Sunday, February 14, 2016

Abu Lahap Ada Segalanya Tapi Tidak Bermanfaat Untuknya

Abu Lahab, Ia Punya Segalanya Tapi Tak Bermanfaat Untuknya

Bapa saudara Nabi ﷺ yang hidup di masa kerasulan ada empat orang. Dua orang beriman kepada risalah Islam dan dua yang lain kufur bahkan menentang. Dua orang yang beriman adalah Hamzah bin Abdul Mutalib dan al-Abbas bin Abdul Muthalib radhiallahu 'anhuma. Satu orang menolong dan menjaganya, tidak menentang dakwahnya, namun ia tidak menerima agama Islam yang beliau bawa. Di adalah Abu Talib bin Abdul Muttalib. Dan yang keempat adalah Abdul Uzza bin Abdul Muthalib. Ia menentang dan memusuhui anak saudaranya. Bahkan menjadi tokoh orang-orang musyrik yang memerangi beliau ﷺ.

Nama akhir ini kita kenal dengan Abu Lahab. Dan Al-Quran mengabadikannya dengan nama itu.

sifat Fizikalnya

Melalui filem dan gambar-gambar, Abu Lahab dikenalkan dengan perawakan jelek (tidak kacak) dan hitam. Sehingga kesan garang seorang penjahat begitu sesuai dengan penampilannya. Namun, sejarawan meriwayatkan bahawa Abu Lahab adalah sosok yang sangat putih kulitnya. Seorang laki-laki tampan dan sangat cerah wajahnya. Demikianlah orang-orang jahiliyah mengenalinya.

Pelajaran bagi kita, Abu Lahab mempunyai nasab yang mulia. Seorang Quraisy. Paman dari manusia terbaik dan rasul yang paling utama, Muhammad ﷺ. Mempunyai kedudukan di tengah kaumnya. Mempunyai paras yang rupawan. Namun semuanya tidak ada artinya tanpa keimanan. Allah ﷻ hinakan dia dengan mencatatnya sebagai seorang yang celaka. Dan dibaca oleh manusia hingga hari kiamat dalam surat al-Masad.

Sementara Bilal bin Rabah. Seorang budak, hitam, tidak pula kacak, dan jauh dari kedudukan serta kemapanan. Namun Allah ﷻ muliakan dengan keimanan. Oleh kerana itu, janganlah tertipu dengan keadaan.

Rasulullah ﷺ bersabda,

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

"Sesungguhnya Allah tidak melihat pada bentuk rupa dan harta kalian. Akan tetapi, Allah hanyalah melihat pada hati dan amalan kalian. "(HR. Muslim no. 2564).

Mengapa Disebut Abu Lahab?

Kun-yah dari Abdul Uzza bin Abdul Muthalib adalah Abu Lahab. Lahab artinya api. Kerana Abdul Uzza ketika marah, rona wajahnya berubah menjadi merah layaknya api. Dengan kun-yahnya inilah Al-Quran menyebutnya, bukan dengan nama asalnya. alasannya:

Pertama: Kerana Al-Quran tidak menyebutkan nama dengan unsur penghambaan kepada selain Allah. Namanya adalah Abdul Uzza yang bermaksud hambanya Uzza. Uzza adalah berhala di Mekah.

Kedua: Orang-orang lebih mengenalinya dengan kun-yahnya berbanding namanya.

Ketiga: Imam al-Qurthubi rahimahullah menyatakan dalam tafsirnya bahawa nama asli itu lebih mulia dari kun-yah. Oleh kerana itu, Allah menyebut para nabi-Nya dengan nama-nama mereka sebagai pemuliaan. Dan menyebut Abu Lahab dengan kun-yahnya. Kerana kun-yah kedudukannya di bawah nama. Ini menurut al-Qurthubi rahimahullah.

Orang-orang di masanya juga mengenal Abu Lahab dengan Abu Utbah (ayahnya Utbah). Namun kerana kekafiran, Allah ﷻ kekalkan nama Abu Lahab untuknya. Sebenarnya ia adalah tokoh Mekah yang bijak. Sayang kecerdasan dan kepandaiannya tidak bermanfaat sama sekali di sisi Allah, kerana tidak ia gunakan untuk merenungkan kebenaran syariat Islam yang lurus.

Anak-anaknya

Abu Lahab mempunyai tiga orang anak laki-laki. Mereka adalah Utbah, Mut'ib, dan Utaibah. Dua nama pertama memeluk Islam ketika Fathu Mekah. Sedangkan Utaibah tetap dalam kekufuran.

Di antara kebiasaan bangsa Arab adalah menikahkan orang-orang dalam lilitan keluarga dekat. Sebelum menjadi rasul, Rasulullah ﷺ menikahkan anaknya Ummu Kultsum dengan Utaibah dan Ruqayyah dengan Utbah. Ketika surat Al-Masad turun, Abu Lahab mengancam kedua-dua anaknya, "Kepalaku dari kepala kalian haram, sebelum kamu ceraikan anak-anak perempuan Muhammad !!", kata Abu Lahab. Ia mengancam kedua-dua anak lelakinya tidak akan bertemu dan berbicara kepada mereka sebelum menceraikan putri Rasulullah ﷺ.

Ketika Utaibah hendak bersafar bersama ayahnya menuju Syam, ia berkata, "Akan aku temui Muhammad. Akan kusakiti dia dan kuganggu agamanya. Saat di hadapannya kukatakan padanya, 'Wahai Muhammad, aku kufur dengan bintang apabila ia terbenam dan apabila ia dekat dan bertambah dekat lagi ...' Lalu Utaibah meludahi wajah nabi kemudian menceraikan anak beliau, Ummu Kultsum.

Nabi ﷺ mendoakan keburukan untuknya, "Ya Allah, binasakan dia dengan anjing dari anjing-anjingmu." (Dihasankan oleh al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari, 4/39). Utaibah pun tewas diterkam singa.

Sementara Abu Lahab mati 7 hari selepas meletusnya Perang Badar. Ia menderita bisul-bisul di sekujur tubuh. 3 hari mayatnya terlantar. Tak seorang pun yang mahu mendekati bangkai si kafir itu. Kerana malu, keluarganya menggali lubang kemudian mendorong tubuh Abu Lahab dengan kayu panjang hingga masuk ke lubang itu. Kemudian mereka lempari makamnya dengan batu hingga jasadnya tertimbus. Tidak ada seorang pun yang mau mengendong mayitnya, kerana takut dijangkiti penyakit. Ia mati dengan seburuk-buruk kematian.

Pasangan Dalam Keburukan

Isteri Abu Lahab adalah Ummu Jamil Aura '. Nama yang tak seindah watak asalnya. Ia diabadikan dalam surat al-Masad sebagai wanita pembawa kayu bakar. Perlakuannya amat buruk terhadap Rasulullah ﷺ. Ia taruh kayu dan tumbuhan berduri di jalan yang biasa dilalui Rasulullah ﷺ di malam hari agar Nabi tersakiti. Ia tak kalah buruk dengan suaminya.

Ummu Jamil adalah wanita yang suka mengadu domba dan mencetuskan api permusuhan di tengah masyarakat. Ia mempunyai kalung mahal dari permata, "Demi al-Lat dan al-Uzza, akan kuinfakkan kalung ini untuk memusuhi Muhammad", katanya. Allah ﷻ gantikan kalung indah itu dengan tali dari api Jahannam untuk mengikat lehernya di neraka.

Ketika Allah ﷻ menurunkan surat al-Masad yang mencelanya dan sang suami, wanita celaka ini terus mencari Rasulullah ﷺ. Sambil membawa potongan batu tajam, ia masuk ke Masjid al-Haram. Rasulullah ﷺ bersama Abu Bakar berada di sana. Pada masa yang dekat, Allah ﷻ butakan pandangannya daripada melihat Rasulullah ﷺ. Ia hanya melihat Abu Bakar. Tak ada Muhammad ﷺ di sebelahnya.

"Wahai Abu Bakar, aku mendengar temanmu itu mengejek saya dan suami! Demi Allah, kalau aku menjumpainya akan aku pukul wajahnya dengan batu ini !! "Cercanya penuh emosi.

Kemudian ia bersyair,

مذمما عصينا, وأمره أبينا, ودينه قلينا

Orang tercela kami tentang
Urusan kami mengabaikannya
Dan agamanya kami tidak suka

Ia ganti nama Muhammad (yang terpuji) dengan Mudzammam (yang tercela). Kemudian ia pergi.

Abu Bakar bertanya heran, "Wahai Rasulullah, tidakkah engkau menyangka dia melihatmu?"

"Dia tidak melihatku. Allah telah menutupi pandangannya dariku ", jawab Rasulullah ﷺ.

pelajaran:

Pertama: Abu Lahab mempunyai segala-galanya. Ia menyandang nasab mulia, bangsawan dari kalangan Bani Hasyim. Terpandang dan mempunyai kedudukan di tengah kaumnya. Paman manusia terbaik sepanjang masa. Berwajah tampan. Seorang yang bijak dan pandai memutuskan masalah. Profesinya perniagaan, mengambil barang dari Syam untuk dibekalkan di Mekah atau sebaliknya. Tapi sama sekali tidak bermanfaat untuknya. Kerana itu, seseorang jangan tertipu dengan dunia yang ia miliki. Apalagi yang tidak mempunyai dunia.

Kedua: Penampilan fizikal, kedudukan, kekayaan, bukanlah acuan seseorang itu layak diikuti dan didengar ucapannya. Kerana sering kita saksikan di zaman sekarang, orang kaya lebih didengar dan diikuti daripada para ulama. Ketika motivator perniagaan, mereka yang menyandang gelar akademik tinggi, bercakap tentang agama, masyarakat awam terus menilainya sebuah kebenaran.

Ketiga: Pasangan seseorang itu bergantung kualiti dirinya. Ia bagaikan cermin keperibadian.

Keempat: Hidayah Islam dan iman itu mahal dan berharga. Sebuah kenikmatan yang tidak Allah berikan kepada keluarga para nabi. Anak Nabi Nuh, isteri Nabi Luth, ayah Nabi Ibrahim, dan paman Rasulullah Muhammad ﷺ, Abu Talib dan Abu Lahab, tidak mendapatkan kenikmatan ini. oleh kerana itu, kita layak bersyukur. Allah memilih kita menjadi seorang muslim sementara sebahagian keluarga para nabi tidak. Pantas kita syukuri nikmat ini dengan mempelajari Islam, mengamalkan, dan mendakwahkannya.

sumber:
- Hisyam, Ibnu. 2009. Sirah Ibnu Hisyam. Beirut: Dar Ibn Hazm.
- Tafsir al-Qurthubi surat al-Masad ayat 1-5: http://quran.ksu.edu.sa/tafseer/qortobi/sura111-aya1.html
- Tafsir Ibnu Katsir surat al-Masad ayat 1-5: http://quran.ksu.edu.sa/tafseer/katheer/sura111-aya1.html#katheer

Oleh Nufitri Hadi (@ nfhadi07)
Artikel www.KisahMuslim.com

0 Responses to “Abu Lahap Ada Segalanya Tapi Tidak Bermanfaat Untuknya”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam