Saturday, June 3, 2017

AKU MEMELUK ISLAM TANPA BERTEMU SEORANG MUSLIM



Alan Rooney berasal daripada Scotland berkongsi kisah tentang perjalanannya memeluk Islam. Hebatnya, perubahan besar itu terjadi pada dirinya berlaku tanpa pernah bertemu dengan seorang muslim pun. Berikut ini adalah kisah yang ia sampaikan sendiri:

Bagaimana perjalanan seorang lelaki Scotland paruh baya, berkulit putih, tinggal di dataran tinggi Scotland boleh menjadi seorang Muslim - apatah lagi dia belum bertemu dengan seorang muslim pun dalam hidupnya?

Kisah ini bermula ketika aku mendengar seruan untuk solat dari masjid tempatan pada masa bercuti di pantai di Turki. Panggilan ini membangkitkan sesuatu dalam diriku. Mengilhamiku untuk memulakan pencarian spiritual.

Pulang ke rumah di Inverness, aku pergi ke kedai buku tempatan. Membeli Al-Quran dan mula membacanya. Apabila membaca, aku selalu meminta kepada Tuhan untuk membimbingku dalam perjalanan yang telah ku jalani ini.

Banyak berdoa. Banyak berlutut.

Al-Quran benar-benar mengguncangkanku. Buku ini cukup menakutkan untuk dibaca. Kerana menceritakan banyak perkara mengenai diri anda. Aku menjumpai beberapa perkara tentang diriku yang tidak kusukai. Dari sini putuskan untuk membuat beberapa perubahan.

Aku tahu, boleh saja kuhentikan membaca Al-Quran pada bila-bila saja. Tapi aku sedar, hal itu bererti melepaskan sesuatu yang sangat penting.

Dan aku sedar akhir dari proses yang sedang kujalani ini: Aku akan menjadi seorang muslim.

Jadi, aku terus membaca. Ku baca Al-Quran tiga kali, agar boleh mencari sesuatu yang kurang. Namun, selepas tiga kali tamat, tidak juga ada celah yang kutemukan. Aku berasa cukup selesa dengan segala hal yang dijelaskan Al-Quran.

Bahagian yang paling sukar dalam perjalanan ini adalah aku bertanya-tanya seperti apa aku nantinya. Adakah aku jadi seorang yang aneh. Berpakaian dan bercakap berbeza di mata orang lain?

Apa yang akan difikirkan keluarga, teman, dan rakan kerja tentangku?

Dan yang terpenting, apa yang akan saya fikirkan tentang diriku sendiri? Jadi seperti apa aku nanti?

Aku akan meluangkan masa, melayari di dunia maya, mencari tahu cerita orang-orang yang telah lebih dulu melalui pengalaman ini. Yakni sendirian memeluk Islam. Ia seolah-olah tak ada yang sama dengan saya. Perjalanan masing-masing orang tentu saja unik dan berbeza-beza. Bagaimanapun penting bagiku untuk mengetahuinya. Menyusuri jalan yang sama. Secara ringkasnya, aku beralih membaca dunia dalam talian -dari membaca Alquran- kerana aku takut kelihatan aneh.

Media dalam talian juga sangat bagus untuk mengetahui bagaimana solat dipraktikkan dalam bahasa Arab, untuk mendengar Al-Quran dibacakan dengan suara keras atau mungkin untuk mendengar beberapa muzik Islami. Bagiku, muzik juga baik untuk memberi inspirasi kepada beberapa ungkapan yang mula ingin kugunakan.

Pada dasarnya, semua ini penting. Aku mempersoalkan semuanya. Dan memang pelbagai maklumat itu mutlak diperlukan dalam berpindah agama. Anda mempersoalkan diri sendiri. Anda mempersoalkan apa yang anda dengar, dan apa yang anda baca.

Jika ada sesuatu yang tidak beres menurutmu, tentu ini indikasi jelas bahawa hal ini bukan untuk anda. Anda harus mendengar dengan baik dengan gerak hati dan hati anda.

Proses ini kulalui kira-kira 18 bulan. Beberapa orang, butuh waktu lebih sedikit. Tapi ada juga yang lebih. Sementara aku melakukan semua ini sendirian, tanpa ada yang membantu. Semasa proses ini, aku belum pernah bertemu seorang muslim pun.

Selepas 18 bulan, saya menganggap diriku adalah seorang muslim. Aku solat lima kali sehari, berpuasa di bulan Ramadhan, hanya makan dan minum sesuatu yang sesuai dengan tuntuna Al-Quran.

Setelah itu, baru kutemukan sebenarnya ada sebuah masjid kecil di kotaku. Aku berkunjung, mengetuk pintu, dan mengenalkan diriku.

penutup

Benarlah apa yang Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam sabdakan,

لَيَبْلُغَنَّ هَذَا الْأَمْرُ مَا بَلَغَ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ بِعِزِّ عَزِيزٍ أَوْ بِذُلِّ ذَلِيلٍ عِزًّا يُعِزُّ اللَّهُ بِهِ الْإِسْلَامَ وَأَهْلَهُ وَذُلًّا يُذِلُّ اللَّهُ بِهِ الْشِّرْكَ وَأَهْلَهُ

"Agama ini akan menyebar sejauh jarak yang dicapai malam dan siang, dengan kemulian orang yang mulia dan kehinaan orang yang terhina; yaitu kemuliaan yang dengannya Allah akan memuliakan Islam dan penganutnya, dan menghinakan kesyirikan dan pengikutnya. "(HR. Ahmad dari Tamim ad-Dary radhiallahu 'anhu).

Dari kisah perjalana keislaman Alan Rooney, kita mendapatkan bahawa Al-Quran itu mempunyai pengaruh luar biasa di hati manusia. Rooney membacanya hingga tiga kali tamat. Namun sayang, sebahagian umat Islam pada hari ini, belasan tahun mereka memeluk Islam tetapi belum pernah sekalipun tamat membaca terjemah Al-Quran. Terlebih lagi membaca tafsirnya. Kesannya, apabila ada ayat-ayat Al-Quran yang baru mereka dengar dan hal itu bertolak belakang dengan keinginan mereka, dengan mudah mereka tolak.

Sumber: https://www.allamericanmuslim.com/alan-rooney/

0 Responses to “AKU MEMELUK ISLAM TANPA BERTEMU SEORANG MUSLIM”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam