Tuesday, January 24, 2017

TRADISI MENJUAL ISTERI DI EROPAH

tradisi-menjual-istri-di-eropa

Mengangkat darjat wanita dan menempatkannya pada tempat yang semestinya adalah ciri ajaran Islam sejak mula. Di era moden, mungkin sebahagian orang sukar menolak tuntutan ini. Kerana banyaknya kebohongan dan pengkaburan ajaran Islam. Islam dicitrakan sebagai agama yang memperbudak wanita. Islam dikesankan menjadikan wanita sebagai pemuas nafsu. Dll. Bagi orang-orang yang terpengaruh isu ini, perlu diberikan pemahaman dari sisi sejarah. Bagaimana keadaan wanita sebelum Islam diturunkan. Atau pada masyarakat yang tidak mengenal Islam. Sehingga mereka mempunyai komparasi untuk menilai benar tidaknya dakwaan bahawa Islam memuliakan wanita.

flashdisk Yufid.TV
Samuel Pyeatt Menefee dalam karyanya Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce, mengungkap sebuah realiti yang mengejutkan. Ia menyatakan tradisi menjual isteri berlangsung selama 500 tahun di Inggeris. Perbuatan keji ini dilakukan sebagai alternative dari perceraian.

Di Eropah, pada abad pertengahan (sejak bersatunya kembali daerah bekas kekuasaan Empayar Rom Barat di bawah inisiatif raja Charlemagne pada abad 5 hingga Pembaharuan pada tahun 1517), wanita mempunyai kedudukan yang sangat rendah di sisi suami-suami mereka selepas berkahwin. Wanita-wanita yang telah bersuami tak lagi mempunyai hak atas dirinya. Tradisi ini dikenali dengan coverture.

Pada masa itu, seorang perempuan bersuami tidak mungkin mempunyai hak, walaupun atas dirinya sendiri. Mereka adalah 'barang' miliki suami mereka. Sehingga para suami merasa punya hak menjual 'barang-barang' milik mereka. Sejarah ini juga dicatat dalam buku Uncle John 's Bathroom Reader Plunges Into History Again.

Tidak diketahui persis kapan tradisi keji ini bermula. Siapa orang pertama yang memulakan melelong isteri di Eropah. Namun, tradisi ini marak dilakukan pada akhir abad ke-17. Teknikal penjualan isteri ini pertama-tama diiklankan dulu di media maklumat yang berlaku di masa itu. Sehingga orang-orang mengetahui bahawa isteri si Fulan dijual. Setelah orang-orang tahu, barulah dijual di tempat-tempat pelelangan.

Yang menyedihkan dan terasa begitu hina, wanita-wanita malang itu dijajarkan di tempat yang tinggi semacam panggung. Sementara leher-leher mereka diikat. Para suami merekalah yang memegang ikatannya. Kadang tali-tali itu diikatkan di pergelangan tangan atau pinggang. Lelong terus berlangsung hingga ada suami baru yang membelinya dengan harga yan dipersetujui. Berpindahlah pemilikan.

Tradisi ini terus berlangsung hingga abad ke-18 dan 19. Para suami menganggap hal ini sebagai penyelesaian dari rumah tangga yang mengecewakan. Sebenarnya, pada tahun 1690 sudah ditetapkan aturan perceraian oleh parlimen. Namun cara ini dianggap memakan masa yang lama dan menghabiskan banyak dana.

Puncak tradisi ini terjadi pada tahun 1780 dan 1850. Pada masa itu, di Brimingham, Inggeris, kira-kira 300 orang istri dijual. Sebenarnya wanita-wanita ini menolak diperlakukan demikian, namun tidak ada undang-undang yang melindungi mereka. Yang membela hak-hak asasi wanita.

Pada awal abad ke-20 perdagangan wanita seperti ini masih berlaku di Eropah, khususnya Inggeris. Akhirnya, pada 1913, para wanita menuntut ditetapkannya undang-undang yang melarang perdagangan perempuan. Dan para wanita pun mempunyai perlindungan hak dalam undang-undang.

Kerana itu, tidak hairan jika orang-orang Eropah sangat anti dengan hukum-hukum agama yang terkesan mengekang wanita. Mereka mempunyai trauma sejarah dengan gereja, negara, dan kaum laki-laki. Kemudian apa yang mereka rasakan ini hendak mereka transfer ke negeri-negeri Islam. Padahal Islam telah mendudukkan wanita di tempat yang mulia. Dengan Islam, wanita muslimah tidak mempunyai trauma seperti yang mereka alami. Segala puji bagi Allah ﷻ atas nikmat Islam.

sumber:
- Menefee, Samuel Pyeatt. 1984. Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce. Basil Blackwell Publishing.
- Http://lite.islamstory.com/ بيع-الزوجات-في-أوربا /


Monday, January 23, 2017

Diplomasi Lenyapkan Kekuasaan Salib di Syam

Diplomasi Lenyapkan Kekuasaan Salib di Syam

Pasca berakhirnya Dinasti Ayubiyah yang digantikan oleh kesultanan Mamalik, konflik antara kekuasaan Muslim dengan kekuasaan Salib di Syam terus berlangsung. Setelah Al-Quds direbut umat Islam, pemerintahan Salib yang tersisa adalah Anthakiya dan Tarabulus. Sultan Dhahir Baibars setelah berjaya mengatasi konflik dalaman di Mesir, akan menjalin hubungan. Ia berdiplomasi dan bersatu demi dengan pihak Eropah yang tidak selaras dengan pemerintahan Salib. Hal itu bertujuan agar mereka tidak menghantar bantuan kepada para penguasa Salib juga tidak membenarkan pasukan Salib melalui wilayah mereka. Sehingga pemerintahan Salib di Syam terkucil.

Sultan Dhahir Baibars segera menghantar utusan ke Bizantium yang ketika itu dipimpin oleh Michael Palailogos untuk membina parti. Dalam parti itu, Bizantium bersedia membela Kesultanan Mamalik jika pihak Salib melakukan serangan. Bertindak balas sambutan baik tersebut, Sultan Dhahir Baibars menghantar sejumlah tenaga untuk berkhidmat dalam urusan istana di Bizantium. Juga menghantar seorang doktor mata Ar-Rasyid dan sejumlah uskup yang didampingi oleh Amir Farisuddin Al-Mas'udi.

Byzantine pun memperindah dan mengemaskini bangunan masjid jami 'Konstantinopel. Mereka mempersilakan para utusan Dhahir Baibars untuk mengunjunginya. Dhahir Baibars juga menghantar untuk masjid itu lampu-lampu berlapis emas, tirai dengan ukiran, permaidani dan wewangian.

Selain dengan Bizantium, Dhahir Baibars berkoalisi dengan pihak Sicily yang juga dikenali bermusuhan dengan pemerintahn Salib yang ketika itu dipimpin oleh Manfred. Di Sicily sendiri majoriti penduduknya Muslim, kerana sebelum ini dikuasai oleh Dinasti Aghalibah. Meski pemimpinnya memeluk ajaran Kristian, di pulau itu syiar-syiar Islam masih bertahan dan didirikan solat Jumaat. Dhahir Baibars menghantar hadiah berupa seekor zirafah dan sejumlah budak Tatar beserta kuda-kuda mereka kepada Manfred.

Kerana kecondongan Manfred kepada pihak Muslim, paus menyisihkannya daripada gereja. Dan paus juga ikut berperan dalam pembunuhan Manfred.

9 Ulama Sufi dan Jihad Mereka dalam Perang Salib
Hubungan Mamalik dengan Sicily semakin erat di masa Charles Anjou. Kedua-dua belah pihak telah sepakat melakukan kerja sama dalam bidang perdagangan.

Mamalik juga menjalin hubungan perdagangan dengan Aragon juga Alfonso, selaku pemimpin Sevilla. Dhahir Baibars menghantar utusan ke Sevilla dengan mambawa sejumlah hadiah, dan pihak Sevilla menerima dengan baik, dan menyediakan kapal khusus untuk mengantar utusan kembali ke Mesir melalui Iskandaria.

direbutnya Anthakiya

Setelah sudah dibina bersekutu dengan sejumlah penguasa Kristian di Eropah, Dhahir Baibars mula melakukan serangan-serangan ke wilayah Salib di Timur. Dan, kemenangan demi kemenangan pun diraih. Kemanangan paling besar diperoleh dengan dikuasainya Anthakiya.

Langkah Dhahir Baibars dilanjutkan oleh penggantinya Al-Mansur Qalawun. Ia membina pakatan dengan Bizantium yang ketika itu dipimpin oleh Michael Palaiologos. Al-Qalqasandi telah menterjemahkan naskah perjanjian ke bahasa Arab, di mana empayar Byzantine menyampaikan keinginan untuk membina hubungan persahabatan, "pemerintahanku tidak akan melakukan penyerangan terhadap kekuasaannya (Qalawun) juga tidak terhadap negerinya serta benteng-bentengnya dan pasukannya selama-lamanya." (Shubh Al-A 'sha, 14 / 72-75).

Hubungan perdagangan dengan Bizantium juga terjalin. Antara Mamalik dan Byzantine bersetuju bahawa kedua-dua belah pihak tidak melakukan aktiviti yang membahayakan para peniaga. Bahkan Byzantine menarwarkan bantuan armada laut jika Mamalik menghadapi musuh bersama. (Shubh Al A'sha, 14 / 75-78).

Al-Manshur Qalawun beserta putranya Al-SHRAF Khalil juga membina hubungan parti dengan Alfonso III, penguasa Aragon. Dalam perjanjian bertulis bahawa pihak Aragon dan saudara-saudaranya merupakan sahabat bagi mana-mana pihak yang bersahabat dengan Sultan Qalawun dan putra-putranya, juga musuh bagi siapa saja yang memusuhi Sultan Qalawun, "Termasuk seluruh penguasa Kristian atau yang lain."

Kesepakatan juga berkaitan dengan perdagangan, yakni bahawa pihak Eropah membenarkan pedagangnya juga pedagang lain untuk membawa besi dan kayu ke wilayah Muslim. Dan sama-sama melindungi para pedagang Muslim maupun Aragon. (Tasyrif Al-Ayam wa Al-'Ushur, hal. 157-162).

direbutnya Tharabulus

Dengan parti-parti ini, maka para penguasa Kristian tidak membolehkan untuk bersatu melawan wilayah-wilayah Muslim. Dan para penguasa Salib di Syam pun terkucilkan. Setelah itu, Qalawun melancarkan serangan ke kekuasan Salib di Syam. Kemenangan gemilang yang diwujudkan Qalawun adalah direbutnya Tharabulus dari pemerintahan Salib.

20 Tahun Sebelum Perang Salib Berkobar
Pada masa itu, Akka satu-satunya wilayah kekuasaan Salib yang masih bertahan di Syam. Kecuaian telah dilakukan oleh sekelompok pasukan yang baru datang dari bandar Bunduqiyah Eropah yang hendak mengobarkan peperangan dengan merampok kafilah perdagangan Muslim. Pihak Akka sendiri meminta maaf atas kejadian itu dan berjanji akan menghukum para pelakunya. Namun Qalawun tidak menerima, dan bersiap melakukan serangan terhadap Akka. Tetapi ajal terlebih dahulu menjemput Qalawun sebelum mewujudkan rencananya.

Kemudian jihad diteruskan oleh Sultan Al-Asyraf. Putera Qalawun ini akan melakukan pengepungan terhadap Akka selama 44 hari. Hingga akhirnya Akka boleh direbut kembali oleh umat Islam. Dan, dengan kejatuhan Akka, maka kekuasaan Salib di Syam telah berakhir. 

sumber http://www.hidayatullah.com/

Sunday, January 22, 2017

Di sebalik Kegagahan Umar bin Khattab


Diceritakan bahawa seorang dari pedalaman Arab datang ingin menghadap Umar bin Khattab. Orang itu berharap Umar akan memberikan nasihat dan jalan keluar atas persoalan rumah tangga yang tengah dihadapinya. Ia membawa segudang pengaduan atas perilaku isterinya.

Berharap pula Umar sebagai khalifah mau memberi pelajaran kepada isterinya yang dinilainya sudah sangat keterlaluan. Sebagai suami ia merasa sudah tidak punya harga diri. Selalu saja menjadi objek omelan dan tajamnya lidah sang isteri.

Hingga sampai di muka pintu rumah khalifah Umar, lelaki itu ragu berdiri di depan pintu menunggu Umar keluar sebab ia mendengar isteri Umar bersuara keras pada suaminya dan membantahnya sedangkan Umar diam tidak membalas ucapan isterinya.

Lelaki itu lalu berbalik hendak pergi, sambil berkata, "Jika begini keadaan Umar dengan sifat keras dan tegasnya dan ia seorang amirul mukminin, maka bagaimana dengan keadaanku?".

Umar keluar dan ia melihat orang itu hendak berbalik dan pergi dari pintu rumahnya seraya memanggil lelaki itu dan berkata, "Apa keperluanmu wahai lelaki?"

"Wahai Amirul Mukminin, semula aku datang hendak mengadukan kejelekan akhlak isteriku dan sikapnya yang membantahku. Lalu aku mendengar isteri kamu berbuat demikian, maka aku pun kembali sambil berkata, "Jika demikian keadaan Amirul Mukminin bersama isterinya, maka bagaimana dengan keadaanku?"

Mendengar keluhan lelaki itu atas dirinya dan apa yang dialaminya sendiri, Umar berkata, "Wahai saudaraku. Sesungguhnya aku bersabar atas sikapnya itu kerana hak-haknya padaku.

Dia yang memasakkan makananku, yang membuatkan rotiku, yang mencucikan pakaianku, yang menyusui anak-anaku dan hatiku tenang dengannya dari perkara yang haram. Kerana itu aku bersabar atas sikapnya ".

Jawapan Umar membuat lelaki termangu kemudian berkata: "Wahai Amirul Mukminin, demikian pula isteriku".

"Kerana itu, Bersabarlah atas sikapnya wahai saudaraku ..."

Artikel ini bekerjasama dengan As Sirah, Kaos Dakwah bertemakan Sahabat. Syiarkan kisah dan nama nama sahabat Nabi SAW agar generasi muslim kan akrab dan praktikal mengidolakan tokoh tokoh Islam penghuni syurga, ditengah gempuran promosi tokoh tokoh idola barat yang tidak jelas karakter dan akhlaknya yang sengaja disebarkan dikalangan muslimin dan generasi berikutnya.

sumber eramuslim.com

Saturday, January 21, 2017

Mengapa Aleppo Menjadi Keutamaan?


Pemisahan umat dari sejarah gemilang pendahulunya adalah musibah besar dan sebuah tragedi peradaban. Kerana dari sinilah, etos kepahlawanan dan memoir perlawanan atas kezaliman, secara beransur hilang dari ingatan.

Mungkin sebab itu juga, bandar Halab (Aleppo) berkali-kali menjadi ladang pembunuhan Rejim Syiah Nushairiyah di Syria. Kerana di Halab lah, prasasti sejarah perlawanan Umat disemadikan. Tentu, di samping pertimbangan strategik-geografi yang lain.

Syeikh Prof. Dr. 'Ali Muhammad' Audah, Pakar Tarikh Perang Salib, menjelaskan dari aspek sejarah mengapa bandar Halab menjadi keutamaan pembumi-hangusan:

Kerana Halab pernah menjadi titik tolak penghantaran pasukan Muslimin melawan Empayar Rom, sejak tempoh Khilafah Rasyidah, Umawiyah, hingga berakhir di zaman Khilafah 'Abbasiyah.

Kerana Halab pernah menjadi pangkalan dan asas utama perjuangan umat Islam, yang dibina oleh Sultan 'Imadudin dalam melawan tentera Salib di Syam.

Kerana Halab pernah memimpin bandar-bandar di Syam, melawan kezaliman Daulah 'Ubaidiyyah yang merupakan perpanjangan tangan Rafidhah dan Majusi dalam menjajah Syam selama lebih dari setengah abad.

Pada tahun 462 H, Halab menjadi negeri yang pertama kali menentang kediktatoran Al-'Ubaidiyyin yang bermazhab Syiah. Lalu munashohah dan loyal kepada Sultan Saljuq dan Khilafah 'Abbasiyah yang Sunni. Hingga seterusnya langkah itu diikuti Damsyik.

Pada tahun 463 H, pada masa Sultan Alib Arsalan sedang di Halab melawan 'Ubaidiyyah, ia mendengar pasukan Romawi ikut keluar serta, lalu dari Halab lah ia bertolak menghentam Rom.

Pada tahun 539 H, dari Halab lah Sultan Nuruddin berjaya menghancurkan kekuasaan Daulah Reha dan menjadi akhir kezaliman Nasrani di seluruh penjuru Syam.

Pada tahun 543 H, dari Halab Sultan Nuruddin mampu menahan serangan Raja Reymond dan sekutunya dari kalangan Syi'ah Bathiniyyah, iaitu 'Ali Wafa. Hingga sang Sultan membunuh keduanya di pinggir Halab bahagian barat.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin membina perikatan perlawanan. Lalu pada tahun 546 H, Muslimin Dimasyq menyertai. Hingga menjadi kukuh lah barisan Muslimin melawan penjajahan.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin berjaya menahan serangan gabungan Nasrani, yang terdiri daripada tentera Salib, Rom, dan Armenia. Sehingga mereka porak-peranda pada bulan Ramadhan, tahun 559 H.

Dari Halab lah, pada tahun 559, 562, dan 564 H, Sultan Nuruddin menghantar pasukan ke Mesir. Hingga Mesir pun turut bergabung dalam front pertempuran melawan tentera Salib dan Rafidhah 'Ubaidiyyah.

Penduduk Halab lah, yang terkenal sangat mahir dan mahir dalam menerobos dan menghancurkan benteng musuh. Mereka lah yang berhasil menghancurkan benteng Reha, Quds, 'Uka, dan bandar lain yang pada masa itu menjadi pertahanan musuh.

Maka tidak hairanlah, jika hari ini, berdasar atas dendam masa lalu, Syiah Rafidhah, Majusi, Komunis, Nasrani, Yahudi, menghancurkan Halab. Yang menghairankan adalah, ketika negeri-negeri Ahlus Sunnah diam seribu bahasa, tak kunjung melakukan apa-apa.

sumber https://www.voa-islam.com

Friday, January 20, 2017

Hidup Manusia di Dunia Hanya 1.5 Jam Waktu Akhirat


KEHIDUPAN dunia memang begitu singkat, terlebih jika dibandingkan dengan masa di akhirat. Setiap mahkluk bernyawa pasti akan mati. Itulah kenapa kita diperintahkan beramal baik sebagai bekal menuju kehidupan akhirat yang kekal.

Kehidupan dunia memang begitu singkat, terlebih jika dibandingkan dengan masa di akhirat. Akan terasa sangat pendek. Konon, satu hari di akhirat itu sama dengan seribu tahun masa di dunia.

Sehingga, jika hidup manusia dirata-ratakan berusia 63 tahun layaknya Nabi Muhammad, maka boleh disimpulkan jika masa hidup di dunia ini hanya 1.5 jam masa akhirat.

Di dalam Al-Quran dijelaskan jika satu hari di akhirat, sama dengan seribu tahun kehidupan di dunia. Tidak boleh dipercayai? Susahkah diterima logik? Lagi-lagi, hal ini sangat mudah diterima logik muslim.

Kerana semuanya berpunca dari Al-Quran, yakni kalam yang disampaikan langsung oleh Pencipta alam semesta, Allah SWT. Bagaimana akan menolaknya? Sedangkan Dia, Yang Maha Tahu segala-galanya. Hal ini dinyatakan dalam Al-Quran, Allah Taala berfirman:

"Sesungguhnya sehari di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu," (QS. Al Hajj: 47)

Juga dalam surat As-Sajadah: 5 yang bermaksud: "(Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu," (QS As-Sajadah : 5)

Jikalau demikian, maka menurut perhitungan matematik apabila 24 jam sama dengan 1000 tahun, 3 jam di akhirat sama dengan 125 tahun dan 1.5 jam di akhirat sama dengan 62.5 tahun di dunia. Apabila umur manusia rata-rata 60-70 maka hidup manusia tersebut hanya 1.5 jam jika dilihat dari langit. []

Sumber: dream.co.id


Thursday, January 19, 2017

Ketika Barat Terkejut dengan Cara Islam Sembelih Lembu


MASYA Allah, semakin maju kajian ilmiah semakin membuktikan kebenaran Islam. Salah satunya soal habuan, jangan pernah makan daging lembu tanpa disembelih. Kenapa?

Rasulullah tak pernah belajar cardiology, tapi syari'atnya telah dibuktikan oleh kajian ilmu moden. Dan soal ini ternyata membuat orang barat terkejut, simak kajian berikut ini.

Melalui kajian ilmiah yang dilakukan oleh dua kakitangan ahli ladang dari Hannover University, sebuah universiti terkemuka di Jerman. Prof. Dr. Schultz dan rakan-rakannya Dr. Hazim, kedua-duanya memimpin satu pasukan penyelidikan berstruktur untuk menjawab soalan: manakah yang lebih baik dan paling tidak sakit, penyembelihan secara Syari'at Islam yang murni (tanpa proses pemingsanan) ataukah penyembelihan dengan cara Barat (dengan pemingsanan)?

Kedua-duanya merancang kajian sangat canggih, mempergunakan sekumpulan lembu yang telah cukup umur (dewasa). Pada permukaan otak kecil lembu-lembu itu dipasang elektrod (mikrocip) yang disebut Electro-Encephalograph (EEG). Microchip EEG dipasang di permukaan otak yang menyentuh titik (panel) rasa sakit di permukaan otak, untuk merakam dan mencatat derajat rasa sakit lembu ketika disembelih. Di tengah-tengah lembu-lembu itu juga dipasang Electro cardiograph (ECG) untuk merakam aktiviti jantung ketika darah keluar kerana disembelih.

Untuk menekan kesalahan, lembu dibiarkan menyesuaikan diri dengan EEG dan ECG yang telah dipasang di tubuhnya selama beberapa minggu. Setelah masa adaptasi dianggap cukup, maka separuh lembu disembelih sesuai dengan Syariat Islam yang murni, dan separuh sisanya disembelih dengan menggunakan kaedah pemingsanan yang diterima Barat.

Dalam Syariat Islam, penyembelihan dilakukan dengan menggunakan pisau yang tajam, dengan memotong tiga saluran pada leher bagian depan, yakni: saluran makanan, saluran nafas serta dua saluran pembuluh darah, yaitu: arteri karotid dan vena jugularis.

Patut pula diketahui, syariat Islam tidak mengesyorkan kaedah atau teknik pemingsanan. Sebaliknya, Kaedah Barat justru mengajarkan atau bahkan menghendaki agar ternakan dipingsankan terlebih dahulu sebelum disembelih.

Selama kajian, EEG dan ECG pada seluruh ternak lembu itu dicatat untuk merakam dan mengetahui keadaan otak dan jantung sejak sebelum pemingsanan (atau penyembelihan) hingga ternak itu benar-benar mati. Nah, hasil kajian inilah yang sangat ditunggu-tunggu!

Dari hasil penelitian yang dilakukan dan dilaporkan oleh Prof. Schultz dan Dr. Hazim di Hannover University Jerman itu boleh diperoleh beberapa hal sebagai berikut:

Penyembelihan Menurut Syariat Islam

Hasil kajian dengan menerapkan amalan penyembelihan menurut Syariat Islam menunjukkan:

pertama
Pada 3 saat pertama selepas ternakan disembelih (dan ketiga saluran pada leher lembu bahagian depan terputus), tercatat tidak ada perubahan pada graf EEG. Hal ini bermakna bahawa pada 3 saat pertama selepas disembelih itu, tidak ada indikasi rasa sakit.

kedua
Pada 3 saat berikutnya, EEG pada otak kecil merakam adanya penurunan grafik secara beransur-ansur yang sangat mirip dengan kejadian deep sleep (tidur nyenyak) hingga lembu-lembu itu benar-benar kehilangan kesedaran. Pada masa tersebut, tercatat pula oleh ECG bahawa jantung mula meningkat aktivitinya.

ketiga
Setelah 6 saat pertama itu, ECG pada jantung merakam adanya aktiviti luar biasa dari jantung untuk menarik sebanyak mungkin darah dari seluruh anggota badan dan memompanya keluar. Hal ini merupakan refleksi pergerakan koordinasi antara jantung dan saraf tunjang (spinal cord). Pada saat darah keluar melalui ketiga saluran yang terputus di bahagian leher tersebut, graf EEG tidak naik, tapi justru drop (turun) sampai ke zero level (angka sifar). Hal ini diterjemahkan oleh kedua-dua penyelidik ahli itu bahawa: "No feeling of pain at all!" (Tidak ada rasa sakit sama sekali!).

keempat
Kerana darah tertarik dan terpompa oleh jantung keluar tubuh secara maksimum, maka dihasilkan healthy meat (daging yang sihat) yang layak dikonsumsi bagi manusia. Jenis daging dari hasil sembelihan semacam ini sangat sesuai dengan prinsip Good Manufacturing Practise (GMP) yang menghasilkan Healthy Food.

Penyembelihan Cara Barat

pertama
Segera setelah dilakukan proses stunning (pemingsanan), lembu terhuyung jatuh dan collaps (roboh). Selepas itu, lembu tidak bergerak-gerak lagi, sehingga mudah dikendalikan. Oleh kerana itu, lembu boleh pula dengan mudah disembelih tanpa meronta-ronta, dan (seolah-olah) tanpa (mengalami) rasa sakit. Pada ketika disembelih, darah yang keluar hanya sedikit, tidak sebanyak bila disembelih tanpa proses stunning (pemingsanan).

kedua
Segera setelah proses pemingsanan, tercatat adanya kenaikan yang sangat nyata pada grafik EEG. Hal itu membuktikan bahawa adanya tekanan rasa sakit yang dialami oleh ternakan (kerana kepalanya dipukul, sehingga jatuh pengsan).

ketiga
Graf EEG meningkat sangat tajam dengan gabungan graf ECG yang drop ke batas paling bawah. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan rasa sakit yang luar biasa, sehingga jantung berhenti berdegup lebih awal. Akibatnya, jantung kehilangan kemampuannya untuk menarik dari daripada seluruh organ tubuh, serta tidak lagi mampu memompanya keluar dari tubuh.

keempat
Kerana darah tidak berminat dan tidak terpompa keluar tubuh secara maksimum, maka darah itu pun membeku di dalam urat-urat darah dan daging, sehingga dihasilkan unhealthy meat (daging yang tidak sihat), yang dengan demikian menjadi tidak layak untuk dimakan oleh manusia. Disebutkan dalam khazanah ilmu dan teknologi daging, bahawa timbunan darah beku (yang tidak keluar apabila ternakan mati / disembelih) merupakan tempat atau media yang sangat baik bagi tumbuh-kembangnya bakteria pengurai, yang merupakan agen utama merosakkan kualiti daging.

Bukan Ekspresi Rasa Sakit

Meronta-ronta dan meregangkan otot pada saat ternakan disembelih ternyata bukanlah ekspresi rasa sakit. Sangat jauh berbeza dengan dugaan kita sebelumnya. Bahkan mungkin sudah lazim menjadi keyakinan kita bersama, bahawa setiap darah yang keluar dari anggota tubuh yang terluka, pastilah disertai rasa sakit dan nyeri. Lebih-lebih lagi yang tercedera adalah leher dengan luka terbuka yang menganga lebar.

Hasil kajian Prof. Schultz dan Dr. Hazim justru membuktikan yang sebaliknya. Yakni bahawa pisau tajam yang menghiris leher (sebagai syariat Islam dalam penyembelihan ternakan) ternyata tidaklah 'menyentuh' saraf rasa sakit.

Oleh karenanya kedua-dua penyelidik ahli itu membuat kesimpulan bahawa lembu meronta-ronta dan meregangkan otot bukanlah sebagai ekspresi rasa sakit, melainkan sebagai ekspresi 'penuh kekecewaan otot dan saraf' sahaja (iaitu pada saat darah mengalir keluar dengan deras). Mengapa demikian? Hal ini tentu tidak terlalu sukar untuk dijelaskan, kerana graf EEG tidak membuktikan juga tidak menunjukkan adanya rasa sakit itu.

Wednesday, January 18, 2017

Membuka Misteri Mumia Fir'aun, Raja yang Mengaku Tuhan


Kisah tentang sepak terajang Fir`aun yang sombong dan kejam bukanlah sebuah cerita fiksyen. Ia dikisahkan dalam al-Qur`ân. Namanya diabadikan dalam sejarah sebagai raja besar. Tapi, ia angkuh kerana tidak mahu menerima mesej yang dibawa Musa, ia justru mengaku sebagai tuhan.

Kuasa telah membutakan matanya. Ia lebih mencintai takhta dan tak mau tahtanya itu jatuh. Lalu, ia bertindak kejam, menyiksa dan menghancurkan Bani Isra`il. Askar yang berada di bawah kekuasaannya, diperintahkan membunuh bayi-bayi tidak berdosa dan mengheret kaum lelaki untuk dijadikan budak guna membina bandar-bandar baru.

"Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami." (QS. Yunus [10]: 92)

Mati Tenggelam
Allah mendengar jerit kesakitan Bani Isra`il dan mewahyukan pada Musa memimpin Bani Isra`il keluar dari Mesir. "Dan Kami wahyukan (perintahkan) kepada Musa:" Pergilah di malam hari dengan membawa hamba-hamba-Ku (Bani Israil) kerana sesungguhnya kamu sekalian akan disusuli. "(QS. As-Syu`ara [26]: 52).

Nabi Musa tak ragu akan janji Allah. Maka ia berani menanggung beban berat itu --membawa kaumnya pergi dari Mesir. Setelah Fir`aun tahu Bani Isra`il meninggalkan Mesir, ia segera memerintahkan prajuritnya untuk mengejar.

Ia juga merancang hendak membunuh Musa dan Harun, lalu membawa kembali Bani Isra`il untuk dijadikan budak. Fir`aun memandu sendiri kereta kudanya yang perkasa dan memimpin langsung askar yang berjumlah besar.

Rombongan Bani Isra`il terus berjalan meninggalkan Mesir. Tapi Fir`aun segera mengejar Bani Isra`il. Rombongan Bani Israil dilanda rasa takut, apalagi ketika kereta kuda yang dipimpin Fir`aun itu semakin dekat. Rombongan Bani Isra`il tak boleh berbuat apa-apa. Rombongan Bani Isra`il dalam ancaman besar; dihimpit rasa takut dan merasa tidak boleh lolos.

Tetapi Nabi Musa yakin kewujudan Allah sebagai Sang Penolong. Di saat genting itu, pertolongan Allah akhirnya datang. Allah menyampaikan wahyu, "Pukullah laut itu dengan tongkatmu!" (QS As-Syu`ara [26]: 63).

Nabi Musa as mengikuti perintah Allah, berjalan ke laut. Lalu, di atas sebuah batu, dia memukulkan tongkatnya. Di luar dugaan, sesuatu yang mengejutkan berlaku; laut terbelah menjadi dua --setiap bahagiannya seperti sebuah gunung yang tinggi dan ada sebuah lembah yang panjang di antaranya.

Dalam al-Qur`ân, Allah berfirman,
"Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar." (QS. As-Syu`ara [26]: 63)

Nabi Musa dan Bani Isra`il lalu melewati lembah yang membelah lautan jadi dua bahagian itu. Pada masa Fir`aun dan bala tenteranya tiba di tepi laut, mereka beringas mengejar Bani Isra`il yang berjalan di tengah-tengah jalan yang menakjubkan itu. Apabila pengikut Musa tiba di pantai sebelah Timur (Teluk al-Siways), pengikut Musa melihat tentera Fir`aun di tengah jalan -dari belahan laut.

Kaum Bani Israil dicengkam takut, menduga tak boleh selamat. Lagi-lagi pertolongan Allah datang. Kejadian tak terduga kembali terjadi. Kedua-dua sisi air laut kembali menyatu.

Gulungan ombak menggulung Fir`aun dan bala tenteranya. Fir`aun tak berdaya. "Aku percaya bahawa tidak ada Tuhan selain Tuhan yang dipercayai Bani Isra`il dan aku adalah termasuk orang yang berserah diri (kepada Allah)." (QS. Yunus [10]: 90). Pada masa itu, Fir`aun dekat pada kematian dan ia mendengar suara, "Adakah sekarang (baru kamu percaya) padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerosakan." (QS. Yunus [10]: 91) .

Dibayangi kematian, ia tahu akan menghadapi akhir hidup yang mengerikan dan ia mendengar suara,
"Maka hari ini Kami selamatkan tubuhmu supaya kamu menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami." (QS. Yunus [10]: 92)

Dipelihara
Kezaliman Fir`aun yang dulu dibanggakan itu seperti tak bererti ketika kematian menjemputnya. Ia tenggelam di laut Merah. Ia, dengan kekuasaan yang besar dan menjadi musuh Musa, memang sudah berakhir. Tapi Allah Maha berkendak. Dengan kekuasaan-Nya, Dia menunjukkan tanda-tanda kebesaran-Nya. Selepas kejadian itu, mayat Fir'aun itu pun dijumpai.

Gulungan ombak membawa mayat itu ke pantai. Orang-orang Mesir menemui mayat Fir`aun, lalu menjadikan mayat Fir`aun itu dijadikan mummi (dibalsem) sehingga utuh seperti sekarang dan dapat dilihat di muzium Mesir.

Semula, orang-orang Mesir membawa mummi Fir`aun itu ke lembah raja-raja di selatan Mesir. Mereka menanam dalam sebuah kubur batu sehingga rahsia itu pun selama bertahun-tahun tersembunyi. Tetapi Allah berjanji menyelamatkan tubuh Fir`aun agar jadi sebuah pelajaran berharga bagi umat setelahnya.

Janji itu pun terbukti. Sebagaimana telah ditegaskan oleh Allah QS. Yunus [10]: 92 di atas bahawa Allah telah menyelamatkan badan Fir`aun agar menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahnya. Pada tahun 1898, setelah bertahun-tahun dikuburkan, mummi Firaun ditemukan tahun 1898 M oleh Loret di Thebes di Lembah Raja-raja (Wadi al Muluk).

Seorang penyelidik bermana Dr Maurice Bucaille, bersama anggota pasukannya berjaya mendedahkan punca kematian Fir`aun dan pengawetannya. Dari hasil penelitian yang dia dapati, ia pada akhirnya membuat kesimpulan betapa al-Qur'an sangat terperinci dalam menjelaskan sesuatu, bahkan termasuk cerita dan proses pengawetan Firaun itu. Lebih menakjubkan lagi, ternyata hal itu tidak disebutkan dalam kitab-kitab yang lain.

Dari hasil kajian beliau pula, dia mendapati bekas garam yang melekat pada mayat mummi Fir`aun itu sehingga dia berani mengambil kesimpulan; menjadikan garam itu sebuah bukti nyata bahawa Firaun memang mati lemas dan mayatnya dapat di selamatkan, lantas dipelihara pada masa kejadian.

Tapi mummi Fir`aun meninggalkan sebuah pertanyaan: bagaimana mayat Firaun itu boleh diselamatkan dan anggota tubuhnya tetap utuh, sedangkan keadaan mayat dari bala tentera Fir`aun setelah dipelihara tak seperti dirinya?

Setelah melalui penelitian, ia kemudian mencari penjelasan dalam al-Qur'an dan mencari jawapan memuaskan (sebab telah disebutkan Allah dalam QS. Yunus [10]: 92)

Penyelidikan itu, tentu saja, menyingkap misteri di balik mummi Fir`aun. Bahkan dalam kajian perubatan yang dilakukan dengan mengambil sampel organ tertentu dari jasad mummi yang ditemui, pada tahun 1975, melalui bantuan Prof Michel Durigon dari pemeriksaan yang terperinci dengan menggunakan mikroskop, didapati bahagian terkecil dalam mana organnya masih dalam keadaan terpelihara dengan sempurna.

Ini menunjukkan bahawa keterpeliharaan secara sempurna itu tidaklah mungkin terjadi andai kata jasad tersebut sempat tinggal beberapa lama dalam air atau berada lama di luar air sebelum terjadi proses pengawetan pertama.

Mengenai hasil kajian tersebut, Dr Bucaille mengungkapkan, "Dari situ, diketahui bahawa semua penyelidikan itu sesuai dengan kisah-kisah yang terdapat dalam kitab-kitab suci yang membayangkan bahawa Fir`aun tewas ketika melancarkan gelombang."

Fir`aun memang telah mati dan jasadnya telah terbujur kaku jadi mummi. Tetapi, di balik jasad Fir`aun yang kaku itu, ada pelajaran dan mesej penting yang diselitkan Allah, bahawa Allah telah menunjukkan akan kebesaran dan kekuasaan yang hanya boleh difahami orang-orang yang mahu berfikir. Wallahu'alam bilshawab. [Pelbagai sumber]

Siapakah nama Fir`aun?
Siapa Fir`aun yang dikenal kejam dan berani mengaku dirinya sebagai tuhan itu? Fir'aun itu sebenarnya bukan nama orang, tapi sebuah gelaran bagi raja-raja Mesir zaman dulu. Menurut sejarah, Fir`aun di masa Nabi Musa adalah Minephtah (1232-1224 SM), putra dari Ramses II. Tapi, ada juga yang menyebutnya Minfitah.

Sebahagian kisah berkaitan Raja Fir`aun yang menentang Nabi Musa, disebut-sebut Ramses II, bukan Minephtah. Tetapi setelah diselidiki, ternyata Ramses II justru adalah seorang raja yang baik. Ia bahkan memerintah rakyatnya untuk selalu berbuat adil. Ia memerintah selama 68 tahun pada 1304-1237 SM.

Sedang, anaknya, Minephtah, dikenal sebagai raja yang sangat kejam, zalim dan bongkak. Dia itu yang menentang Nabi Musa dan bahkan berani mengaku sebagai tuhan. (Majalah-hidayah / berbagai sumber)


Thursday, January 12, 2017

Sejarah Kekerasan terhadap Etnis Muslim Rohingya di Myanmar Tahun 1784-2016


Baru-baru ini laman Wall Street Journal - Amerika mengeluarkan sebuah artikel laporan yang mengkaji konflik lama antara kerajaan Yangon dan umat Islam Rohingya, yang kini ditolak kerakyatan mereka di negara tersebut.

Berikut adalah sejarah ringkas warga Rohingya:

Abad kelapan: Masyarakat Rohingya yang berasal dari Asia Selatan menetap di negara yang merdeka di Arakan, yang kini dikenali sebagai negera bahagian Rakhine di zaman moden Myanmar.

Abad kesembilan sehingga abad ke-14: Masyarakat Rohingya menerima kedatangan Islam melalui pedagang Arab. Hubungan erat yang terjalin antara Arakan dan Bengal.

1784: Raja Burma, Raja Bodawpaya menakluki Arakan dan beratus-ratus beribu-ribu pelarian melarikan diri ke Bengal.

1790: Hiram Cox, seorang diplomat Inggeris dihantar untuk membantu pelarian, Bandar Kazan di Bangladesh dibina dan dibangunkan, di mana banyak etnik Rohingya masih hidup hingga hari ini.

Heru Susetyo: Muslim Rohingya Sudah Ada Sebelum Myanmar Ada
1824-1942: Bahasa Inggeris menawan Burma; yang kini dikenali sebagai Myanmar dan menjadikannya sebagai salah satu bahagian British India. Para pekerja telah berhijrah ke Burma dari tempat lain di British India untuk projek-projek infrastruktur.
1942: Jepun menyerang Burma, menggalakkan Inggeris keluar. Dengan pengunduran pihak Inggeris, nasionalis Burma menyerang masyarakat Islam yang disangka mendapat banyak keuntungan daripada penjajahan Inggeris.

minoriti-etnik-rohingya-menderita1a
Lebih daripada 200,000 etnik Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh

1945: Bahasa Inggeris membebaskan Burma daripada penjajahan Jepun dengan bantuan nasionalis Burma yang diketuai oleh Aung San dan pejuang etnik Rohingya. Tapi etnik Rohingya merasa dikhianati kerana Inggeris tidak memenuhi janji autonomi bagi Arakan.

1948: Ketegangan meningkat antara kerajaan baru Myanmar dan Rohingya, yang kebanyakan ingin Arakan menyertai majoriti Islam Pakistan. Pemerintah membalas dengan memboikot masyarakat Rohingya, termasuk menghapuskan wujud mereka dalam sektor Pegawai Negeri Sipil (PNS).

1950: Beberapa individu dalam masyarakat Rohingya menentang kerajaan yang dipimpin oleh kumpulan bersenjata disebut mujahid. Namun pemberontakan reda secara beransur-ansur.

1962: Jeneral Ne Win dan Parti Sosialis Burma merebut kuasa dan mempraktikkan kekerasan terhadap etnik Rohingya.

1977: Lebih daripada 200,000 etnik Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.

1982: Sebuah undang-undang imigresen baru ditakrifkan semula. Orang-orang yang berhijrah pada masa pemerintahan Inggeris dianggap sebagai pendatang haram. Pemerintah menetapkan perintah undang-undang ini pada semua masyarakat etnik Rohingya.

1989: Tentera menukar nama Burma menjadi Myanmar.

Foto Satelit Tunjukkan Lebih 1000 Rumah etnik Rohingya di Rakhine Dibakar
1991: Lebih daripada 250,000 pelarian dari etnik Rohingya melarikan diri, dipaksa menjadi buruh, wanitanya dirogol di tangan tentera Myanmar.

1992-1997: Kira-kira 230,000 etnik Rohingya kembali ke Arakan, yang kini dikenali sebagai Rakhine, di bawah perjanjian pemulangan.

2012: Rusuhan antara etnik Muslim Rohingya dan Buddha Rakhine telah menelan 100 nyawa, kebanyakan etnik Muslim Rohingya. Berpuluh-puluh ribu orang telah didorong ke Bangladesh. Hampir 150,000 orang dipaksa ke kem-kem di Rakhine.

2016: Kumpulan Harakah al-Yaqin menyerang pondok pengawal sempadan, membunuh sembilan askar Myanmar. Tentera bertindak balas. Lebih daripada 25,000 orang kembali melarikan diri Rakhine ke Bangladesh. Angka rogol, pembunuhan dan pembakaran rumah-rumah warga Rakhinr meningkat tak terkira. Namun kerajaan Aung San Suu Kyi mengabaikan atas kekejaman ini. *

sumber http://www.hidayatullah.com/

Wednesday, January 11, 2017

Kaya di Usia 50 Tahun

RATA-rata di usia 50 tahun ke atas, orang boleh "kaya" mendadak dari hasil dirinya sendiri:

1. Ada PERAK di rambutnya
2. Ada EMAS di giginyaa
3. Ada GAS di perutnya
4. Ada KRISTAL di kandung kemihnya
5 .. Ada MINYAK di darahnya
6. Ada GULA di air seninya
7. Ada KAPUR di tulangnya
8. Ada PASIR di empedunya
9. Ada AKIK di ginjalnya
10. Bahkan jantungnya pun pakai CINCIN.

Meski begitu, umumnya orang itu tidak boleh sombong, kerana tercermin dari cara jalannya yang kian tunduk dan mula menyedari menjadi kaya ala dunia tidaklah menyeronokkan.

sumber islampos.com

Tuesday, January 10, 2017

Mukjizat Ilmiah dari Kisah Al Kahfi


Mukjizat Al-Qur'an - Peristiwa tidur panjang yang pernah dialami oleh Ashabul Kahfi merupakan mukjizat sekaligus fenomena saintifik yang sangat menakjubkan. Bagi sebahagian orang, mungkin merasa sukar untuk mempercayai dan menganggap peristiwa yang melegenda ini hanya mengada-ada atau sekadar cerita rekaan belaka. Padahal, Al-Quran tidak memerlukan justifikasi kerana merupakan kitab suci yang penuh hikmah dan tidak ada keraguan di dalamnya.

img_20161219_110944Di awal ayat Al-Qur'an, dengan tegas Allah swt menegaskan:

"Alif laam miim. Kitab (Al-Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, (QS. Al-Baqarah 2: 1-2)

Kisah Ashabul Kahfi sendiri telah diterangkan dengan begitu jelas dalam Al-Quran Surat Al-Kahfi. Tujuan Allah menurunkan Surah Al-Kahfi adalah untuk menjawab cabaran kaum kafir terhadap Nabi Muhammad Saw. tentang 'manusia gua' yang hidup selama beratus-ratus tahun sebelum Nabi dilahirkan dan menjadi legenda bagi kaum Yunani dan Yahudi.

Kisah tidur panjang tujuh pemuda dan seekor anjing ini bermula ketika mereka lari untuk menyelamatkan diri ke dalam sebuah gua setelah dikejar pasukan tentera yang ingin membunuh mereka disebabkan keteguhan hati mereka yang tidak mau menyeru kepada Tuhan lain selain Allah. Lantas Allah pun menunjukkan kebesarannya dengan menidurkan mereka selama 309 tahun, lalu kemudian Allah membangunkannya.

img_20161219_110958Mungkinkah itu terjadi? Masuk akalkah ?. Bagi orang yang minim ilmu pasti menganggap kisah ini tidak lebih dari sekadar dongeng seperti kisah Lampu Aladin. Walaupun kisah ini diluar batas kewajaran, Allah swt justru berfirman menepis anggapan salah dari fikiran kita:
"Atau kamu mengira bahawa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) anjing itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang menghairankan (QS. Al-Kahfi 18: 9)

Ingat, dalam keajaiban lembaran alam ini, masih ada ciptaan yang melebihi keajaiban pada kisah ini. Ibnu Kathir berkata:
"Apa yang terjadi pada Ashabul Kahfi, bukanlah perkara yang menghairankan apabila kita melihat kuasa Allah yang lain. Seperti, penciptaan langit, bumi, pergantian siang dan malam, penundukan bulan dan bintang dan yang lain. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tidak ada yang istimewa pada kisah Ashabul Kahfi, sehingga Allah tidak sanggup melakukannya.

Pengbuktian Ilmiah Kisah Ashabul Kahfi

Ashabul Kahfi boleh dengan tenang dan tetap sehat tidur selama kurun waktu yang lama tanpa mengalami sakit dan terluka. Tempat ini pun tidak ada penghuninya, sehingga tempat ini sesuai untuk kehidupan mereka. Allah swt telah memenuhi semua keperluan mereka.
Semua itu disebabkan beberapa faktor berikut:

a. Penonaktifan fungsi indra pendengaran. Suara dari luar boleh membangunkan orang yang sedang tidur. Ini seperti dijelaskan dalam ayat:

"Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu" (QS.Al-Kahfi 18:11)

Yang dimaksud dengan "tutup telinga" disini adalah dengan mematikan fungsi telinga. Indra pendengar adalah satu-satunya deria yang bekerja terus menerus dalam semua keadaan yang juga menghubungkan seseorang dengan sesuatu yang berasal dari luar. Sistem penting ini bertanggung jawab atas keadaan bangun dan sedar, juga pengaktifan operasionalisasi sistem tubuh secara menyeluruh.

Dalam keadaan penonaktifan, seperti dalam kes pembiusan, seseorang boleh masuk ke dalam tidur yang dalam. Semua sistem operasi yang utama dan sistem panas tubuhnya juga menurun seperti dalam keadaan tidur dan terputus dengan dunia luar.

Allah berfirman: "Kami jadikan tidurmu untuk istirahat" (Qs. An-Naba '78: 9)

Keadaan ini menyebabkan dua hal:

Pertama: Menjaga sistem tubuh mereka dari kehilangan fungsinya agar tetap hidup dan bekerja secara minimum. Bagi mereka, jarum waktu berhenti selama mereka berada di dalam gua. Padahal, jarum waktu masih berputar di luar gua. Ini seperti terjadi pada sel dan kulit luar yang terjaga pada kadar haba yang rendah. Sel dan kulit itu berhenti berkembang, walaupun masih hidup.

Kedua: penonaktifan pemangkin bahagian dalam yang boleh membangunkan orang yang sedang tidur normal dengan perantara sistem yang telah disebutkan diatas, seperti sakit, lapar, haus atau mimpi yang mengejutkan.

b. Allah swt juga menjaga tubuh mereka dalam keadaan sihat secara perubatan dan melindunginya baik dari dalam maupun luar, dengan cara berikut:

Pertama: Membolak-balikkan badan secara terus menerus selama tidur.
Seperti dalam bunyi ayat:

"Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, (QS. Al-Kahfi 18:18)

Cara ini dilakukan agar tanah tidak memakan tubuh mereka saat tikar membusuk di kulit mereka, juga saat pembuluh darah dan paru-paru menggumpal. Hal inilah yang disyorkan oleh perubatan moden dalam memberikan terapi pesakit yang tidak sedarkan diri atau orang-orang yang tidak mampu bergerak kerana lumpuh dan yang lain.

Kedua: Tubuh Ashabul Kahfi dan laman gua menghadap sinar matahari dengan kadar yang seimbang dan mencukupi di awal dan akhir siang hari untuk melindungi tubuh mereka dari kadar basah dan keracunan di dalam gua yang gelap.

Seperti dijelaskan dalam ayat ini:
"Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri, (QS. Al-Kahfi 18: 17)

Seperti diketahui secara perubatan, matahari itu penting seklai untuk pembersihan, pengukuhan tulang dan kulit manusia dengan pembentukan vitamin D melalui kulit dan manfaat lain.

Al-Qurthubi dalam tafsirnya berkata mengenai ayat: "Bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri" maksudny adalah bahagian kiri mereka terkena sengatan matahari.

Mukjizat Al-Quran Bahagian dalam Gua Ashabul Kahfi

Ketiga: Ada celah di atas bumbung gua yang menghubungkan laman gua dengan dunia luar. Celah dan laman itu membolehkan gua mendapat cukup pengudaraan dan cahaya. Ini terlihat dalam firman Allah swt berikut:

"... Mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu. Itu adalah sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapat seorang pemimpinpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya. (QS. Al-Kahfi 18:17)

Keempat: Allah swt melengkapi mereka dengan keselamatan dari gangguan apapun. Mereka seakan tidak mati dan tidak tidur kerana badan mereka sentiasa bergerak ke kanan dan ke kiri. Ditambah dengan adanya anjing yang berada di pintu halaman gua sebagai security ala zaman sekarang.

Allah berfirman:
"Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan (diri) dan tentulah (hati) kamu akan dipenuhi dengan ketakutan terhadap mereka. (QS. Al-Kahfi 18:18).

Kelima: Allah menjaga kesihatan mata mereka dengan keadaan tidur. Seperti diketahui dalam ilmu perubatan, mata yang tertidur akan lebih terjaga kerusakannya berbanding jika mata selalu dalam keadaan terjaga. Kerana jika keadaan mata terbuka di dalam gua yang gelap gelita pada waktu yang lama, akan mengalami kerosakan mata yang mengakibatkan kebutaan. Sehingga keadaan tidurlah yang paling tepat untuk menjaga tubuh dan terutama mata.

Allah berfirman: "Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; (Qs. Al-Kahfi: 18)

Dalam ayat ini seolah-olah Allah mengatakan bahawa keadaan tidur mereka seperti orang bangun. Selain ditandai dengan bergerak-geraknya tubuh mereka, juga boleh tersirat bahawa mata mereka sesekali terbuka (berkelip) untuk menjaga mata mereka dari kebutaan.

Mukjizat Al-Quran Monumen Gua Ashabul Kahfi

kesimpulan
Bahawa Allah swt ingin menunjukkan dengan kisah ini kepada seluruh umat manusia, keajaiban secara ilmiah bagi mereka yang mahu berfikir dan meneliti. Padahal sekiranya Allah berkehendak, tanpa perlu dengan proses saintifik untuk menjaga Ashabul Kahfi inipun boleh saja terjadi. Dan itu sangat mudah bagi Allah.

Seakan Allah juga ingin menunjukkan bahawa Al-Qur'an yang seharusnya diyakini oleh seluruh manusia, adalah benar-benar Kitab yang tidak hanya mengajarkan ibadah pada Allah saja, tetapi juga mengajarkan ilmu pengetahuan yang luar biasa.
Subhaanallah .. laa haula walaa kuata illa billah. (Alquin / BaitulMaqdis.com)

Sumber: Buku Mukjizat Al-Qur'an dan Hadits


Monday, January 9, 2017

Umar Bin Khattab: Suatu Negeri akan Hancur Jika Para Penghianat Jadi Petinggi, dan Harta dikuasai Orang-orang Fasik


Kepada para komander pasukan Umar Radiyallahu Anhu mengatakan: "..Perintahkan manusia agar pergi haji dan barangsiapa yang tidak mampu, maka hajikan dia dari harta Allah .." ...

(Dari disertasi DR. Jabirah bin Ahmad Al Haritsi, pada program S3 Ekonomoi Islam Fakulti Syariah dan Kajian Islam Universiti Ummul Qura Makkah dengan predikat Summa Kepujian)

~~~~~~~~~~

Umar bin Khatab Radiyallahu Anhu adalah Khalifah yang berhasil membangun dan meletakkan asas-asas ekonomi yang kukuh berdasarkan keimanan dan Tauhid kepada Allah Subhana wa Ta'ala. Beliau adalah orang yang terakhir kali boleh makan dan berehat setelah yakin penduduk sudah terjamin kesejahteraannya. Beliau sangat zuhud terhadap keduniawiaan dan itu penguatkuasaan pada keluarganya. Ibn Umar Radiyallahu anhu sangat terkenal dengan pengawasan terhadap rakyatnya dan ketegasannya terhadap orang-orang yang melakukan penyimpangan, khususnya apabila orang yang melakukan penyelewengan itu adalah orang yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan umum seperti Gabenor, hakim, pemungut zakat.

Dalam masa sekarang ini di mana negara-negara di dunia terbahagi menjadi negara kapitalis, negara sosialis dan lain-lain mengikut dasar sistem ekonomi yang diikuti oleh setiap negara. Ini menunjukkan begitu kuatnya hubungan antara politik dan ekonomi yang saling mempengaruhi secara timbal balik. Ibn Umar Radiyallahu anhu menjelasakan bahawa kerosakan sistem pemerintahan dan dikuasainya pelbagai urusan oleh orang-orang yang fasik merupakan sebab kehancuran tiang-tiang umat; dimana beliau berkata, "Suatu negeri akan hancur walaupun dia makmur." Mereka berkata, "Bagaimana suatu negeri hancur sedangkan dia makmur?" Ia menjawab, "Jika orang-orang yang penghianat menjadi pemimpin dan harta dikuasai oleh orang-orang yang fasik."

Sesungguhnya ekonomi kontemporari mengakui sebab-sebab yang menghancurkan terhadap kerosakan ekonomi dan bahwasanya itu merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap usaha pembangunan ekonomi khususnya di negara-negara membangun).

Oleh kerana itu, Umar R.a berupaya keras dalam mewujudkan sistem pemerintahan yang baik. Bahkan seringkali beliau bertanya kepada sebahagian sahabatnya agar mereka mengemukakan pendapat mereka untuk mengetahui faktor-faktor kebaikan. Contohnya kepada Muadz bin Jabal, "Apakah tiang perkara ini ya Muadz? 'Ia berkata," Islam, kerana dia adalah fitrah; ikhlas, kerana dia adalah substansi agama, dan ketaatan kerana dia adalah perlindungan.

Dari fikih Ekonomi Umar r.a. semasa pemerintahannya, ada beberapa point yang menyebutkan kriteria sistem pemerintahan yang baik yaitu:

Kerajaan melaksanakan tugasnya nya yang terpenting iaitu menjaga agama dengan cara menetapkan hukum-hukumnya dan berjihad melawan musuh, menjaga harta kaum muslimin yaitu dengan mengumpulkan dan membagikannya sesuai syariah, menegakkan keadilan dengan meralisasikan kemanan dan ketenteraman, berupaya mewujudkan kesejahteraan ummat dengan memperhatikan orang-orang yang memerlukan
Melibatkan ummat dengan cara musyawarah ataupun memberikan impak ummat kepada pengawasan terhadap jalannya pemerintah dengan cara menasihati dan meluruskannnya
Ada hak ummat menuntut kerajaan jika kerajaan mengabaikan pelaksanaan apa yang menjadi hak-hak ummat. Dalam hal ini Umar sangat peduli untuk mengetahui pendapat umum dan ia bertanya kepada Malik, sahabat karibnya di rumah seraya berkata, "Wahai Malik, bagaimana keadaan manusia?" Ia menjawab "Manusia dalam keadaan baik.". Lalu Umar bertanya lagi "Adakah kamu mendengar sesuatu?" Malik menjawab "Aku tidak mendengar melainkan kebaikan" Soalan ini berulang sehingga tiga kali. Maka Malik berkata padanya pada hari ketiga "Apa yang kamu khawatirkan dari manusia?" Umar menjawab "Bagaimana kamu ini Malik! Aku bimbang jika Umar mengabaikan sebahagian hak kaum muslimin lalu mereka datang kepadanya dengan bendera dan menanyakan hak mereka? "Dan diantara nasihat Umar kepada para gabenornya adalah" Janganlah kamu memukul kaum muslimin, kerana dengan itu kamu menistakan mereka. Dan janganlah kamu menghalang hak-hak mereka, kerana dengan itu kamu menjadikan mereka untuk menderhaka kepada kamu .. "
Adanya Kestabilan yang tidak mengakibatkan kepada pergolakan dan kegoncangan. Kestabilan politik disini adalah dengan mengharamkan seorang muslim menderhaka kepada pemimpinnya.
Pembangunan ekonomi ini menuntut adanya sistem pengurusan yang memudahkan lajunya roda pembangunan dan menghilangkan rintangan dari jalannya, di mana sebahagian bentuk pengurusan dan sistem kawalan yang terdapat dalam fiqh ekonomi Umar r.a adalah sbb:
a.Hisbah dan pengawasan pasaran

b. pengawasan harta

c. Pengawasan kerja dan pengaturannya

d. perlindungan alam sekitar

Menurut Fiqih ekonomi tersebut, bahawasanya ada korelasi antara pembangunan ekonomi dalam kacamata Islam dengan wujudnya suatu lingkungan yang Islami dalam segala aspek kehidupan. Dan dari dua diantara lima tiang-tiang pengembanganan ekonomi (sebagaimana dikemukakan dalam disertasi Dr Jaribah bin Ahmad dari tesisnya yang membincangkan tentang itu) adalah

kesalehan ummat
Sesungguhnya kesalahehan ummat adalah dengan mengimani Islam sebagai akidah dan syariah dan pengaplikasiannya dalam segala aspek kehidupan.

Ketika seorang muslim meyakini bahawa dia sebagai Khalifah di bumi, ini akan mendorongnya melakukan pembangunan ekonomi kerana ini merupakan hak dan sarana ummat. Dan jika ini dilakukakannya sepenuh hati kerana Allah (ikhlas) maka akan menjadi ibadahnya dihadapan Allah Ta'ala.

Disisi lain, ketaatan dan kemaksiatan juga memberi kesan dalam kehidupan ekono mi umat, di mana ketaatan akan menjadi sebab diperolehnya keberkatan dalamn segala sesuatu, sedangkan kemaksiatan mengakibatkan tercerabutnya keberkatan dari segala sesuatu. Allah berfirman dalam QS al A'raf: 96

"Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya .."

Ibn Umar Radiyallahu anhu mengegaskan dalam satu kenyataan; "... Sesungguhnya dunia adalah kesenangan yang menawan, maka barang siapa mengambilnya dengan cara ayang benar, dia akan mendapat keberkatan di dalamnya, dan barang siapa mengambilnya dengan cara tidak benar maka dia seperti orang yang makan dan tidak pernah kenyang .

 2. Kebaikan sistem

Kerajaan adalah alat politik dan apa yang muncul darinya berkaitan sistem kerajaan. Sebab dengan kebaikan peranti politik, konsisten pemahaman politik bagi individu dan kebaikan hubungan antara rakyat dan kerajaan, maka akan meletakkan kadar pesatnya pembangunan ekonomi pada jalan yang semestinya.

Contoh sikap Umar sebagai pejabat negara dapat dilihat dari perkataaan antara lain tehadap para gabenornya "Sesungguhnya aku tidak menguasakan kepadamu atas urusan berjalan, harga diri serta harta kaum muslimin, namun aku mengutus kamu untuk menegakkan solat, membahagi fai 'mereka dan menetapkan hukum dengan Adil.

Kepada para komander pasukan Umar Radiyallahu Anhu mengatakan: "..Perintahkan manusia agar pergi haji dan barangsiapa yang tidak mampu, maka hajikan dia dari harta Allah .."

Perkataan Umar, "Sungguh aku sangat berupaya agar tidak melihat keperluan manusia melainkan aku penuhinya, selama sebagian kita terdapat keleluasaan atas sebagian yang lain. Tapi jika demikian itu tidak dapat dilakukan, maka kita memberi contoh dalam kehidupan kita sehingga kita sama dalam kecukupan "

Dalam fikih ekonomi Umar radiyallahu anhu kita dapatkan bahawa politik ekonomi dijalankan oleh kerajaan merupakan kayu ukur terpenting tentang baik atau tidaknya sistem kerajaan, sekaligus merupakan karekteristik sistem kerajaan itu. Sebagai bukti hal itu bahawa Ibn Umar Radiyallahu anhu mengatakan " 'demi Allah .., aku tidak mengerti apakah aku khalifah atau seorang raja. Jika aku Raja maka demikian itu adalah perkara besar! "Maka seorang berkata," Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya di antara keduanya terdapat perbezaan. "Ia berkata," Apakah itu? Ia menjawab, 'Khalifah tidak mengambil melainkan dengan cara yang betul dan tidak meletakkannya melainkan dalam kebenaran dan anda alhamdulillah seperti demikian itu .. Sedangkan raja adalah menindas manusia, lalu dia mengambil dari ini dan memberi yang ini. "Maka Umar pun diam.

sumber eramuslim.com

Thursday, January 5, 2017

Hujan menjadi Musibah karena Kejahilan Manusia


Jika hujan akhir-akhir ini selalu melahirkan musibah dan bencana, itu bukan salah Allah, tetapi al-Quran banyak menyebut datangnya musibah lebih banyak kerana kesalahan manusia itu sendiri.

Hadirnya musibah dan banjir, seharusnya membuat kita berintropeksi diri kerana banyaknya tangan-tangan jahil manusialah telah memporakperandakan alam dan ekosistem menjadi tidak serasi.

Hutan-hutan yang seharusnya menjadi penahan air, tiba-tiba sudah ditumbuhi konkrit-konkrit. Gunung, bukit sudah berubah menjadi perumahan mewah, villa (yang sesungguhnya juga jarang dihuni), kerana pemiliknya hanya menduduki setahun sekali untuk bersenang-senang.

Perliaku buruk manusia dalam pembangunan yang lebih mementingkan dirinya sendiri tidak melihat kesan-kesan lain menyebakan datangnya hujan seharusnya jadi berkat justru menjadi musibah.

Datangnya hujan ibarat datangnya harta pada kita. Bila sebelumnya kita tak mempunyai wang tiba-tiba dalam sekejab diberi kekayaan melimpah-ruah, maka harta yang kita miliki boleh jadi musibah jika tidak kita control dan kita uruskan dengan baik. Mempunyai harta dan kekayaan belum tentu berkat, bahkan boleh jadi musibah bagi anak, isteri atau kita sendiri. Sama seperti hujan yang tidak kita uruskan.

Larangan mencela Hujan

Sebahagian orang sering keluar dari mulutnya celaan, "Aduh! Hujan lagi, hujan lagi. "

Ketahuilah, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam telah menasihatkan kita agar jangan selalu menjadikan makhluk yang tidak dapat berbuat apa-apa sebagai kambing hitam jika kita mendapatkan sesuatu yang tidak kita sukai. Seperti beliau melarang kita mencela waktu dan angin kerana kedua makhluk tersebut tidak dapat berbuat apa-apa.

Dalam sebuah hadits qudsi, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta'ala berfirman (yang artinya); "Manusia menyakiti Aku; dia mencaci maki masa (waktu), padahal Aku adalah pemilik dan pengatur masa, Aku-lah yang mengatur malam dan siang menjadi silih berganti. "[HR Muslim].

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam juga bersabda, "Janganlah kamu mencaci maki angin." [HR. Tirmidzi no. 2252]

Dari dalil di atas terlihat bahawa mencaci maki masa (waktu) dan angin adalah sesuatu yang terlarang dalam Islam. Begitu pula halnya dengan mencaci maki makhluk yang tidak dapat berbuat apa-apa, seperti mencaci maki angin dan hujan adalah terlarang.
Islam memberi panduan kita hujan turun.

Pertama, do'a kesyukuran pada Allah

'Aisyah radhiyallahu' anha berkata,

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إذَا رَأَى الْمَطَرَ قَالَ : اللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا
"Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ketika melihat turunnya hujan, beliau mengucapkan; "Allahumma shoyyiban nafi'an" [Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat] ". [HR Bukhari]

Kedua, turunnya hujan, justeru kesempatan terbaik untuk memanjatkan do'a dan di mana doa mudah dikabulkan
Ibnu Qudamah dalam Al Mughni mengatakan, "Dianjurkan untuk berdo'a ketika turunnya hujan, sebagaimana diriwayatkan bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda," Carilah do'a yang mustajab pada tiga keadaan: (1) Bertemunya dua pasukan, (2) Menjelang solat dilaksanakan, dan (3) Saat hujan turun. "[HR Bukhari]

Ketiga: do'a ketika terjadi hujan lebat.

Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam suatu saat pernah meminta diturunkan hujan. Kemudian ketika hujan turun begitu lebatnya, beliau memohon pada Allah agar cuaca kembali menjadi cerah. Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berdoa, "Allahumma haawalaina wa laa' alaina. Allahumma 'alal aakami wal jibaali, wazh zhiroobi, wa buthunil awdiyati, wa manaabitisy syajari [Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, bukan untuk merosakkan kami. Ya Allah, turunkanlah hujan ke dataran tinggi, gunung-gunung, bukit-bukit, perut lembah dan tempat tumbuhnya pepohonan]. "

Keempat, mengambil berkah dari air hujan

Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu berkata, "Kami pernah kehujanan bersama Rasulullah shallallahu' alaihi wa sallam. Lalu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menyingkap bajunya hingga tersiram hujan. Kemudian kami berkata, "Wahai Rasulullah, mengapa engkau melakukan demikian?" Kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Kerana hujan ini baru saja Allah ciptakan." [HR Muslim]

An-Nawawi menjelaskan, "Makna hadits ini adalah hujan itu rahmat yaitu rahmat yang baru saja diciptakan oleh Allah Ta'ala. Oleh kerana itu, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bertabaruk (mengambil berkah) dari hujan tersebut. "[Syarh Muslim, Yahya bin Syarf An Nawawi,]

Demikianlah akidah seorang Muslim dalam melihat persoalan hujan. Semoga berkat yang dating pada kita menyebabkan iman kita bertambah bukan sebaliknya menjadi berkurang dan menyebabkan kita inkar pada Allah Subhanahu Wata'ala, layaknya orang-orang yang tidak mempunyai keimanan. *

sumber http://www.hidayatullah.com/




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam