Tuesday, February 28, 2017

Palestina, Negera yang Diberkahi, Kenapa? 43/5000 Palestin, Negeri yang Diberkahi, Kenapa?


"Dan Kami jadikan antara mereka dan antara negeri-negeri yang Kami limpahkan berkat kepadanya, beberapa negeri yang berdekatan dan Kami tetapkan antara negeri-negeri itu (jarak-jarak) perjalanan. Berjalanlah kamu di bandar-bandar itu pada malam dan siang hari dengan aman. "(QS Saba [34]: 18).

IBNU Abbas menyebutkan yang dimaksudkan dengan 'Kami berkahi sekelilingnya' dalam surah Al-Israa [17] ayat 1 itu adalah bumi Palestin dan Urdun (Jordan).

Abul Qasim As-Suhaily menyebutkan, bumi yang diberkati tersebut adalah Syam yang meliputi Jordan, Syria, Lebanon, dan Palestin.

Imam Asy-Syaukany menjelaskan bahawa negeri-negeri bahagian timur bumi dan bahagian baratnya yang telah Kami beri berkah padanya adalah negeri Syam (Jordan, Syria, Lubnan, Palestin) dan Mesir.

Para ahli tafsir (Mufassirin) menjelaskan, yang dimaksud 'ke negeri yang Kami limpahi berkat' yakni negeri Syam (Jordan, Syria, Lubnan, Palestin) daerah Kerajaan Nabi Sulaiman AS.

Sedangkan maksud 'beberapa negeri yang berdekatan' (adna al-ard) adalah daerah-daerah antara Syam dan Yaman. Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Ibnu Umar, Rasulullah SAW pernah berdoa untuk keberkatan negeri Syam (Jordan, Syria, Lubnan, Palestin) dan negeri Yaman. "Ya Allah, berikanlah keberkahan bagi kami, negeri Syam dan Yaman."

Thursina Menurut sebahagian ulama, hal lain yang menyebabkan Palestin disebut sebagai negeri yang diberkati, kerana di sinilah Allah menyelamatkan Nabi Musa dari kejaran Firaun setelah menyeberangi Laut Merah, dan apabila ia menerima wahyu dari Allah SWT.

"Dan Kami pusakakan kepada kaum yang telah ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur bumi dan bahagian baratnya yang telah Kami beri berkah padanya." (QS Al- A'raaf [7]: 137).

"Maka, tatkala Musa sampai ke (tempat) api, ia diseru Dia (arah) pinggir lembah yang sebelah kanannya (nya) pada tempat yang diberkati dari sebatang pohon kayu." (Al- Qashash [28]: 30).

Keterangan diperkuatkan lagi dengan ayat 6 surah An- Nazi`at [79] dan surah Al-Maidah [5] ayat 21. "Tatkala Tuhannya memanggilnya di lembah suci, yaitu Lembah Thuwa." (An-Nazi`at [79]: 6 ). "Hai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah bagimu." (Al-Maidah [5]: 21).

Lembah suci itu, menurut Sami bin Abdullah al-Maghluts, dalam bukunya Athlas Tarikh Al-Anbiyaa wa ar-Rusul, hanya ada dua, yaitu Makkah dan Palestin. Bahkan, ketika mengulas mengenai surah At-Tiin [95]: 1-3, para ulama banyak yang menyebutkan, sesungguhnya bukit Thursina, tempat Nabi Musa menerima wahyu, adalah di lembah suci yang ada di Palestin.

sumber islampos.com

Saturday, February 18, 2017

Makhluk-makhluk yang Dikisahkan dalam Al Quran dan Hadist

DALAM memahami ajaran Al-Quran dan Hadis Nabi Muhammad SAW, tentunya kita pernah mendengar makhluk mitos yang keberadaannya diceritakan oleh kitab dan hadis. Berikut di antaranya.

1. Buraq

Makhluk yang diciptakan Allah SWT terbuat dari cahaya adalah sesosok makhluk tunggangan ajaib, yang membawa Rasulullah SAW dari Masjid al-Aqsa menuju Mi'raj ketika peristiwa Israk Mikraj. Dalam Al-Quran Q.S. Al-Baqarah ayat 19 "buraq" dapat diartikan sebagai "Kilat". Sedangkan, dalam kamus "buraq" diertikan sebagai "binatang kendaraan Nabi Muhammad SAW".

2. Dabbat al-Ard

Dalam islam Dabbat al-Ard adalah binatang buas atau raksasa yang muncul dari perut bumi. Binatang ini disebut-sebut sebagai salah satu tanda sebelum datangnya hari penghakiman. Dia akan keluar di kota Mekah dekat gunung Shafa, selepas peristiwa Matahari terbit dari Barat, ia akan berbicara dengan kata-kata yang fasih dan jelas. Dabbat al-ard ini akan membawa tongkat Nabi Musa dan cincin Nabi Sulaiman.

3. Ya'juj dan Ma'juj

Sekelompok manusia Ya'juj dan Ma'juj dalam tradisi keagamaan digambarkan dalam istilah yang ambigu (tidak jelas). yang disebut-sebut akan muncul di akhir zaman, dengan kekuatan sebagai perosak dan penghancur kehidupan di muka bumi.

Ciri utama mereka adalah sebagai perosak dengan jumlah yang sangat besar sehingga ketika mereka turun dari gunung seakan-akan air bah yang mengalir, tidak pandai berbicara dan tidak fasih, bermata kecil (sipit), berhidung kecil, lebar mukanya, merah warna kulitnya seakan-akan wajahnya seperti perisai dan sifat-sifat lain.

4. Imam Mahdi

Imam Mahdi atau seseorang yang memandu adalah seorang muslim berusia muda yang akan dipilih oleh Allah untuk menghancurkan semua kezaliman dan menegakkan keadilan di muka bumi sebelum datangnya hari kiamat.

Semasa kepemimpinannya Imam Mahdi satu demi satu kedzaliman akan tumbang takluk dibawah kekuasaanya. Kemenangan demi kemenangan yang diraih Imam Mahdi dan pasukannya akan membuat murka raja kezaliman atau Dajjal. sehingga membuat Dajjal keluar dari persembunyiannya dan berusaha membunuh Imam Mahdi serta pengikutnya.

5. Dajjal

Nabi Muhammad SAW mengingatkan kepada para pengikutnya untuk membaca dan menghafal sepuluh ayat pertama dari Surat Al-Kahfi sebagai perlindungan dari Dajjal, dan kalau boleh berlindung di kota Madinah dan Makkah, kerana Dajjal tidak akan pernah boleh masuk kota tersebut yang dijaga oleh para malaikat.

Dajjal digambarkan sebagai tokoh kafir yang membawa fitnah di akhir zaman. Rasulullah SAW bersabda: "Sejak Allah swt menciptakan Nabi Adam A.S. sampai ke hari kiamat nanti, tidak ada satu ujian pun yang lebih dahsyat daripada Dajjal ".

6. Azazil

Azazil disebut sebagai bapak dari bangsa jin. Ada pula yang menyebutkan bahawa nama asal Iblis adalah al-Harits. Menurut syariat Islam, Azazildiciptakan sebelum Nabi Adam, Azazil pernah menjadi Imam para Malaikat (Sayyid al-Malaikat) dan Khazin al-Jannah (Bendaharawan Syurga).

Pada awalnya azazil menjadi kebanggaan para malaikat dan menjadi pemimpin malaikat Karubiyyuun dan masih banyak lagi. Namun, Allah SWT melaknat dan mengubah wajahnya yang cemerlang menjadi seperti babi hutan.

Kepalanya diubah seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung. Kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya.Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.

Azazil diberi umur hingga hari akhir kiamat. Dengan janji untuk menyesatkan manusia sebanyak mungkin dan menemaninya di neraka Jahannam kelak.

7. Anqa '

Dalam mitologi islam Anqa digambarkan seperti burung besar misteri. Burung ini sering di identikkan dengan burung Simurgh dari Parsi dan Phoenix dari Mesir kuno.

Burung ini dikisahkan tinggal di sebuah gunung tinggi yang bernama Gunung Falaj. Apabila burung ini terbang, maka dia sanggup menutup matahari seperti awan. Bulunya mempunyai warna yang sangat banyak, lehernya seperti leher unta, mempunyai empat sayap, dua panjang serta dua lagi saiznya lebih pendek.

Walaupun kewujudannya belum dapat dibuktikan secara ilmiah.sebagai umat islam yang beriman kita harus mempercayai adanya makhluk-makhluk tersebut.

Friday, February 17, 2017

Selepas Subuh, Rasulullah Lakukan Ini


Hidup di muka bumi ini ditentukan oleh masa. Salah satunya waktu malam menjelang pagi. Di sana terdapat satu kewajipan bagi umat Islam, yakni solat subuh. Ya, solat subuh yang terdiri dari dua rakaat ini merupakan hal yang tidak boleh ditinggalkan oleh umat muslim. Dan tahukah anda apa yang dilakukan Rasulullah selepas subuh?

Setelah ketenangan kota Madinah dan terbitnya fajar, setelah melaksanakan solat subuh berjamaah di masjid, Rasulullah SAW duduk untuk berzikir kepada Allah, kemudian duduk dua rakaat.

Dari Jabir RA bin Samurah RA, "Bahawasanya Nabi SAW apabila selesai solat subuh, duduk di tempat shalatnya hingga matahari meninggi," (HR. Muslim).

Rasulullah SAW telah mengajarkan untuk melakukan sunnah yang agung ini, dan mengingatkan besarnya pahala.

Dari Anas RA berkata, Rasulullah SAW bersabda, "Barang siapa yang solat Subuh berjemaah, kemudian duduk berzikir kepada Allah hingga terbit matahari, kemudian shalat dua rakaat, maka ia mendapat pahala haji dan umrah dengan sempurna, sempurna, sempurna," (HR. Tirmidzi) . []

Sumber: Suatu Hari di Rumah Rasulullah / Karya: Abdul Malik al Qasim / Penerbit: Darul Qaasam

Thursday, February 16, 2017

Demi Jaga Kehormatan, Wanita Ini Rela Tahan Lapar


SUDAH menjadi kewajipan bagi seorang wanita untuk menjaga kehormatan dirinya. Tetapi, seringkali keperluan hidup melemahkan mereka. Sehingga, kehormatan digadaikan demi memenuhi keperluan. Nah, jangan sampai kita termasuk salah satu orang yang melakukan hal itu. Kita perlu belajar dari wanita yang satu ini nih.

Ketika itu, tukang besi sedang duduk di rumahnya melepas lelah setelah seharian bekerja, tiba-tiba terdengar pintu rumahnya diketuk orang. Si tukang besi keluar untuk melihatnya, pandangannya menubruk pada sesosok wanita cantik yang tak lain adalah jirannya.

"Saudaraku, aku menderita kelaparan. Jika bukan kerana tuntutan agamaku yang menyuruh untuk memelihara jiwa (Hifdz al-Nafs), aku tidak akan datang ke rumahmu. Mahukah engkau memberi makanan padaku kerana Allah? "Tutur wanita itu.

Ketika itu, memang tengah datang musim paceklik (kemarau). Sawah dan ladang mengering. Tanah pecah berbongkah-bongkah. Padang rumput menjadi tandus hingga hewan ternak menjadi kurus dan akhirnya mati. Makanan menjadi langka, maka tanpa ragu-ragu kelaparan melanda sebahagian besar penduduk desa itu. Hanya sebahagian kecil yang masih boleh bertahan.

"Tidakkah engkau tahu bahawa aku mencintaimu? Akan kuberi engkau makanan, tetapi engkau harus melayaniku semalam, "kata tukang besi itu.

Si tukang besi memang jatuh hati kepada tetangganya itu. Dia merayunya dengan berbagai cara dan taktik, namun tak juga berjaya meluluhkan hati wanita itu.

"Lebih baik mati kelaparan daripada durhaka kepada Allah," ujar wanita itu lagi sambil berlalu menuju rumahnya.

Setelah dua hari berlalu, wanita itu kembali mendatangi rumah si tukang besi dan mengatakan hal yang sama. Demikian pula jawaban si tukang besi.

Ia akan memberi makanan asalkan wanita itu mau menyerahkan dirinya. Mendengar jawapan yang sama, wanita itu pun kembali ke rumahnya.

Dua hari kemudian, wanita itu datang lagi ke rumah tukang besi itu dalam keadaan payah. Suaranya parau, matanya sayu, dan belakangnya bengkok kerana menahan lapar yang tiada tara. Ia kembali mengatakan hal serupa. Begitu pula jawaban si tukang besi, sama dengan yang sudah-sudah. Wanita itu kembali ke rumahnya dengan tangan kosong untuk kali ketiga.

Ketika itulah, Allah memberikan hidayah-Nya kepada si tukang besi. "Sungguh celaka aku ini, seorang wanita mulia datang kepadaku, dan aku terus berlaku dzalim kepadanya," tutur tukang besi dalam hatinya. "Ya Allah aku bertaubat kepada-Mu dari perbuatanku dan aku tidak akan mengganggu wanita itu lagi selamanya."

Si tukang besi itu bergegas mengambil makanan dan pergi ke rumah wanita itu. Diketuknya pintu rumah wanita itu. Tak lama berselang, kerekek, kelihatan pintu terbuka dan muncullah sesosok wanita yang nampak kuyu. Melihat si tukang besi berdiri di depan pintu rumahnya, wanita itu bertanya, "Apa keperluanmu datang ke rumahku?"



"Aku bermaksud mengantarkan sedikit makanan yang aku punya. Jangan bimbang, aku memberinya kerana Allah, "jawab si tukang besi itu.

"Ya Allah, jika benar apa yang dikatakannya, maka haramkanlah ia dari api di dunia dan akhirat," tutur wanita itu seraya menengadahkan kedua tangannya ke langit.

Si tukang besi itu pulang ke rumahnya. Ia memasak makanan yang tersisa buat dirinya.

Tiba-tiba secara tak sengaja bara api mengenai kakinya, namun kaki si tukang besi itu tidak terbakar. Bergegas ia menemui wanita itu lagi.

"Wanita yang mulia, Allah telah mengabulkan doamu," ujar si tukang besi.

Seketika itu, wanita itu sujud syukur kepada Allah.

"Ya Allah engkau telah mewujudkan do'aku, maka cabutlah nyawaku saat ini juga." Terdengar suara lirih dari mulut wanita itu dalam sujudnya. Allah kembali mendengar doanya. Wanita itupun berpulang ke Rahmatullah dalam keadaan sujud.

Demikianlah kisah seorang wanita yang menjaga kehormatannya meskipun harus menahan rasa lapar yang tiada tara.

Setiap muslimah mestinya dapat mengambil i'tibar (pelajaran berharga) dari berbagai kisah wanita sholehah yang telah diuraikan di muka. Merekalah suri tauladan dalam kehidupan seharian, bukan orang-orang yang menawarkan gaya hidup hedonisme dan materialism.

sumber islampos.com

Wednesday, February 15, 2017

MUADZIN-MUADZIN RASULULLAH ﷺ


Muadzin adalah pengumandang azan. Memanggil dan mengingatkan kaum muslimin telah masuk waktu solat tertentu. Syariat azan datang selepas perintah solat. Solat disyariatkan di Mekah. Sedangkan azan disyariatkan di Madinah. Artinya, ada masa yang dilalui kaum muslimin, masuk waktu solat tanpa mengumandangkan azan.

Azan disyariatkan pada tahun pertama hijrah Rasulullah ﷺ. Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim, Abdullah bin Umar radhiallahu 'anhuma berkata,

كَانَ الْمُسْلِمُونَ حِينَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ يَجْتَمِعُونَ فَيَتَحَيَّنُونَ الصَّلاةَ لَيْسَ يُنَادَى لَهَا فَتَكَلَّمُوا يَوْمًا فِي ذَلِكَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ اتَّخِذُوا نَاقُوسًا مِثْلَ نَاقُوسِ النَّصَارَى وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ بُوقًا مِثْلَ قَرْنِ الْيَهُودِ فَقَالَ عُمَرُ أَوَلاَ تَبْعَثُونَ رَجُلاً يُنَادِي بِالصَّلاَةِ فَقَالَ رَسُولُ الله يَا بِلاَلُ قُمْ فَنَادِ بِالصَّلاَةِ
"Dulu, kaum muslimin ketika datang ke Madinah, mereka berkumpul. Mereka menganggarkan waktu solat tanpa ada yang menyeru. Hingga suatu hari, mereka berbincang-bincang tentang hal itu. Ada yang mengatakan, 'Gunakan saja loceng seperti loceng Nashara'. Dan yang lain menyatakan 'Gunakan saja trompet seperti trompet Yahudi'. Umar berkata, 'Tidakkah kalian mengangkat seseorang untuk menyeru shalat?' Lalu Rasulullah ﷺ bersabda, 'Wahai, Bilal. Berdirilah dan serulah untuk solat '. "

Dari hadis ini, kita dapat mengetahui bahawa Bilal adalah muadzin Rasulullah ﷺ. Yang jadi pertanyaan, apakah hanya Bilal? Sedangkan di masa Rasulullah ﷺ, sekurang-kurangnya kaum muslimin mempunyai 3 buah masjid. Masjid al-Haram, Masjid an-Nabawi, dan Masjid Quba. Letaknya berjauhan sehingga tidak mungkin hanya Bilal yang menjadi muadzin Rasulullah ﷺ. Lalu siapa saja muazzin-muazzin Rasulullah?

Pertama: Bilal bin Rabah

Bilal bin Rabah merupakan orang yang pertama-tama memeluk Islam. Ia merasakan siksaan Quraisy di awal datangnya agama suci ini. Ia menjadi muadzin Rasulullah ﷺ sepanjang hidup Nabi. Dalam keadaan safar maupun mukim. Ada yang menyatakan ia sempat beberapa saat menjadi muadzin di masa Abu Bakar. Dan tentu saja pernah satu kali mengumandangkan azan di zaman Umar. Kerana para sahabat rindu dengan azannya. Dan ingin mengingat Rasulullah ﷺ.

Tentu banyak keutamaan Bilal. Banyak pula ayat-ayat Al-Quran yang turun, dan Bilal menjadi bahagian dari kandungan ayat tersebut.

Kedua: Ibnu Ummi Maktum

Namanya adalah Amr bin Qays bin Zaidah bin al-Asham. Ia memeluk Islam di Mekah. Walaupun buta, tapi Amr termasuk orang yang pertama menyambut seruan Nabi ﷺ hijrah ke Madinah.

Diriwayatkan dari jalan Ibnu Ishaq dari al-Barra, ia berkata, "Yang pertama datang kepada kami adalah Mush'ab bin Umair. Kemudian datang Ibnu Ummi Maktum. Rasulullah mengangkatnya sebagai pemimpin Madinah apabila pergi berperang. Ia mengimami masyarakat. "(Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 4 Hal: 495).

Az-Zubair bin Bakar berkata, "Ibnu Ummi Maktum pergi menuju Perang Qadisiyah. Di sanalah ia syahid. Pada masa itu ia memegang bendera. "(Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 4 Hal: 495).

Ibnu Ummi Maktum sama seperti Bilal, muadzin Rasulullah ﷺ di Madinah.

Ketiga: Abu Mahdzurah

Namanya adalah Aus bin Mughirah al-Jumahi. Rasulullah ﷺ memerintahkannya untuk mengumandangkan azan di Mekah sekembalinya beliau dari Hunain.

Ketika Mekah berhasil ditaklukkan kaum muslimin, Rasulullah ﷺ memerintahkan Bilal untuk mengumandangkan azan dari atas Kaabah. Sebahagian pemuda Quraisy, yang masih belum lapang dada menerima Islam, menirukan suara Bilal. Mereka marah dan bermaksud mengejek dia. Sampai salah seorang pemuda yang bernama Abu Mahdzurah al-Jumahi pun meniru-niru azan Bilal.

Abu Mahdzurah, pemuda 16 tahun, termasuk orang Quraisy yang paling merdu suaranya. Apabila ia mengangkat suara mengumandangkan azan dengan maksud ejekan, Rasulullah ﷺ mendengarnya. Nabi memanggilnya dan mendudukkannya di hadapan beliau. Abu Mahdzurah menyangka inilah akhir riwayat hidupnya kerana ulahnya itu. Tapi, Rasulullah ﷺ malah mengusap dada dan ubun-ubun pemuda itu dengan tangan beliau yang mulia. Abu Mahdzurah berkata, "Demi Allah, hatiku terasa dipenuhi keimanan dan keyakinan. Dan aku meyakini bahawa ia adalah utusan Allah. "(As-Suhaili dalam ar-Raudh al-Unfu Juz: 7 Hal: 239).

Setelah Abu Mahdzurah beriman, Rasulullah ﷺ mengajarnya azan. Jadi ia orang pertama yang mengumandakan adzan setelah Rasulullah meninggalkan Mekah menuju Madinah. Ia terus menjadi muadzin di Masjid al-Haram hingga akhir hayatnya. Kemudian dilanjutkan oleh keturan-keturunannya hingga waktu yang lama. Ada yang mengatakan hingga masa Imam asy-Syafi'i.

Keempat: Saad al-Qarazh

Saad al-Qarazh adalah mantan budak Ammar bin Yasir. Ia muadzin Rasulullah ﷺ di Masjid Quba.

Ada cerita tersendiri pada laqob al-Qarazh pada nama Saad. Diriwayatkan oleh al-Baghawi bahawa Saad pernah mengadu kepada Rasulullah ﷺ tentang sukarnya perkonomiannya. Nabi ﷺ memberi masukan agar ia berdagang. Lalu, ia pergi ke pasar dan membeli sedikit al-Qarazh (daun pokok yang boleh dibuat untuk menyamak). Kemudian ia jual lagi. Dari penjualan itu, ia mendapat keuntungan yang banyak. Ia pergi menemui Nabi ﷺ untuk mengkhabarkan hal ini. Beliau ﷺ menasihati agar ia menekuni perniagaannya.

Di zaman Rasulullah ﷺ, Saad merupakan muadzin di Masjid Quba. Pada masa pemerintahan Abu Bakar, sang Khalifah menugaskannya untuk azan di Masjid an-Nabawi. Kerana Bilal tak mau lagi menjadi muadzin setelah Rasulullah ﷺ meninggal dunia. Setelah Saad meninggal dunia, anaknya meneruskan rutin sang ayah. Mengumandangkan azan di masjid Nabi (al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, Juz: 3 Hal: 65).

Kelima: Ziyad bin al-Harits ash-Shuda-i

Sebahagian ahli fiqh menyatakan bahawa Ziyad juga termasuk muadzin Rasulullah ﷺ. Berdasarkan hadis riwayat Imam Ahmad dalam Musnad-nya bahawa Ziyad pernah azan di hadapan Nabi ﷺ. Tapi hadis tersebut tidak sahih. Kelima nama inilah yang dikumpulkan oleh Syaikh at-Tawudi bin Saudah dalam syairnya:

عمرو بلال و أبو محذورة
سعد زياد خمسة مذكورة
قد أذنوا جميعهم للمصطفى
نالوا بذاك رتبة و شرفا

Amr, Bilal, dan Abu Mahdzurah
Saad, Ziyad, lima orang yang disebut
Semuanya berazan atas perintah al-Musthafa
Mereka mencapai darjat dan kemuliaan kerana amalan tersebut

Namun, pendapat yang -insya Allah- yang kuat, Ziyad tidak termasuk muadzin Rasulullah ﷺ. Allahu a'lam.

Oleh Nurfitri Hadi (@ nfhadi07)
Artikel KisahMuslim.com

Tuesday, February 14, 2017

Kenali Putera dan Puteri Rasulullah


Perbincangan mengenai putra dan putri Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam termasuk pembicaraan yang jarang diangkat. Tidak hairanlah, sebahagian umat Islam tidak mengetahui berapa jumlah putra dan putri beliau atau sesiapa saja nama anak-anaknya.

Enam dari tujuh anak Rasulullah terlahir dari Ummul Mukminin Khadijah binti Khuwailid radhiallahu 'anha. Rasulullah memuji Khadijah dengan sabdanya,

قَدْ آمَنَتْ بِي إِذْ كَفَرَ بِي النَّاسُ وَصَدَّقَتْنِي إِذْ كَذَّبَنِي النَّاسُ وَوَاسَتْنِي بِمَالِهَا إِذْ حَرَمَنِي النَّاسُ وَرَزَقَنِي اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَلَدَهَا إِذْ حَرَمَنِي أَوْلَادَ النِّسَاءِ
"Ia telah beriman kepadaku tatkala orang-orang kafir kepadaku, ia telah membenarkan aku tatkala orang-orang mendustakan aku, ia telah membantuku dengan hartanya tatkala orang-orang menahan hartanya tidak membantuku, dan Allah telah menganugerahkan darinya anak-anak tatkala Allah tidak menganugerahkan kepadaku anak-anak dari wanita-wanita yang lain. "(HR Ahmad no.24864)

Apabila beliau mengucapkan kalimat ini, beliau belum berkahwin dengan Maria al-Qibtiyah.

Anak-anak Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam

Imam an-Nawawi rahimahullah berkata, "Rasulullah mempunyai tiga orang putra; yang pertama Qasim, namanya menjadi kunyah Rasulullah (Abul Qashim). Qashim dilahirkan sebelum kenabian dan meninggal dunia ketika berusia 2 tahun. Yang kedua Abdullah, disebut juga Ath-Thayyib atau ath-Tahir kerana lahir selepas kenabian. Putra yang ketiga adalah Ibrahim, dilahirkan di Madinah tahun 8 H dan wafat ketika berusia 17 atau 18 bulan.

Adapun anak perempuannya berjumlah 4 orang; Zainab yang berkahwin dengan Abu al-Ash bin al-Rabi ', anak saudara Rasulullah dari jalur Khadijah, kemudian Fatimah berkahwin dengan Ali bin Abi Talib, lalu Ruqayyah dan Ummu Qultsum berkahwin dengan Uthman bin Affan.

Butirannya adalah sebagai berikut:

Puteri-puteri Rasulullah

Para ulama sepakat bahawa jumlah putri Rasulullah ada 4 orang, semuanya terlahir dari rahim Ummul Mukminin Khadijah radhiallahu 'anha.

Pertama, putri pertama Rasulullah adalah Zainab binti Rasulullah.

Zainab radhiallahu 'anha berkahwin dengan anak ibu saudaranya, Halah binti Khuwailid, yang bernama Abu al-Ash bin al-Rabi'. Pernikahan ini berlangsung sebelum sang ayah diangkat menjadi rasul. Zainab dan ketiga saudarinya masuk Islam sebagaimana ibunya Khadijah menerima Islam, akan tetapi sang suami, Abu al-Ash, tetap dalam agama jahiliyah. Hal ini menyebabkan Zainab tidak ikut hijrah ke Madinah bersama ayah dan saudari-saudarinya, kerana ikatannya dengan sang suami.

Beberapa lama kemudian, barulah Zainab hijrah dari Mekah ke Madinah menyelamatkan agamanya dan berjumpa dengan sang ayah tercinta, lalu menyusullah suaminya, Abu al-As. Abu al-Ash pun mengucapkan dua kalimah syahadah dan memeluk agama mertua dan isterinya. Keluarga kecil yang bahagia ini pun bersatu kembali dalam Islam dan iman. Tidak lama kebahagiaan tersebut berlangsung, pada tahun 8 H, Zainab wafat meninggalkan Abu al-As dan putri mereka Umamah.

Setelah itu, kadang-kadang Umamah diasuh oleh kakeknya, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Sebagaimana dalam hadis disebutkan beliau menggendong cucunya, Umamah, ketika solat, apabila beliau sujud, beliau meletakkan Umamah dari gendongannya.

Kedua, Ruqayyah binti Rasulullah.

Ruqayyah radhiallahu 'anha dinikahkan oleh Rasulullah dengan sahabat yang mulia Utsman bin Affan radhiallahu' anhu. Kedua-duanya turut serta berhijrah ke Habsyah ketika musyrikin Mekah sudah sangat keterlaluan dalam menyiksa dan menyakiti orang-orang yang beriman. Di Habsyah, pasangan yang mulia ini dianugerahi seorang putra yang dinamakan Abdullah.

Ruqayyah dan Utsman juga turut serta dalam hijrah yang kedua dari Mekah menuju Madinah. Ketika tinggal di Madinah mereka dihadapkan dengan ujian wafatnya putra tunggal mereka yang sudah berusia 6 tahun.

Tidak lama kemudian, Ruqoyyah juga menderita sakit demam yang tinggi. Utsman bin Affan setia merawat isterinya dan sentiasa mengawasi keadaannya. Pada masa itu bersamaan dengan terjadinya Perang Badar, atas permintaan Rasulullah untuk mejaga anak perempuannya, Utsman pun tidak boleh turut serta dalam perang ini. Wafatlah ruqayyah bersamaan dengan kedatangan Zaid bin Haritsah yang mengkhabarkan kemenangan umat Islam di Badar.

Ketiga, Ummu Kultsum binti Rasulullah.

Setelah Ruqayyah meninggal dunia, Rasulullah menikahkan Utsman dengan putrinya yang lain, Ummu Kultsum radhiallahu 'anha. Oleh kerana itulah Utsman dijuluki dzu nurain (pemilik dua cahaya) kerana menikahi dua putri Rasulullah, sebuah keistimewaan yang tidak dimiliki sahabat lain.

Uthman dan Ummu Kultsum bersama-sama membina rumah tangga hingga wafatnya Ummu Kultsum pada bulan Sya'ban tahun 9 H. Kedua-duanya tidak dianugerahi putra ataupun putri. Ummu Kultsum dikebumikan bersebelahan dengan saudarinya Ruqayyah radhiallahu 'anhuma.

Keempat, Fatimah binti Rasulullah.

Fatimah radhiallahu 'anha adalah putri bungsu Rasulullah shallallahu' alaihi wa sallam. Ia dilahirkan lima tahun sebelum kenabian. Pada tahun kedua hijrah, Rasulullah menikahkannya dengan Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu. Pasangan ini dikurniakan putera pertama pada tahun ketiga hijriyah, dan anak tersebut dinamakan Hasan. Kemudian anak kedua lahir pada bulan Rajab satu tahun berikutnya, dan dinamakan Husein. Anak ketiga mereka, Zainab, dilahirkan pada tahun keempat hijriyah dan dua tahun berselang lahirlah putri mereka Ummu Kultsum.

Fatimah adalah anak yang paling mirip dengan Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dari gaya bicara dan gaya berjalannya. Apabila Fatimah datang ke rumah sang ayah, ayahnya selalu menyambutnya dengan menciumnya dan duduk bersamanya. Kecintaan Rasulullah terhadap Fatimah tergambar dalam sabdanya,

فاطمة بضعة منى -جزء مني- فمن أغضبها أغضبني "رواه البخاري

"Fatimah adalah bahagian dariku. Barangsiapa membuatnya marah, maka dia juga telah membuatku marah. "(HR. Bukhari)

Beliau juga bersabda,

أفضل نساء أهل الجنة خديجة بنت خويلد, وفاطمة بنت محمد, ومريم بنت عمران, وآسية بنت مزاحم امرأة فرعون "رواه الإمام أحمد

"Sebaik-baik wanita penduduk syurga adalah Khadijah binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad, Maryam binti Imran, Asiah bin Muzahim, isteri Firaun." (HR. Ahmad).

Satu-satunya anak Rasulullah yang hidup ketika beliau wafat adalah Fatimah, kemudian ia pula keluarga Rasulullah yang pertama yang menyusul beliau. Fatimah radhiallahu 'anha wafat enam bulan setelah sang ayah tercinta meninggal dunia meninggalkan dunia. Ia meninggal dunia pada 2 Ramadhan tahun 11 H, dan dimakamkan di Baqi '.

Putera-putera Rasulullah

Pertama, al-Qashim bin Rasulullah. Rasulullah berkunyah dengan namanya, beliau dipanggil Abu al-Qashim (bapanya Qashim). Qashim lahir sebelum masa kenabian dan meninggal dunia ketika usia dua tahun.

Kedua, Abdullah bin Rasulullah. Abdullah dinamakan juga dengan ath-Thayyib atau ath-Thahir. Ia dilahirkan pada masa kenabian.

Ketiga, Ibrahim bin Rasulullah.

Ibrahim dilahirkan pada tahun 8 H di Kota Madinah. Dia adalah anak terakhir dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, dilahirkan dari rahim Maria al-Qibthiyah radhiallahu' anha. Maria adalah seorang budak yang diberikan Muqauqis, penguasa Mesir, kepada Rasulullah. Lalu Maria mengucapkan syahadat dan dinikahi oleh Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam.

Usia Ibrahim tidak panjang, ia meninggal dunia pada tahun 10 H ketika berusia 17 atau 18 bulan. Rasulullah sangat bersedih dengan pemergian anak kecilnya yang menjadi penyejuk hatinya ini. Ketika Ibrahim wafat, Rasulullah bersabda,

"إن العين تدمع, والقلب يحزن, ولا نقول إلا ما يرضى ربنا, وإنا بفراقك يا إبراهيم لمحزونون" رواه البخاري

"Sesungguhnya mata ini menitiskan air mata dan hati ini bersedih, namun kami tidak mengatakan sesuatu yang tidak diredhai Rab kami. Sesungguhnya kami bersedih dengan pemergianmu wahai Ibrahim. "(HR. Bukhari).

Kalau kita perhatikan perjalanan hidup Rasulullah bersama anak-anaknya, nescaya kita dapati pelajaran dan hikmah yang banyak. Allah Ta'ala mengurniakan beliau putra dan putri yang merupakan tanda kesempurnaan beliau sebagai manusia. Namun Allah juga cuba beliau dengan mengambil satu per satu anaknya sebagaimana dahulu mengambil satu per satu orang tuanya tatkala beliau memerlukan mereka; ayah, ibu, datuk, dan bapa saudaranya. Hanya anaknya Fatimah yang meninggal dunia selepas Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam.

Allah juga tidak memanjangkan usia putra-putra beliau, salah satu hikmahnya adalah agar orang-orang tidak mengkultuskan putra-putranya atau mengangkatnya menjadi Nabi setelah beliau. Boleh kita lihat, cucu beliau Hasan dan Husein saja sudah membuat orang-orang yang lemah terfitnah. Mereka mengagungkan kedua-dua cucu beliau melebih yang sepatutnya, bagaimana kiranya kalau putra-putra beliau dipanjangkan usianya dan mempunyai keturunan? Tentu akan menimbulkan fitnah yang lebih besar.

Hikmah dari wafatnya putra dan putri Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam juga sebagai teladan bagi orang-orang yang kehilangan salah satu putra atau putri mereka. saat kehilangan anaknya, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabar dan tidak mengucapkan perkataan yang tidak diridhai Allah. Ketika seseorang kehilangan salah satu anaknya, maka Rasulullah telah kehilangan hampir semua anaknya.

Semoga shalawat dan salam senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad dan keluarganya ..

Sumber: Islamweb.net

Monday, February 13, 2017

KISAH SI KAYA DAN SI MISKIN (PEMILIK DUA KEBUN: SURAH AL-KAHFI 32-44)


Surat Al-Kahfi adalah surat dalam Al-Quran yang bermuatan kisah-kisah hikmah. Dan itu tampak dari sebahagian besar ayat-ayatnya. Sekurang-kurangnya ada empat kisah utama dalam surat ini: kisah Ashhabul Kahfi, kisah pemilik dua kebun, kisah Nabi Musa 'alaihissalam, dan kisah Dzul Qarnain. Nah .. tulisan kali ini hanya mengajak para pembaca memasuki muatan faedah dari kisah Pemilik Dua Kebun. Kisah yang Allah cantumkan antara ayat 32 hingga 44 dari surat Al-Kahfi.

Tidak didapatkan hadits shahih dari Nabi ﷺ yang bercerita kepada kita tentang kisah ini. Maklumat yang kita miliki hanyalah Al-Quran sahaja. Kerana itu, akan diterangkan satu per satu ayat Al-Quran sebagai alat cerita. Apa yang tak disebutkan Al-Quran, kami pun tak akan bercakap mengenainya.

Al-Quran mengisahkan tentang dua orang lelaki di zaman dulu. Kedua-duanya bersahabat. Yang satu beriman. Dan rakannya ingkar. Al-Quran tidak menerangkan siapa mereka. Namanya. Di zaman siapa mereka hidup. Dimana tempat mereka hidup. Semua disamarkan. Jadi, kita tak tahu siapa mereka. dimana mereka hidup. Dan di zaman apa mereka ada.

Orang yang beriman dalam kisah ini, Allah ﷻ uji dengan kesempitan hidup. Sedikit rezeki, harta, dan barangan yang ia miliki. Tapi Allah memberinya nikmat terbesar, iaitu nikmat iman, yakin, dan redha dengan takdir Allah. Serta berharap syurga yang ada di sisi-Nya. Nikmat ini lebih utama daripada harta dan materi yang fana.

Temannya yang ingkar, Allah uji dengan kelapangan rezeki. Kemudahan duniawi. Dan Allah beri untuknya harta dan materi yang melimpah. Allah uji dia, sama ada bersyukur atau malah kufur. Apakah rendah hati atau malah menyombongkan diri.

Allah mengaruniai yang ingkar dengan dua kebun. Al-Quran menyebut tentang dua kebunnya sebagai berikut:

جَعَلْنَا لأحَدِهِمَا جَنَّتَيْنِ مِن أعنابٍ وحَفَفْنَاهُمَا بِنَخْلٍ وجَعَلْنَا بينهما زَرْعًا * كِلتا الجنَّتَيْن آتتْ أُكُلَهَا ولم تَظْلِم منه شَيئًا وفَجَّرْنَا خلالهما نَهَرًا * وكان لهُ ثَمَرٌ

"Kami jadikan bagi seorang di antara keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon korma dan di antara kedua kebun itu Kami buatkan ladang. Kedua buah kebun itu menghasilkan buahnya, dan kebun itu tiada kurang buahnya sedikitpun, dan Kami alirkan sungai di celah-celah kedua kebun itu, dan dia mempunyai kekayaan besar. "(QS: Al-Kahfi | Ayat: 32-34).

Si kafir mempunyai dua buah kebun anggur. Pohon-pohon kurma mengelilingi kebunnya sebagai pagar. Di antara dua kebun itu, ada ladang. Allah mengalirkan air ke kebun itu. Pada masa tuaian, ia merasakan limpahan anggur, kurma, dan hasil ladang. Ia kaya, menikmati hasil panennya.

Dengan penataan kebun yang hebat ini, ia pun berbangga. Ia mempunyai ilmu dalam mengatur dan memaksimumkan lahan. Ia mampu menggabungkan tanaman yang berbeza dengan susunan rapi, serta pengairan yang baik. Ditambah lagi, dengan rawatannya, ia boleh tuai dengan maksimum. Ia pun masuk ke dalam kebun dengan congkak, padahal ia menzalimi dirinya sendiri. Ia ingkar dengan anugerah Rabbnya. Dan sombong pada orang lain.

Ia berkata,

فَقَالَ لِصَاحِبِهِ وَهُوَ يُحَاوِرُهُ أَنَا أَكْثَرُ مِنْكَ مَالًا وَأَعَزُّ نَفَرًا

"Maka ia berkata kepada kawannya (yang mukmin) ketika bercakap-cakap dengan dia:" Hartaku lebih banyak dari pada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat. "(QS: Al-Kahfi | Ayat: 34).

Tak hanya itu, kenikmatan harta dan pengikut telah membuatnya lupa. Ia sangka miliknya itu kekal. Padahal bagaimana boleh sesuatu yang fana menjadi abadi. Ia berkata,

وَدَخَلَ جَنَّتَهُ وَهُوَ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ قَالَ مَا أَظُنُّ أَنْ تَبِيدَ هَٰذِهِ أَبَدًا

"Dan dia memasuki kebunnya sedang dia zalim terhadap dirinya sendiri; ia berkata: "Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya." (QS: Al-Kahfi | Ayat: 35).

Harta dan materi yang ia miliki benar-benar membuatnya tenggelam.

وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً وَلَئِنْ رُدِدْتُ إِلَىٰ رَبِّي لَأَجِدَنَّ خَيْرًا مِنْهَا مُنْقَلَبًا
"Dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku kembalikan kepada Tuhanku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik dari pada kebun-kebun itu." (QS: Al-Kahfi | Ayat: 36).

Demikianlah perasaan seseorang ketika merasakan puncak kuasa dan kaya. Ia angkuh. Menyangka kurnia harta adalah bukti Allah sayang padanya. Sehingga ia mengira di akhirat akan mendapatkan kedudukan sama. Atau lebih baik lagi.

Temannya yang beriman mengajaknya ingat kepada Allah. Berusaha menyelamatkan sang teman yang merasa sudah di awang-awang. Terbang, lupa daratan.

قَالَ لَهُ صَاحِبُهُ وَهُوَ يُحَاوِرُهُ أَكَفَرْتَ بِالَّذِي خَلَقَكَ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُطْفَةٍ ثُمَّ سَوَّاكَ رَجُلًا
Kawannya (yang mukmin) berkata kepadanya - sedang dia bercakap-cakap dengannya: "Apakah kamu kafir kepada (Tuhan) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu seorang laki-laki yang sempurna? (QS: Al-Kahfi | Ayat: 37).

Rakannya berusaha mengingatkan agar beriman kepada Allah. Bersandar dan berserah diri pada-Nya. Bukan berserah diri, bergantung kepada harta dan pengikut yang ia miliki. Kadang-kadang, seorang yang mempunyai kelebihan harta dan populariti mengatakan, "Mudah, boleh diurus." Kerana apa? Kerana ia menganggap dengan materi semuanya boleh diselesaikan dan diatur kerana dapat menundukkan orang lain.

Temannya meneruskan,

وَلَوْلَا إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ إِنْ تَرَنِ أَنَا أَقَلَّ مِنْكَ مَالًا وَوَلَدًا
"Dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu" maasyaallaah, laa quwwata illaa billaah (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan. "(QS: Al-Kahfi | Ayat: 39).

Manusia itu asalnya sama. Tetapan banyak sekurang-kurangnya harta, bukan hasil daya usaha manusia. Di dunia, manusia hanya memainkan peranan sebagai orang kaya atau orang miskin. Ketika berperanan sebagai orang kaya, gunakan untuk kebaikan, bukan malah sombong, kerana ini cuma peranan. Ketika miskin, jangan sampai kehilangan iman. Dan bersabar. Nanti ada 'upah' selepas memainkan peranan dengan baik.

فَعَسَىٰ رَبِّي أَنْ يُؤْتِيَنِ خَيْرًا مِنْ جَنَّتِكَ وَيُرْسِلَ عَلَيْهَا حُسْبَانًا مِنَ السَّمَاءِ فَتُصْبِحَ صَعِيدًا زَلَقًا * أَوْ يُصْبِحَ مَاؤُهَا غَوْرًا فَلَنْ تَسْتَطِيعَ لَهُ طَلَبًا
"Maka mudah-mudahan Tuhanku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik dari pada kebunmu (ini); dan mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (petir) dari langit kepada kebunmu; hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin. atau airnya menjadi surut ke dalam tanah, maka sekali-kali kamu tidak dapat menemukannya lagi ". (QS: Al-Kahfi | Ayat: 40-41).

"Sesuatu yang lebih baik daripada kebunmu" ini maksudnya adalah bahagian di akhirat kelak. Dan engkau karena kesombonganmu, yang menyangka kebunmu ini abadi, berbuat congkak tapi malah menyangka dapat bahagian yang lebih baik di akhirat, semoga Allah memberi pelajaran dengan membuat kebun itu mendapatkan kamu hancur. Mudah-mudahan engkau tersedar, sehingga membuatmu kembali mengingat Allah.

وَأُحِيطَ بِثَمَرِهِ فَأَصْبَحَ يُقَلِّبُ كَفَّيْهِ عَلَىٰ مَا أَنْفَقَ فِيهَا وَهِيَ خَاوِيَةٌ عَلَىٰ عُرُوشِهَا وَيَقُولُ يَا لَيْتَنِي لَمْ أُشْرِكْ بِرَبِّي أَحَدًا
"Dan harta kekayaannya dibinasakan; lalu ia membulak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal) terhadap apa yang ia telah belanjakan untuk itu, sedang pohon anggur itu roboh bersama para-paranya dan dia berkata: "Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku". (QS: Al-Kahfi | Ayat: 42).

Tak ada yang mustahil bagi Allah. Tak ada seorang pun yang mampu menghalang Allah melakukan kehendak-Nya. Anak, isteri, atau sesiapa sahaja, takkan mampu menolong seseorang daripada hukuman Allah.

وَلَمْ تَكُنْ لَهُ فِئَةٌ يَنْصُرُونَهُ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَمَا كَانَ مُنْتَصِرًا
"Dan tidak ada bagi dia segolonganpun yang akan menolongnya selain Allah; dan sekali-kali ia tidak dapat membela dirinya. "(QS: Al-Kahfi | Ayat: 43).

Demikianlah kisah yang penuh hikmah ini. Kisah nyata yang pernah terjadi. Agar kita tidak meniru yang salah dan tidak lagi mengulangi. Sesungguhnya Allah Maha Mampu dan Maha Perkasa. Kami tutup kisah ini dengan hadis Nabi ﷺ agar kita dapat memahami perbandingan nikmat iman dan nikmat dunia.

إن الله يعطي الدنيا من يحب ومن لا يحب ولا يعطي الدين إلا من يحب
"Sesungguhnya Allah memberi dunia kepada siapa yang Dia cinta dan juga pada yang Dia benci. Tapi Dia tidak memberi nikmat agama ini (Islam dan iman), kecuali hanya pada orang yang Dia cintai. "(HR. Al-Hakim dalam al-Mustadrak-nya)

Tafsiran ayat kami ambil dari Tafsir Ibnu Katsir dan Tafsir al-Baghawy.

sumber kisahmuslim.com

Pemimpin muslim terakhir di Andalusia (Sepanyol)


Pemimpin muslim terakhir di Andalusia (Sepanyol), Abdillah Muhammad bin Al Ahmar, keluar dari istana kerajaan dg hina.Malam itu, Andalusia telah jatuh ke tangan kerajaan Katolik setelah berada di bawah kekuasaan Islam selama lebih dari 800 tahun.Kini, ia tinggalkan istana dgn hati pilu. Dadanya sesak.

Hingga sampai di sebuah bukit yg cukup tinggi. Dari sana ia menatap Istana Al Hambra. Ia menangis tersedu-sedu hingga janggutnya basah kuyup dgn air mata.

Melihat hal itu, ibunya berkata, "Menangislah! Menangislah seperti perempuan! Kerana kau tidak mampu menjaga kerajaanmu sebagaimana laki-laki perkasa! "
Kekuasaan Islam berakhir di Andalusia. Dan belum pernah bangkit lagi hingga detik ini! Umat Islam disana diberi pilihan : Masuk Kristian, dibunuh atau diusir.

Tahu apa? penyebab jatuhnya Andalusia ?


1. Cinta dunia

2. Meninggalkan dakwah dan jihad

3. Berkubang dengan kemaksiatan

4. Menyerahkan urusan bukan pada ahlinya

5. Jahil agama


Bayangkan jika negara kita nanti telah jatuh total ke tangan orang kafir, pemuda Islam menangis dan ibu2 mereka berkata, "Menangis lah seperti perempuan! kerana engkau tidak mampu menjaga negara ini sebagaimana seorang laki2 perkasa!

Maka bersiaplah wahai pemuda Islam. Pelajari baik-baik 5 faktor di atas. Kerana sebab-sebab kejatuhan itu akan selalu sama.

Sunday, February 12, 2017

PASUKAN HAMZAH BIN ABDUL MUTAHLIB, PASUKAN PERTAMA UMAT ISLAM \


Hamzah bin Abdul Muthalib radhiallahu 'anhu adalah bapa saudara Nabi ﷺ. Ia juga menjadi saudara sesusuan Nabi kerana sama-sama disusui oleh Tsuwaibah, budak dari Abu Lahab bin Abdul Muthalib. Kemudian di masa Islam, Hamzah memimpin pasukan pertama kaum muslimin menuju wilayah Saef al-Bahr.

Izin Berperang

Merupakan kebiasaan orang-orang Quraisy bertandang ke Syam untuk melakukan perdagangan. Dalam perjalanan pulang-pergi ke Syam, kafilah Quraisy membawa serta tokoh-tokoh dan sebahagian pasukan untuk menjaga mereka. Siapa sangka, jalur dagang menuju Syam yang biasa mereka lalui sekarang telah menjadi negeri hijrahnya Muhammad ﷺ dan sahabat-sahabatnya. Tentu Nabi ﷺ dan para sahabat punya urusan tersendiri dengan mereka.

Nabi ﷺ memandang ini adalah sebuah kesempatan. Beliau merancang untuk memintas mereka. Menyita barang-barang dagangan berharga yang mereka bawa. Melemahkan dan menghina mereka. Sebagai balasan atas permusuhan dan peperangan yang mereka kobarkan sejak di Mekah. Mereka mengeluarkan umat Islam dari sana. Merampas harta dan rumah-rumah yang dimiliki kaum muslimin. Serta mencegah Nabi ﷺ menyebarkan Islam, risalah yang Allah ﷻ perintahkan. Nabi ﷺ pun memohon kepada Allah ﷻ agar diberikan izin untuk berperang (Muhammad Abu Syuhbah dalam as-Sirah an-Nabawiyah 'ala Dhaw'i al-Quran wa as-Sunnah, 2/67).

Allah ﷻ pun menurunkan firman-Nya,

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقَاتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ



"Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu. "(QS: Al-Hajj | Ayat: 39).


Diutusnya Pasukan

Atas izin Allah ﷻ pasukan iman berangkat menggetarkan barisan saf kaum musyrikin. Rasulullah tahu, kafilah Quraisy membawa harta dan barang dagangan yang banyak dalam perjalanan pulang dari Syam menuju Mekah. Kafilah ini dijaga oleh 300 orang pasukan berkuda Quraisy. Dan dipimpin oleh Abu Jahal bin Hisyam. Rasulullah ﷺ mengutus 30 orang mujahid yang dipimpin oleh Singa Allah, Hamzah bin Abdul Muthalib radhiallahu 'anhu. Tak ada seorang pun dari kalangan Anshar dalam pasukan tersebut. Semuanya dari Muhajirin.

Pada Bulan Ramadhan, tahun pertama hijrah, pasukan pertama itu berangkat. Atas perintah Nabi ﷺ mereka berjihad di jalan Allah. Kaum muslimin mengibarkan bendera putih yang dibawa oleh Abu Murstid Kinaz bin al-Husain al-Ghanawy radhiallahu 'anhu.

Pasukan ini bergerak cepat menuju tepi Laut Merah. Kemudian, dua pasukan bertemu di daerah Kabilah Juhainah. Apabila mereka tengah berhadap-hadapan dan bersiap untuk perang, salah seorang tokoh kabilah Juhainah mendamaikan kedua-dua pasukan tersebut.

Hasil pencegatan

Meskipun tidak terjadi kontak senjata, tetapi tindakan ketenteraan yang dilakukan kaum muslimin berjaya menghantar isyarat kepada orang-orang musyrik Mekah. Dan ini sangat penting bagi negara baru Madinah. Orang-orang Quraisy mula merasakan cemas. Mata mereka menyaksikan sendiri bahaya yang menghadang di jalur dagang mereka. Dan tentu sangat membahayakan perekonomian mereka.

Sementara bagi umat Islam, mereka mendapatkan hasil yang positif. Moral mereka meningkat. Muncul rasa percaya diri setelah berjaya menimbulkan luka psikologi terhadap musuh. Inilah kali pertama mereka berhadap-hadapan dengan orang-orang musyrik Mekah yang dulu menindas mereka.

Ketika tiba di Mekah, Abu Jahal berkata, "Wahai orang-orang Quraisy, sesungguhnya Muhammad telah sampai di Yatsrib (Madinah) dan telah menghantar isyarat. Ia ingin agar kamu ditimpa suatu hal. Hati-hatilah kalian melintasi jalannya (wilayahnya). Jangan kalian dekati, kerana dia bagaikan singa yang berbahaya. Dia sangat mara pada kalian. Menjauhlah sebagaimana unta takut digigit dhab. Demi Allah, sungguh dia punya sihir. Aku tidak melihatnya dan para sahabatnya kecuali disertai syaitan-syaitan. Kalian tahu sendiri bagaimana permusuhan Ibni Qilah (kiasan untuk Aus dan Khazraj). Ia adalah musuh yang meminta tolong pada musuh. "

Apabila dialog mereka ini sampai ke telinga Rasulullah ﷺ, beliau membantah ucapan keji Abu Jahal itu. beliau ﷺ berkata, "Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, aku akan memerangi mereka, akan menguasai mereka, dan mendakwah mereka. Sesungguhnya aku ini adalah rahmat dari Allah ﷻ. Aku tidak akan wafat sampai Allah menangkat agama ini. Aku mempunyai lima nama. Aku adalah Muhammad, Ahmad. Aku adalah al-Mahi (penghapus) yang dengan perantara diriku Allah hapus kekufuran. Aku adalah al-Hasyir (pengumpul). Nanti manusia dikumpulkan di hadapanku. Dan aku adalah al-'Aqib. "(HR. Muslim).

sumber https://kisahmuslim.com

Saturday, February 11, 2017

Kata ‘Uff’ Pada Orang Tua Dalam Al- Quran, Apa Maknanya?


Soalan: Kita dilarang mengucapkan kata uff kepada orang tua. Apa maksudnya?

Jawab: Bismillah was shalatu was salamu 'ala Rasulillah, wa ba'du.

Ada 3 ayat yang menyebutkan kata uf dalam al-Quran:

Pertama, ayat berkaitan perintah untuk berbuat baik kepada orang tua.

Berikut ayatnya:

"Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "uff" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia, "(QS. Al-Isra: 23)

Kedua, ayat yang menyebutkan perkataan Ibrahim ketika mengepung kaumnya yang beribadah kepada selain Allah.

Hal itu sebagaimana dalam firman-Nya:

"Ibrahim berkata: Maka mengapakah kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikitpun dan tidak (pula) memberi mudharat kepada kamu? Uff untuk kalian dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka apakah kamu tidak memahami, "(QS. Al-Anbiya: 66 - 67)

Ketiga, ayat yang menyebutkan permisalan anak soleh dan anak durhaka. Anak derhaka ketika diajak beriman, dia menghina orang tuanya.

Hal itu sebagaimana dalam firman Allah SWT:



"Dan orang yang berkata kepada dua orang ibu bapaknya:" Uff bagi kamu keduanya, apakah kamu keduanya memperingatkan kepadaku bahawa aku akan dibangkitkan, padahal sungguh telah berlalu beberapa umat sebelumku? lalu kedua ibu bapaknya itu memohon pertolongan kepada Allah seraya mengatakan: "Celaka kamu, berimanlah! Sesungguhnya janji Allah adalah benar ". Lalu dia berkata: "Ini tidak lain hanyalah cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu belaka." (QS. Al-Ahqaf: 17)

Ibnul Jauzi menjelaskan makna Uff secara bahasa. Beliau menyebutkan ada 5 pendapat. Dan semuanya merujuk pada satu makna, yaitu sesuatu yang remeh.

[1] Kotoran kuku, ini merupakan pendapat al-Khalil al-Farahidy
[2] Kotoran telinga, ini pendapat al-Ashma'i.
[3] Potongan kuku, ini pendapat Tsa'lab
[4] Uff dari kata al-Afaf [الأفف]. Dan kata al-Afaf dalam bahasa arab artinya sedikit. Sehingga kata Uff bermaksud meremehkan, menganggap kecil. Ini pendapat al-Anbari.
[5] Uff artinya benda ringan yang ada di tanah, seperti batu-batu kecil atau ranting. Ini pendapat Ibnu Faris.

Seterusnya, Ibnul Jauzi juga menyebutkan keterangan gurunya Abu Manshur, makna uff adalah tidak enak dirasa, berkeluh kesah. (Tafsir Zadul Masir, 4/156).

Kaitannya dengan interaksi kanak-kanak dengan orang tua, Allah memberikan dua larangan,
[1] Jangan berkata uff
[2] Jangan menengking menyergah

Dan uff lebih ringan dari pada menengking menyergah. Dengan merujuk makna bahasa, uff untuk orang tua berarti mengucapkan kalimat buruk paling rendah, yang tidak disukai orang tua.

Ibnu Kathir dalam tafsirnya menjelaskan surat al-Isra ayat 23, "Jangan berkata buruk kepada kedua orang tua, sampaipun kata uff yang merupakan kata buruk yang paling rendah tingkatannya," (Tafsir Ibnu Katsir, 5/64).

Itulah makna dari kata uff kepada ibu bapa. Semoga kita selalu menjaga perasaan ibu bapa dan berbakti pada mereka. Allahu'alam.

sumber islampos.com

Thursday, February 2, 2017

Jika Ada yang Berwudhu, Dialah Orang yang Kentut


SUNGGUH Rasulullah adalah suri teladan yang baik. Kita sebagai umatnya harus mampu menirunya. Dalam kisah-kisah tentangnya, kita boleh mengetahui Rasulullah mencontohkan bagaimana menyelesaikan sebuah urusan mulai dari hal rumit sehingga hal remeh.

Ada kisah menarik yang berlaku semasa Rasul sedang berkumpul dengan sahabat di masjid. Pada masa itu, terciumlah bau tidak sedap. Bau kentut. Semua sahabat mulai tidak selesa dengan bau itu. Lalu seseorang di antara mereka berdiri dan menyuruh dia yang kentut agar berdiri.

"Barang siapa yang kentut, berdirilah," ujar salah seorang sahabat.

Semua hening. Tidak ada seorang pun yang berdiri. Mungkin orang yang kentut tersebut merasa malu.

Hingga tiba waktu Isya, tak ada seorang pun yang berdiri dan mengaku dirinya yang kentut.

"Jika ada orang yang berdiri lalu berwudhu, pastilah ia orangnya. Orang itulah yang kentut, "ujar salah seorang sahabat.

Semuanya diam. Tak ada yang beranjak dari tempat duduknya untuk berwudhu. Lalu Bilal berdiri untuk mengumandangkan azan.

Melihat keadaan itu, Rasulullah ﷺ mengerti orang yang kentut tadi merasa malu jika berwudhu seorang diri.

"Tunggu dulu, saya belum batal, tapi saya hendak berwudhu lagi."

Semua sahabat mengikuti Rasul untuk berwudhu. Dengan begitu, tidak diketahui siapa orang yang menyebabkan kekecohan akibat bau tak sedap itu. Itulah cara Rasulullah menutup aib seseorang. Begitu tinggi dan mulianya akhlak Rasulullah ﷺ. []

Sumber: Muslimahzone





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam