Saturday, July 8, 2017

Kaum Yang Mencari Makan Dengan Lidah Mereka

Image result for sungai nil

PEMBOHONGAN akhir-akhir ini bila kita renungi adalah sesuatu yang tidak boleh lepas dari kehidupan sehari-hari. Tanpa kita sedari, kadang-kadang tak satu hari pun kita lewati tanpa kebohongan kecil kepada suami, isteri, anak dan orang tua kita di dalamnya.

Mungkin tidak semua dari kita yang berlaku demikian-hal ini patut kita syukuri bersama, namun apabila kita terlanjur terbiasa berbohong, hendaknya kita segera bertaubat dan berusaha dengan keras untuk menghilangkan tabiat buruk ini. Caranya adalah dengan senantiasa berdzikir dan beristighfar di sela-sela waktu kosong kita. Kerana tabiat berbohong ini apabila dibiarkan, dikhuatiri akan memudahkan kita untuk dapat berbohong dengan skala yang lebih besar. Apalagi jika profesi kita bergantung kepada kemampuan berbicara.

Mencari rezeki atau memperoleh dunia dengan cara yang sesuai dengan syariat bukanlah perbuatan aib. Contohnya, mencari kehidupan dengan mengajar, memberi penjelasan kepada orang lain, atau berhujjah, seperti profesi seorang peguam, guru, dan yang lainnya yang memang bergantung kepada kemampuan berbicara.

Walau bagaimanapun, apabila seseorang mencari makan dengan lisannya, baik dengan cara menjilat orang lain, bersumpah palsu dalam jual-beli atau pun berbohong, maka perbuatannya itu sungguh tercela.

Suatu ketika, Umar ibn Sa'ad ibn Abi Waqqash punya keperluan dengan ayahnya, Sa'ad ibn Abi Waqqash. Ia lalu menyampaikannya kepada sang ayah melalui syair-syair berisi pujian dan sanjungan yang biasa disampaikan orang untuk meraih apa yang mereka inginkan. Sa'ad ibn Abi Waqqash belum pernah mendengar syair-syair seperti itu. Oleh itu, apabila anakanya itu selesai bicara, Saad bertanya, "Anakku, apa bicaramu sudah selesai?" Umar menjawab, "Ya, sudah."

Sa'ad pun berkata, "Engkau tidak terlalu jauh dengan apa yang engkau perlukan. Aku sendiri tidak lebih zuhud darimu sejak aku mendengar apa yang engkau ucapkan tadi. Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, 'Kelak akan ada satu kaum yang mencari makan dengan lidah mereka, sebagaimana lembu makan dari tanah', "(HR Ahmad. Syaikh al-Arna 'uth menilai riwayat ini hasan.)

Abdullah ibn Amr meriwayatkan, bahawa Rasulullah SAW bersabda,
"Di antara tanda semakin dekatnya kiamat ialah diangkatnya orang-orang jahat, disingkirkannya orang baik, kata-kata kotor mulai banyak diucapkan, amal dibagus-baguskan, dan kejelekan tersebar luas."
Abdullah ibn Amr lalu bertanya kepada Rasulullah SAW, "Apa yang dimaksud dengan kejelekan?" Beliau menjawab, "Semua yang ditulis kecuali Al-Quran." (HR. Ath-Thabrani. Menurut al-Haitsamani dalam Majma 'az-Zawa'id, bahawa para penyampai riwayat ini adalah perawi hadith sahih.) []

Sumber: Kimat Sudah Dekat? / Dr. Muhammad al-'Areifi / Penerbit: Qisthi Press / 2011

0 Responses to “Kaum Yang Mencari Makan Dengan Lidah Mereka”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam