Sunday, January 31, 2016

Al Quran Syiah


Kita balik kepada Al-Quran tadi. Syiah sebut dalam kitab dia berkenaan dengan Al-Quran. Dia kata pesanan daripada Imam, Imam Syiah lah, “Buat sementara waktu penyokong-penyokong Syiah hendaklah membaca Quran yang ada pada hari ini”.

Sementara waktu Quran yang ada pada hari ini baca dalam sembahyang dan beramal dalam kehidupan sehari-harian sementara menunggunya keluar Imam Syiah yang dua belas yang nombor dua belas yang hilang dekat lubang tadi tu, dekat Iraq di tempat bernama Sāmarrā.

Jadi, dia kata nanti Imam tu akan keluar dan dia akan membawa bersama-sama dengan dia Al-Quran yang sebenar-benarnya. Ini di dalam kitab akidah Syiah.

Sebab tu kalau kamu cakap dekat Syiah Melayu kan, ‘kamu tak percaya dengan Quran kita ni kan’. Nanti Syiah kata apa, “Itu fitnah Sunni kepada kami. Sama sahaja mana ada beza. Kau pergi dekat Iraq tengok dia punya Quran, sama.”

Dekat rumah ana ada Quran daripada Qom, Iran. Memang tak ada beza, sebiji sama. Tapi bila kita baca dalam kitab akidah dia, dia kata (Al Quran) yang ada pada hari ini untuk sementara waktu sahaja. Sebab Quran yang sebenar akan dibawa keluar oleh Imam Mahdi yang kedua belas itu.

Apa cerita Quran yang sebenarnya ni. Mereka kata, Quran yang sebenar yang ditulis oleh Ali Bin Abi Talib r.a.

Syiah pun cerita lagi, dia kata, apabila Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a mengumpulkan al-Quran. Masa zaman Sahabat Nabi syahid dalam peperangan al-Yamamah, ramai yang menghafal Quran gugur syahid.

Lalu Abu Bakar As-Siddiq bimbang kalau Quran ini tidak dibukukan bimbang Quran akan hilang. Jadi, Saidina Abu Bakar kata kat para Sahabat, sesiapa yang ada menyalin Al-Quran, bawa kita akan kumpul dan kita akan buat satu Quran.

Lalu Saidina Ali bawa Quran dia. Abu Bakar tengok, aik apasal kau punya tebal semacam aja. Orang lain sehelai dua helai, kau tebal, apasal. Abu Bakar pun buka. Buka-buka dalam Surah Al Taubah. Surah Al Taubah surah yang cerita pasal orang munafik.

Bila tengok-tengok dalam Surah Taubah, ada disenaraikan nama-nama orang munafik di kalangan Al Muhajirun Al-Ansar. Antaranya nama Abu Bakar pun ada. Aik..nama aku pun ada. Ini boleh menjatuhkan reputasi aku sebagai seorang Khalifah. Al Quran itu direject. Maka Syiah kata itulah Quran yang sebenarnya.

Syiah cakap, Quran itu ada dalam simpanan Imam Dua Belas. Dalam-dalam simpan pun dah dapat kat aku dah. Kitab ni bertajuk ‘Ash-Shia Wal-Qur’ann’, ‘Syiah Dan al-Quran’ dikarang oleh seorang ulama Pakistan, Ehsan Elahi Zaheerr, dia ni memang specialist bahagian bab-bab Syiah. Seorang ulama Pakistan dan akhirnya meninggal dunia dibom oleh Syiah di Pakistan.

Sebab tu orang pesan kat ana, “Ustaz jaga-jagalah, bila ustaz dah mula lawan Syiah ni, ustaz tak lawan Syiah sorang kat Malaysia, ustaz lawan Syiah dunia sebenarnya.” Sebab Syiah Malaysia ni dia punya rujukan kat Qom, Iran.

Sebab tu, kalau mereka kalau ada apa-apa masalah kan mereka akan rujuk kepada Kedutaan Iran kat sini. Jadi kedutaan tu yang bagi sponsor, lawyer, duit. Tak ada hal punyalah.

Dalam kitab ni kalau kamu baca, Syiah ni punya dahsyat dia ubah ayat Al-Quran ni, semua surah ada ayat ditambah, bukan semua ayatlah, dia pilih-pilih mana ayat yang dia nak ubah dia ubah, ikut suka dia.

Kita ambil sebagai contoh Sural Al-Fatihah, Kita punya ‘Siratul lazi naamam ta alaihim’, mereka punya “siratul to naam ta alaihim.’ Ini disebutkan dalam tafsir Al-Qummi, tafsir paling yang menjadi rujukan utama Syiah.

Kalau Syiah ni dia kata benda ni mengarut, tak betul, memang dia haramkan tafsir ni tapi tafsir inilah menjadi rujukan di Universiti Qom, Iran.

Tengok apa dia tafsir, Kita belajar al ma’adu, golongan yang Allah murkai. Siapa yang Allah murkai? Yahudi. Al ta’dim. Siapa yang Allah sesatkan? Kristian, Nasara.

Syiah kata, “Al ma’adu ialah orang-orang yang menyokong Abu Bakar, Umar dan Uthman.” Bengong sungguh puak-puak ni. Al ta’dim pula mereka yang tak percaya Ali yang sepatutnya menjadi Khalifah.

Syiah kata, “Besok di hari akhirat ketika Allah Taala memberikan keistimewaan nikmat kepada Syiah”. Kalau kita baca dalam kitab yang lain, Syiah kata, kita ni Ahli Sunnah Wa Jamaah kan, semua benda baik yang kita buat, sembahyang, puasa, berzakat, haji, qiamulail, sedekah, semua pahala ini akan diberikan kepada Syiah.

Yang maksiat yang Syiah buat merendak, meraba, apa lagi, pil kuda, merempit, semua dosa-dosa tu Allah akan transfer kepada Sunni.

*sumber https://aidcnews.wordpress.com

Saturday, January 30, 2016

Kenapa Syiah pinggirkan keturunan Saidina Hassan ?


Syiah ni antara modus operandi mereka untuk menarik kita supaya minat dengan Syiah ini, mereka mendakwa mereka ini golongan yang memuliakan keluarga Nabi s.a.w. Tapi kalau korang check betul-betul ya..Syiah ini ambil keturunan Imam Dua Belas ni daripada Saidina Husain.

Kenapa dia tak ambil daripada keturunan Saidina Hasan. Kalau kita tengok, Saidina Hasan ni cucu Nabi yang pertama. Kemudian, segi mirip muka dia, dia punya muka lebih mirip kepada Rasulullah s.a.w. Saidina Husain muka dia lebih mirip muka bapanya Saidina Ali bin Abi Talib.

Dari segi keturunan yang ramai, anak yang ramai, Hasan lagi ramai. Pasal Hassan ni kalau kita baca sejarah, bini dia berapa? Sembilan puluh orang. Sembilan puluh orang, sehingga diberi gelaran “Lelaki Yang Banyak Bercerai-berai”. Kahwin cerai, kahwin cerai, kahwin cerai tapi tak ada satu pun dia bercerai dengan sebab bergaduh, semuanya atas sukarela sahaja.

Ketika Saidina Ali bin Abi Talib di Iraq, dia pernah kata kepada orang Iraq, “Jangan kahwinkan anak-anak kamu dengan Hasan sebab dia ni banyak bercerai.” Apa orang Iraq kata, “Biarlah bercerai pun, kita tetap akan kahwinkan anak kami dengan Hasan sebab hensem dan mukanya mirip Nabi s.a.w”.

Sehingga disebutkan bila Saidina Hasan ni bercerai, contohnya dia kahwin mahgrib, malam tu dia bersama, besok pagi dia bercerai. Bila bercerai tu, beratur orang kat luar, nombor 388 kaunter 8…haa kau jangan main-main, orang ramai nak ke dia (ketawa).

Kenapa Syiah tak ambil keturunan Imam Dua Belas daripada Hasan. Imam yang pertama Ali, kedua Hassan, ketiga Husain, keempat ni dia ambil dari keturunan Zainal Abidin, lepas tu anak dia ni..anak dia ni sampai kedua belas Muhammad Hassan bin Al-Askari.

Kenapa mereka tak ambil daripada Hasan. Inilah nak sebut Syiah ni berbohong. Kalau kamu hormat kepada keluarga Nabi, ambillah daripada Hasan.

Bila kita baca rupa-rupanya Syiah menganggap Saidina Hasan ni pengkhianat. Pengkhianat sebab apa? Sebab ketika Saidina Ali Bin Abi Talib mati dibunuh oleh Abdul Rahman bin Muljam di Iraq, maka jawatan Khalifah diserahkan kepada anaknya Hasan.

Tetapi Saidina Hasan jadi Khalifah tak lama, enam bulan sahaja kemudian berlaku perundingan antara dia dengan Saidina Muawiyah bin Abi Suffian. Masa tu Saidina Muawiyah pusat pemerintahannya di Syria, Syam, zaman tu ada dua kerajaan. Satu di Iraq satu di Syam. Jadi, keadaan umat Islam tak bersatu.

Akhirnya berlakulah perbincangan..perbincangan, demi perbincangan, akhirnya Hasan bersetuju meletakkan jawatan. Dia pun letak jawatan bagi kat Muawiyah. Maka Syiah kata, “Kau ni pengkhianat. Tak tahu nak pegang amanah”. Dapatlah kat Saidina Muawiyah.

*sumber https://aidcnews.wordpress.com

Friday, January 29, 2016

Syiah Jatuhkan Baghdad dan Iraq


Kalau baca sejarah, yang menjatuhkan Kota Baghdad. Siapa yang menjatuhkan Kota Baghdad? Mongol kan. Siapa yang izinkan Mongol tu masuk? Menteri Syiah yang bernama al-Aqami (Muhammad bin al-Alqami). Dia mengkhianati dan dia masukkan tentera Mongol di dalam Baghdad. Lalu jatuhlah Baghdad.

Dan kalau kamu tengok Iraq jatuh. Amerika serang Iraq. Kalau kau baca sejarah, kau buat kerja sikit, kau akan tengok Amerika masuk kat mana? Masuk daripada sempadan Iraq. Sempadan, Syiah yang kuasai, Amerika masuk kat situ.

Bila jatuhnya Iraq, negara yang mula-mula buat lawatan rasmi ialah negara Iran. Ahmadinejad yang pergi. Kalau kau tak setuju dengan campur tangan Amerika, kenapa kau pergi ke Iraq tu. Nak khabarnya dia pun bersengkokol dengan Amerika untuk menjatuhkan Saddam Hussien.

Dan Saddam Hussien tu pun walaupun pemerintahannya diktator lah katakan, tapi kalau kau tengok kat youtube masa dia mati, Allah kurniakan kepadanya husnul khatimah. Ramai ulama cakap dia mati dalam keadaan husnul khatimah sebab dia mengucap dengan sempurna, ‘ash hadu an-la-ilaha illa-llah wa ash-hadu anna muhammadar rosulullah’, dua kali mengucap lalu digantung.

Mati nak mengucap ni bukan senang, kalau Allah tak izinkan tak jadi. Kadang-kadang tengah makan tercekik..mati. Ataupun tengah naik motor, awek kat belakang, pang..lembu. last sekali mati. Nauzubillahminzalik. Jadi husnul khatimah ni kurniaan Allah Taala.

Okay kita balik bab sembahyang tadi ya. Syiah dia tak ada sembahyang Jumaat sehingga Imam tu keluar.

Lepas tu sembahyang memanjang boleh jamak. Dia hanya ada tiga azan iaitu subuh, zuhur dan maghrib. Zuhur dia akan qasar dan jamak taqdim. Maghrib pun dia akan qasar Isyak dan jamak taqdim dengan Maghrib.

Kalau kita tanya dekat Syiah, kenapa kau jamak? Jamak ni kena ada musafir, lebih 80 batu baru boleh jamak. Syiah kata apa, “Kita musafirlah ni.” Kau musafir ke mana? “Kita musafir ke alam akhirat.” Fulamak…pening kepala (ketawa).

Ada seorang ustaz, dia belajar dekat Iraq, satu bilik dengan puak-puak Syiah ni lah. Jadi dia kata kalau sebilik dengan Syiah ni, sembang bab lain okay tapi jangan sembang bab Sahabat, memang kena maki. Dan mereka sembahyang lama. Kita sembahyang lima minit siaplah.

Dia sembahyang setengah jam empat puluh minit, lama gila kau sembahyang. Dia dah habis sembahyang tanya “kau sembahyang apa.” “Aku jamak untuk seminggu” dia kata. La jamak untuk seminggu (ketawa). Baru tahu, setahu aku jamak taqdir jamak taqdim je, ini jamak alhusmu, jamak seminggu.

Syiah ni kalau ambil air sembahyang dia tak basuh kaki. Dia hanya menyapu air atas kaki sahaja. Dia ambil air sapu, dah cukup. Lepas tu kalau dia sembahyang, kalau kamu dah tengok video tu kan. Dia buat gini (sambal tunjuk caranya). Dia akan buat sebanyak tujuh kali. Lepas tu bila dia baca Fatihah, dia tak ada Amin..Amin batal sembahyang.

Dan setiap sembahyang dia ada qunut. Dan bila habis bagi salam, dia akan tepuk peha dia tiga kali, baru batal sembahyang. Ini stail Syiah. Sembahyang pakai tanah Karbala. Tanah Karbala ni lebih kurang macam buah karom tu lah.

*sumber https://aidcnews.wordpress.com/

Thursday, January 28, 2016

Akhir Zaman: Merebaknya Kebodohan & Kedustaan


Apabila kita memperhatikan hadis-hadis Nabi Muhammad S.A.W mengenai kepelbagaian fitnah yang bakal terjadi di akhir zaman, maka kita akan merasa sangat khuatir, sebab matannya menggambarkan keadaan yang sangat menakutkan. 

Apatah lagi jika hadis-hadis tersebut kita kaitkan dengan situasi dan gambaran dunia moden sekarang ini, maka kekhuatiran tersebut semakin menjadi-jadi. Mengapa? Kerana sudah terlalu banyak hadis mengenai fitnah-fitnah di akhir zaman yang memperlihatkankan secara tepat situasi dan kondisi dunia moden saat kita berada ini. 

Contohnya bagi maksud hadis ini yang dirakamkan dalam hadis Sahih Bukhari, "Sesungguhnya di antara tanda-tanda kiamat adalah diangkatnya ilmu dan merebaknya kebodohan". Ramai orang barangkali tidak sependapat mengatakan bahawa hadis di atas menggambarkan kondisi dunia moden, malah memandang dunia moden saat ini sebagai dunia yang sarat dengan kemajuan, ilmu pengetahuan dan teknologi, dunia di hujung jari. 

Padahal yang dimaksud oleh Rasulullah S.A.W ialah diangkatnya ilmu Islam, bukannya ilmu yang menyangkut urusan keduniaan. Dan makna kebodohan ialah perihal awam masyarakat terhadap ilmu agama; dalam permasalahan hukum yang terang dan tidak perlu diperbahaskan lagipun mereka memilih kepada nilai kekufuran. Nabi Muhammad S.A.W tidak mengatakan bahawa era fitnah di akhir zaman akan tampil dalam bentuk kemunduran ilmu pengetahuan dan teknologi. 

Oleh kerana itu kita dapati terdapat hadis lain yang akan memperjelas maksud hadis di atas, "Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu sekaligus mencabutnya dari hamba-hamba, akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan cara mewafatkan para ulama. Hingga bila sudah tidak tersisa ulama maka manusia akan mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh, ketika mereka ditanya mereka berfatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan".(rujuk Sahih Bukhari) Hadis di atas mengarahkan perhatian kita kepada ilmu yang dikuasai oleh para ulama semakin hilang. Pun begitu bukan bermaksud ulama semakin berkurang, tetapi ilmu Islam yang tulen dan hikmah yang ada pada ulama-ulama yang terdahulu tidak lagi menjadi dokongan oleh penerus perjuangan mereka. Apatah lagi zaman ini, title ulama bukan di'beri' kerana dihormati tetapi di'cari' supaya dihormati. 

Nabi S.A.W turut mengaitkan akan munculnya orang-orang bodoh yang dijadikan tempat bertanya dan berfatwa. Dan ketika mereka berfatwa, maka mereka berfatwa tanpa ilmu agama. Akibatnya fatwa yang dihasilkan bersifat sesat dan menyesatkan umat. Dalam realiti yang berlaku di dunia saat ini, kita telah dikejutkan dengan berita sepasang lelaki gay mengaku Muslim yang dinikahkan oleh seorang Imam masjid yang juga seorang gay. 

Ludovic Mohamed Zahed, seorang pemuda Perancis yang berasal dari Algeria, dan pasangannya Qiyam al-Din dari Afrika Selatan, dilaporkan telah menikah dengan 'syariat Islam' di hadapan seorang imam masjid yang juga seorang gay bernama Jamal (laporan berita 12/2/2012). Imam gay ini merupakan contoh seorang bodoh yang mengeluarkan fatwa sesat dan menyesatkan. Ia telah merestui jalinan hubungan homoseksual yang jelas dilarang di dalam ajaran Islam. Sedemikian teruk merebaknya kebodohan akan ilmu agama sehinggakan orang yang sepatutnya memiliki ilmu agama secara formal-akademik dengan mudahnya terjebak fahaman liberalisme. Mereka menganggap urusan agama hanya berlaku pada private sector (ruang lingkup pribadi), sedangkan untuk public sector (ruang lingkup publik) dibiar diatur dengan pelbagai kefahaman, ideologi dan ajaran selain Islam. 

Hadis lain yang juga sangat tepat menggambarkan keadaan dunia moden jahiliyah saat ini ialah sebagai berikut, "Akan datang tahun-tahun penuh dengan kedustaan yang menimpa manusia, pendusta dipercaya, orang yang jujur didustakan, amanat diberikan kepada pengkhianat, orang yang amanah dikhianati, dan ruwaibidhah turut bicara. Lalu Baginda S.A.W ditanya; Apakah Ruwaibidhah itu? Baginda menjawab; "Orang-orang bodoh yang mengurusi perkara umum" (rujuk sunan Ibnu Majah) Dalam dunia jahiliyah moden kita menyaksikan bagaimana orang yang memiliki karakter jujur dan amanah justeru didustakan dan dikhianati. 

Sebaliknya pendusta dan pengkhianat dibenarkan, disokong dan diberi jabatan serta diangkat menjadi pemimpin masyarakat. Begitulah dahsyatnya kehidupan di zaman merebaknya kebodohan dan kedustaan. Inilah zaman jahiliyah moden di mana fitnah-fitnah menyelimuti dunia sehingga dunia menjadi laksana potongan malam yang gelap-gelita. "Segeralah beramal sebelum datangnya fitnah-fitnah seperti malam yang gelap-gelita. Di pagi hari seorang lelaki dalam keadaan Mukmin, lalu menjadi kafir di petang harinya. Di petang hari seorang lelaki dalam keadaan Mukmin, lalu menjadi kafir di pagi harinya. Dia menjual agamanya demi memperoleh kenikmatan dunia" (rujuk Sahih Muslim).

*sumber dari http://majlisnuqaba.blogspot.my/

Wednesday, January 27, 2016

Beza Syiah dan Sunni


Okay, apa beza Syiah dengan Ahli Sunnah Wa Jamaah? Dia berbeza dengan kita dalam segi akidah. Kalau kamu tengok, Syiah ni berbeza dengan kita dalam masalah akidah.

Yang pertama masalah rukun Islam. Kita punya rukun Islam semua tahu lima kan. Pertama mengucap, sembahyang, puasa, berzakat, haji. Syiah punya rukun Islam, sembahyang, puasa, zakat, haji dan percaya kepada Imam Dua Belas. Dia tak ada mengucap. Dan mengucap dia pun tak sama dengan kita.

Kita punya mengucap, ‘Asyhadu an Laa Ilaaha Illallah Wa Asyhadu Anna Muhammadan Rasuulullah.’ (Aku bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah.) Mereka (Syiah) tambah, ‘Wa Ash-hadu an na Alli wali yullah, ’ (dan bersaksi Ali sebagai wali Allah)

Bagi Syiah, dalam rukun Islam, lima-lima rukun ni, yang paling penting, makna kalau tak percaya sembahyang tak apa lagi, kalau kau tak percaya puasa okay lagi, kalau kau tak percaya zakat okay lagi…Syiah memang macam tu, pelik. Tapi kalau tak percaya Imam Dua Belas,(adalah) kafir.

Jadi kita ni Ahli Sunnah Wa Jamaah, memang tak percaya dengan rukun Islam mereka yang kelima tu, percaya kepada Imam Dua Belas.

Bila kita tak percaya, mereka anggap kita ni apa? Kita ni kafir. Kita ni bagi Syiah adalah kafir. Contohnya kalau kita bertekak, kau ni kafir. Dia kata, kita ni Sunni dia panggil ‘kafir separuh’ (ketawa).

Maknanya, kalau sembahyang tu, separuh sah separuh tak sah. Macam tu lah Syiah ini, ikut suka dia je. Jadi dia panggil kita ni ‘kafir separuh.’ Jadi, dari segi rukun Islam dah tak sama. Sebab tu kalau kita baca kitab-kitab dia teruk. Dia kata kita ni tak sama akidah dengan mereka, dia menganggap darah kita halal.

Dalam satu kitab ‘al-Anwar an-Nu’maniyah’ karangan seorang ulama Syiah yang terkenal Ni’matullah al-Jazairi.

Dia kata apa, “Kalau kamu berpeluang untuk membunuh Sunni, dia panggil kita ni “orang yang menyokong Abu Bakar, Umar, Uthman”, kalau kamu ada peluang bunuh, bunuh” dia kata, “Kalau kamu jumpa dia duduk di air kolam, lemaskan dia,” dan dia kata, “Harta kita (Sunni) ni sama standard dengan harta kafir harbi.”

Patutlah Syiah ni dia bunuh orang Islam Sunni di Syria macam tak ada benda. Dia sembelihnya, Ya Allah. Kamu pernah tengok video macam tu. Dahsyat syeikh.

Ana tengok satu video tu kan. Dia nak bunuh orang ni, dia kumpul satu adalah dua tiga orang dekat satu rumah, mereka baling dengan batu. Dah la baling dengan batu, dia ambil pisau, dia cucuk-cucuknya orang tu, pisau senapang tu dia cucuk, dia kelar, ikut suka dia je, orang tu mengelupur dekat dinding, darah memancut-mancut keluar. Kita ni tengok mata sebelah kejap buka kejap tutup, ntah rasa macam aku yang kena. Dia cucuk, dia kelar, dia tikam sampai orang tu dah habis darah, orang kata dah lembik dia. Rejam dengan batu. Dah lembik dia tembak, jahat mereka ni.

Sebab tu bila saya tengok benda ni saya tak percaya kenapalah teruk macam ni berlaku kat Syiah.

Jadi, bagi mereka kita ni darah kita halal sebab rukun Islam kita tak sama dengan mereka.

*sumber https://aidcnews.wordpress.com

World Values Survey: Iran, Negara Paling Rasis Kedua di Dunia


Lembaga kajian dunia "World Values Survey" menyatakan India sebagai negara dengan tahap rasisme dan sikap diskrimitafi tertinggi di dunia pada tahun 2015.

Dalam kajian yang dilakukan sekumpulan penyelidik Sweden terhadap 80 negara mengenai sikap toleransi negara-negara di dunia terhadap suatu perbezaan meletakkan India sebagai negara rasis pertama, di susul oleh Syiah Iran ditempat kedua dan Nigeria di urutan ketiga.

Sementara itu hasil berbeza justru diperolehi daripada negara Amerika Syarikat, Australia dan United Kingdom, di mana masyarakat di 3 negara ini malah menunjukan sikap toleransi yang tinggi terhadap perbezaan yang terjadi di sekitar mereka, dalam kajian yang dilakukan World Values Survey.

Lalu bagaimana dengan negara kita tercinta Indonesia? Yaa dalam gambar yang di dapat dari pejabat berita Sky News menunjukan bahawa Indonesia ditandai dengan coklat muda yang berarti menandakan bahawa sikap perkauman dan diskriminasi masih cukup tinggi di negara ini.

*sumber eramuslim.com

Tuesday, January 26, 2016

Wanita Jepun Masuk Islam sambil menangis di Depan Dr Zakir Naik

Wanita Jepang masuk Islam

Dua wanita Jepun, Shiho Yamamoto dan Ayaka Fujiwara, mengajukan soalan kepada Dr Zakir Naik dalam sebuah forum terbuka. Tak disangka, jawapan Dr Zakir Naik membuat Shiho Yamamoto masuk Islam dalam suasana yang mengharukan.

"Aku punya soalan, aku ingin tahu apa tujuannya Tuhan menciptakan manusia? Apa yang dikehendaki-Nya dari kita? Dan aku menonton salah satu ceramahmu di Youtube, kau menjawab bahawa kita semua memilih menjadi manusia. Tapi sebelum itu, kenapa Tuhan mencipta manusia sebagai pilihan bagi kita? "Kata Shiho Yamamoto.

"Soalan yang sangat bagus," kata Dr Zakir Naik mengawali jawapannya.
"Saudari ini bertanya apa tujuan dari penciptaan kita di dunia dan kenapa Tuhan menciptakan manusia.

Manusia adalah salah satu makhluk Tuhan yang terbaik. Semua ciptaan Tuhan, sebagai contoh malaikat. Malaikat selalu mematuhi Tuhan. Apa yang difirmankan-Nya, sentiasa dipatuhi. Mereka tidak mempunyai pilihan kecuali patuh 100%.

Kita sebagai manusia diberikan kehendak bebas oleh Tuhan. Kau boleh memilih patuh atau kau boleh tidak mematuhi. Jadi kita adalah ciptaan yang berbeza. Itu artinya makhluk-makhluk lain taat 100%. Kita sebagai manusia punya pilihan untuk taat atau tidak taat. Jadi para malaikat lulus. Gunung juga muslim, lulus.

Sementara manusia punya dua pilihan. Jika kita patuh sementara punya kehendak bebas, kita boleh menjadi lebih tinggi daripada malaikat. Jika kau tidak taat, kau seperti setan.

Jadi Tuhan telah bertanya, "Siapa yang ingin jadi manusia?". Quran berkata kitalah yang bodoh.


Sang guru berkata, "Tidak perlu ujian, aku langsung meluluskanmu dengan nilai 40. Mereka yang ikut ujian boleh mendapat lebih, boleh dapat 90, 60 atau 10. Mereka yang ikut ujian, langsung dapat 40."

Quran berkata, kitalah yang bodoh. Kita ingin mendapat nilai lebih, "oke aku mau ikut". "

Kemudian Dr Zakir Naik menjelaskan surat Al A'raf ayat 172.

Selepas itu Dr Zakir Naik menjelaskan tujuan penciptaan manusia dalam Surat Adz Dzariyat ayat 56.

Setelah panjang lebar Dr Zakir Naik menerangkan, wanita itu kemudian sependapat. Bahkan ketika ditanya oleh Dr Zakir Naik apakah ia yakin Tuhan itu satu, gadis itu berkata yakin. Apakah ia yakin Muhammad adalah utusan Tuhan, ia pun yakin.

Ketika ditawarkan untuk mengucapkan syahadat, gadis Jepun itu menangis. Ia meniru syahadat yang diucapkan oleh Dr Zakir Naik.

"Alhamdulillah, saudari kita ini telah menjadi muslim," kata Dr Zakir Naik disambut takbir penonton.

*sumber http://bersamadakwah.net/

Monday, January 25, 2016

Kisah Benar Perempuan yang Meninggal Ketika Sujud


Kisah benar ini berlaku di sebuah negara arab. Ditulis oleh Ummu Sajid Fauziah bin Abdurrahim bin Muhammad untuk islamway. Berikut kisahnya.

"Allahu Akbar, Allahu Akbar (Allah Maha Besar, Allah Maha Besar)"

Lantunan suara azan sampai di telinga Habibah. Tatkala muazin mengumandangkan, "Hayya 'Alash-Shalah, Hayya' Alal Falah (Mari kita shalat, mari menuju kemenangan)," Habibah langsung meninggalkan pekerjaannya dan bergegas melaksanakan solat.

Sungguh, nama yang sesuai dengan sifatnya, Habibah (orang yang mencintai). Ia mencintai solat.

Habibah selalu melaksanakan solat wajib pada waktunya dan sentiasa rindu untuk bermunajat kepada Allah. Sebab, solat adalah sarana penghubung antara hamba dan Tuhannya.

Habibah mempunyai moto dalam melaksanakan shalatnya tepat waktu, yaitu firman Allah Taala tentang perkataan Musa Alaihissalam, "Dan aku bersegera kepada-Mu, Ya Tuhanku, agar Engkau ridha (kepadaku)." (QS. Thaha: 84)

Suatu hari, Habibah dihubungi melalui telefon oleh suaminya yang baru saja menyelesaikan pekerjaan di pejabat. Muhammad, itulah nama suaminya.

"Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh, istriku tercinta."

"Wa'alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh, suamiku tercinta. Bagaimana kabarmu? "

"Alhamdulillah baik, Cintaku. Aku lapar sekali. Aku ingin dolma (daun anggur mengandungi tumisan daging, nasi dan sayur) yang lazat buatanmu. "

"Baiklah. Insya Allah, aku akan menyiapkannya, Sayangku. "

Dengan cekap Habibah menyiapkan makanan yang diminta suaminya sebelum ia datang. Tatkala memasukkan bahan-bahan makanan ke dalam daun anggur yang akan direbus, dia mendengar suara azan Zuhur berkumandang.

Seperti biasa, dia langsung meninggalkan semua aktivitinya, termasuk menyiapkan makanan untuk sang suami. Ia ingat motonya, "Dan aku bersegera kepada-Mu, Ya Tuhanku, agar Engkau ridha (kepadaku)."

Habibah juga ingat akan hadis riwayat Abdullah bin Mas'ud Radhiyallahu Anhu yang menuturkan, "Aku pernah bertanya kepada Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam," Amalan apa yang sangat dicintai Allah? "

Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam menjawab, "Shalat pada waktunya."

Habibah pun segera beranjak dari dapur menuju tempat wudhu agar dapat melaksanakan solat di bilik khusus untuk beribadah di rumahnya.

Tak lama kemudian, suami Habibah, Muhammad tiba di rumah. Kerana pintu tidak dikunci, dia terus masuk ke bilik tengah.

Muhammad mencium aroma dolma yang masih belum matang. Sambil memegang perut yang kosong, dia pun terus pergi ke dapur. Ternyata, makanan yang dia minta kepada isterinya tadi belum ada yang matang sama sekali.

Ia pun bertanya-tanya dalam hati.

"Ada apa gerangan? Kenapa isteriku Habibah belum menyiapkan makanan? Aku hampir mati kelaparan, "ujarnya.

Muhammad berusaha mencari-cari Habibah.

"Assalamua'aikum, Habibah. Aku sudah pulang, Sayang, "katanya separuh menjerit.

Tak ada jawapan sama sekali. Ia lalu pergi ke bilik solat Habibah. Ternyata isterinya sedang sujud.

Muhammad pun duduk di samping isterinya itu dan ingin menunggunya hingga solat selesai.

Satu minit berlalu, dia masih melihat Habibah sujud dalam shalatnya, tidak berdiri atau pun duduk. Ia pun bergumam, "Barangkali dia memanjangkan doanya dalam sujud."

Namun, beberapa minit kemudian, dia melihat isterinya itu masih dalam kedudukan sujud. Rasa cemas pun mula menggelayut ke dalam hatinya.

Muhammad cuba mendekatkan telinga ke dekat isterinya. Ternyata, ia tidak mendengar suara apa-apa, bahkan suara nafas pun tiada.

Tatkala menyentuh bahagian kepala, tubuh isterinya tiba-tiba jatuh. Innalillahi wa Inna Ilaihi Raji'un. Habibah telah meninggal dunia ketika bermunajat kepada Tuhannya, di dalam shalatnya, di sisi suaminya.

Saudaraku!

Mati itu tidak mengenal masa dan usia. Siapa pun akan meninggal pada bila-bila saja dan di mana saja. Oleh kerana itu, marilah kita memperbanyak amal salih sebelum ajal menjemput sehingga mendapatkan husnul khatimah (akhir yang baik) dari kehidupan dunia yang fana ini.

*sumber http://bersamadakwah.net/

Sunday, January 24, 2016

Hikayat Lenin dan Khomeini di Tubuh Nimr al-Nimr

khomeini iran

Sesiapun yang memberi perhatian media Iran, mungkin akan merasa bingung melihat kenyataan bahawa Arab Saudi telah memutuskan hubungan diplomatik dengan negara Syiah tersebut. Kenapa?

Pelaksanaan maut Saudi terhadap Nimr al Nimr yang beraliran Syiah sudah membuat gonjang-ganjing kedua negara. Merasa tidak terima dan dilecehkan, Iran, dengan cepat mengutuk dasar negara minyak petrodollar tersebut.

Beberapa media seperti Kayhan, yang terkenal kerap mengekspresikan pandangan "agung," terhadap Ayatollah Ali Khamenei, dan pejabat berita FARS, yang dikendalikan oleh Pengawal Revolusi, benar-benar menyambut baik keputusan Saudi. Media-media ini percaya jika Iran memutuskan hubungan dengan Saudi, maka itu adalah keputusan terbaik.

Sedangkan di sisi lain, Sharq sebagai contoh-surat khabar harian milik kerajaan Iran-memutuskan hubungan dengan Saudi boleh mengancam masa depan Iran itu sendiri. Surat khabar yang dekat dengan puak yang dipimpin oleh bekas Presiden Ayatollah Hashemi Rafsanjani ini telah menyatakan kekesalan mengenai pemutusan hubungan diplomatik dengan Saudi.

Media ini juga mengkritik massa yang menyerang Kedutaan Besar di Tehran dan konsulat Saudi di Mashhad.

Sementara kumpulan Presiden Hassan Rohani justru melakukan tindakan yang bertentangan. Ayatollah Khamenei, sang pemimpin besar Iran itu dan komander tenteranya telah mengambil langkah yang boleh saja merugikan pihaknya sendiri. Mereka menajamkan serangan terhadap Saudi dan 5 negara Muslim lain yang telah membuat keputusan atau menurunkan hubungan mereka dengan Tehran.

Sebenarnya, tindakan Iran dalam melakukan keganasan terhadap konsulat dan kedutaan negara yang tengah bermasalah dengannya, bukanlah barang baru. Adapun, insiden serangan terhadap konsulat Saudi jelas memunculkan bayang-bayang 'skizofrenia'yang ditengarai telah dihidapi oleh Iran secara akut sejak mullah kumpulan revolusi merebut kuasa pada tahun 1979 di negeri sendiri. Kenapa Iran mengidap skizofrenia?

Skizofrenia, atau gangguan proses berfikir, memang lekat dengan Iran. Sekurang-kurangnya, ada dua kumpulan di negeri ini, salah satunya adalah kumpulan yang menentukannya dirinya sendiri sebagai kenderaan untuk kemajuan revolusi Khomeini. Sedangkan satunya lagi adalah mereka yang berharap boleh bergaul dengan masyarakat antarabangsa sebagai sebuah bangsa dan negara.

Setelah sekian tahun, sebenarnya, insiden kali ini adalah pertama kalinya lagi penyokong Iran kembali berani menyerang kedutaan asing. Bahkan hal ini disebut sebagai tindakan heroik yang direka untuk menggembleng "massa revolusioner." Bayangkan, massa pro-Khomeini yang benar-benar ikut dalam revolusi pada 4 November 1979, berani menyerang dan menduduki Kedutaan Besar AS di Tehran dan menculik diplomat negara Paman Sam itu selama 444 hari.

Hari itu dianggap salah satu tarikh paling keramat dalam sejarah rejim Khomeini. Ditandai dengan perayaan yang digelar Iran serta menghadiri upacara pembakaran bendera dan patung presiden AS. Bagi Iran, menyerang hubungan diplomatik menjadi taktik kegemaran rejim Khomeini. Padahal, ketika itu Jimmy Carter-sang Presiden AS-justru memutuskan menerima penghinaan dari Iran dan menenangkan para mullah dengan menghantar mesej yang ditulis tangan untuk menyanjung Khomeini.

Atas tindakan AS ini, kerajaan Iran menyimpulkan bahawa AS tak boleh berbuat apa-apa! Harap diperhatikan, sejak tahun 1979, para mullah menahan beberapa tebusan asing, sebahagian besar warga AS. Bahkan sampai sekarang mereka masih menahan 6 tebusan AS.

Hari ini, beberapa anggota pentadbiran Rouhani adalah bekas penahan tebusan, termasuk menteri pertahanan, ketua penasihat politik, dan pembantu khas badan persekitaran Iran. Alih-alih menginap di hotel prodeo, mereka justru malah berada di kedudukan penting kerajaan.

Dalam kempen pilihan raya Iran, termasuk yang sekarang, calon-calon yang disebutkan telah menyerang kedutaan negara AS dan menahan para tebusan sebagai pencapaian besar di negara mereka. Tanpa sedar, mereka telah mengabaikan peraturan undang-undang, baik domestik maupun antarabangsa. Khomeini dan para penerusnya seolah meniru Lenin. Dalam risalah kempen "Negara dan Revolusi", Lenin menegaskan bahawa revolusi tidak boleh mematuhi undang-undang yang dikeluarkan oleh negara atau kumpulan negara. "Revolusi membuat undang-undang sendiri," ungkap Lenin.

Namun, apabila datang misi diplomatik dari negara asing, Lenin tak berbuat sejauh para mullah. Selaku Pesuruhjaya Luar Negeri Kesatuan Soviet-sekarang sudah berubah jadi Rusia, Trotsky pernah menerbitkan dokumen-dokumen rahsia dari kementerian luar negeri era Lenin. Di dalamnya tidak terdapat bukti bahawa militan Bolshevik berani menyerang kedutaan asing, apalagi menjarah atau sampai menculik diplomat negara lain.

Nah, adakah kesamaan Lenin dan Khomeini sekarang ini?

*sumber https://www.islampos.com

Saturday, January 23, 2016

Adakah Pernah Syiah Melawan Zionis?


SALAH satu alasan yang membuat kaum Syiah Rafidhah selalu berbunga-bunga ialah sebagai berikut ...

Syiah adalah musuh terbesar Amerika dan Israel.
Syiah adalah musuh utama Zionis Yahudi yang sangat ditakuti kerana punya pemasangan nuklear. Sejarah Syiah: "Selalu Menusuk Ahlus Sunnah dari Belakang. Dan Tak Pernah Perang Melawan Orang Kafir. "
Hizbullah adalah sosok kekuatan Syiah yang selalu gagah-berani menghadang barisan Zionis Israel.
Sementara Saudi, Kuwait, dan Qatar, sentiasa bermanis-manis kata dengan dedengkot Yahudi, iaitu Amerika.
Revolusi Khomeini adalah revolusi Islam yang memberi inspirasi kepada perjuangan gerakan-gerakan Islam di dunia.
Ya, kurang lebih begitu tuntutan para aktivis agama Parsi (Syiah Rafidhah) ini. Di pelbagai forum, kesempatan, termasuk dalam perbincangan di blog ini, alasan-alasan itu selalu mereka munculkan. Seakan-akan, tidak ada lagi alasan bagi Syiah untuk tetap wujud di muka bumi, selain tuntutan-tuntutan seperti itu.

Lalu bagaimana pandangan kita sebagai Ahlus Sunnah tentang tuntutan kaum Syiah ini?

Mari kita bahas secara ringkas dan praktikal, dengan memohon pertolongan Allah Al Hadi ...

PERTAMA. Kaum Syiah Rafidhah itu terus bekerja keras dan sangat nafsu, agar mereka tetap diakui sebagai Islam, tetap dipandang sebagai Muslim, tetap menjadi sebahagian dari kaum Muslimin sedunia. Hal ini adalah hakikat siksaan spiritual yang Allah timpakan atas hati-hati mereka, selama-lamanya. Mereka telah sangat berdosa kerana mencaci, menghina, mengutuk, dan mendoakan keburukan atas isteri-isteri Nabi, para Khulafaur Rasyidin, dan para Shahabat Radhiyallahu 'Anhum. Maka Allah pun menjadikan mereka selalu gelisah, takut, dan sangat menginginkan diberi label Islam atau Muslim. Mereka selalu dalam kebingungan seperti ini, layaknya Bani Israil yang kebingungan selama 40 tahun di Padang Tiih, kerana telah menghina Nabi Musa 'Alaihissalam dan Allah Ta'ala. Lihatlah manusia-manusia pemeluk agama Parsi (Rafidhah) itu ... mereka kemana-mana membawa laknat atas doa-doa laknat yang mereka bacakan untuk mengutuk manusia-manusia terbaik dari para Shahabat Radhiyallahu 'Anhum.

KEDUA. Dalam sejarahnya, sejak zaman Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu 'Anhu sampai hari ini, ketahuilah bahawa Syiah Rafidhah (agama Parsi) ini tidak pernah berjihad melawan kaum kuffar, baik itu Nasrani, Yahudi, musyrikin, dan orang-orang atheis. Syiah tidak punya sejarah jihad menghadapi kaum kuffar. "Jihad" kaum Syiah sebahagian besar diarahkan untuk menyerang kaum Sunni, sejak zaman dahulu sampai saat ini.

Mula-mula Syiah di Kufah mengundang Husein Radhiyallahu 'Anhu datang ke Kufah, katanya mau dibaiat. Kerana Husein sudah berangkat ke Kufah, oleh penguasa kala itu (Yazid bin Muawiyah) Husein dianggap bughat, sehingga boleh ditumpaskan. Waktu tiba di Kufah, tak satu pun kaum Syiah keluar untuk membaiat, menolong dan menyokong Husein. Kedudukan Husein sangat tersepit, akan kembali ke Madinah, dia sudah dianggap bughat. Meminta bantuan Kufah, tak satu pun Syiah yang akan menolong. Akhirnya, Husein ditumpaskan di Padang Karbala. Bahkan kala penumpasan itu, tak satu pun hidung Syiah menampakkan diri, walau sekadar untuk menolong korban dari pihak Husein dan keluarganya. Nah, peristiwa pembunuhan Husein oleh kaum Syiah itulah yang selalu mereka rayakan dan nikmati dalam momen-momen Asyura. Air mata mereka mengutuk para pembunuh Husein, sedangkan hati mereka berucap: "Alhamdulillah Husein dan keluarganya telah binasa di Karbala."

"Jihad" kaum Syiah seterusnya ialah membantu Hulagu Khan (penguasa Mongol) untuk menumpaskan Khilafah Abbasiyah. Kemudian mereka berusaha melenyapkan kaum Sunni di Mesir, tetapi ditumpaskan oleh Nuruddin Mahmud Zanki. Mereka terus menikam perjuangan Salahuddin Al Ayyubi. Mereka juga selalu menjadi musuh Khilafah Turki Utsmani, selalu kerjasama dengan negara-negara Nasrani Eropah untuk melemahkan Khilafah Turki. Di zaman kontemporari, Revolusi Khomeini di Iran telah menumpaskan Ahlus Sunnah di Iran. Mereka juga menikam perjuangan mujahidin di Afghanistan. Mereka membantai Ahlus Sunnah di Iraq, Lubnan, Syria, Yaman, bahkan mereka hampir menguasai Bahrain.

Pendek kata, tidak ada Jihad kaum Syiah dalam sejarah, selain "jihad" yang diarahkan untuk memusnahkan dan menghancur-leburkan kaum Sunni. Sejarah klasik dan moden sudah memaparkan fakta. Bahkan dalam kes Iran Contra Gate terbongkar skandal besar. Ternyata, di balik gerakan Kontra di Nicaragua, Amerika membekalkan senjata kepada militan itu. Dari mana dananya? Dari hasil kerjasama jual-beli minyak dengan Iran. Padahal dalam kempen dunia, sudah dimaklumkan bahawa Amerika itu sedang konflik dengan Iran. Tetapi di balik itu ada sandiwara "jual-beli minyak" yang menggelikan. Kes ini sangat terkenal, sehingga seorang kolonel Amerika dikorbankan sebagai tumbalnya.



Laporkan iklan?
KETIGA. Apa sih yang dilakukan Hizbullah (Syiah Rafidhah) di Lubnan kepada Israel? Apakah dia terlibat perang terbuka dengan Israel? Apakah dia menduduki wilayah Israel dan berusaha mengusir penduduk Yahudi? Ternyata, aksi-aksi Hizbullah itu hanya melepaskan tembakan mortar ke arah pasukan Israel atau wilayah Israel. Atau mereka melakukan tembakan senapang, atau tembakan peluru berpandu anti kereta kebal. Hanya itu saja. Mereka tidak pernah terlibat perang terbuka face to face, seperti para pejuang Ahlus Sunnah di Iraq, Afghanistan, Chechnya dan lain-lain. Jadi pendek kata, aksi-aksi Hizbullah itu hanya semacam "main-main" untuk membuang peluru-peluru ringan. Itu saja kok.

KEEMPAT. Dalam sejarah perang Arab-Israel, sejak merdeka tahun 1948 Israel sudah berkali-kali bertempur dengan pasukan Arab. Yang terkenal adalah perang tahun 48, perang tahun 67, dan perang tahun 70-an. Ia kerap disebut perang Arab-Israel. Selepas itu belum ada lagi perang yang significant. Dalam sejarah ini, lagi-lagi tiada peranan Iran sama sekali. Bahkan ketika Ghaza dihancur-leburkan Israel pada tahun 2008-2009 lalu, Iran lagi-lagi tidak terlibat apa-apa. Jadi, apa yang boleh dibanggakan dari manusia-manusia pemeluk agama Parsi (Syiah Rafidhah) itu?

KELIMA. Menurut Ustadz Farid Okbah, di Iran itu sangat banyak orang-orang Yahudi. Menurut maklumat, jumlahnya boleh mencapai 50.000 jiwa. Mereka boleh hidup aman dan sentosa di Iran, sedangkan Ahlus Sunnah hidupnya sangat menderita di sana. Iran bersikap welcome kepada kaum Yahudi, dan sangat menyakitkan hati kepada kaum Muslimin. Ini adalah realiti yang sangat menyedihkan. Makanya tidak salah kalau ada yang mengatakan, Rafidhah lebih sadis dari orang-orang kafir lain.

Contoh yang sangat unik ialah kerjasama antara Hamas dan Iran. Banyak orang menyebutkan, Hamas kerap kerjasama dengan Iran. Hal itu konon berdasarkan sikap Syaikh Al Bana yang dulunya pernah berujar, bahawa Syiah adalah sesama saudara Muslim juga. Mereka sama-sama Ahlul Qiblah. Tetapi realitinya, Ikhwanul Muslimin di Syria dibantai puluhan ribu manusia disana oleh regim Hafezh Assad. Ternyata, regim itu dan anaknya (Bashar Assad, red nm), dibantu oleh Iran juga. Nah, ini kan sangat ironis. Hamas kerjasama dengan Iran, sementara Al Ikhwan di Syria dibantai oleh regim Syria yang disokong oleh Iran.

KEENAM. Propaganda bahawa Syiah Rafidhah itu musuh Zionis Israel, semua ini hanya propaganda belaka. Sebenarnya mereka itu rakan-karib, sahabat dekat, saling tolong-menolong, sebahagian menjadi wali atas sebahagian yang lain. Mereka ini selamanya tak akan pernah terlibat dalam peperangan. Kaum Yahudi memerlukan Iran, sebagai seteru Ahlus Sunnah. Sedangkan Iran memerlukan Yahudi, juga sebagai seteru Ahlus Sunnah. Dalam hadis Nabi Saw juga disebutkan bahawa kelak dajjal akan muncul dari Isfahan (salah satu bandar di Iran yang saat ini banyak dihuni Yahudi) dengan 70,000 pasukan. Yahudi memerlukan Iran, kerana darinya akan muncul pemimpin mereka. Dan dalam literatur-literatur Syiah, sosok dajjal itu sebenarnya adalah sosok "Al Mahdi Al Muntazhar" yang selalu mereka tunggu-tunggu. Begitulah, banyak persamaan kepentingan antara Syiah dan Yahudi.

KETUJUH. Fakta seterusnya yang sangat mengejutkan. Ternyata Syiah Iran juga menjalin kerjasama dengan China dan Rusia, dua negara dedengkotnya Komunis. Mereka ini umumnya kerjasama dalam soal industri, perdagangan, dan jual-beli senjata. Ketika Amerika berniat menjatuhkan hukuman akibat pemasangan nuklear Iran, segera China dan Rusia veto niatan itu. Kedua-dua negara terang-terangan membela Iran. Begitu juga China dan Rusia juga membela regim Bashar Assad (semoga Allah Al Aziz akan memecahkan kepala manusia durjana satu ini, amien ya Mujibas Sa'ilin) ​​dari ancaman sekatan antarabangsa. Sedangkan kita tahu, regim Syria sangat dekat kenalannya dengan Iran. Jadi, kita boleh simpulkan sendiri kedudukan Iran di mata China, Russia, dan regim Syria.

Jadi kalau kemudian kita mendengar propaganda Syiah anti Yahudi, Syiah anti Amerika, Syiah anti Zionis, dan sebagainya ... ya sudahlah, saya akan ketawa saja. Tidak usah dianggap serius. Anggaplah semua itu hanya "olah-raga kata-kata" saja (meminjam istilah seorang ahli politik busuk). Syiah selamanya akan berkawan dengan kaum kuffar dan sangat apriori dengan kaum Muslimin (Ahlus Sunnah). Mereka itu lahir dari sejarah kita, tetapi wujud dan hatinya milik orang kafir. Na'udzubillah wa na'udzubillah min dzalik.

Semoga artikel sederhana ini bermanfaat. Semoga kita semakin sedar, bahawa Syiah Rafidhah bukanlah kawan. Mereka memerlukan istilah kawan selagi masih lemah. Nanti kalau sudah kuat, mereka akan menghancur-leburkan Ahlus Sunnah. Tetapi cukuplah Allah Ta'ala sebagai Wali, Pelindung, dan Penolong kita. Dialah sebaik-baik Pelindung dan Penjaga. Walhamdulillahi Rabbil 'alamiin. [sumber: www.nahimunkar.com]

*sumber islampos.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam