrak untuk jangka waktu tertentu baik dalam masa beberapa hari, bulan ataupun tahun.

Demikian 10 di antara ciri-ciri wanita Syiah.

*sumber dari www.bersamadakwah.com

Sunday, April 12, 2015

Dengar Ayam Berkokok, Jangan Siakan Peluang Ini


AYAM merupakan salah satu makhluk ciptaan Allah SWT, yang mempunyai banyak manfaat bagi manusia. Keberadaannya memberikan berkah bagi kita. Dari mula tubuhnya hingga hasil perkahwinannya, yakni telur, semuanya boleh dimanfaatkan. Terutama untuk memenuhi makanan kita.

Ternyata bukan hanya raga dan hasil kawin saja yang dapat kita rasakan dari ayam, suara merdu yang sering keluarnya pun memberikan isyarat yang baik bagi kita. Bukan bermakna isyarat atau rangkaian yang sering kita gunakan untuk internet ya, tapi petanda baik bagi kita. Suara merdu tersebut sering kita katakan berasal dari ayam yang berkokok.

Ketika kita mendengar ayam yang berkokok, maka jangan pernah terlepas peluang ini. Mengapa? Pada saat ini, dikatakan bahawa ayam yang berkokok itu sedang melihat malaikat. Hal tersebut dijelaskan dalam hadis Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim,

"Apabila kamu mendengar kokok ayam maka mohonlah kepada Allah kurnia-Nya, kerana ia (ayam) melihat malaikat, ..." (HR. Bukhari, Juz 6, h. 350 dan Muslim, Juz 4, h. 222).

Jadi, apabila ada ayam yang berkokok, hendaknya kita berzikir kepada Allah. Serta jangan lupa kita memohon agar diberi keutamaan (fadhilah) dari-Nya. Kesempatan inilah yang jangan sampai kita terlepas. Kerana, insya Allah pada masa-masa inilah doa kita lebih mudah dimakbulkan Allah SWT. Wallahu 'alam

Sumber: Adab Islam dalam Kehidupan Sehari-hari/Karya: Mahdy Saeed Reziq Krezem/Penerbit: Media Da’wah

Thursday, April 9, 2015

Sosok “Spiderman” yang Dijelaskan Dalam Al-Qur’an


Haiwan invertebrata berbuku-buku (arthropoda), kakinya berjumlah lapan dan mempunyai kemampuan untuk membuat jaring. Ia termasuk haiwan karnivor (pemakan daging), namun ia tidak boleh melompat atau terbang. Sehingga ia harus mempunyai kemampuan khusus untuk menangkap mangsanya. Haiwan apakah itu?

Benar, labah-labah. Menyebut nama haiwan yang satu ini membuat kita ingat ayat Al-Qur'an yang bunyinya seperti ini:

"Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah labah-labah, kalau mereka mengetahuinya. "

Ya, surat Al-'Ankabut ayat 41. Al 'ankabut itu bentuk mufrad dari' anakib yang artinya labah-labah.

Cuba perhatikan rumah labah-labah, ia kalau panas, kepanasan. Kalau kena hujan jadi lebih "bocor-bocor". Susunannya juga mudah rosak kalau disentuh sedikit. Makanya ada labah-labah yang parasit yang menumpang kereta di rumah kita.

Falsafah hidupnya itu cenderung egois. Berbuat untuk kepentingan dan kesenangan dirinya sendiri. Ia membuat jaring untuk perdaya lawan, tak peduli nasib haiwan lain. Oportunis, oleh sebab itu ia bernama labah-labah bukan rugi-rugi.

Ini khusus tentang ayat 41, jadi perbahasan tak melebar ke falsafah labah-labah lain.

Orang yang berkarakter seperti labah-labah ada banyak kita temui di sekitar. Yang mengaku Islam tapi menjatuhkan Islam. Yang mengaku Islam tapi ngeblock media Islam. Orang seperti ini orang yang "... mengambil pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah"

Mungkin ada yang menyebut "Spiderman", mungkin ada yang menyebut "ka al-ankabut" (bahasa arab yang artinya "seperti labah-labah")

Ya, orang yang mencari pertahanan dan pelindung selain dari Allah itu orang yang ka al-ankabut, yang kini kita mengenalinya dengan bahasa sehari-hari "Kalang kabut".

Wallahua'lam.

*sumber bersamadakwah.net

Wednesday, April 8, 2015

Al-Qasiy (Si Ber-Hati Keras)


Al-Qasiy (al-Qasiyah) bukanlah nama orang. Al-Qasiy adalah sebutan bagi seseorang yang berhati keras. Maksud hati keras di sini bukanlah hati yang memiliki pendirian teguh, tidak cepat berputus asa, bukan pula hati yang mengandung tekad kuat dan tak akan berhenti bekerja sebelum cita-citanya tercapai. Tetapi al-Qasiy di sini adalah sebutan bagi seseorang yang berhati menyerupai batu.

Seseorang yang berhati menyerupai batu selalu diidentikkan dengan orang yang  tidak berperasaan atau tidak berbelas kasihan. Oleh karenanya seseorang yang dengan enteng mengabaikan penderitaan orang atau makhluk lain, sering dikatakan sebagai orang yang berhati keras, membatu. Demikian pula orang yang begitu tega menyakiti, bahkan melenyapkan nyawa orang atau makhluk lain.

Sebab itu pula al-Qasiy sering disamakan dengan hati yang bengis, hati yang gelap, atau hati yang kaku. Dari istilah ini kita menjadi teringat akan firman Allah di beberapa ayat al-Qur’an. Pada surat al-Baqarah ayat 74, Allah menyatakan: “Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras seperti batu bahkan lebih keras lagi”.

Ayat ini terkait dengan ayat-ayat sebelumnya yang mengisahkan tentang peristiwa penyembelihan sapi betina di zaman Nabi Musa. Dengan sebagian anggota tubuh sapi itu, Nabi Musa “dapat” menghidupkan kembali seseorang yang telah mati, yang kemudian menerangkan siapa orang yang membunuhnya. Meski hal ini menjadi pertanda kekuasaan Allah, nyatanya sebagian Bani Israil tetap berhati batu.

Di dalam surat al-An’am ayat 43, Allah kembali menggunakan istilah ini. Firman-Nya: “Maka mengapa mereka tidak memohon (kepada Allah) dengan tunduk merendahkan diri ketika datang siksaan Kami kepada mereka, bahkan hati mereka telah menjadi keras, dan setan pun menampakkan kepada mereka kebagusan apa yang selalu mereka kerjakan”.

Dikaitkan dengan ayat sebelumnya, kita segera mengerti bahwa penggunaan istilah “hati batu” oleh Allah pada ayat ini ditujukan kepada mereka yang tidak mau memahami keadaan umat terdahulu yang disiksa oleh Allah dengan kesengsaraan dan kemelaratan.

Dengan kata lain, kendati Allah telah berkali-kali mengutus Rasul, lalu menimpakan siksa pedih kepada umat mereka lantaran mengabaikan ajaran para Rasul, toh sejarah yang seperti itu tak cukup mempan bagi umat di masa-masa berikutnya untuk menjadi generasi yang tunduk dan merendahkan diri di hadapan Allah.

Di semua ayat itu Allah menggunakan kata qasat untuk menyebutkan keadaan hati yang telah mengeras atau membatu. Hal yang sama diulang kembali pada surat az-Zumar ayat 22 dan al-Hadiid ayat 16. Kesemuanya sama, ayat-ayat di atas menunjukkan hilangnya perasaan, dan berubahnya hati menjadi kaku dan beku pada banyak generasi.

Dalam keadaan hati seperti ini, bukti kekuasaan Allah sekuat apa pun, siksa Allah sepedih apa pun, dan rahmat Allah senikmat apa pun, tak cukup mampu mengubah hati menjadi cair.

Qasiyyah atau keras hati, merupakan salah satu sisi dari penyakit hati yang membahayakan. Qasiyyah ini pula yang akan membawa seseorang tumbuh menjadi ketus, berkepala batu, atau berhati beku. Dr. Nashir bin Sulaiman al-Umar menyebut kebodohan sebagai penyebabnya. Kebodohan seseorang pada tingkatnya yang gawat, memang dengan mudah membawa si empunya menolak segala kebenaran, sekali pun kebenaran itu disertai bukti-bukti kuat.

Selain itu, kesukaan pada fitnah, syahwat, maksiat, syubhat, dan lalai berdzikir kepada Allah, merupakan hal-hal lain yang patut dicurigai dan harus diwaspadai. Demikian pula hawa nafsu, pergaulan yang buruk, kesukaan memakan riba dan suap, memandang kepada yang diharamkan Allah, ghibah dan namimah (adu domba), kesibukan dunia dan menjadikan dunia sebagai cita-citanya.

Sumber:
Oleh Yusuf A. Hasan (Suara Muhammadiyah, edisi 08/2002)

Syaitan Lari Terkentut-kentut Saat Mendengar Azan, Mengapa?


Dari sabda Rasulullah dalam hadis sahih, kita jadi tahu salah satu kebiasaan setan. Bahawa ketika mendengar suara azan, syaitan dari golongan jin lari menjauh hingga terkentut-kentut.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ وَلَهُ ضُرَاطٌ حَتَّى لَا يَسْمَعَ التَّأْذِينَ


"Apabila panggilan shalat (azan) dikumandangkan maka setan akan lari sambil kentut hingga dia tidak mendengar azan lagi" (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Mengapa syaitan lari ketika mendengar azan? Seperti dalam hadith tersebut, syaitan takut dengan panggilan solat itu. Begitu besar takutnya sehingga mereka lari sambil terkentut-kentut.

"Kalimat adbarasy syaithan menggambarkan keadaan syaitan ketika ia lari begitu mendengar azan," terang Syaikh Majdi Abdul Wahab Al Ahmad dalam Syarah Hisnul Muslim, "sebab ia menganggap azan sebagai sesuatu yang sangat besar dan menakutkan. Hingga ia terkentut-kentut. Itulah yang berlaku. Ketakutan dan ketegangan membuat sendi jadi kendor sehingga seseorang yang takut ia tidak boleh menguasai dirinya. Saluran seni dan najis menjadi terbuka, hingga boleh kencing atau terkentut. Setan mengalami terkentut ini. "

Lalu mengapa syaitan begitu takut dengan suara azan melebihi ketakutannya pada ayat-ayat Al-Quran secara umum?

Syaikh Majdi Abdul Wahab Al Ahmad menambah, syaitan lari mendengar suara azan kerana azan mengandungi kalimat tauhid dan syiar-syiar Islam. Setan juga putus asa dalam menggoda seseorang apabila terdengar pernyataan tauhid.

Disebutkan ayat-ayat Al-Quran secara umum kerana ada juga ayat-ayat Al Qur'an yang jika dibacakan pada orang yang diganggu syaitan dari golongan jin, syaitan itu akan kepanasan sehingga ia keluar. Hal yang demikian boleh didapati ketika seseorang sedang diruqyah. Dengan dibacakan surat Al Fatihah, surat Al Baqarah ayat 1-5, ayat kursi (surat Al Baqarah ayat 255), surat Al Baqarah ayat 285-286, Al Jin dan lain-lain, syaitan akan kepanasan dan akhirnya keluar dari tubuh orang yang diganggunya . Kalaupun ada syaitan dari golongan jin yang berusaha bertahan, kadang ia malah terbakar kerananya.

Wallahu a'lam bissawab.

*sumber www.bersamadakwah.com

Tuesday, April 7, 2015

Blog, Website Serta Facebook Syiah Yang Wajib Anda Jauhi

Kenali daftar situs Syiah berikut, waspadalah!

Ajaran Syiah yang sesat dan menyesatkan penuh dengan tipu muslihat, fitnah, dan kekeliruan. Cara-cara Syiah menyebarkan ajaran sesatnya iaitu dengan memutarbelitkan fakta, memanipulasi sejarah, menggunakan riwayat-riwayat palsu, kisah-kisah dusta, berita-berita bohong, dan logik yang salah kaprah.

Salah satu ajaran Syiah yang paling dikenali adalah taqiyah. Secara umum taqiyah adalah strategi menyembunyikan keyakinan di hadapan musuh untuk mengelakkan berlakunya bencana. Namun dalam pandangan umat Islam Ahlussunnah, konsep taqiyah yang kerap digunakan kaum Syiah ini telah jelas mempunyai makna negatif yang serupa dengan kebohongan dan kemunafikan kaum Syiah itu sendiri.

Strategi yang paling umum dilakukan oleh penganut Syiah dalam menyebarkan ajaran mereka adalah pengendalian maklumat atau secara lebih luas, menejemen maklumat. Dalam konteks indentitas kesyiahan, penganut Syiah berupaya mengawal maklumat baik yang berkenaan dengan identiti personal dan kolektif maupun yang berkaitan dengan tanda-tanda dan istilah-istilah kesyiahan.

Pengendalian maklumat itu mereka terapkan dalam berbagai kesempatan, baik formal maupun tak formal, termasuk dalam mesyuarat rasmi, dialog, wawancara, kehidupan kesehariaan, dan media.

Berkenaan dengan media, kaum Syiah juga begitu memanfaatkan media online untuk menyebarkan ajaran sesat mereka. Begitu banyak laman sesat yang membela ajaran Syiah dan mempropagandakan dogma-dogma Syiah. Laman-laman ini pun berusaha menipu umat Islam dengan taqiyah mereka yang seakan menyampaikan ajaran Islam secara benar.

Berikut ini adalah senarai sebahagian website utama propaganda Syiah di Indonesia yang sangat berbahaya dan perlu diberi perhatian:

ABNA http://www.abna.ir/indonesian
Ahlul Bait Indonesia (ABI) http://www.ahlulbaitindonesia.org
IJABI http://www.ijabi.or.id/
Al Hassanain http://www.alhassanain.com/indonesian/index.php
Al Munawwarah http://www.almunawwarah.com
Al-Quran versi Syiah http://quran.al-shia.org/id/
Al-Shia http://www.al-shia.org/
Balaghah http://www.balaghah.net
ICC Jakarta http://www.icc-jakarta.com
Inilah Salafi Takfiri http://www.inilah-salafi-takfiri.com
IPABI Online http://www.ipabionline.com,
Islam Quest http://www.islamquest.net/id/
Liputan Islam http://www.liputanislam.com
LPPI Makassar BERSIH http://www.lppimakassar.net
Majulah IJABI http://www.majulah-ijabi.org
Muslim Media News http://www.muslimedianews.com
Satu Islam http://www.satuislam.org
Sinar Agama http://www.sinaragama.org
Syiah ORG http://www.syiah.org (Forum)
TV Shia http://www.tvshia.com/indonesia
YAPI Bangil http://www.yapibangil.org (Pesantren Syiah)
Indonesian Irib http://indonesian.irib.ir
Islam Times http://www.islamtimes.org/ms
http://islamquest.net/id
http://media-islam.or.id
http://www.abatasya.net
http://www.ahl-ul-bait.org
http://www.aimislam.com
http://www.al-islam.org
http://www.fatimah.org
http://www.ibrahimamini.ir/id
http://www.muhsinlabib.com
http://www.nahimunkar.net
dan lain-lain

Blog

http://abuaqilah.wordpress.com
http://agusnizami.wordpress.com
http://ahmadsamantho.wordpress.com
http://arbainimamhusain.blogspot.com
http://cintarasulullah.wordpress.com
http://dialogsunni-syiah.blogspot.com
http://ejajufri.wordpress.com
http://eraalquran.wordpress.com
http://eurekamal.wordpress.com
http://farterh04.wordpress.com
http://haidarrein.wordpress.com
http://haidaryusuf.wordpress.com
http://infoindonesia.wordpress.com
http://infosyiah.wordpress.com
http://infosyiah.wordpress.com
http://islamfeminis.wordpress.com
http://islamitucinta.blogspot.com
http://islammyreligion.wordpress.com
http://islamsyiah.wordpress.com
http://islamuberalles.blogspot.com
http://iwans.wordpress.com
http://jakfari.wordpress.com
http://kabarislam.wordpress.com
http://keluargaabi.wordpress.com
http://lateralbandung.wordpress.com
http://luthfis.wordpress.com
http://luthv.wordpress.com
http://mashumah.wordpress.com
http://mediaislamraya.blogspot.com
http://musadiqmarhaban.wordpress.com
http://musakazhim.wordpress.com
http://muslimjournalist.wordpress.com
http://pelitazaman.blogspot.com
http://qitori.wordpress.com
http://ressay.wordpress.com
http://salehlapadi.wordpress.com
http://secondprince.wordpress.com
http://sipencariilmu.wordpress.com
http://sunnahcare.blogspot.com
http://syiahali.wordpress.com
http://syiahblog.wordpress.com
http://syiahnews.wordpress.com
http://syiahsunni.wordpress.com
http://syiarislam.wordpress.com
http://talkandchats.blogspot.com
http://umfat.wordpress.com
http://wahabisme.wordpress.com
dan lain-lain.
Rahbar Ali Khamenei seputar Fatwa Sesatnya: http://www.leader.ir/tree/index.php?catid=89

Funpage Facebook Syiah:

Islam TimesInd: https://www.facebook.com/islam.timesid
Liputan Islam: https://www.facebook.com/liputanislamcom
Berita Harian Syria: https://www.facebook.com/OfficialBHS
IRIB Indonesia: https://www.facebook.com/groups/iribindonesian
Pejabat Berita Abna: https://www.facebook.com/kantorberita.abna
Indonesian Support for Syria Al-Assad: https://www.facebook.com/IndonesiaSyria
Syrian Arab Army: https://www.facebook.com/syrianmilitary
Syrian Meme ID: https://www.facebook.com/SyrianMeme.id
Harian Tentera dan Konflik Bersenjata: https://www.facebook.com/kandangmenjangan
Syria News Indonesia: https://www.facebook.com/SyriaNewsIndonesia
http://www.facebook.com/sinar.agama
http://www.facebook.com/pages/Sinar-Agama/207119789401486
http://www.facebook.com/groups/catatan.sinar.agama
https://www.facebook.com/emiliar.az
dan lain-lain.
Kumpulan Facebook Syiah:

Buku Buku AHLUL BAIT https://www.facebook.com/pages/Buku-Buku-AHLUL-BAIT/505452582825688?ref=hl
SYIAH TETAP ISLAM https://www.facebook.com/pages/SYIAH-TETAP-ISLAM/100212750164987?ref=hl
AHLUL BAIT TEGAL https://www.facebook.com/pages/AHLUL-BAIT-TEGAL/189004261294203?ref=hl
Kumpulan Video Ahlul Bait Indonesia https://www.facebook.com/pages/Kumpulan-Video-Ahlul-Bait-Indonesia/263187090500485?ref=stream
SATU Identik RELA https://www.facebook.com/pages/SATU-Identik-NYATA/162506053904859?ref=stream
Koleksi GAMBAR AHLUL BAIT https://www.facebook.com/pages/Koleksi-FOTO-AHLUL-BAIT/156081737883247?ref=stream
Do'a Do'a AHLUL BAIT https://www.facebook.com/pages/Doa-Doa-AHLUL-BAIT/362968357144988?ref=stream
Hadis Dan Ayat Pada Ahlul Bait https://www.facebook.com/pages/Hadis-Dan-Ayat-Pada-Ahlul-Bait/336432413135267?ref=stream
Bukhori supriyadi yadi Buletin (saluran Kebersamaan) https://www.facebook.com/pages/bukhori-supriyadi-yadi-Buletin/205625109467913?ref=stream
https://www.facebook.com/pages/AHLUL-BAIT-NABI/793949737285446?ref=hl
https://www.facebook.com/pages/AHLUL-BAIT-NABI-SAW/193210487368118?ref=stream
AHLUL BAIT NABI SAW https://www.facebook.com/groups/ahlulbaitnabisaw/
SYIAH TETAP ISLAM https://www.facebook.com/groups/516510781767631/
dan lain-lain




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam