Monday, February 29, 2016

Lelaki Ini Dapat Makan Percuma Setahun Setelah Beri Air Kepada Kucing

minum kucing

SUDAH menjadi hukum alam jika ada yang berbuat baik maka akan mendapatkan kebaikan pula, tak terkecuali berbuat baik pada haiwan. Seperti yang dialami seorang lelaki asal Saudi ini.

Pasalnya, sebuah restoran rela memberikan makan percuma selama setahun bagi lelaki penjaga syarikat yang tertangkap kamera memberikan air untuk kucing yang kehausan.

Menurut laporan Emirates247 pada Senin (12/10/2015), pemilik restoran di pelabuhan Laut Merah Barat Jeddah terharu, apabila melihat video di salah satu media sosial. Video itu menunjukkan sang penjaga memberikan tangannya yang berisi air untuk kucing haus.

"Saya memberikan orang ini makan percuma selama setahun jika ia tinggal di Jeddah. Jika dia tinggal di luar bandar, aku akan memberinya wang bernilai makanan selama satu tahun, "kata Abdullah Al Harthi, seperti dikutip surat kabar Okaz.

Sunday, February 28, 2016

Ukhti, Belajarlah Dari Kegagalan Wanita Yahudi


ISLAM tidak menyukai wanita dilelahkan syarafnya dengan bekerja memeras tenaga. Wanita yang bekerja pulang ke rumah sudah dalam keadaan lelah seperti halnya si lelaki sendiri. Sarafnya tegang dan otot kaku. Lalu timbullah pergeseran-pergesaran tegang antara dia dengan suaminya. Kedua-duanya tidak mahu mengalah. Anak-anaknya pun lalu merasa tidak punya ibu. Yang terasa oleh mereka adalah mereka punya dua ayah, yang sama-sama lelaki. (Muhammad Quthb)

Pada 4 Januari tahun 1988, akhbar New York Times menerbitkan hasil kajian mengenai psikologi wanita kerjaya Yahudi di Amerika yang dilakukan seorang pakar sosiologi di Gratz College, Philadhelphia. Survey bertajuk "Jewish Women on the Way Up: The Challenge of Family, Career, and Community" ini melibatkan para wanita Yahudi. Beberapa organisasi Yahudi pun mengumpulkan kira-kira 1000 orang wanita Yahudi baik sebagai peniaga mahupun wanita professional untuk menjadi objek garapan dari penelitian serius ini.

Kajian sendiri ditaja oleh Jawatankuasa Yahudi Amerika dan Majalah suku berhaluan feminis Yahudi bernama Lilith. Seribu wanita itu kemudian diberikan soal selidik dan diwajibkan untuk mengisi kesemua soalan agar penyelidikan berjalan maksimum.

Hasilnya, cukup menarik. Kesimpulan dari kajian itu adalah bahawa sementara perempuan lain masih banyak menemukan diri mereka harus memilih antara perkahwinan, kerjaya dan melahirkan anak, wanita kerjaya Yahudi justru berjaya menggabungkan ketiga-tiganya. Ini adalah sebuah penemuan yang memang menyokong pendapat sebelumnya dimana perhatian Yahudi terhadap keluarga tergolong sangat tinggi. Wanita Yahudi yang bergelar sarjana, master, ataupun doktor mampu membahagikan peranan antara seorang pekerja dengan status mereka sebagai seorang ibu.

Peningkatan jumlah wanita kerjaya Yahudi yang membanjiri sektor ekonomi sebenarnya tidak terlepas akan dua perkara. Pertama, krisis kewangan bangsa Yahudi. Jika kita berkaca kepada sejarah, dominasi wanita Yahudi yang mewarnai lapangan pekerjaan tidak terlepas dari peranan dinamika kehidupan mereka di Eropah. Lambannya Yahudi dalam menguasai sektor ekonomi, memaksa mereka memutar otak untuk membiayai kehidupan. Terlebih jumlah Yahudi sangat sedikit. Mereka juga banyak mengalami krisis identiti apabila mengharungi diaspora ke pelbagai Negara. Kesimpulannya, diskriminasi Eropah terhadap mereka membuat banyak elite Yahudi memainkan peranan wanita untuk menyambung keluarga.

Namun peranan yang begitu ketara ada pada faktor kedua, yakni peranan mereka dalam menguatkan idea feminisme melalui Revolusi Perancis. Perlu dicatat bahawa Revolusi Perancis sama sekali bukan garapan orang-orang Perancis yang ditujukan demi kebaikan rakyat Perancis itu sendiri. Revolusi Perancis digerakkan oleh agen-agen kepentingan asing (yahudi kapitalis antarabangsa) dengan tujuan menghancurkan seluruh stuktur masyarakat dan negara Perancis untuk digantikan dengan "orde baru" yang sesuai dengan kepentingan mereka.

Hal ini pun disahkan oleh dokumen Protocols of Learned Elders of Zion (Protocols of Zion), dokumen rahsia yang memuatkan rencana penguasaan dunia oleh tokoh-tokoh yahudi. Protokol ketujuh dan pertama dokumen itu berkata:

"Ingat dengan Revolusi Perancis yang kepadanya kita menyebutkan sebagai kejayaan besar. Rahsia dari persiapannya dikenal luas di kalangan kita kerana sesungguhnya itu adalah pekerjaan kita.

"Kitalah yang pertama kali berteriak di antara massa 'Liberty, Equality, Fraternity.' Orang-orang gentile (non-yahudi) bodoh berdatangan dari seluruh penjuru untuk memakan umpan itu, dan bersama-sama mereka melakukan 'kebaikan untuk dunia'. Bahkan orang-orang bijak dari gentile sedemikian bodohnya sehingga tidak mengerti bahawa kepentingan asing. "

Dengan semboyan equality inilah feminisme mencari momentumnya. Sebuah buku berjudul Vindication of The Rights of Women yang dikarang Mary Wollstronecraft pada tahun 1792 boleh kita ambil sebagai bahan kajian lebih jauh. Seperti dikatakan Rosemarie Putnam Tong dalam bukunya Feminist Thought, Mary adalah wanita yang mendelegasikan feminisme gelombang pertama. Ia menggambarkan bahawa kerosakan psikologi dan ekonomi yang dialami wanita disebabkan oleh pergantungan perempuan secara ekonomi kepada laki-laki dan peminggiran peranan perempuan dari ruang awam.

Marry Wollctronecraft yang cuba bunuh diri sebanyak dua kali dan menolak berkahwin hingga usia yang lebih lanjut ini kemudian menginginkan bahawa perempuan bukanlah "mainan laki-laki atau loceng milik laki-laki". Dengan kata lain, perempuan bukanlah "sekadar alat" atau instrumen untuk kebahagiaan atau kesempurnaan orang lain. Sebaliknya perempuan adalah destinasi yang mempunyai harga diri untuk menentukan nasibnya sendiri. dalam realiti tidak pernah ada persamaan dan kebebasan.

Dalam perkembangannya, trend wanita kerjaya menjadi suatu fakta yang tidak dapat dielakkan. Feminisme berkembang menjadi 'wahyu' untuk memimpin para wanita dalam menyelesaikan struktur keluarga yang sangat mengekang bagi perkembangan perempuan.

Namun pemikiran Yahudi yang menggembar-gemburkan kebebasan untuk wanita dalam kerjayanya mula menimbulkan kesannya. Kesan daripada ini dapat dilihat kepada mula dipertanyakannya kesimpulan bahawa wanita Yahudi mampu menggabungkan antara kerjaya, keluarga, dan mengurus anak. Bahawa tidak semua wanita Yahudi boleh digambarkan sebagai sosok perempuan yang sesuai seperti kajian Lilith tahun 1988. Maka 14 tahun kemudian keadaan menjadi berubah.

Dalam catatan tingkat perceraian yang dikeluarkan Divorcemag.com, pada tahun 2002 sahaja, kadar perceraian di Israel yang hanya sebuah Negara kecil, mencapai angka 14% .Menariknya survey itu tidak mencatumkan negara-negara muslim sebagai Negara yang mempunyai kadar perceraian tinggi. Tercatat Negara majoriti muslim seperti Turki hanya mencantumkan angka 6%. Itu pun jika kita mahu berdebat dengan penyebutan Turki sebagai Negara Islam mengingat bahawa Negara para Fatih tersebut masih setia dalam melaksanakan undang-undang sekular.

Bahkan tahap peceraian di Israel semakin tajam dari masa ke masa. Pada tahun 2006 sahaja, Mahkamah Pentadbiran Rabbinis mengemukakan bahawa di Yerusalem, kota yang dikuasai 'agama Yahudi, ada kenaikan tajam 10.4% perceraian di kalangan keluarga Yahudi berbanding dengan tahun sebelumnya.

Menariknya para pelaku perceraian di Israel justeru berasal dari kalangan agama Yahudi yang terkenal militan, radikal, fundamentalis atau boleh disebut sebagai kumpulan ultra ortodoks yang diwakili oleh komuniti Yahudi Haredim.

Komuniti Haredim sendiri adalah sebuah kelompok masyarakat Yahudi ultra-ortodoks yang menjadikan Taurat sebagai pegangan hidup. Jumlah mereka mencapai 10% dari jumlah keseluruhan 7.8 juta penduduk Israel. Dalam masyarakat Yahudi Haredim, semua yang berbau sekular sangat dilarang. Kumpulan ini juga mengharamkan para pengikutnya untuk mempunyai radio dan televisyen, terlebih lagi menontonnya.

Kehidupan mereka sendiri sering diisi dengan saling bertukar kabar melalui poster yang ditampal di tembok jalanan. Lelaki dan perempuan yang bukan muhrim juga tidak dibenarkan untuk berdua-duaan, apalagi berpacaran. Perkahwinan pun diatur dengan sistem perjodohan. Gambar perempuan automatik dilarang tampil di muka umum, dan tiap hari Sabbath, mereka mengeluarkan dasar untuk tidak boleh ada yang memandu kenderaan.

Namun yang menjadi tarikan adalah bahawa kumpulan yang memegang teguh Taurat seperti Heredim pun menjadi penumbang saham terbesar dalam perceraian keluarga Yahudi di Israel. Menurut Rabi Yitzhak Ralbag, petinggi di pejabat perkahwinan Yahudi (semacam KUA di Israel) banyaknya pasangan keagamaan yang bercerai adalah suatu fakta yang menjadi tentangan sengit bagi Yahudi. Seperti dikutip dari Jerusalem Post, Ralbag berkata,

"I see it even among haredim when they come to register for marriage. More and more requests to marry are being made by haredi divorcees. Once it was an embarrassment. "

Jika tahap perceraian saja, sudah memadai kaum ortodok Yahudi, maka kaum sekular pasti akan mempunyai riwayat sama, jika tidak secara matematik mengalami hal yang lebih buruk. Nombor perceraian keluarga sekular di Tel Aviv melonjak naik walaupun pada tahap yang lebih sederhana. Masih, menurut laporan Jerusalem Post, tercatat ada sekitar 3.007 orang Yahudi yang memilih untuk mengakhiri perkahwinan mereka pada tahun 2006. Dalam data mahkamah, angka perceraian keluarga sekular Yahudi ini naik 4.4% dari tahun 2005.

Dan menariknya salah satu alasan perceraian di kalangan keluarga Yahudi disebabkan kerana kesibukan ekonomi yang sedikit banyak membuat para wanita mengambil sektor pekerjaan. Kesibukan wanita Yahudi ini tentunya membuat mereka banyak menelantarkan keluarga. Wanita yahudi juga banyak menjalin kasih dengan lelaki lain dari hubungan pekerjaannya.

Sebagai umat Islam, kita boleh mengambil pelajaran dari runtuhnya tatanan keluarga di kalangan Yahudi. Islam sebenarnya sudah boleh meramalkan kehancuran sebuah keluarga yang tidak hanya menimpa kaum kafir tersebut. Menurut Muhammad Quthb, dalam bukunya Ma'rakah At Taqalid, Islam memang tidak menyukai kedudukan wanita yang mengambil jalan kerjaya sebagai pilihan hidupnya. Sebab Islam, kata Muhammad Quthb tidak suka wanita dilelahkan fizikalnya dengan bekerja memeras tenaga. Secara lebih jauh, Profesor Kajian Islam dari Universiti Arab Saudi itu menulis sebuah hal yang menarik,

"Wanita yang bekerja pulang ke rumah sudah dalam keadaan lelah seperti halnya si lelaki sendiri. Sarafnya tegang dan otot kaku. Lalu timbullah pergeseran-pergesaran tegang antara dia dengan suaminya. Kedua-duanya tidak mahu mengalah. Anak-anaknya pun lalu merasa tidak punya ibu. Yang terasa oleh mereka adalah mereka punya dua ayah, yang sama-sama lelaki. "

Oleh kerana itu, menurut Muhammad Quthb, Islam adalah agama yang gigih menjamin seluruh esensial hidup wanita, tanpa mengharuskannya memburu, memeras keringat, demi mendapatkan sesuap nasi. Namun hal ini bukan berarti Islam kemudian melarang wanita bekerja. Kerana bekerja dibenarkan dalam Islam. Paling banter, Islam tidak suka. Meski perlu juga diperhatikan bahawa keputusan wanita bekerja boleh dilakukan jika dalam keadaan terdesak, kecemasan, dan memaksa perempuan untuk turun tangan, seperti ketika ia ditinggalkan suaminya. Namun terlepas dari situasi itu, perempuan tidak diwajibkan untuk bekerja. Kerana hak memberikan nafkah ada pada suami.

"Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka. sebab itu Maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada. "(Annisa: 34)

Maka apabila seorang wanita berkahwin, hamil, lalu melahirkan, amanah perempuan yang pertama kali tertumpu pada dirinya adalah sektor rumah tangganya. Kenapa? Sebab perempuan mempunyai peranan strategik lagi mulia, yakni mempertahankan status tauhid seorang anak yang telah diberikan oleh Allah dan itu jauh lebih mulia berbanding mereka mendahulukan kerjayanya. Maka itu tidak hairan dalam sebuah hadis mengenai fitrah kanak-kanak, Rasulullah SAW menyebut ibu pada kedudukan pertama sebelum ayah dalam mendidik agama anaknya, "Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah (bertauhid). Ibu bapanyalah yang menjadikan Yahudi, Nasrani atau Majusi. "

Dan proses seorang wanita menjadi sebenar-benarnya wanita tidak akan pernah berjalan baik, jika ia melupakan status utamanya sebagai seorang ibu. Proses ini pun juga mustahil berlaku jika seorang wanita lebih mendekatkan dirinya kepada kerjayanya berbanding amanah besar yang diberikan Allah untuk menyelesaikan hadis Rasulullah tersebut. Dalam hal ini, Islam bukan kemudian melarang wanita meraih pendidikan tinggi di luar rumahnya, kerana menuntut ilmu wajib bagi seluruh umat muslim. Namun Islam mendelegasikan bahawa tugas keilmuan pertama yang mesti dipelajari seorang wanita adalah ilmu rumah tangganya, setelah itu baru ia boleh memilih jenjang pendidikan lain yang ia sukai.

Kerana Islam adalah agama satu-satunya yang tidak mengenal dikotomi kejayaan seorang wanita yang berjaya di luar rumah, namun meninggalkan jejak kehancuran di dalam rumahnya. Seperti Marry Wollstronecraft, yang katanya "berjaya" menjadi feminis, tapi justeru sudah melakukan percubaan bunuh diri berkali-kali dan membunuh fitrahnya dengan tidak berkahwin sampai usia lanjut.

Maka itu Islam sangat adil meletakkan bahagian perempuan baik sebagai ibu, penuntut ilmu, dan pengurus suami. Jauh lebih berkeadilan dan beradab berbanding instrumen Lilth dalam menilai wanita Yahudi, yang pada perkembangannya bahawa keutuhan rumah tangga Yahudi tidak boleh dipertahankan.

Maka, meminjam bahasa seorang penyair Arab maka peranan ibu muslim disini bagaikan sebuah madrasah yang akan simetri, tidak saja pada peranannya mendidik seorang anak, tetapi juga pada kadar kualiti generasi di mana ia tinggal. "Ibu adalah sebuah madrasah (tempat pendidikan) yang jika kamu menyiapkannya. Bererti kamu menyiapkan (lahirnya) sebuah masyarakat yang baik budi pekertinya. "

sumber islampos.com

Saturday, February 27, 2016

Fenomena Semulajadi Ini Berlaku Sebelum Dajjal Muncul


Di antara tanda-tanda kiamat sudah dekat adalah munculnya Dajjal ke dunia, lepas dari ikatannya di sebuah pulau yang tidak ada yang mengetahuinya selain Allah Ta'ala dan siapa saja yang Dia kehendaki dari makhluk-Nya.

Dajjal adalah fitnah terbesar bagi umat manusia. Sehingga, kita dianjurkan untuk berdoa kepada Allah agar terbebas dari fitnah Dajjal.

Sebelum Dajjal muncul ada beberapa fenomena alam yang terjadi seperti yang diterangkan dalam beberapa hadis Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam.

Di antaranya adalah yang diriwayatkan dari Abu Umamah Al-Bahili Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,

إِنَّ قَبْلَ خُرُوْجِ الدَّجَّالِ ثَلاَثَ سَنَوَاتٍ شِدَادٍ يُصِيْبُ النَّاسَ فِيْهَا جُوْعٌ شَدِيْدٌ، يَأْمُرُ اللهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ اْلأُولَى أَنْ تَحْبِسَ ثُلُثَ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ اْلأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَ نَبَاتِهَا، ثُمَّ يَأْمُرُ السَّمَاءَ فِي الثَّانِيَةِ فَتَحْبِسُ ثُلُثَيْ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ اْلأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَيْ نَبَاتِهَا، ثُمَّ يَأْمُرُ اللهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الثَّالِثَةِ فَتَحْبِسُ مَطَرَهَا كُلَّهُ فَلاَ تُقْطِرُ قَطْرَةً وَيَأْمُرُ اْلأَرْضَ فَتَحْبِسُ نَبَاتَهَا كُلَّهُ فَلاَ تُنْبِتُ خَضْرَاءَ، فَلاَ يَبْقَى ذَاتُ ظِلٍّ إِلاَّ هَلَكَتْ إِلاَّ مَا شَاءَ اللهُ

"Sesungguhnya sebelum munculnya Dajjal ada tempoh masa tiga tahun yang sangat sukar, di mana pada waktu itu manusia akan ditimpa kelaparan yang hebat.

Allah Ta'ala memerintahkan kepada langit pada tahun pertama untuk menahan 1/3 dari hujannya, dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 1/3 dari tanamannya.

Kemudian Allah memerintahkan kepada langit pada tahun kedua untuk menahan 2/3 dari hujannya dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 2/3 dari tanamannya.

Kemudian pada tahun ketiga Allah memerintahkan kepada langit untuk menahan semua air hujannya.

Lalu ia tidak menitiskan setitik air pun, dan memerintahkan bumi agar menahan seluruh tanamannya.

Maka setelah itu tidak tumbuh satu tanaman hijau pun, dan semua pokok akan mati kecuali yang dikehendaki Allah (untuk tidak mati). '

Ada shahabat yang bertanya, "Dengan apa manusia akan hidup pada saat itu?" Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menjawab,

التَّهْلِيْلُ وَالتَّكْبِيْرُ وَالتَّسْبِيْحُ وَالتَّحْمِيدُ وَيُجْرَى ذَلِكَ عَلَيْهِمْ مُجْزَأَةَ الطَّعَامِ

"Tahlil, takbir, dan tahmid merupakan pengganti makanan bagi mereka." (HR. Ibnu Majah)

Diriwayatkan dari Rasyid bin Sa'ad, ia berkata, "Ketika kota Persepolis (yang ada di negeri Persia [Iran]) ditakluk, maka ada seseorang yang berseru,

'Ketahuilah, sesungguhnya Dajjal telah muncul ke dunia.'

Maka Sha'ab bin Jassamah menemui orang-orang tersebut dan berkata,

'Kalau bukan kerana ucapan kalian, tentu saya akan mengkhabarkan, bahawa saya telah mendengar Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,

لاَ يَخْرُجُ الدَّجَّالُ حَتَّى يَذْهَلَ النَّاسُ عَنْ ذِكْرِهِ وَحَتَّى تَتْرُكَ اْلأَئِمَّةُ ذِكْرَهُ عَلَى الْمَنَابِرِ

"Dajjal tidak akan muncul sehingga manusia melupakannya, dan para imam di atas mimbar-mimbar tidak mengingatkannya." (HR. Ahmad)

Semoga Allah Ta'ala melindungi kita dari fitnah Dajjal. Amin.

sumber http://bersamadakwah.net/

Friday, February 26, 2016

Zakir Naik Berkata “Muslim Lebih Kristen dari Orang Kristen”


Ceramah Dr Zakir Naik selalu memukau ramai orang. Tak heran, beribu-ribu orang menghadiri ceramah-ceramahnya. Bukan hanya umat Islam, kalangan non muslim pun berduyun-duyun datang.

Salah satu kenyataan Dr Zakir Naik yang sempat diprotes kalangan Kristian adalah seputar hakikat Kristian.

"Jika Kristian ertinya seseorang yang mengikuti ajaran Yesus, maka kami sebagai muslim lebih Kristian daripada orang Kristian sendiri," kata Dr Zakir Naik sewaktu memberikan ceramah di Shah Alam. "Jika Kristian artinya seorang yang percaya kepada ajaran Yesus, maka aku lebih Kristian daripada orang Kristian sendiri."

Kenyataan Dr Zakir Naik itu bukan tanpa alasan. Dia menjelaskan, sekurang-kurangnya ada lima sebab mengapa dirinya sebagaimana umat Islam yang lain lebih Kristian daripada orang Kristian.

1. Sunat (khitan)

Bible mengatakan bahawa Yesus disunat pada hari kelapan. Namun hampir semua Kristian tidak bersunat, sedangkan semua muslim bersunat.

2. Tidak minum alkohol

Bible mengajarkan "jangan minum alkohol" dalam kitab Efesus 5:18 dan kitab Amsal 20: 1. Umat ​​Kristian terutama di dunia Barat meminum alkohol sedangkan umat muslim tidak meminum alkohol kerana alkohol haram.

3. Tidak makan babi

Bible mengajarkan "jangan makan babi" dalam kitab Imamat 11: 7-8, kitab Ulangan 14: 8 dan kitab Yesaya 65: 2-5. Namun, orang-orang Kristian justru makan babi sedangkan umat Islam tidak makan babi.

4. Bertudung (hijab)

Bible mengajarkan agar wanita berhijab dengan menutup rambutnya. Bible berkata dalam kitab Ulangan 22: 5, Timotius 2: 9, Korintus 11: 5-6 agar wanita berhijab. Namun wanita Kristian tidak bertudung sedangkan wanita muslimah berjilbab.

5. Mengesakan Tuhan

Dalam Matius 4:10, Isa berkata kepada iblis, "Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti! "

Dr Zakir Naik menegaskan bahawa tidak ada satu pun kenyataan tak samar-samar dalam Bible di mana Isa sendiri berkata bahawa "Akulah Tuhan" atau "Sembahlah aku".

Orang-orang Kristian menyembah Yesus, sedangkan orang-orang Islam mengesakan Allah sebagaimana ajaran Isa yang sebenarnya.

sumber bersamadakwah.ne


Thursday, February 25, 2016

Sebab Kenapa Pada Zaman Rasul Mushaf Al-Qur’an Tidak Ditulis di Kertas


Al Quran merupakan kalam Allah yang disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW. Jika saat ini kita boleh membacanya dalam bentuk kitab tertulis, maka keadaan ini sangat berbeza ketika masih zaman Rasul.

Setiap ayatnya yang turun ditulis di pelepah kurma, lempengan-lempengan batu, tulang dan media tradisional lain. Sepeninggal Nabi, banyak sahabat yang gugur sehingga Umar bin Khattab meminta kepada Abu Bakar selaku khalifah ketika itu agar al Quran itu dikumpulkan.

Namun, walaupun ditulis dalam pelbagai benda, namun kesucian dan kemurnian Al-Qur'an tetap terjaga hingga kini. Lantas mengapa kala itu mushaf Al-Qur'an tidak ditulis di atas kerta seperti saat ini?

1. Kala itu Ayat Al-Quran Belum Turun Semuanya
Alasan pertama tidak ditulisnya mushaf Al-Qur'an di atas kertas pada zaman Rasulullah adalah kerana kala itu belum semua ayat Al-Qur'an diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW. Ayat Al-Qur'an yang turun hanyalah sepotong-potong bukan sekaligus.

Misalnya saja dalam satu surah, ayat-ayat tersebut masih dipotong lagi menjadi beberapa bahagian dan diturunkan secara random. Kadang-kadang ada ayat di bahagian depan yang turun belakangan dan sebaliknya.

Oleh kerana itu, pada masa itu lebih banyak bergantung pada hafalan dibandingan dengan tulisan. Hal ini juga disokong oleh daya ingat para sahabat Rasullullah yang sangat kuat. Selain itu, pada masa tersebut orang yang pandai dalam hal baca tulis jarang berlaku serta terbatasnya alat tulis.

Oleh sebab itu, apabila ada sahabat yang mendengar satu ayat maka mereka langsung menghafalnya dan menulis ayat tersebut pada pelepah kurma, lembaran kulit, batu putih yang nipis dan tulang bahu (binatang).

Adapun hadis yang menguatkan bahawa penulisan Al-Qur'an telah terjadi pada masa Rasulullah adalah hadis yang di Takhrij (dikeluarkan) oleh Al-Hakim dengan sanadnya yang bersambung pada Anas, ia berkata: "Suatu saat kita bersama Rasulullah s.a.w. dan kita menulis Al-Qur'an (mengumpulkan) pada kulit binatang. "

2. Kertas sukar didapati dan harganya Mahal
Kewujudan kertas sudah ada pada zaman Rasulullah. Namun kertas bukan satu-satunya cara yang boleh didapati serta suatu hal yang sulit didapat. Selain itu, harga kertas juga tidak semurah seperti zaman sekarang. Itulah penyebabkan kertas tidak digunakan sebagai satu cara penulisan mushaf Al-Qur'an pada zaman Rasulullah.

3. Rasulullah Tidak Memberikan Perintah Penulisan Mushaf dalam Satu Buku

Alasan mushaf Al-Qur'an tidak ditulis di kertas pada zaman Rasulullah SAW adalah kerana pada saat itu Rasulullah nyaris sama sekali tidak pernah memberikan perintah kepada sahabat untuk menuliskan mushaf dalam satu ikatan buku, walaupun sekadar mengisyaratkan juga tidak.

Adapun awal mula idea penulisan mushaf dalam satu ikatan buku disuarakan oleh Umar bin Khattab ra, namun Abu Bakar Ash-Shiddiq yang zaman itu menjadi khalifah menolak dengan mentah. Mushaf Al-Qur'an baru dibukukan pada masa Khalifah Utsman bin Affan, beliau menyeragamkan bacaan Al-Qur'an dengan zaman menyeragamkan penulisannya. Baru kemudia membukukannya ddengan menyalin semula ayat-ayat Al-Qur'an yang sudah ditulis pada masa Abu Bakar, sehingga menjadi mushhaf yang lebih sempurna yang akan dijadikan standard bagi seluruh kaum muslimin sebagai sumber bacaan dan hafalan lalu disalin semula dan dihantar ke daerah-daerah.

Demikianlah maklumat berkaitan alasan mushaf Al-Qur'an tidak ditulis di atas kertas pada zaman Rasulullah. Walaupun pada zaman dahulu Al-Qur'an ditulis di atas berbagai macam benda, namun Allah SWT senantiasa menjaga kesucian dan kemurniannya hingga hari akhir nanti. Oleh karenanya perbanyaklah masa untuk membaca Al-Qur'an agar Allah senantiasa memberikan keberkahan untuk hidup kita.

sumber 9trendingtopic.blogspot.com

Wednesday, February 24, 2016

Kenapa Tuhan Tidak Ciptakan 1 Agama? Ini Penjelasan Dr Zakir Naik



Kenapa Tuhan Disebut Allah dalam Islam, kenapa Manusia Perlu Agama, Dr. Zakir Naik Memarahi Seorang Pemuda, Adakah Wanita Ada Hak Menuntut Cerai dalam Islam, Apa Ertinya bahawa Islam Adalah Jalan Hidup, Kenapa Umat Muslim Ingin Agar non-Muslim Masuk Islam, Kenapa Poligami Dibolehkan dalam Islam, Doktrin Trinitas Tidak Logis, Dr. Zakir Naik Berdiskusi dengan Seorang Doktor Kristian, Ternyata Penyaliban Yesus Palsu, Kenapa Islam Begitu Sensitif Terhadap Kritik, Yesus Kristus Terbukti Tidak Disalib, Merasa Ajaran Kristian Tidak Masuk Akal,

Wanita Ini Masuk Islam, Jawapan yang Mantap dari Dr. Zakir Naik Kepada Wanita Hindu !, Adakah Orang Kristian Akan Masuk Neraka, Wanita Ini Tak Kuasa Menahan Tangis di Acara Dr. Zakir Naik, Dr. Zakir Naik Membuktikan Bahawa Isa Hanya Nabi, Bukan Tuhan, Lelaki Sikh Menerima Kebenaran Islam, Orang Kristian Ini Masuk Islam, Penonton Pun Bahagia, Wanita Kristian Mencari Kedamaian Dalam Islam, Seorang Lelaki Kristian Masuk Islam di Acara Dr. Zakir Naik, Wanita Hindu Masuk Islam Setelah Berdiskusi Dengan Dr. Zakir Naik,

Dr. Zakir Naik Menjelaskan Kesalahan Bible, Dr. Zakir Naik Berdebat Seru Dengan Orang Kristian _ Harus Nonton !, Sebelum Memeluk Islam, Wanita Ini Bertanya Pada Dr. Zakir Naik, Dr. Zakir Naik Menjawab Soalan Sulit Seorang Ateis Dengan Baik Dr. Zakir Naik Menjawab Soalan Sulit Seorang Ateis Dengan Baik Wanita dan Parfum - Nasihat Islam - Sheikh Assim Al Hakeem Cahaya islam, sunnah rasul, agama islam, kisah islam, Wanita dan Minyak wangi | Nasihat Islam | Syeikh Assim Al Hakeem Kenapa Kita Kadang-kadang Merasa Bosan? | Waseem Yousef Waktunya untuk Meninggalkan Dunia | Syeikh Mumtaz ul Haq Keutamaan Istighfar | Waseem Yousef Penyelesaian untuk Masalah Kewangan Anda Celaan dan Makian yang Diterima Nabi Muhammad Seperti Apa Isteri Kita di Syurga? Siapa yang Akan Masuk Syurga?

 Mengenal Nur ad Din Zangi | Sejarah Tokoh Islam Ketika Allah Tertawa | Mengharukan Bertawakkul (Percaya) Kepada Allah | Syekh Zahir Mahmood | Menggugah Fikiran Mereka Berpaling dari Rasulullah Mengenal Dunia Ruh | Sijjin dan Illiyin Inilah Kematian | Syeikh Sulaiman Khatani Kisah Seorang Pendosa yang Menjadi Orang Saleh Cara Nabi Muhammad Berwudhu Kisah Nabi Muhammad dan Seorang Wanita Tua Seperti Apa Pohon dan Sungai di Syurga? Orang Kristian Lumpuh yang Masuk Islam di Amerika Mesir dan Turki Melawan Israel Bangkitnya Sang Fir'aun Phobia Terhadap Islam Abu Hanifah Adalah Ulama Paling Cerdas Trik dan Muslihat Setan Melawan tentera Firaun di Mesir Kisah Penaklukkan di Syria Mujahidin Syria Panji Hitam dari Libya ke Khurasan the Light Revelations Mukjizat Saintifik Al-Qur'an Perang di Iran dan Pakistan Propaganda Israel Perang Pergolakan di Iraq Menghancurkan Paham Madkhali Hancurnya Kekhalifahan Utsmani tanda-tanda Kebesaran Allah Mujahidin Palestin Revolusi Arab Pembebasan Masjidil Aqsa Babilonia Zaman Modern Pasukan Panji Hitam dari Khurasan Pembebasan Yerussalem Antek -antek Dajjal Khazanah Trans7 Penciptaan Manusia dalam Al-Quran


Dr. Zakir Naik Membuat Orang Kristian Kagum Professor Yahudi Masuk Islam Ternyata Ayat Bible Lucu-lucu | Ahmed Deedat Kisah Iblis yang Terjatuh dari Langit Ketujuh Debat Islam Melawan Kristian Ateis Masuk Islam | Lucu dan inspirasi! Rabbi Yahudi Membicarakan Islam Kisah Sang Pemilik Kunci Kaabah Sejarah Jin dan Iblis Menurut Al-Qur'an dan Hadist Kenapa Ada Banyak Kelompok Islam? | Dr. Zakir Naik Menjawab Kenapa Yesus Kristus (Nabi Isa A.Ş) Harus Kembali ke Dunia? Siapa Nabi Isa (Yesus) Sebenarnya? - Dr. Zakir Naik Dahsyatnya Hari Kiamat | Yang Muslim, Sini Lihat! Bukti Kalau Tuhan itu Ada! | Yang Ateis Harus Nonton! Seberapa Keras Jeritan Malaikat Maut? Berkenalan dengan Malaikat Munkar dan Nakir Kisah Dr. Laurence Brown Memeluk Agama Islam Nubuat Nabi Muhammad Mengenai Iraq, Syria, dan Mesir Seorang Muslim Menang Debat Melawan Ateis Pembunuhan Umat Muslim oleh Tentera Mongol | Yang Muslim Harus Nonton! Kenapa Umat Kristian Tidak Dapat Menjelaskan Roh Kudus?

 Perjalanan Hidup Abu Bakar As Siddiq - Orang yang Paling Dicintai Nabi Muhammad Cara Meyakinkan Ateis Supaya Masuk Islam - Ahmed Deedat AWAS, Kiamat Sudah Semakin Dekat! | Harus Nonton! Suatu Hari di Gaza, Palestin Pedangnya Allah - Khalid bin Walid Pernikahan Aisyah dengan Nabi Muhammad - Zakir Naik Kisah Tenggelamnya Qarun dan Hartanya Masa Kejayaan Islam di Sepanyol Perang Badar | 313 Muslim Vs 1,000 Kuffar | Menggerunkan! Kisah Wafatnya Umar bin Khatab kisah Ali bin Abi Talib dengan Lelaki Yahudi Seberapa Besar Cinta Rasulullah S.A.W. Kepada Umatnya? Kisah Bilal bin Rabah | Yang Muslim Harus Nonton! Sejarah Islam di Inggeris | Dokumentasi BBC Kisah Nabi Musa dan Dua Malaikat terbunuhnya Utsman bin Affan Islam dan Nabi Muhammad Penemuan Islam.

sumber http://9trendingtopic.blogspot.com/

Tuesday, February 23, 2016

Masjid Pertama Amerika, Sejarah Panjang di Mulai dari Dakota

MASJID PERTAMA AMERIKA

ADA tempat bersejarah bagi Muslim di North Dakota Amerika Syarikat (AS). Sebuah masjid dengan laman yang luas. Masjid ini merupakan masjid pertama yang pernah dibina di Amerika. Hanya enam batu jauhnya dari pusat Stanley.

"Selama beberapa tempoh, orang-orang datang ke sini kerana kawasan ini merupakan kawasan bebas," jelas Bapa William Sherman, yang menulis buku mengenai para penduduk Muslim pertama.

Menurut Sherman, dahulu tanah di sana didiami oleh pendatang Muslim Empayar Uthmaniyyah. Mereka datang dari wilayah yang masa kini dikenali sebagai wilayah Lubnan.

300 keluarga Muslim datang ke Dakota Utara. Salah satu imigran adalah Ali Omar. Ia hendak direkrut menjadi tentera Uthmaniyyah tapi dia tidak ingin bertarung untuk Empayar Uthmaniyyah, jadi dia datang ke Amerika Syarikat. Dia datang ke North Dakota pada tahun 1909. 20 tahun sebelum masjid pertama di Amerika dibina.

Masjid ini dibina pada tahun 1929, tempat di mana penduduk Muslim pertama boleh mempraktikkan ibadah dan keyakinan mereka.

Tanpa pemimpin agama kekal di sana, masjid akhirnya tidak digunakan lagi di tahun 1930-an. Kemiskinan dan pengangguran melanda penduduk Muslim. Hingga akhirnya, banyak orang pergi untuk medapatkan pekerjaan.

"Orang berfikir bahawa ketika masjid ditutup, para jemaah akan menutup pintu sejarah di North Dakota. Tetapi, lebih dari 80 tahun kemudian, peninggalan Muslim merebak di seluruh negara bahagian, "ujar Sherman.

Keturunan para penduduk Muslim telah menghiasi peta. Di Williston, Bismarck, Lembah Sungai Merah. Sebuah fakta yang menunjukkan bagaimana para imigran mampu hidup harmoni dengan penduduk Dakota lain.

Namun, pada akhirnya tumbuh sentimen antiMuslim. Perkhidmatan Sosial Lutheran diserang kerana telah membantu pelarian bermukim di Fargo. Dan restoran Somalia dibom di Grand Forks.

"Orang-orang yang tahu tentang Islam pada masa awal boleh banyak belajar dari sejarah ini," tambahn Sherman.

Hal ini diharapkan dapat membantu mewujudkan kehidupan harmoni di masa sekarang, dan masa depan di North Dakota. Muslim dari seluruh negeri melakukan perjalanan untuk mengunjungi masjid Amerika pertama. Masjid dan tanah perkuburan yang diuruskan oleh anak-anak dan cucu dari penduduk asli.

sumber islampos.com


Monday, February 22, 2016

Seberapa Besar Bahayanya Wanita Itu?


Rasulullah SAW bersabda: Sepeninggalanku aku tidak meninggalkan ujian bagi laki-laki yang lebih berbahaya daripada godaan wanita (yakni wanita sebagai godaan yang paling berbahaya bagi laki-laki) (H.R. Muslim, Bukhari)

Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya dunia ini manis dan menghijau (sangat memikat) dan dengannya Allah menguji kalian, lalu Allah akan melihat bagaimana perbuatan kalian.karena itu jagalah diri kalian dari godaan dunia dan wanita, kerana sesungguhnya godaan Bani Israil yang pertama adalah wanita. (H.R. Muslim)

Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya iblis yang terlaknat berkhutbah kepada para syetan, "hendaklah kalian menggoda manusia dengan khamar dan segala sesuatu yang memabukkan dan dengan wanita. Sesungguhnya aku tidak mendapatkan suatu kumpulan kejahatan kecuali di dalamnya." (H.R. Hakim)

Rasulullah SAW bersabda: Jangan sekali-kali kalian bertamu kepada wanita, seorang lelaki Ansar bertanya "bagaimana dengan ipar?" Beliau menjawab "Ipar sama dengan kematian" (H.R. Ahmad, Bukhari, Tirdmidzi)

Rasulullah SAW bersabda: Wanita mana saja yang memakai minyak wangi lalu ia lewat pada suatu kaum supaya mereka merasakan wanginya maka wanita itu pezina. (H.R. Ahmad, Nasa'i, Hakim)

Mari kita jaga wanita-wanita kita dari murka Allah, kerana:

Rasulullah SAW bersabda: Wanita itu seluruhnya Aurat. (H.R. Thabrani)

Rasulullah SAW bersabda: Wanita itu aurat, apabila ia keluar (dari rumahnya) setan senantiasa mengintainya. (H.R. Tirmidzi)

sumber http://www.sukasaya.com/

Sunday, February 21, 2016

Virus HIV Pertama Ditemui pada Pasangan Gay


Lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) masih menjadi topik utama dalam pemberitaan di Indonesia, bahkan dunia. Pelbagai hujah sudah disampaikan, mulai dari sudut pandang kesihatan, psikologi, norma, hingga agama. Sebagaimana banyak yang kontra dengan hujah ilmiah dan logiknya, banyak pula yang membela LGBT dengan banyak hujah tak logiknya.

Oleh seorang pakar, LGBT disebut bukan penyakit. LGBT menurut sang pakar merupakan bawaan, pemberian daripada 'Tuhan'. Ia kemudian mengaitkan kesimpulannya ini dengan keadaan otak yang tidak boleh diubah.

Padahal, sebagaimana terbukti dalam kajian paling mutakhir, otak manusia tak ubah seperti plastik yang boleh menyesuaikan diri dengan apa yang dimasukkan ke dalamnya. Maka, otak akan berkembang sesuai dengan perbincangan, pemahaman, kebiasaan, dan persekitaran tempat tinggal seseorang.

Sang pakar, kemudian merujuk pada 'kitab' yang digunakan oleh para pakar perubatan dunia yang sudah tidak memasukkan LGBT ke dalam senarai penyakit. Padahal, dikeluarkannya LGBT dari senarai penyakit bukan kerana kajian saintifik moden, tapi kerana demonstrasi besar-besaran, lantaran desakan politik.

Sementara itu, menurut kaca mata neurosciene moden yang pernah membandingkan otak LGBT dan non-LGBT setelah meninggal dunia, keduanya terdapat perbezaan yang sangat ketara. Mencengangkan.

Disebutkan oleh Ihsan Gumilar, seorang penyelidik Psikologi Saraf dalam Struktur Otak LGBT dalam Opini Republika (16/2/2016), volume otak pesakit LGBT lebih kecil dari volume otak non-LGBT. Sebabnya, pesakit homoseksual telah mengidap HIV dalam waktu yang lumayan lama sebelum meninggal dunia. Virus itu merosakkan sistem imunnya, hingga mengakibatkan pada mengecilnya volume otak.

Masih menurut Ihsan, virus LGBT pertama kali ditemui pada pasangan gay. Fakta ini merupakan bantahan atas pendapat yang menyebutkan bahawa virus HIV pertama dijumpai pada orang Afrika yang melakukan hubungan seks dengan monyet.

"Dalam sebuah kajian," tulis Ihsan Gumilar, "didapati bahawa virus HIV pertama kali ditemui pada pasangan gay yang melakukan hubungan seks melalui dubur (rektum)." Anus merupakan tempat najis yang mengandungi banyak bakteria.

Dari kelahiran virus HIV ini, kita harus menanggung akibatnya. Berapa korban tak bersalah yang harus dijangkiti? Berapa bayi yang mati disebabkan oleh jahatnya virus ini?

Jangan main-main dengan hal ini. Bahayanya mengancam kita semua, bukan hanya pelaku dan penyokongnya. Mulakan dari yang paling kecil dari diri sendiri, lalu keluarga dan orang-orang yang kita cintai.

Semoga Allah Ta'ala melindungi kita dari jahatnya LGBT dan penyokongnya.

sumber http://bersamadakwah.net/

Saturday, February 20, 2016

Atlet Pertama yang Berhijab dari USA dalam Olimpik Brazil 2016


Bukan main gembira yang dirasakan oleh wanita ini. Ia akan menjadi atlet berjilbab pertama dari Ameria Syarikat (USA) dalam Sukan Olimpik Brazil 2016 daripada cabang oleh raga anggar. Gadis bernama Ibtihaj Muhammad ini mengaku jatuh hati dengan anggar di usia tiga belas tahun, sejak pertama kali mencuba.

"Sebagai Muslimah," katanya sebagaimana disiarkan oleh Islam Digest Republika (7/2/2016), "ternyata anggar sangat menampung. Agama saya meminta agar menutup aurat, begitu juga anggar. "

Muslimah yang lahir di Maplewood New Jersey ini pun mengasah kemampuannya dengan sungguh-sungguh. Ia belajar siang dan malam sebagai seorang profesional hingga mengantarkannya dari satu kemenangan menuju kemenangan gemilang lain.

Kemuncaknya, Ibtihaj Muhammad memenangi Piala Dunia Pagar yang diadakan di Athens Yunani awal Januari tahun ini. Lantaran prestasi itu, Muslimah bertubuh kekar ini berhak tampil di Sukan Olimpik Brazil 2016 mendatang.

"Saya," ungkapnya membuka rahsia kejayaan, "selalu percaya dengan kerja keras, kegigihan, dan dedikasi." Ia juga bersikap optimis akan dapat membuat sejarah dalam ajang Sukan Olimpik yang akan dilakoninya ini. Katanya penuh keyakinan, "Saya boleh membuat sejarah dalam Sukan Olimpik bersama rakan-rakan saya."

Apa yang dialami oleh Ibtihaj, sejatinya merupakan tamparan bagi kita, bangsa Indonesia. Apabila Islam menggeliat di negeri-negeri kafir, sebahagian kita justru mulai ragu untuk menunjukkan keislaman dalam banyak bidang dan identitinya.

Hendaknya hal ini juga dijadikan pelecut, bahawa kaum Muslimin memang dilahirkan untuk menjadi pribadi yang penuh prestasi, di bidang apapun. Hendaknya kaum Muslimin tidak mengehadkan diri, berjuang di pelbagai ranah, membawa identiti Islam, dan tidak luntur dengan godaan, seberat apapun.

Mirisnya, sebahagian kaum Muslimin negeri ini justru kurang berprestasi. Islam masih dikotak-kotak dalam pecah belah. Bukan sibuk memperbaiki kualiti amal, kaum Muslimin justru sibuk berbincang tentang hal-hal yang menjadi perbezaan di kalangan umat. Hasilnya, Muslim kita banyak, tetapi kualiti belum boleh dibanggakan.

Kini, tiba masanya bagi kita untuk merenungkan petuah Muslimah Amerika lulusan Universiti Duke ini, "Saya ingin membuat teladan sebaik mungkin." Ya. Begitu pula seharusnya kita. Harus menjadi Muslim yang prestatif, bukan Muslim yang hobi menyalahkan dan menghukum kumpulan lain.

sumber http://bersamadakwah.net/

Friday, February 19, 2016

Abbas Bin Firnas, Juruterbang Manusia Pertama

Abbas bin Firnas, Sang Penerbang Pertama

Banyak bukti sejarah baik tertulis atau relief, yang menegaskan bahawa selama berabad-abad umat Islam menjadi role model perabadan dunia. Di antaranya adalah ada seorang ilmuan Islam melakukan penyelidikan mengenai dunia penerbangan. Apa yang ilmuan Islam lakukan pada masa itu adalah satu kejayaan dan penerokaan pertama dalam dunia aeroangkasa.

Orang yang pertama merobek sekat-sekat kejumudan dalam bidang ini adalah seorang muslim yang bernama Abbas bin Firnas. Ibnu Firnas menguasai banyak cabang ilmu pengetahuan. Ia suka menyibukkan diri dengan hal-hal baru. Dalam banyak manuskrip sejarah Andalusia, diceritakan bahawa Ibnu Firnas adalah seorang yang bersemangat dalam mempelajari hikmah, falsafah, matematik, dan perubatan. Ia juga suka dengan ilmu falak. Dan unggul dalam bidang Kimia, Kejuruteraan, dan Seni Bina.

Kaum muslimin di Andalusia masa itu tengah gandrung dengan Ilmu Perubatan dan Kimia. Abbas bin Firnas mencuba sesuatu yang baru, aerodinamik.

Mengenal Abbas bin Firnas

Dia adalah Abu al-Qasim, Abbas bin Firnas bin Wirdas at-Takurini al-Andalusi al-Qurtubi. Ia merupakan seorang penemu dari Andalusia. Seorang ahli falsafah dan juga penyair. Ia dibina dan dididik di bandar ilmu dan ulama, Takurina di wilayah Cordoba.

Sejarawan tidak menyebutkan terperinci tentang kelahirannya. Hanya saja ia disebut hidup pada abad ke-2 hingga ke-3 Hijrah. Ia hidup di masa kekhalifahan Bani Umayyah II. Pada masa Khalifah al-Hakam I, Abdurrahman II, dan Muhammad I, yang hidup pada abad ke-9 Masehi.

Abbas bin Firnas menyandang kedudukan sebagai penyair kerajaan di ibu kota Cordoba. Ia merupakan sosok yang jarang berlaku. Amat perhatian dengan matematik, ilmu falak, fizik, dan terkenal dengan penyelidikan tentang penerbangan. Ia adalah pilot pertama di dunia.

Para ahli sejarah sepakat, Abbas bin Firnas meninggal dunia pada tahun 887 M di umur yang ke 80 tahun.

Di masa hidupnya, Abbas tumbuh di pusat ilmu dan penemu. Ia tumbuh besar di Bandar Cordoba, bandar yang menjadi destinasi orang-orang Arab dan non-Arab untuk menimba ilmu pengetahuan dengan berbagai macam jurusan.

Abbas bin Firnas memulakan pengembaraan beliau dalam ilmu pengetahuan dengan mempelajari Al-Quran di Kuttab wilayah Takurina. Setelah itu barulah ia turut serta belajar di Masjid Cordoba untuk memperoleh pengetahuan Islam yang lebih luas. Fasa belajar seterusnya, ia mulai mengadakan disukusi dan dialog, mengadakan seminar dan ceramah, dalam pelbagai cabang ilmu syair, sastera, dan bahasa Arab.

Ia dikenal sebagai seorang sasterawan dan penyair Andalusia. Para pakar bahasa duduk bersamanya untuk belajar cabang-cabang ilmu bahasa Arab. Seperti: ilmu badi ', bayan, dan ilmu-ilmu balaghah lain.

Selain dikenal sebagai seorang ahli bahasa dan penyair yang handal, Ibnu Firnas juga menonjol dalam ilmu falak, perubatan, dan penemu dalam pelbagai bidang. Ia juga seorang ahli matematik dan Kimia.

Abbas bin Firnas adalah seorang yang sangat bijak. Ia mampu memparalelkan satu cabang ilmu yang ia kuasai dengan cabang ilmu lain. Sehingga masing-masing ilmu itu mempunyai kaitan, memberikan kajian yang lebih luas, dan lebih terasa manfaatnya secara ril. Misalnya, ilmu Kimia yang ia pelajari sangat membantu dalam memahami butir-butir pembuatan ubat-ubatan (farmasi), perubatan, dan penerbangan. Ia memberikan sumbangan pengetahuan yang begitu besar bagi ilmuan-ilmuan setelahnya. Para ilmuan di zamannya mengatakan, "Ia adalah seorang pakar dari para pakar. Unggul dari para rakan-rakannya dalam ilmu eksak, Perubatan, Kimia, Kejuruteraan, Industri, dan para pakar sastera. Ia adalah seorang perintis yang mengejawantahkan sebuah teori menjadi penyelidikan dan amalan. Oleh kerana itulah, ia layak diberi gelaran dengan seorang maestronya Andalusia ".

Seorang Doktor Sekaligus Farmasi

Kajian Abbas bin Firnas meliputi ilmui Farmasi dan Perubatan. Ia mampu mensinergikan kedua-dua ilmu ini sehingga saling memanfaatkan satu dengan yang lain. Ia berpegang pada prinsip klasik kesihatan, mencegah lebih baik daripada mengubati. "Satu auns pencegahan lebih baik daripada satu kwintal rawatan", katanya.

Mungkin anda boleh sebut Abbas seorang herbalis. Kerana ia mempelajari benda-benda padat, pohon-pohon, dan juga tumbuh-tumbuhan untuk rawatan. Ia mengadakan kajian dan perbincangan bersama para doktor dan ahli farmasi, mencari penyelesaian tentang kesihatan badan dan menjaga dari penyakit.

Bani Umayyah II di Andalusia mengangkatnya sebagai doktor istana setelah menyeleksi beberapa doktor terkenal lain. Ia mempunyai kelayakan doktor yang luar biasa dalam hikmah, kaedah rawatan, cara penyampaian, upaya pencegahan, dan kemampuan mengklasifikasikan makanan-makanan yang boleh memberi kesan kepada penyakit.

Abbas bin Firnas tidak taklid dengan hasil penyelidikan orang lain. Ia belum puas sebelum melakukan kajian sendiri. Oleh kerana itulah, ia dikenal sebagai sosok yang senantiasa melakukan amalan daripada teori-teori yang beliau kaji, dalam setiap ilmu. Terutama Ilmu Perubatan dan Farmasi. Lebih khusus lagi dalam bidang herba.

Perkhidmatan dan Warisan Ibnu Firnas

Pertama: al-Miqat. Abbas bin Firnas membuat sebuah alat untuk mengetahui waktu. Semcam jam.

Kedua: al-Munaqalah. Iaitu sebuah alat hitung atau kalkulator di zaman itu.

Ketiga: Dzatul Halqi. Adalah astrolabe, yakni sebuah komputer astronomi yang sangat kuno untuk menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan waktu, kedudukan matahari, dan bintang-bintang di langit.

Keempat: al-Qubah as-samawiyah (planetarium). Planetarium adalah sebuah teater yang dibina untuk menyajikan persembahan edukatif sekaligus hiburan tentang astronomi dan langit malam. Atau untuk latihan navigasi langit

Kelima: Membuat kaca daripada batu dan pasir. Sejarawan sepakat bahawa Abbas bin Firnas adalah orang pertama di Andalusia yang mencetuskan idea industri kaca daripada batu dan pasir. Dan Andalusia adalah wilayah termaju di Eropah pada masa itu.

Ilmu Penerbangan

Abbas binf Firnas telah melakukan banyak penyelidikan dan kajian. Ia telah mengkaji masa benda ketika dihadapkan dengan udara dan pengaruh tekanan udara terhadap benda di ruang hampa uadara. Berbekalkan dari penguasaan ilmu eksak, matematik, dan kimia, ia terus mengkaji masa benda. Hingga akhirnya ia melakukan eksperim menerbangkan diri.

Ibnu Firnas memakai semacam sayap burung penuh dengan bulu-bulunya yang dibuat dari sutera. Yang telah ia hitung mampu menahan berat tubuhnya. Setelah persiapan dirasa cukup, ia mengumumkan bahawa dirinya akan melakukan percubaan terbang.

Orang-orang pun berkumpul di pusat bandar Cordoba untuk menyaksikan pementasan dengan bintang tunggal, Abbas bin Firnas. Seorang manusia akan terbang seperti burung-burung melangkahi bangunan-bangunan Cordoba. Ibnu Firnas menapak, menaiki tempat tinggi untuk memulakan aksinya. Ia kibaskan kedua sayapnya menepak udara. Lalu ia terbang. Melayang jauh dari tempat bertolak. Orang-orang menyaksikan peristiwa itu penuh dengan rasa takjub. Sampai akhirnya Ibnu Firnas mendarat.

Ibnu Firnas telah membuktikan bahawa benda padat boleh melayang di udara. Ia mampu menjadikan tubuhnya ringan dan menolak graviti bumi. Ketika ia meloncat dari tempat yang tinggi udara membawanya. Teori-teori dan praktik ini, kemudian terus dikembangkan menjadi penerbangan modern saat ini.

Pengakuan Barat Terhadap Ibnu Firnas

Sejarawan Amerika, Ellen White, menulis sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal teknologi dan budaya tahun 1960, ia berpendapat pelopor penerbangan pertama di Eropah adalah Eilmer of Malmesbury.

Eilmer melakukan penerbangan saat melarikan diri dari salah satu penjara di Inggeris. Ia melakukan percubaan penerbangan itu di awal abad ke-11 M. Ia membuat sayap dari bulu-bulu, lalu mengikatnya di lengan dan kakinya, kemudian terbang dalam jarak tertentu. Namun ia jatuh dan mengalami patah kaki. Aksinya itu terjadi di awal tahun 1010 M. Ellen White menyatakan apa yang dilakukan Eilmer ini bukan diilhamkan mitologi Yunani kuno tentang Daedalus dan anaknya, Ikarus. Ia mengikuti kajian saintifik yang dilakukan oleh Ibnu Firnas. Kerana Ibnu Firnas menjadi satu-satunya rujukan dalam dunia penerbangan di abad ke-11 M.

Namun sangat disayangkan, buku-buku ensiklopedi sejarah penerbangan hanya memunculkan nama Orville (1877 - 1923 M) dan saudaranya Wilbur Wright (1867 -1912 M), sebagai pelopor dunia penerbangan. Mereka melupakan nama ilmuan muslim, Abbas bin Firnas, sebagai orang pertama yang mengadakan kajian manusia terbang melawan graviti bumi. Ibnu Firnas mencapai prestasinya pada abad ke-9, hampir 1000 tahunan sebelum Wright bersaudara membuat penerbangan perdananya.

Capaian Ibnu Firnas tentu sesuatu yang ajaib di masa itu. Selepas itu, dunia penerbangan terus berkembang, Wright bersaudara dengan pesawat enjinnya hingga jadi seperti sekarang.

Pengajaran

Pertama: Umat Islam dahulu, mendahulukan Al-Quran sebelum segala sesuatu. Abbas bin Firnas mengenyam pendidikan Al-Quran sebelum mengenal yang lain. Kemudian mempelajari ilmu agama di masjid. Baru setelah itu, mempelajari ilmu yang menjadi passion-nya. Oleh kerana itu, para orang tua jangan salah mengambil tahap pendidikan anaknya.

Kedua: Umat Islam adalah pelopor dalam amalan. Dulu, orang-orang Yunani hanya mencetuskan idea dari sebuah perenungan. Namun mereka tidak membuktikan kebenarannya di tahap praktikal. Oleh kerana itu, tidak ada inovasi dan penemuan. Berbeza dengan umat Islam, sebuah teori dijawantahkan dengan sebuah amalan dan penyelidikan sehingga muncullah banyak penemuan-penemuan.

Ketiga: Umat Islam telah mengenal peradaban jauh sebelum Eropah dan Amerika mengenalinya. Jika anda membaca sejarah Andalusia, anda akan mendapati bagaimana kemegahan kotanya, keindahan bangunannya, kemodenan masyarakatnya, perkembangan ilmu pengetahuannya. Di sisi lain, anda juga akan mencari orang-orang Eropah masih tenggelam dalam kegelapan. Bacalah sejarah, bagaimana Ratu Isabella sangat ingin melihat bandar Granada sebelum mereka menaklukkannya hingga membahayakannya nyawanya. Kerana apa? Kerana tingginya peradaban kaum muslimin.

Benarlah firman Allah ﷻ

وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

"Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran)" (QS: Ali Imran | Ayat: 140).

Thursday, February 18, 2016

Mengapa Allah Disebut Allah? Ini Jawapan Dr. Zakir Naik


Seorang wanita non muslim -di antara ribuan hadirin- bertanya kepada DR Zakir Naik mengapa Allah disebut Allah, tidak disebut dengan nama lain?

Seperti biasanya, DR Zakir memberikan jawaban yang cemerlang.

"Saudari itu bertanya mengapa Allah disebut Allah, tidak nama lain. Jawapannya ada dalam Al Qur'an surat Al Isra 'ayat 110.

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى

Katakanlah, serulah Allah atau serulah Ar Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai asma'ul husna (QS. Al Isra ': 110)

Kau boleh menyebut Tuhan (Allah Subhanahu wa Ta'ala) dengan nama apapun, tetapi haruslah nama-Nya yang benar, haruslah nama yang diberikannya pada diri-Nya sendiri. Dan ada 99 nama yang disebutkan dalam Al-Quran dan hadis sahih; Ar Rahman, Ar Rahim, Al Karim, Al Hakim, dan seterusnya tak kurang dari 99 nama. Dan yang menjadi mahkotanya adalah "Allah".

Dan firman Allah "Allah mempunyai asma'ul husna" ini selain disenaraikan dalam surat Al Isra 'ayat 110 juga diulang dalam surat Thaha ayat 8, Al A'raf ayat 180 dan surat Al Hashr ayat 24 di mana Allah menjelaskan bahawa Dia mempunyai asma' ul husna. Tapi nama yang menjadi mahkota adalah "Allah".

Mengapa Muslim lebih senang menyebut "Allah" daripada menggunakan bahasa Inggeris "God"?

Saudari, alasannya adalah, semua nama dan kata yang lain boleh mereka mainkan. Misalnya jika engkau menambah "s" pada perkataan "God", dia menjadi Gods (tuhan-tuhan). Namun tidak ada bentuk jamak dari kata "Allah". Dialah yang Maha Esa.

Jika engkau menambah kata "dess" pada kata "God" dia menjadi "Goddes" (tuhan perempuan).

Dalam Islam, tidak ada yang namanya "Allah laki-laki" atau "Allah perempuan". Allah tidak mempunyai jenis kelamin.

Jika kau menambah "Bapak" pada "Tuhan" maka menjadi "Tuhan Bapak". Tidak ada yang namanya Tuhan Bapak dalam Islam.

Jika kau menambah "Ibu" pada "Tuhan" maka menjadi "Tuhan Ibu". Tidak ada yang namanya Tuhan Ibu dalam Islam.

Jika kau menambah nama tertentu pada "Tuhan", jadilah ia "Tuhan Palsu". Dalam Islam tidak ada Allah palsu. Itulah mengapa kami muslim lebih suka menyebut "Allah" sesuai dengan bahasa Arabnya. "

DR Zakir Naik juga menunjukkan bahawa kata "Allah" ternyata ada di hampir semua kitab suci agama besar di dunia. Penasaran? Berikut ini video lebih lanjut:




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam