Friday, March 17, 2017

Nelayan Wanita Palestin: Saya ditembak Setiap Cari ikan di Laut


Makin ramai wanita Gaza yang bekerja apa sahaja untuk mencari nafkah. Selain menjadi pemandu, ada wanita Gaza mencari nafkah dengan menjadi nelayan. Ini semua dilakukan untuk bertahan hidup.

Seorang nelayan wanita, Madleen Kullab (22 tahun) mengatakan, setiap kamu berlayar mencari ikan, maka kamu tak yakin sama ada boleh pulang ke rumah semula atau tidak.

"Situasi ketika ini begitu sukar, apabila kita mencapai 15 batu, maka kami akan ditembak oleh Israel, kami terpaksa melakukannya walaupun risikonya tinggi demi mencari nafkah."

Kullab menjadi nelayan hampir satu dekad ketika ayahnya menderita penyakit mielitis, radang sumsum tulang belakang dan akhirnya jadi difabel. Ia menggantikan kedudukan ayahnya sebagai pencari nafkah.

Kullab dan dua adik laki-lakinya keluar untuk mencari ikan pada pukul 3 hingga 5 pagi. Mereka kadang membaling jaring pada saat matahari terbenam. Mereka biasanya mencari ikan sardin.

"Kamu cari ikan apa sahaja yang boleh dicari," kata Kullab, lapor Aljazirah, Selasa, (8/3/2017).

Tak banyak ikan yang boleh dicari di daerah terlarang. Kadang hanya mendapat sedikit ikan, bahkan kadang tak mendapat ikan sama sekali. Untuk mendapat ikan yang berkualiti harus mencari ikan sehingga 10 batu dari bibir pantai.

Banyak ikan sardin jatuh di tanah saat para nelayan memasukkan ikan sardin tangkapan mereka dari jaring ke peti ikan. Pada masa itu pelabuhan Gaza dipenuhi dengan kapal-kapal yang bersandar di bawah langit mendung.

Ekonomi yang memburuk di Gaza telah memukul industri perikanan. Nelayan yang semula 10 ribu orang pada tahun 2000 turun menjadi 4.000, tahun lalu.

Selama ini nelayan di Gaza hidup berdasarkan pinjaman lunak, termasuk Kullab. Mereka tak turun ke laut pada musim sejuk, sebab pada musim sejuk cuaca sering buruk dan ombak boleh terlalu tinggi untuk kapalnya yang sederhana.

Setiap hari Kullab hanya mendapat wang sebanyak 10 shekels (2,60 dolar AS) dengan mencari ikan.

Menjadi nelayan, terang Kullab, semakin berbahaya. Ia mencari jalan keluar dengan masuk kuliah. Ia berharap boleh mendapat pekerjaan sebagai setiausaha.

"Saya ditembak setiap kali mencari ikan di laut. Lebih baik mencari pekerjaan selain mencari ikan. "

Kullab mengaku pernah menyaksikan rakannya sesama nelayan Mohammad Mansour Baker yang ditembak Israel hingga meninggal dunia ketika mencari ikan dengan saudaranya.

"Terdapat lebih dari 10 kapal. Kami hanya 3 batu dari laut dan kapal-kapal Israel mula menembak kami tanpa alasan. Mohammad ditembak dari perut menembus punggungnya dan meninggal dunia di kapal. "Demikian dikutip dari Republika.

sumber islampos.com

0 Responses to “Nelayan Wanita Palestin: Saya ditembak Setiap Cari ikan di Laut”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam