Saturday, April 29, 2017

Sabar Tidak Hanya Berdiam Diri


SABAR adalah kata yang sangat sering kita dengar. Ketika teman kita ditimpa musibah, yang kali pertama dikatakan adalah kata "sabar". Kerana Allah berjanji bahawa orang-orang yang senantiasa sabar sesungguhnya akan mendapatkan kebahagiaan.

Namun, banyak orang yang menyalah ertikan kata sabar ini. Menurut sebahagian orang sabar adalah diam dengan ujian yang sedang dihadapi. Berpasrah kepada Allah tanpa berbuat apa-apa.

Semestinya kita faham bahawa intipati dari sabar itu sendiri bukanlah hanya diam atas apa yang menimpa kita. Bukankah Allah telah menjelaskan bahawa Dia hanya akan merubah suatu kaum apabila kaum itu merubah nasibnya sendiri. Termasuk ketika kita mendapat masalah.

Pasrah memanglah perlu, tapi pasrah yang seperti apakah itu? Iaitu pasrah kepada Allah beriringan dengan usaha maksimum kita kepada Allah.

Beberapa pamaham yang salah bahawa diam itu hanya sekadar berdiam diri tanpa ada perkara yang dilakukan. Sepatutnya kita tahu bahawa sedar bukan hanya berdiam diri menunggu Allah mengubah nasib kita sedangkan tak ada satu pun yang kita lakukan. Beberapa pengertian sabar di bawah ini semoga membuat anda lebih sedar akan sabar itu sendiri.

Yang pertama, sabar itu adalah menekan emosi dan keinginan. Jadi, apabila kita berkata sabar namun emosi kita masih melonjak-lonjak, sungguh itu bukanlah sabar. Sikap sabar adalah penekanan emosi dan keinginan kita dalam diri sehingga tidak terciptanya hal-hal yang tidak diingini.

Yang kedua, sabar itu adalah pengendalian diri. Dalam hal sabar, kita harus mampu mengendalikan diri kita dalam berbagai hal. Kadang-kadang, diri kita tidak terkawal kerana rangsangan negatif dari luar. Inilah pentingnya pengendalian emosi atau sabar itu sendiri.

Yang ketiga, berfikir panjang. Ketika kita ditimpa masalah kemudian harus memutuskan sesuatu, sudah seharusnya sebelum memutuskan kita berfikir panjang. Di sinilah proses sabar terjadi. Sabar bukan bererti pasrah terhadap keadaan, tapi sabar merupakan tindakan nyata kita dalam menerima ketentuan daripada Allah dengan cara berfikir panjang dalam memutuskan sesuatu.

Yang keempat, memaafkan. Sabar bererti memaafkan kesalahan orang lain. Hidup ini tidak akan pernah terlepas dari sebuah kesalahan. Kadang-kadang, kesalahan seseorang yang membuat kita sakit hati akan sukar termaafkan. Di sinilah Allah menguji tahap kesabaran kita. Apakah kita mau memaafkannya atau tetap membencinya.

sumber islampos.com

Friday, April 28, 2017

Ini Cara Sedekah untuk 360 Sendi di Tubuh Kita


TAHUKAH anda bahawa setiap persendian tubuh kita diwajibkan bersedekah setiap harinya?

"Sesungguhnya setiap manusia keturunan Adam diciptakan mempunyai 360 sendi," (HR. Muslim no. 2377)

"Setiap persendian manusia diwajibkan untuk bersedekah setiap harinya mulai matahari terbit. Memisahkan (menyelesaikan perkara) antara dua orang (yang berselisih) adalah sedekah. Menolong seseorang naik ke atas kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sedekah. Berkata yang baik juga termasuk sedekah. Begitu pula setiap langkah berjalan untuk menunaikan solat adalah sedekah. Serta menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah sedakah, "(HR. Bukhari dan Muslim).

Lalu, bagaimana jika kita merasa kesulitan bersedekah sekalipun hanya dengan melakukan kebaikan-kebaikan untuk orang lain?

Ada satu amalan yang mencukupi sedekah 360 sendi kita, oleh sebab itu perlu untuk kita rutinkan setiap harinya, yakni dengan solat Dhuha sekurang-kurangnya dua rakaat:

"Setiap persendian salah seorang di antara kalian ada sedekahnya. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, amar ma'ruf adalah sedekah, nahi mungkar adalah sedekah, dan sudah mencukupi hal itu dua rakaat dhuha yang dilaksanakannya, "(HR. Muslim dari Abu Dzarr ra).

Jangan sampai kenikmatan setiap persendian yang Allah anugerahkan pada kita, yang membuat kita mampu berjalan, menggenggam, memasak, mencuci, mengunyah, tidak kita syukuri dengan selayaknya.

Mari lakukan solat Dhuha rutin setiap harinya, semoga kita tercatat sebagai hamba Allah yang bersyukur. []

Sumber: Ummi / islampos.com

Thursday, April 27, 2017

10 Anggota Tubuh yang Berbicara pada Hari Kiamat


SETIAP apa yang dilakukan manusia di dunia ini pada hakikatnya akan dimintai pertanggungjawaban. Setiap bahagian dari tubuh kita kelak pada hari kiamat akan bercakap menganai apa saja yang sudah kita lakukan di dunia ini. Sudahkan tubuh ini kita gunakan untuk taat pada apa-apa yang Allah perintahkah? Atau malah sebaliknya?

"Pada hari ini Kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan, "(Qs. Yasin: 65).

Jika hari ini kita masih boleh beralasan dengan segala maksiat-maksiat yang kita lakukan. Maka di hari kiamat nanti, sesungguhnya mulut kita akan dikunci. Tubuh-tubuh kita yang pernah bermaksiat akan memberi keterangan di hadapan Allah nanti.

Abu Bakr Al-Asham berkata bahawa ada sepuluh anggota tubuh manusia yang akan berbicara pada hari kiamat, iaitu:

dua telinga
dua mata
dua kaki
dua tangan
kulit
lisan
Kelak, tidak ada badan yang berdusta di hadapan Rabb-Nya.

sumber islampos.com

Wednesday, April 26, 2017

Ketika Suami Mengeluh Pada Isteri


JUDUL di atas tidak terbalik sama sekali. Kita tidak sedang membincangkan tentang isteri yang mengadu dan mengeluh kepada suami. Kerana yang ingin meringankan himpitan tugas tak hanya isteri. Tetapi juga suami.

Pada masa itu tiba, bagaimana sikap isteri. Dan apa sebenarnya yang ingin didapatkan oleh suami. Dan apa pula pelajaran di balik ketegaran suami yang ternyata masih perlu bentangan lembut tempat mencurahkan segala keluhan.

Hal itu, pernah dilakukan oleh suami terbaik. Rasulullah saw.

Pada masa itu sudah memasuki bulan terakhir di Tahun 6H. Muslimin berjumlah 1400 orang, langsung dipimpin oleh Rasulullah berangkat keluar Madinah menuju ke Mekah. Bukan untuk perang atau menyerang Mekah. Tetapi untuk membuktikan mimpi Nabi dalam tidurnya bahawa muslimin memasuki Kota Mekah untuk ibadah dengan tenang tanpa gangguan. Tentu ini merupakan khabar gembira bagi seluruh muslimin yang merindukan kiblat mereka.

Tetapi ternyata, mimpi Nabi tidak terbukti tahun itu dan baru terbukti tahun berikutnya. Nabi tidak salah, kerana beliau tidak menyebut bila-bila mimpi tersebut akan terbukti. Muslimin dipintas oleh Quraisy di luar Kota Mekah, tepatnya di Hudaibiyyah. Muslimin tidak boleh memasuki Mekah untuk melaksanakan umrah.



Muslimin kecewa. Kekecewaan mereka bertambah besar serta mengetahui isi perjanjian antara Nabi dan Quraisy yang secara kasat mata dimenangi oleh Quraisy.

Umar bin Khattab salah seorang yang kecewa, mengisahkan hal tersebut. Sebagaimana yang disebutkan dalam Shahih Bukhari, Sunan Abu Dawud, Musnad Ahmad, Dalail Al Baihaqi, Mushonnaf Abdurrazzaq dan lain-lain.

Setelah Nabi selesai dari membuat perjanjian dengan Quraisy, beliau berkata kepada para sahabat: Bangun, sembelihlah ternak yang kalian bawa kemudian tahallullah (bercukur sebagai tanda selesainya ibadah umrah).

Tidak ada satupun shahabat yang bergerak.

Kerana mereka berharap masih boleh memasuki kota Mekah dan tahallul setelah benar-benar melakukan umrah. Mereka kecewa.

Nabi mengulanginya lagi.

Kembali tidak satupun sahabat yang menyambut perintah Nabi.

Untuk ketiga kalinya Nabi mengeluarkan perintah.

Dan ternyata sehingga kali ketiga pun, tidak seorang pun yang berdiri melaksanakan perintah Nabi. Ya, tidak seorang pun.

Pasti Nabi terkejut luar biasa. Kerana sahabat Nabi, adalah orang yang sangat ingin melaksanakan semua perintah Nabi. Malah, sesuatu yang belum diperintah pun boleh mereka lakukan saat mereka memahami Nabi hanya dengan gerak badan dan mimik wajah Rasul. Tetapi tidak untuk kali ini.

Kekecewaan memang bukan hal yang mudah.

Tapi untuk Nabi, jelas hal ini memeranjatkan. Tiga kali perintah, tanpa sambutan. Tidak seorang pun. Tidak shahabat biasa, tidak pula sahabat senior dan terbaik.

Kekecewaan bertemu dengan kekecewaan.

Nabi tidak punya penyelesaian. Memang sesuatu yang sangat mengejutkan sering membuntukan fikiran.

Bahkan sekelas Rasul sekalipun.

Parut wajah kecewa tidak dapat disembunyikannya. Di lapangan masalah itu hadir. Tidak ada jalan lain kecuali kembali ke tempat peraduan beliau. Siapa tahu penyelesaian itu ada di sana. Ya, isterinya.

Pada masa itu isteri yang dibawa adalah Ummu Salamah radhiallahu anha. Nabi masuk ke khemah isterinya sambil bergumam sangat kecewa,
"Celakalah muslimun. Aku perintahkan mereka untuk menyembelih dan bercukur tetapi tidak melaksanakan. "

Dalam riwayat lain, Nabi berkata kepada Ummu Salamah,
"Tidakkah kamu melihat orang-orang yang aku perintahkan itu tetapi tidak ada yang melakukannya. Padahal mereka mendengar perkataanku dan melihat wajahku! "

Jelas ini merupakan rangkaian kalimat kekecewaan. Hingga keluar dari Nabi kalimat yang bahkan menurut Ummu Salamah perlu diperbetulkan,

"Ya Rasulullah, jangan engkau caci mereka. Kerana mereka sedang dihentam kekecewaan yang besar atas kesulitan yang kau alami dalam perjanjian damai dan mereka akan pulang tanpa hasil (ibadah umrah).

Ya Nabiyyalloh, keluarlah. Jangan bercakap dengan sesiapa sehingga kau sembelih binatang ternak kamu. Kemudian panggillah tukang cukurmu untuk mencukurmu. "

Peluang penyelesaian kini hadir. Dari isteri untuk suami hebat yang sedang buntu. Ummu Salamah tidak mengeruhkan suasana. Ummu Salamah tidak berkata, "Apa mereka tidak tahu kalau engkau Rasul yang harus ditaati?" Ummu Salamah tidak justru membakar hati suami yang sedang gundah dengan berkata, "Mereka memang celaka ..."

Tidak. Tetapi Ummu Salamah adalah isteri yang tenang dan penuh wibawa. Dia justru mengingatkan suami yang merupakan orang besar itu dalam kalimatnya, "Ya Rasulullah, jangan engkau caci mereka."

Sebelum isteri memberikan penyelesaian, pembetulan terhadap kesalahan tetap dilakukan jika hal itu terjadi. Kerana mencaci bukan penyelesaian. Hanya menambah keruhnya jiwa. Dan awan di hati semakin menggelayut tebal.

Ummu Salamah cuba untuk memahamkan suaminya mengapa mereka melakukan hal mengecewakan tersebut, "Kerana mereka sedang dihentam kekecewaan yang besar atas kesulitan yang kau alami dalam perjanjian damai dan mereka akan pulang tanpa hasil (ibadah umrah)."

Setelah tugas pertama selesai, isteri bijak dan tenang itu memberi setitik pelita penyelesaian, "Ya Nabiyyalloh, keluarlah. Jangan bercakap dengan sesiapa sehingga kau sembelih binatang ternak kamu. Kemudian panggillah tukang cukurmu untuk mencukurmu. "

Rasul tidak punya pilihan penyelesaian lain. Kecuali yang datang dari hati tenang seorang isteri yang bijak. Tetapi seberapa ampuh penyelesaian itu?

Umar bin Khattab menceritakan,

"Rasul shallallahu alaihi wasallam keluar sambil menyingsingkan bajunya. Beliau mengambil alat pemotong dan memotong binatang sembelihannya dengan mengangkat suaranya: Bismillah, wallahu Akbar. Setelah itu, beliau meminta tukang cukurnya untuk mencukur beliau.

Melihat hal itu, muslimin pun berlumba untuk menyembelih binatang mereka dan saling berdesakan hingga hampir saling melukai di antara mereka. Kemudian saling mencukur di antara mereka.

Subhanallah, idea sang isteri benar-benar tepat.

Setelah membaca peristiwa ini, berhentilah untuk berfikir bahawa suami hebat tidak perlu tempat mengadu, apalagi 'hanya' kepada seorang isteri. Sehebat apapun para suami, mereka hanya laki-laki yang tak lengkap jiwanya tanpa sentuhan ketenangan dan kelembutan wanita.

Bagi para isteri, jadilah tempat mengadu yang selesa bagi suami. Hitunglah anda tidak mempunyai penyelesaian bagi suami, tetapi sekurang-kurangnya anda telah meringankan beban di kepala dan kebimbangan di hati suami.

Selain itu jika anda boleh menjadi seperti Ummu Salamah.

Subhanallah, alangkah istimewanya.

sumber islampos.com

Tuesday, April 25, 2017

Rasulullah Larang Menikahi Wanita Ini Walaupun Cantik dan Berkedudukan Tinggi


SEORANG lelaki yang akan berkahwin meminta nasihat Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Wanita yang akan dinikahinya itu cantik dan berkedudukan tinggi, akan tetapi Rasulullah melarangnya. Mengapa Rasulullah sampai melarang lelaki tersebut untuk berkahwin dengan wanita itu?

Rasulullah mengemukakan satu kekurangan wanita tersebut, akan tetapi lelaki itu belum berpuas hati dan masih berkeras untuk menikahi wanita tersebut. Di hari berikutnya, ia kembali mengajukan agar dibenarkan berkahwin dengan wanita itu.

Namun, Rasulullah kembali melarangnya. Hingga ketiga kalinya, lelaki itu kembali menghadap Nabi dan mengajukan agar dibenarkan berkahwin dengannya. Lalu Rasulullah pun mensabdakan alasan melarangnya.

Seseorang datang menghadap Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan berkata, "Sesungguhnya aku akan berkahwin dengan seorang wanita yang mempunyai kedudukan tinggi dan kecantikan, tetapi ia tidak dapat melahirkan. Apakah aku boleh menikahinya? "Beliau menjawab," Jangan "Kemudian ia menghadap untuk kedua kalinya dan beliau tetap melarangnya. Kemudian ia menghadap ketiga kalinya maka beliau bersabda, "Nikahilah wanita yang penyayang dan subur, kerana sesungguhnya aku berharap mempunyai jumlah umat yang banyak melalui kalian di antara umat-umat lain," (HR. Abu Dawud).

Hadits ini menunjukkan keutamaan berkahwin dengan wanita yang subur, sebagaimana hadis-hadis lain. Wallahu a'lam bish shawab. []



Sumber: Tarbiyah / islampos.com

Monday, April 24, 2017

Kini Ramai Orang Mengidap Dua Penyakit Ini


RASULULLAH pernah menyampaikan nasihatnya di depan para sahabat. Mengenai penyakit yang akan menimpa umat menjelang akhir zaman. Dan kini, sabda Rasulullah itu terbukti.

Sungguh ramalan beliau tak pernah meleset kerana semua itu adalah berdasarkan wahyu dari Allah yang Maha Mengetahui.

Lalu apakah dua penyakit yang dimaksud Rasulullah?

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

"Hampir saja umat-umat (yang kafir) mengerumuni kalian dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul untuk menyantap makanan". Seseorang bertanya, "Katakanlah wahai Rasulullah, apakah kami pada masa itu sedikit?" Rasulullah bersabda, "Bahkan kalian pada masa itu banyak. Akan tetapi kamu bagai buih yang dibawa oleh air. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian 'Wahn'. Kemudian seseorang bertanya, "Apa itu 'wahn'?" Rasulullah bersabda, "Cinta dunia dan takut mati," (HR. Abu Daud dan Ahmad; shahih).

Cinta dunia dan takut mati. Inilah dua penyakit yang melanda banyak orang di zaman ini. Tepat seperti sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.

Fenomena rasuah, menghalalkan segala cara untuk mendapatkan wang dan kuasa, menipu dan sebagainya merupakan bukti cinta dunia. Tidak mempedulikan halal dan haram dalam berniaga, menzalimi orang lain demi keuntungan peribadi juga merupakan bukti cinta dunia.

Semakin cinta dunia, semakin orang takut kehilangan harta. Takut kehilangan jabatan. Takut kehilangan kuasa. Umumnya hal itu akan mengakibatkan kemurungan pada masa kehilangan itu benar-benar berlaku.

Takut mati sering kali mengiringi kecintaan terhadap dunia. Kerana begitu cintanya dengan dunia, ia tidak rela meninggalkannya. Jadinya, ia takut jika malaikat maut datang lalu ia berpisah dengan kenikmatan di dunia ini.

Takut mati ini akan lebih ketara terlihat ketika ada panggilan jihad. Seseorang yang takut mati, ia takkan berani terjun ke medan jihad sebagaimana Abdullah bin Ubai berbalik pulang saat menuju Uhud.

sumber tarbiyah / islampos.com

Saturday, April 22, 2017

Pada masa Mendengar Azan, Inilah 5 Amalan Utama yang Boleh Anda Lakukan


KETIKA mendengar azan, seringkali kita sedang asyik dengan aktiviti masing-masing. Padahal ternyata ada lima amalan yang boleh kita lakukan setiap kali mendengar azan, dan mempunyai keutamaan yang luar biasa berupa syafaat Rasulullah kelak di hari kiamat. Apa saja itu?

Lima amalan tersebut telah disebutkan oleh Ibnul Qayyim sebagai berikut:


(1) mengucapkan seperti apa yang diucapkan oleh muadzin.

(2) bershalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam: Allahumma sholli' ala Muhammad

 (3) minta pada Allah untuk Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam wasilah dan keutamaan sebagaimana yang disebutkan dalam hadits Jabir bin' Abdillah: Allahumma robba hadzihid da'watit taammah wash sholatil qoo-imah, aati Muhammadanil wasilata wal fadhilah, wab'atshu maqoomam mahmuuda alladzi wa 'adtah.

(4) membaca: Asyhadu alla ilaha illallah wahdahu laa syarika lah wa anna muhammadan 'abduhu wa rasuluh, radhitu billahi robbaa wa bi muhammadin rosulaa wa bil islami diinaa, sebagaimana disebutkan dalam hadits Sa'ad bin Abi Waqqash.

(5) memanjatkan doa sesuai yang diinginkan. (Lihat Jalaa-ul Afham hal. 329-331).

Dalil untuk amalan nombor satu sampai dengan tiga disebutkan dalam hadis dari 'Abdullah bin' Amr bin Al 'Ash, ia berkata bahawa ia mendengar Rasulullah shallallahu' alaihi wa sallam bersabda,

"Jika kalian mendengar muadzin, maka ucapkanlah seperti apa yang diucapkan oleh muadzin. Kemudian bershalawatlah untukku. Karena siapa yang bershalawat kepadaku sekali, maka Allah akan bershalawat padanya (memberi ampunan padanya) sebanyak sepuluh kali. Kemudian mintalah wasilah kepada Allah untukku. Kerana wasilah itu adalah tempat di syurga yang hanya diperuntukkan bagi hamba Allah, aku berharap akulah yang mendapatkannya. Siapa yang meminta untukku wasilah seperti itu, dialah yang berhak mendapatkan syafa'atku, "(HR. Muslim no. 384).

Adapun meminta wasilah pada Allah untuk Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam disebutkan dalam hadits dari Jabir bin Abdillah, Rasulullah shallallahu' alaihi wa sallam bersabda,

"Barangsiapa mengucapkan setelah mendengar adzan 'Allahumma robba hadzihid da'watit taammah wash sholatil qoo-imah, aati Muhammadanil wasilata wal fadhilah, wabatshu maqoomam mahmuuda alladzi wa' adtah '[Ya Allah, Rabb pemilik dakwah yang sempurna ini (dakwah tauhid), solat yang ditegakkan, berikanlah kepada Muhammad wasilah (kedudukan yang tinggi), dan fadilah (kedudukan lain yang mulia). Dan bangkitkanlah beliau sehingga boleh menduduki maqom (kedudukan) terpuji yang telah Engkau janjikan padanya], maka dia akan mendapatkan syafa'atku kelak, "(HR.Bukhari no. 614).

Ada juga amalan sesudah mendengar azan jika diamalkan akan mendapatkan ampunan dari dosa. Dari Sa'ad bin Abi Waqqash, dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,



"Siapa yang mengucapkan setelah mendengar azan: Asyhadu alla ilaha illallah wahdahu laa syarika lah wa anna muhammadan 'abduhu wa rasuluh, radhitu billahi robbaa wa bi muhammadin rosulaa wa bil islami diinaa,

(Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Allah, tidak ada sekutu baginya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, aku redha sebagai Tuhanku, Muhammad sebagai Rasul dan Islam sebagai agamaku), maka dosanya akan diampuni, " (HR. Muslim no. 386).

Dari 'Abdullah bin' Amr bahawa seseorang pernah berkata, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya muadzin selalu mengungguli kami dalam pahala amalan. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

"Ucapkanlah sebagaimana disebutkan oleh muadzin. Lalu jika sudah selesai kumandang azan, berdoalah, maka akan diijabahi (dikabulkan), "(HR. Abu Daud no. 524 dan Ahmad 2: 172. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahawa hadis ini hasan)

Artinya, doa sesudah azan termasuk di antara doa yang diijabahi. Setelah menyebutkan lima amalan di atas, Ibnul Qayyim berkata, "Inilah lima amalan yang boleh diamalkan sehari semalam. Ingatlah yang boleh terus menjaganya hanyalah as saabiquun, iaitu yang semangat dalam kebaikan, "(Jalaa-ul Afham, hal. 333).

Mari kita amalkan walaupun sederhana, yang penting rutin dan istiqamah. Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah.

Sumber: Jalaa-ul Afham fii Fadhli Ash Shalah was Salaam 'ala Muhammad Khoiril Anam, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, terbitan Dar Ibni Katsir, cetakan kedua, tahun 1432 H oleh Rumaysho

Thursday, April 20, 2017

Doakan Keburukan untuk Orang lain, dimakbulkan?


BAGAIMANA seharusnya kita bersikap ketika ada saudara kita mendoakan keburukan secara terang-terangan di hadapan kita? Bukankah doa itu akan tercatat? Lalu bagaimana dengan seseorang yang mendoakan keburukan untuk orang lain, adakah akan dimakbulkan?

Pertama, tidak semua doa buruk yang diucapkan manusia, akan dikabulkan Allah.

Allah berfirman,

"Manusia berdoa untuk keburukan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa, "(QS. Al-Isra: 11).

Ayat ini semisal dengan firman Allah dalam ayat lain,

"Kalau sekiranya Allah menyegerakan doa keburukan bagi manusia seperti permintaan mereka untuk menyegerakan kebaikan, pastilah diakhiri umur mereka ..." (QS. Yunus: 11).

Para ahli Tafisr, diantaranya Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma dan yang lain mengatakan,

Bahawa ini doa buruk seseorang untuk dirinya, atau anaknya, ketika dia marah, yang sebenarnya dia sendiri tidak menyukai ketika doa itu dikabulkan. Andai Allah mengabulkan doa keburukan itu, akan banyak diantara mereka yang binasa. Namun dengan kurnia-Nya, Allah tidak mengabulkan doa ini.

Kedua, ada doa buruk yang diperingatkan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam untuk kita waspadai, iaitu doa buruk dari orang yang menzalimi diri kita.

Dalam hadis dari Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma, Nabi shallallahu' alaihi wa sallam bersabda,

"Takutlah kalian terhadap doa orang yang dizalimi, kerana tidak ada hijab antara dia dengan Allah," (HR. Bukhari 1496 & Muslim 130).



Orang yang dizalimi, dibenarkan oleh syariat untuk mendoakan keburukan bagi orang yang menzaliminya.

Allah berfirman,

"Allah tidak menyukai ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, "(QS. An-Nisa: 148).

Kata Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma, maksud dari ayat di atas adalah doa buruk dari orang yang dizalimi kepada orang yang menzalimi. (Tafsir Ibn Kathir, 2/442)

Ketiga, mendoakan keburukan kepada orang lain, padahal orang yang didoakan tidak bersalah, termasuk tindakan kezaliman. Kerana undang-undang asal mendoakan keburukan kepada orang lain, mencela, menghina, adalah dilarang oleh Allah. Doa buruk dibolehkan ketika ada sebab, iaitu dizalimi orang lain.

Allah berfirman,

"Allah tidak menyukai ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, "(QS. An-Nisa: 148).

Oleh kerana itu, jika anda didoakan keburukan oleh orang lain, sementara kita tidak bersalah, anda tidak menzaliminya, gantungkan tawakkal kepada Allah. Seterusnya lupakan, dan hiduplah dengan normal. Agar fikiran kita tidak terlalu terganggu dengan doa ini.

Anda juga boleh memohon kepada Allah sebaliknya. Misalnya, anda didoakan semoga tidak bahagia, maka anda segera berdoa, Ya Allah berikanlah aku kebahagiaan dunia dan akhirat. Semoga doa baik anda lebih mustajab kerana anda dizalimi. Allahu a'lam. []

Sumber: Konsultasi Syariah

Sumber islampos.com

Tuesday, April 18, 2017

Muslim Kulit Hitam Amerika Bersatu Melawan Diskriminasi


Setelah banyak Muslim yang melakukan tindakan protes terhadap pemerintahan presiden AS yang mengambil tindakan pendatang, beberapa kumpulan Muslim juga melakukan perlawanan meskipun tidak dengan cara yang frontal.

Menurut laporan AP pada Sabtu (15/4/2017), sejak menjabat sebagai presiden AS, Donald Trump telah melaksanakan dasar larangan perjalanan yang mensasarkan enam negara majoriti Muslim. Melihat hal tersebut kumpulan 'Black Moslem' yang lahir di AS, mengatakan bahawa mereka telah sering mendapat kerugian lantara mereka yang mempunyai agama yang sama.

Mereka mengatakan Muslim Kulit Hitam sering merasa mendapat diskriminasi di pelbagai bidang. Mereka mendapat tindakan diskriminasi kerana mereka Muslim, berkulit hitam dan berada di kalangan penduduk imigran Muslim.

Isu-isu identiti telah berdesir ke media sosial dengan pelbagai 'tagline' seperti #BeingBlackAndMuslim dan @BlkMuslimWisdom di Twitter, yang terbentuk dalam beberapa pekan terakhir untuk mengukuhkan cerita mereka. Dengan adanya sarana tersebut, diharapkan warga AS lain boleh mengetahui apa yang mereka rasakan akibat diskriminasi.

Sebagai tindak balas, para aktivis 'Black Moslem' mengatakan mereka mengambil kesempatan ini untuk menyatukan umat Islam dari semua latar belakang.

Sunday, April 16, 2017

Isaac Bannour Jalan Kaki dari Perancis ke Mekah Selama 20 Hari

Seorang lelaki bernama Isaac Bannour telah berjalan kaki dari Perancis ke Makkah, Arab Saudi, untu melakukan umrah. Jumlah ia sudah menempuh jarak 7.250 kilometer saat berangkat dari Perancis ke Makkah.

Lelaki asal Algeria ini telah meninggalkan Perancis enam bulan lalu. Ia bertekad mempromosikan Islam dengan 'Jalan Damai' dan melakukan umrah. Kehidupan di Eropah menunjukkan kepadanya bahawa orang-orang tidak menyedari konsep dan nilai asal Islam.

Untuk itu dia memutuskan untuk mempromosikan Islam sebagai agama damai. Namun alih-alih naik pesawat, Isaac memilih berjalan kaki dan menggalakkan semacam troli untuk tempatnya menyimpan barang-barang termasuk khemah, pakaian, dan makanan.

Dia telah melewati 17 negara termasuk Jerman, Jerman, Austria, Slovenia, Croatia, Bosnia, Montenegro, Serbia, Kosovo, Macedonia, Bulgaria, Turki, Iran, Iraq dan Kuwait semasa pengembaraan beliau.

"Perlu masa kira-kira 20 hari untuk sampai ke Makkah di mana saya akan melakukan umrah," ujarnya seperti dipetik dari salah satu laman berita Arab Saudi, Sabq, beberapa waktu lalu.

Foto: Gulf News.
Setelah menunaikan umrah, dia tidak lagi berjalan kaki melainkan menggunakan pesawat. Isaac mengatakan bahawa dia pernah melawat beberapa negara, namun belum pernah ke Arab Saudi.

"Tidak dapat diterima apabila saya sudah melawat begitu banyak negara, namun belum pernah ke Makkah untuk melakukan umrah," kata dia.

Setelah berfikir panjang, kurang lebih empat tahun, Isaac akhirnya memutuskan pergi ke Tanah Suci dengan menggunakan sepasang kakinya. "Saya memutuskan terus maju dengan rancangan itu," ujarnya.

Awalnya dia hendak mengajak saudaranya, Zakaria, untuk ikut berjalan kaki. Hanya saja dia bimbang pasport Algeria yang dimiliki Zakaria akan mendapat halangan masalah visa di beberapa tempat. Isaac tidak merasakan kesan dari gelombang sejuk yang melanda Saudi beberapa waktu lalu.

"Sebenarnya saya sering berasa panas kerana terus berjalan. Keadaan yang sukar adalak ketika salji di Perancis dan Austria. Namun, saya terus berjalan dan mendorong troli saya, "kata dia.

Apabila berjalan secara teratur, biasanya Isaac mampu menempuh jarak 50 kilometer per hari. Namun boleh lebih atau kurang dari itu.

Di Saudi, saya sering tidur di dalam rumah kerana banyak orang yang menawarkannya tinggal bersama mereka.

Dia bersyukur pegawai Kementerian Dalam Negeri Saudi sangat membantu dan memberikannya nombor kenalan untuk dihubungi setiap kali Isaac memerlukan bantuan.

"Mereka menawarkan saya ambulans, tapi saya beritahu kepada mereka bahawa saya baik-baik saja," ujarnya. []

Sumber: Ihram

Sunday, April 2, 2017

Ketika Rasulullah Hancurkan Sebuah Masjid Kaum Munafik


KISAH sebelum Rasulullah SAW bertolak ke Tabuk, orang-orang Munafik membina bangunan yang mereka namakan masjid. Mereka membinanya bukan demi kerana Allah SWT tetapi untuk tujuan menyambut kehadiran seorang yang bernama Abu Amir ar-Rahib.

Abu Amir ar-Rahib adalah seorang yang sangat aktif dalam membakar semangat kaum Musyrik Makkah dalam pertempuran Uhud. Ia lalu memeluk agama Kristian dan berangkat menemui Maharaja Rom yang juga penganut agama Kristian.

Maharaja Rom menjanjikan sokongan kepada Abu Amir ar-Rahib untuk memimpin masyarakat Madinah. Komunikasi antara Abu Amir dengan rakan-rakannya di Madinah berlanjut, dan untuk itulah kaum Munafik mendirikan tempat berkumpul bagi para penyokongnya sambil menanti kedatangannya.

Ketika Bani Amir selesai membangun Masjid Quba di pinggiran Madinah, mereka mengundang Rasulullah SAW untuk solat di sana dan Rasul memperkenankan permintaan mereka.

Bani Ghanim bin Auf, pengasas pembangunan masjid kaum munafik, mengundang juga Rasulullah SAW, tetapi ketika itu Rasul sedang bersiap-siap menuju Tabuk.

Sekembalinya dari Tabuk dan setelah selesainya pembangunan masjid Bani Ghanim itu, Rasulullah SAW bersiap-siap menuju ke sana untuk solat, tetapi sebelum melangkah turun firman Allah surat AT-Taubah (9) ayat 107 yang artinya,

"Dan orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan terhadap orang-orang Mukmin secara khusus, dan masyarakat secara umum, dan untuk kekafiran dan tujuan pengingkaran kepada Allah SWT serta untuk memecah belah antara orang-orang Mukmin ..."

Begitu turun ayat ini, Rasulullah SAW membatalkan niatnya berkunjung ke masjid Bani Ghani bahkan memerintahkan beberapa orang untuk pergi menghancurkannya. Lokasi bangunan masjid ini dijadikan Rasulullah SAW sebagai tempat pembuangan bangkai dan najis.

sumber islampos.com

Saturday, April 1, 2017

Keutamaan Orang yang Melangkahkan Kaki ke Masjid


SEORANG muslim wajib melaksanakan ibadah solat lima waktu. Apalagi bagi kaum Adam yang dianjurkan melaksanakan solat berjemaah di masjid. Kadang-kadang bagi mereka yang rumahnya jauh dari masjid, rasa malas membuat seseorang enggan berangkat ke masjid.

Padahal, banyak keutamaan yang didapatkan bagi seseorang yang senantiasa melangkahkan kakinya ke masjid. Apalagi bagi mereka yang letaknya jauh dari masjid.


Ada sebuah hadis yang menjelaskan tentang keutamaan orang yang jauh dari masjid namun masih tetap menjalankan solat di masjid.

عن أبي موسى – رضي الله عنه – ، قَالَ : قال رَسُول اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – : (( إنَّ أَعْظَمَ النَّاسِ أجْراً في الصَّلاةِ أبْعَدُهُمْ إلَيْهَا مَمْشىً ، فَأَبْعَدُهُمْ ، وَالَّذِي يَنْتَظِرُ الصَّلاَةَ حَتَّى يُصَلِّيَهَا مَعَ الإمَامِ أعظَمُ أجْراً مِنَ الَّذِي يُصَلِّيهَا ثُمَّ يَنَامُ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Dari Abu Musa radhiyallahu 'anhu, ia berkata bahawa Rasulullah shallahu' alaihi wa sallam bersabda,


"Sesungguhnya orang yang paling besar pahalanya di dalam solat adalah yang paling jauh berjalan menuju shalat, lalu yang jauh berikutnya. Dan orang yang menunggu shalat sampai ia melaksanakannya bersama imam lebih besar pahalanya daripada orang yang shalat kemudian tidur. "(Muttafaq 'alaih. HR. Bukhari, no. 651 dan Muslim, no. 669)

Dalam hadis tersebut, dapat kita ketahui bahawa ada beberapa keutamaan, di antaranya:

1. Makin banyak langkah ke masjid, makin banyak pahala yang diperoleh.

2. Makin jauh dari masjid bererti makin banyak langkah dan makin berat, itulah yang membuat pahala semakin besar.

3. Hendaknya yang jaraknya jauh dari masjid lebih semangat untuk ke masjid kerana pahalanya lebih besar berbanding dengan orang yang rumahnya dekat dengan masjid kerana orang yang dekat mudah sekali untuk ke masjid.

4. Sebahagian ulama menjadikan hadis ini sebagai dalil untuk memilih masjid yang lebih jauh. Namun yang lebih tepat, solat di masjid terdekat lebih utama agar boleh berinteraksi dan bersosial hingga mendakwah tetangga dan orang dekat rumah. Lihat bahasan di sini.

5. Hadits ini menunjukkan keutamaan menunggu shalat.

6. Hadits ini membicarakan tentang solat Isya '. Hal ini menunjukkan bahawa boleh mengundur waktu solat tersebut, ditunjukkan dalam hadis lain sehingga satu pertiga malam.

7. Shalat bersama imam dengan menunggunya lebih utama daripada seseorang lebih dahulu solat kemudian tidur.

8. Solat berjemaah bersama imam lebih utama berbanding solat di awal waktu seorang diri.

9. Imam haruslah orang yang paling fakih dan faham akan kitabullah, dialah yang didahulukan daripada yang lain dalam solat.

10. Solat bersama imam tanda bahawa kaum muslimin itu berjumlah sangat besar (sawadul A'zhom). Solat berjemaah dengan imam menunjukkan persatuan kaum muslimin dan akan semakin membuat takut musuh-musuh mereka. Inilah yang menunjukkan faedah besar daripada solat berjemaah.

sumber islampos.com

Friday, March 31, 2017

Allah Memuliakanku dengan Kematian Mereka


KETIKA umat Islam bersiap dan mengira jumlah pasukan menghadapi Perang Qadisiyah, saat itu pula al-Khansa bersama empat orang anak lelakinya siap berangkat bersama pasukan berjumpa dengan pasukan Parsi.

Dalam sebuah kemah di tengah ribuan kemah lain, al-Khansa mengumpulkan keempat putranya.Ia berwasiat, "Anak-anakku, kalian memeluk Islam dengan penuh ketaatan dan berhijrah dengan penuh kerelaan. Demi Allah, yang tidak ada sesembahan yang hak kecuali Dia, sungguh kalian terlahir dari ibu yang sama. Aku tidak pernah mengkhianati ayah kalian.

Tak pernah mempermalukan paman kalian. Tak pernah mempermalukan nenek moyang kalian. Dan tak pernah pula menyamarkan nasab kalian. Kalian semua tahu balasan besar yang telah Allah siapkan bagi seorang muslim dalam memerangi orang-orang yang kafir. Ketahuilah (anak-anakku), negeri yang kekal itu lebih baik daripada tempat yang fana ini. Allah Ta'ala berfirman,

"Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung." (QS: Ali Imran | Ayat: 200).

Andaikata esok kalian masih diberi kesihatan oleh Allah, maka perangilah musuh kalian dengan gagah berani, mintalah kemenangan kepada Allah atas musuh-Nya. "

Ketika sinar pagi telah terbit, kedua pasukan pun bertemu.Gugurlah orang-orang yang ditakdirkan gugur. Dan mereka yang ditakdirkan hidup, akan tetap hidup walaupun berangkat mencari kematian.

Usai peperangan, al-Khansa mencari kabar tentang putra-putranya.Kabar syahid anak-anaknya sampai kepadanya. Ia berkata, "Segala puji bagi Allah yang telah memuliakanku dengan kematian mereka. Aku berharap Rabku mengumpulkanku bersama mereka dalam kasih sayang-Nya. "

Thursday, March 30, 2017

Henry Kissinger, Raja Faisal, dan Keinginan Solat 2 Rakaat di Al Aqsa


KETIKA Raja Faisal memutuskan bekalan minyak ke negara-negara Barat mengalami krisis minyak pada Oktober 1973, beliau melontarkan kalimat yang terkenal dan menggegarkan dunia.

"Kami dan nenek moyang kami telah mampu bertahan hidup hanya bergantung kepada kurma dan susu, dan kami akan kembali dengan cara itu lagi untuk bertahan hidup (tanpa bantuan barang-barang dari Barat)."

Henry Kissinger, Menteri Luar Negeri AS, terus mengunjungi Raja Faisal dan cuba memujuknya untuk menarik keputusannya itu.

Akan tetapi Raja Faisal hanya berkata dengan wajah penuh kebencian, "Hancurlah ISRAEL!"

Henry Kissinger cuba melontarkan sebuah lelucon untuk menghibur sang Raja.

"Pesawat saya kehabisan minyak, berkenankah yang mulia memerintahkan orang agar mengisinya dengan minyak kembali? Dan kami bersedia membayarnya dengan kadar antarabangsa. "

Namun Sang Raja tak tertawa sedikitpun. Ia memandang Kissinger sambil berkata.

"Dan aku hanyalah seorang lelaki tua yang menginginkan untuk dapat solat dua rakaat di Masjid Al Aqsa sebelum aku mati; maka maukah engkau (Amerika) mengabulkan permintaanku ini? "

Gambar di atas kelihatan fasih menggambarkan sikap Raja Faisal yang tak suka Kissinger dan Kissinger yang berusaha menarik hati Sang Raja.

sumber islampos.com

Wednesday, March 29, 2017

SEORANG ANAK MENJUAL RUMAHNYA DEMI MELANGSAIKAN HUTANG AYAH


Hampir semua cerita tentang orang Arab, khususnya Arab Saudi, yang sampai kepada kita adalah mengenai hal-hal negatif. Perkataan "Puncak", "malas", "kasar", "perang" adalah sesuatu yang dijaja di benak kita. Sehingga ketika mendengar kata "Arab" rakam memori kita langsung menalar hal-hal buruk. Sampai kita pun rasa-rasanya tak rela Islam itu dari Arab.

Berikut ini, ada kisah dari Arab yang berbeza dari yang biasa kita dengar. Tentang bagaimana berbaktinya seorang anak kepada orang tua. Dan tentang seorang pemberi hutang yang dermawan.

Seorang laki-laki asal Arab Saudi memberikan teladan jempolan, bagaimana menjadi seorang anak yang berbakti. Ia membayar hutang bapanya yang berjumlah 1 juta Real Arab Saudi (lebih daripada 3.5 bilion Rupiah). Untuk menjelaskan hutang ini, sang anak harus menjual rumah yang ia miliki terlebih dahulu.

Sampai akhirnya, orang yang memberi hutang tahu bagaimana hutang itu dibayar. Ia merasa sangat tersentuh dengan usaha sang anak untuk membantu ayahnya. Akhirnya, ia mengembalikan semua wang yang dibayar untuk menjelaskan hutang tersebut.

Di zaman sekarang ini, tentu kisah seperti ini terasa begitu menakjubkan. Dengan cepat kisah ini pun menjadi viral di media sosial.

Seorang peguam di Arab Suadi, Abdurrahman al-Subaihi menyatakan bahawa kisah ini berlaku di mahkamah Arab Saudi. Artinya, seorang yang mengutangi ini begitu cepat memutuskan untuk memutihkan hutang rakan-rakannya. Kemudian al-Subaihi mengisahkan via twitter apa yang ia saksikan. Ia juga mengisahkan bahawa laki-laki yang mengutangi ini begitu tersentuh dengan keputusan sang anak untuk menjual rumahnya sendiri untuk menjelaskan hutang ayahnya. Ia memberikan wang 1 juta Real Arab Saudi sebagai hadiah untuk sang anak kerana menjadi anak yang baik. Para pengguna sosial media pun mengapresiasi perbuatan sang anak. Mereka juga berharap anak-anak mereka tumbuh besar dengan meneladani dirinya.

Seorang ibu di Saudi yang bernama Rana menyatakan bahawa di zaman sekarang apa yang dilakukan anak ini sudah sangat jarang disaksikan. Tingkah laku pemberi hutang dan si anak memberikan teladan yang baik untuk semua masyarakat. Kedua-dua orang ini memberikan kita kepercayaan bahawa masih banyak orang baik dan penolong di luar sana.

Seorang laki-laki Saudi memberikan pujian bahawa sang anak telah melakukan sesuatu yang istimewa. Dan apa yang dilakukan oleh si pemberi hutang lebih hebat lagi, atau sama hebatnya. Ini menjadi teladan bagi kita semua. Wang sejumlah 1 juta Real bukanlah jumlah yang sedikit. Atau bukanlah jumlah yang mudah untuk diberikan begitu sahaja. Peristiwa ini membuktikan bahawa masih ada orang-orang baik di dunia ini.

sumber kisahmuslim.com

Monday, March 27, 2017

Mengapa Allah Menciptakan Wanita dari Tulang Rusuk

Suami, wanita

KITA pasti sudah sering mendengar kenyataan bahawa wanita tercipta dari tulang rusuk dari laki-laki. Namun, benarkah itu? Lalu, apa makna dari penciptaan para wanita dari tulang rusuk laki-laki?

Dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu bahawa nabi shalallahu' alayhi wasallam bersabda, "Berbuat baiklah kepada wanita, kerana sesungguhnya mereka diciptakan dari tulang rusuk, dan sesungguhnya tulang rusuk yang paling bengkok adalah yang paling atas. Maka sikapilah para wanita dengan baik, "(HR al-Bukhari Kitab an-Nikah no 5186).

Ini adalah perintah untuk para suami, para ayah, saudara saudara laki laki dan lainnya untuk menghendaki kebaikan untuk kaum wanita. Berbuat baik terhadap mereka, tidak menzalimi mereka dan senantiasa memberikan ha-hak mereka serta mengarahkan mereka kepada kebaikan. Ini yang diwajibkan atas semua orang berdasarkan sabda Nabi shalallahu 'alayhi wasallam, "Berbuat baiklah kepada wanita."

Dikutip dari muslim.or.id, Hal ini jangan sampai terhalangi oleh perilaku mereka yang adakalanya bersikap buruk terhadap suaminya dan kerabatnya, baik berupa perkataan maupun perbuatan kerana para wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, sebagaimana dikatakan oleh Nabi shalallahu 'alayhi wasallam bahawa tulang rusuk yang paling bengkok adalah yang paling atas.

Sebagaimana diketahui, bahawa yang paling atas itu adalah yang setelah pangkal rusuk, itulah tulang rusuk yang paling bengkok, itu jelas. Maknanya, pasti dalam kenyataannya ada kebengkokkan dan kekurangan. Kerana itulah disebutkan dalam hadis lain dalam ash-Shahihain.

sumber islampos.com

Saturday, March 25, 2017

Kecerdasan Tentera Khalid ibn al-Walid


Sejarah peradaban manusia mencatat banyak nama yang menggoreskan kisah di lembaran-lembaran zaman tentang kepakaran tentera yang layak ditiru. Di antara tokoh tentera yang paling cemerlang adalah panglima Islam Khalid bin al-Walid radhiallahu 'anhu. Ia berada di puncak para ahli strategi militer. Kesimpulan itu berangkat dari kemampuannya menggetarkan benteng-benteng Parsi dan Romawi dalam hitungan tahun yang singkat sahaja -atas izin Allah. Padahal dua kerajaan itu adalah kerajaan kuasa besar. Kerana kepimpinan ketenteraan, Islam tersebar di Jazirah Arab, Iraq, dan Syam dengan mulia dan penuh wibawa.

Saking dahsyat dan hebatnya tipu daya (strategi) Khalid dalam berperang, sampai-sampai Abu Bakar memujinya dengan ucapan, "Demi Allah, orang-orang Rom akan lupa dengan tipu daya syaitan karena (kedatangan) Khalid bin al-Walid". Abu Bakar radhiallahu 'anhu juga mengatakan, "Para wanita tidak akan mampu lagi melahirkan seseorang seperti Khalid".

Kaum muslimin mengenalnya dengan sebutan Saifullah (pedang Allah). Sebutan itu melekat bermula pada masa Rasulullah menyebutnya demikian di hari keislamannya, "Engkau adalah pedang di antara pedang-pedang Allah yang Dia hunuskan kepada orang-orang musyrik".

Strategi Khalid bin al-Walid di Perang Mu'tah

Di Perang Mu'tah -perang yang terjadi pada tahun 8 H-, 3000 pasukan Islam dikepung oleh 100.000 pasukan Romawi. Pada masa itu, tiga panglima pasukan kaum muslimin gugur di Mu'tah: Zaid bin Haritsah, Ja'far bin Abi Thalib, dan Abdullah bin Rawahah radiallahu 'anhum. Kemudian orang-orang mengangkat Khalid bin al-Walid menjadi panglima.

Sedar dengan jumlah yang tidak sepadan, Khalid membuat taktik mundur yang begitu rapi. Gerakan mundur yang dirancang sedemikian rupa sehingga musuh takut untuk mengejar. Strategi yang unik, mundur dari medan perang, tetapi musuh yang jumlahnya sangat besar, tersusun, dan bersenjata lengkap malah merasa ketakutan. Sehingga mereka tidak berani mengejar. Kaum muslimin pun pulang dengan selamat. Malah, selepas peperangan, taktik itu memberikan ketakutan yang membekas. Pasukan Romawi yang sebelumnya meremehkan kaum muslimin, kini melihat mereka sebagai musuh yang menakutkan.

Peranan Besar Menghadapi Orang-Orang Murtad

Setelah Rasulullah ﷺ wafat, Abu Bakar ash-Shiddiq diangkat menjadi pengganti beliau. Di masa itu, berlaku gelombang kemurtadan. Sebahagian kabilah yang dulunya muslim, kemudian keluar dari Islam. Yang dulu, membayar zakat di zaman Nabi ﷺ, kini tidak lagi menunaikannya. Madinah mendapat ancaman. Dasar berani pun harus diputuskan oleh khalifah baru.

Abu Bakar menetapkan dasar dan sikap tegas atas kesalahan ini. Ia mengutus panglima perangnya, Khalid bin al-Walid untuk menutup mulut pembangkangan. Melalui keputusan tegas Abu Bakar dan kemampuan tentera Khalid, Allah ﷻ kembalikan kewibawaan kaum muslimin di Jazirah Arab.

Membebaskan Negeri-Negeri Iraq

Setelah khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq memuktamadkan urusan dalam negeri, mulailah beliau berfikir mengamankan daerah perbatasan. Khususnya wilayah-wilayah yang berdekatan dengan Parsi dan Romawi. Kerana bukan rahsia lagi, dua kerajaan besar ini tengah mempersiapkan diri menyerang Daulah Islamyah yang baru tumbuh.

Abu Bakar mengutus panglima-panglima terbaiknya untuk mengamankan sempadan. Khalid bin al-Walid membawa pasukan besar yang berjumlah 10,000 orang menuju Iraq. Al-Mutsanna bin Haritsah asy-Syaibani menuju wilayah Hirah. Iyadh bin Ghanam ke Daumatul Jandal dan kemudian bergabung ke wilayah Hirah. Dan Said bin al-Ash dengan 7000 pasukan menuju sempadan Palestin. Parsi dan Romawi pun dibuat sibuk oleh negara kecil yang berpusat di Madinah itu.

Khalid bin al-Walid berjaya merebut wilayah selatan Iraq, kemudian menakluk Hirah. Sementara pasukan Iyadh menghadapi kesulitan melawan orang-orang Ghasasinah. Khalid pun datang membantu Iyadh. Setelah itu, ia kembali lagi ke Iraq.

Rencana Menghadapi Romawi di Syam

Ketika Abu Bakar ash-Shiddiq radhiallahu 'anhu mengetahui Heraclius menyiapkan 240,000 angkatan perang untuk menyerang Madinah, ia sama sekali tidak gentar. Abu Bakar tidak merasa kecut sehingga merasa perlu merendahkan diri dan mengikat perjanjian damai dengan Maharaja Rom itu. Ia meresponnya dengan mengumumkan jihad ke seluruh Hijaz, Nejd, dan Yaman. Seruannya pun disambut dari segala penjuru.

Setelah para mujahid datang, Abu Bakar menyiapkan empat brigade serang menuju Syam. Empat kumpulan besar ini dipimpin oleh Yazid bin Abi Sufyan, Syurahbil bin Hasnah, Abu Ubaidah bin al-Jarrah, dan Amr bin al-Ash. Kabar persiapan pasukan Arab Islam menuju Syam pun didengar oleh tuan rumah Romawi. Heraclius menyiapkan sambutan untuk tamunya dengan pasukan yang sangat besar. Lebih daripada 120,000 pasukan disiapkan untuk menghadang pasukan Islam dari segala penjuru. Mengetahui besarnya jumlah pasukan musuh, panglima-panglima pasukan Islam berunding dan akhirnya bersepakat meleburkan 4 pasukan menjadi satu kumpulan sahaja. Strategi ini dipersetujui oleh Abu Bakar.

Strategi kaum muslimin juga direspon Romawi dengan menyatukan pasukan besarnya di bawah pimpinan Theodoric, saudara Heraclius. Jarak tempuh dua bulan perjalanan membuat panglima-panglima kaum muslimin ketar-ketir dengan stamina pasukan mereka. Mereka bimbang jarak tersebut membuat semangat tempur dan kesabaran pasukan menguap terdedah kepada teriknya matahari padang pasir. Ditambah lagi materi pasukan musuh yang besar dan lengkap. Mereka pun meminta bantuan kepada Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq.

Surat permohonan bantuan tiba di Madinah. Setelah berbincang dan mengetahui butir-butir keadaan di lapangan, Abu Bakar memandang perlunya peralihan kepimpinan pasukan. Perang besar ini memerlukan seorang pemimpin yang bijak strateginya dan berpengalaman. Ia memerintahkan agar Khalid bin al-Walid yang berada di Iraq berangkat menuju Syam. Abu Bakar perintahkan Khalid membahagi dua pasukannya. Setengah ditinggal di Iraq dan setengah lagi berangkat ke Syam. Pasukan Iraq, Khalid serahkan kepad al-Mutsanna bin Haritsah. Kemudian ia bersama pasukan lain berangkat menuju Yarmuk menambah materi pasukan kaum muslimin di sana.

Strategi ini bertujuan agar aktiviti ketenteraan di Iraq berjalan. Dan pasukan di Syam pun mendapat bantuan.

Daripada pengurusan Pasukan Saat Menuju Syam

Khalid menyiapkan batalion yang kuat. Yang terdiri daripada para panglima pilihan. Seperti: al-Qa'qa 'bin Amr at-Tamimi, Mudarat bin al-Khattab, Mudarat bin al-Azwar, Ashim bin Amr, dll. Sampai akhirnya terkumpullha 10.000 pasukan berangkat menuju Syam.

Kecerdasan strategi tentera Khalid dalam Perang Yarmuk telah tampak sejak mula. Terlihat pada caranya memilih jalan menuju lembah Yarmuk. Ia memilih melewati gurun-gurun yang bergelombang dan mempunyai sumber air yang jarang berlaku, sehingga pergerakan pasukan tidak ketara. Kontur tanah beralun menyembunyikan pasukan dari penglihatan. Sementara sumber air yang jarang membuat orang-orang jarang tinggal atau melewati tempat tersebut. Sehingga kerahsiaan pasukan bantuan pun tetap terjaga. Tentunya strategi ini memerlukan pengenalan terperinci terhadap keadaan alam.

Khalid membincangkan bagaimana penyelesaian keperluan air pasukan dengan penunjuk jalannya, Rafi 'bin Amirah. Rafi 'menyarankan agar semua pasukan membawa air sekemampuan mereka masing-masing. Sedangkan kuda-kuda mereka disiapkan sumber air sendiri. Mereka membawa 20 onta yang besar. Unta-unta meminum air yang banyak. Kemudian pada saatnya nanti, mereka disembelih dan dimanfaatkan simpanan air di tubuh mereka untuk kuda-kuda yang kehausan. Sedangkan dagingnya dimakan oleh pasukan.

Khalid memberi motivasi kepada pasukannya dengan mengatakan, "Kaum muslimin, jangan biarkan rasa lemah menjalari kalian. Dan rasa takut menguasai kalian. Ingatlah, pertolongan Allah itu datang bergantung dengan niat. Dan besarnya pahala itu tergantung pada kadar kesulitan. Seorang muslim wajib untuk tidak bimbang terhadap sesuatu, selama Allah menolong mereka. "

Para pasukan respons kepada seruan Khalid, "Wahai Amir, Allah telah mengumpulkan banyak kebaikan pada dirimu. Lakukanlah strategi yang ada di benakmu dan berjalanlah bersama kami dengan keberkatan dari Allah ".

Laluan perjalanan pasukan Khalid adalah Qarqarah Suwa, Gerbang, Palmyra, al-Qaryatayn, Huwwarin, Marj Rahit, Bosra, dan destinasi terakhir Yarmuk. Pasukan ini berjalan melibas padang pasir di saat malam, pagi, dan menjelang tengah hari. Kerana di waktu-waktu tersebut cuaca tidak panas. Selain menjimatkan tenaga, cara ini juga menjaga penggunaan air agar tidak boros.

Strategi Perang Yarmuk

Sebelum tiba di Yarmuk, pasukan Khalid bertemu dengan pasukan Yazid bin Abi Sufyan, Abu Ubaidah bin al-Jarrah, Amr bin al-Ash, dan Syurahbil bin Hasnah di Ajnadayn. Kemudian para panglima itu berkumpul dan berdiskusi. Khalid berkata, "Jumlah pasukan musuh kira-kira 240,000 orang. Sedangkan jumlah pasukan kita 46,000 orang. Namun Al-Quran yang mulia mengatakan,

كم من فئة قليلة غلبت فئة كثيرة بإذن الله والله مع الصابرين

"Betapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar. "(QS: Al-Baqarah | Ayat: 249).

Tidak ada sejarahnya, perang dimenangi semata-mata kerana banyaknya jumlah. Tetapi kemenangan itu kerana mereka beriman kepada yang memerintahkannya, lurusnya niat, strategi untuk menang, dan persiapan. "

Setelah memahami idea-idea panglima yang lain dan mengetahui bahawa pasukan Romawi bersatu di bawah komando Theodoric, Khalid memantapkan pilihan menyatukan pasukan muslim di bawah satu komando pula. Strategi ini juga menutup celah syaitan untuk memecah belah pasukan apabila dipimpin oleh banyak pimpinan. Pada hari pertama perang, pasukan dipimpin oleh Khalid. Hari-hari berikutnya panglima yang lain bergilir-gilir menjadi pimpinan pasukan.

Tidak diragukan lagi, Khalid sangat mumpuni dalam mengatur strategi perang. Ia memenangi banyak perang di Semenanjung Arab dan berpengalaman menghadapi negara-negara besar. Kemampuannya mengeluarkan pasukan dari keadaan kritikal juga luar biasa. Dan strategi perangnya selalu berbuah kemenangan.

Khalid mula membahagikan pasukan Arab muslim menjadi 46 bataliyon. Setiap bataliyon terdiri dari 1000 pasukan dan dipimpin seseorang yang tangguh di antara mereka. Kemudian ia membahagikan pasukan-pasukan itu di tengah-tengah pasukan, sayap kanan, dan sayap kiri.

Jantung pasukan terdiri daripada 15 bataliyon di bawa pimpinan Abu Ubaidah bin al-Jarrah. Pasukan sayap kanan juga terdiri daripada 15 bataliyon yang dipimpin oleh Amr bin al-Ash dan Syurahbil bin Hasnah sebagai wakilnya. Demikian juga pasukan sayap kiri terdiri dari 15 bataliyon yang diketuai oleh Yazid bin Abi Sufyan. Satu bataliyon lain berada di garis belakang. Bataliyon ini dibenarkan bergerak bebas, bergantung keadaan perang. Pimpinan bataliyon akhir ini adalah Ikrimah bin Abi Jahl. Sementara Khalid bin al-Walid berada di tengah-tengah pasukan, memimpin mereka semua dari kedudukan tersebut. Setelah pasukan tersusun rapi, ia memberi semangat kepada mereka untuk berjihad dan bersabar dalam menghadapi musuh.

Khalid menyusun rencana, memerintahkan pasukannya menunggu Rom terlebih dahulu yang memulakan peperangan. Ketika kuda-kuda mereka sudah menyerang garis depan pasukan Islam, Khalid instruksikan agar pasukan tetap membiarkan mereka leluasa hingga masuk jauh ke dalam sehingga garis belakang pasukan. Di belakang, mereka akan diserang hendap pasukan kavaleri (pasukan berkuda) kaum muslimin. Keadaan itu akan memecah pasukan infantri Rom dan kavalerinya. Kaum muslimin pun boleh dengan mudah melibas infantri Rom.

Khalid memilih taktik difensif kerana di belakang mereka ada Kota Madinah yang harus dilindungi. Sedangkan orang-orang Romawi lebih memilih menyerang dahulu kerana mereka berada di lembah Yarmuk yang dikelilingi oleh tiga bukit. Ketika orang-orang Rom sampai di tempat itu, kaum muslimin menyeberangi sungai hingga berada di sisi kanannya. Dan orang-orang Rom dikepung bukit sementara di hadapan mereka ada pasukan kaum muslimin.

Apabila fajar hari, tanggal 28 Jumadil Ula 13 H, mulailah kaum muslmimin memprovokasi Rom. Sesuai rencana Khalid, pasukan berkuda Rom memasuki garis depan pasukan Islam. Dan Khalid telah menyiapkan pasukan berkuda untuk menghadapi mereka. Keadaan berjalan sesuai rencana. Tentar-tentera Romawi diterkam oleh singa-singa Islam. Mereka lari kocar-kacir. Ada yang menuju sungai. Ada pula yang memasuki jurang-jurang. Mereka kian tersepit dan banyak yang tewas terbunuh.

Sedangkan pasukan infantri Rom berada dalam keadaan terikat. Kerana takut lari dari perang, pemimpin mereka merantai pasukan pejalan kaki ini, satu rantai 10 orang. Rantai itu membuat mereka sukar bergerak. Terlebih ketika salah seorang dari mereka cedera atau tewas. Perang berlangsung selama satu hari. Theodoric kabur dan akhirnya tewas terjerumus ke dalam jurang.

Kerugian yang diperoleh kaum muslimin pada perang ini kira-kira 3000 tentera terluka, sedangkan kerugian Romawi tak terhitung. Seorang dari pasukan Khalid menyatakan bahawa kerugian yang dialami Rom adalah 8000 orang Romawi tewas tersungkur di parit termasuk di antaranya Theodoric, saudara Heraclius. Khalid berkata, "Segala puji bagi Allah yang telah menolong hamba-hamba-Nya yang beriman".

Sebelum ini, ketika perang tengah berkecamuk, datang seorang utusan dari Madinah yang mengkhabarkan bahawa Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq radhiallahu 'anhu wafat. Kaum muslimin telah sepakat membaiat Umar bin al-Khattab radhiallahu 'anhu sebagai penggantinya. Utusan itu juga mengkhabarkan, Khalifah Umar menukar Khalid bin al-Walid dengan Abu Ubaidah bin al-Jarrah sebagai panglima utama pasukan. Khalid sengaja merahsiakan berita ini, bimbang kepekatan pasukan terpecah dan mengganggu moral pasukan jika diberitahu apabila perang berlaku. Setelah perang usai, Khalid meletakkan jawatan dan memberikannya kepada Abu Ubaidah bin al-Jarrah. "Sekarang, engkaulah panglima besar pasukan. Aku adalah tentera engkau yang boleh dipercayai. Perintahkanlah aku, aku akan mentaati, "kata Khalid kepada Abu Ubaidah.

Wafatnya Panglima Besar

Nama Khalid bin al-Walid telah terukir dalam sejarah sebagai seorang panglima besar. Ia turut serta dalam perang-perang yang mengubah perjalanan sejarah. Mampu menghatam negara kuasa besar yang sebelumnya tak terkalahkan. Dan mengangkat martabat Daulah Islamiyah.

Setelah kemenangan di Yarmuk, Khalid memberi amaran kepada Raja Parsi, Kisra, yang juga ingin memerangi Islam. Khalid berkata, "Masuk Islamlah, pasti kau selamat. Jika tidak, sungguh aku akan datang menemui kalian bersama orang-orang yang mendambakan kematian sebagaimana kalian mencintai kehidupan ".

Pada masa membaca surat itu, Kisra merasa kecut. Ia mengirim utusan kepada Maharaja China untuk meminta bantuan. Maharaja China bertindak balas dengan mengatakan, "Wahai Kisra, tidak ada daya bagiku menghadapi kaum yang seandainya mereka ingin mencongkel gunung, nescaya mereka boleh melakukannya. Orang-orang yang takut kepada Allah, maka Allah membuat segala sesuatu takut kepada mereka ".

Di akhir hayatnya, ia hanya mempunyai harta berupa pedang dan kuda yang ia pakai untuk berjihad di jalan Allah. Pada masa itu ia menangis, "Inilah keadaanku, akan meninggal dunia di atas kasurku. Padahal tidak satu jengkal pun di tubuhku kecuali terdapat bekas sabetan pedang, atau tusukan tombak, atau luka bekas anak panah yang menancap di jalan Allah. Aku mati seperti seekor haiwan. Padahal aku berharap mati syahid di jalan Allah. Kerana itu, jangan tidur mata-mata yang penakut ".

Benarlah firman Allah ﷻ,

من المؤمنين رجال صدقوا ما عاهدوا الله عليه فمنهم من قضى نحبه ومنهم من ينتظر وما بدلوا تبديلا

"Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya). "(QS: Al-Ahzab | Ayat: 23).

Daftar Pustaka:
- Al-Qusair, Abdul Aziz bin Abdullah. 2013. al-'Abdqariyah al-'Askariyah Fi Syakhshiyati Khalid bin al-Walid.

Oleh Nurfitri Hadi (@ nfhadi07)
Artikel www.KisahMuslim.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam