Saturday, September 29, 2018

Nama-nama hari kiamat berdasarkan Al Quran

1.Yaumul qiamah (An Nisa' ayat 87)

2.Yaumuttaghobun ( At Taghobun ayat 9)

3.Yaumuttalaq (Al Mu'min ayat 15)

4.Al Ghosyiah ( Al Ghosyiah ayat 1)

5.Al yaumul akhir ( Al Baqarah ayat 232)

6.As sa'ah ( Al Mu'min ayat 59)

7.Yaumul ba'thi ( Ar Rum ayat 56)

8.Yaumuddin ( Al Fatihah ayat 4)

9.Yaumul hasrah (Mariam ayat 39)

10.Ad darul akhiroh (Al Ankabut ayat 64)

11.Yaumuttanad (Al Mu'min ayat 32)

12.Darul qoror (Al Mu'min ayat 39)

13.Yaumul fasli (As Soffat ayat 21)

14.Yaumul jam 'ie (Asy Syura ayat 7)

15.Yaumul hisab ( Sod ayat 53)

16.Yaumul wa'id ( Qof ayat 20)

17.Yaumul khulud ( Qof ayat 34)

18.Yaumul khuruj ( Qof ayat 42)

19.Al waqi'ah ( Al Waqi'ah ayat 1)

20.Al haqqah ( Al Haqqah ayat 1-3)

21.At tommatul kubro ( An Nazi'at ayat 34)

22.As sokkhoh ( 'Abasa ayat 33)

23.Al azifah (An Najmu ayat 57)

24.Al Qori'ah ( Al Qor'iah ayat 1-3)

Maksud nama2 mengikut nombor.

2. Hari diungkapkan segala kesalahan.

3. Hari bertemu Allah ta'ala dan dihisabkan kesemua perkara yang pernah kita lakukan.

4. Hari yang ramai wajah manusia tertunduk dan terhina.

7. Hari kebangkitan dari kubur.

8. Hari pembalasan segala amalan baik atau buruk

9. Hari penyesalan.

11. Hari saling panggil memanggil. Kerana pada hari itu nanti, manusia di padang mahsyar saling panggil memanggil krn inginkan prtolongan.

12. Hari yang kekal.

13. Hari Allah memberikan keputusan dan balasan kepada hamba2nya.

14. Hari berkumpul.

15. Hari perhitungan.

16. Hari ancaman.

17. Hari yang abadi.

18. Hari keluar dari kubur.

19. Hari yang benar2 berlaku.

20. Hari yang pasti terjadi kerana ketika itu telah jelaslah segala ancaman dan janji Allah selama di dunia ini.

21. Hari datangnya malapetaka besar.

22. Hari yang datang padanya suara yang memekakkan(tiupan sangkakala yg kedua).

23. Hari yang semakin dekat.

24. Hari kehancuran.

Friday, September 28, 2018

Peringkat-peringkat pengharaman arak



Assalamualaikum semua...

Allah ta'ala telah menurunkan 4 ayat berkenaan arak sebelum diharamkan terus secara mutlak sehinggalah hari ini...

Ayat pertama,

Diturunkan di Mekah iaitu,

ومن ثمرات النخيل والأعناب تتخذون منه سكرا ورزقا حسنا

(Dan dari buah kurma dan anggur, kamu membuat minuman yang memabukkan dan rezeki yang baik....) surah An Nahl ayat 67.

Umat islam ketika zaman permulaan islam meminum arak. Dan ketika itu halal bagi mereka.

Ayat kedua,

Diturunkan di Madinah iaitu,

يسئلونك عن الخمر و الميسر قل فيهما اثم كبير و منافع للناس

(Mereka bertanyakan kepadamu(Muhammad) tentang arak dan judi. Katakanlah, 'Pada keduanya itu terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia...' ) surah Al Baqarah ayat 219.

Ketika itu sudah ada sahabat yang meninggalkan minum arak berdasarkan ayat, '..padanya terdapat dosa besar..' Manakala sahabat yang masih minum berdasarkan ayat, '..dan beberapa manfaat bagi manusia..'

Kemudian 1 ketika Sayyiduna Abdur Rahman bin 'Auf telah menyediakan makanan dan menjemput para sahabat yang lain untuk menjamu selera. Sekalian mereka yang hadir makan dan minum arak. Tidak lama kemudian, masuk waktu maghrib. Salah seorang dari mereka membaca ayat,

قل ياأيها الكافرون . أعبد ما تعبدون

Ayat ini telah dibuang huruf لا . Bila buang 1 huruf maka berubahlah makna sebenar ayat tersebut. Ini terjemahan ayatnya setelah dibuang huruf 'Lam',(Katakanlah Muhammad, "Wahai orang2 kafir, Aku sembah apa yang kamu(orang2 kafir) sembah). Sedangkan terjemahan sebenar ialah 'Aku tak akan sembah apa yang kamu(orang2 kafir) sembah.' Ia terjadi kerana sahabat mabuk ketika solat akibat minum arak.

Ayat ketiga,

Maka akibat peristiwa itu, turunlah ayat,

يأيها الذين ءامنوا لا تقربوا الصلاة و أنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون

(Wahai orang2 yang beriman! Janganlah kamu mendekati solat ketika kamu dalam keadaan mabuk, sehinggalah kamu sedar apa yang kamu katakan..) surah An Nisa' ayat 43.

Allah mengharamkan umat islam minum arak ketika ingin mendirikan solat. Dikhuatiri mabuk menyebabkan mereka salah lagi dalam membaca ayat Al Quran. Oleh kerana itu, mereka pun minum arak selepas solat 'isyak. Dan tatkala subuh menjengah, mabuk itu sudah hilang.

Kemudian pernah 1 ketika Sayyidina 'Itban bin Malik menyediakan makanan dan menjemput para lelaki dari kalangan umat islam datang bertamu. Antara mereka itu ada sahabat bernama Sayyiduna Sa'ad bin Abi Waqos. Dia telah memanggang kepala unta. Maka mereka pun makan beramai2 dan meminum arak sehinggalah mabuk. Kejadian itu menyebabkan mereka berasa sungguh seronok dan mereka pun menyanyi dan mendendangkan sya'ir. Ada setengah daripada mereka bersyai'r memuji kaum mereka sendiri dan mencela kaum lain iaitu kaum Ansor. Oleh kerana dicela, maka seorang lelaki dari kaum Ansor mengambil tulang rahang unta dan terus memukul kepala Sa'ad bin Abi Waqos. Maka sedihlah Sa'ad bin Abi Waqos diperlakukan begitu. Dia pun berjumpa dengan Sayyidina Nabi Muhammad dan mengadu kepada Nabi tentang perbuatan lelaki dari kaum Ansor itu. Maka turunlah ayat di bawah ini,

Ayat keempat,

يأيها الذين ءامنوا انما الخمر و الميسر والأنصاب والأزلام رجس من عمل الشيطان فاجتنبوه لعلكم تفلحون . انما يريد الشيطان ان يوقع بينكم العداوة والبغضاء فى الخمر والميسر ويصدكم عن ذكر الله و عن الصلاة فهل أنتم منتهون

(Wahai orang2 yang beriman, hanya sanya arak, berjudi, berkorban untuk berhala dan menilik nasib dengan anak panah adalah perbuatan keji dan termasuk dari perbuatan syaitan.. Maka jauhilah perbuatan2 itu agar kamu beruntung. Hanya sanya syaitan mahu mewujudkan permusuhan dan kebencian antara kamu dan menghalangi kamu dari mengingati Allah dan melaksanakan solat. Maka tidakkah kamu mahu menghentikan semua perbuatan2 kamu ini?) surah Al Maidah ayat 90-91.

Selepas turunnya ayat ini maka berkata Sayyidina 'Umar bin Al Khattab, " Kami berhenti dari segala perbuatan kami ini ya Allah.. Kami berhenti..."

Maka barulah arak diharamkan secara mutlak.

Inilah peringkat2 yang berlaku sebelum arak diharamkan secara terus sehinggalah hari ini arak tetap diHARAMkan. Antara hikmah dilakukan secara berperingkat ialah kerana orang arab memang sudah biasa dengan arak. Bahkan telah menjadi sebahagian daripada hidup mereka. Kalaulah arak ini diharamkan ke atas mereka hanya dengan sekali larangan sahaja, menyebabkan berlakunya kesukaran ke atas diri mereka untuk meninggalnya. Boleh jadi mereka tidak menghiraukan larangan ini. Seperti kata2 Sayyidatuna 'Aisyah radhiallahu 'anha, "Awal2 apa yang yang diturunkan dari Al Quran itu adalah surah yang menerangkan padanya tentang syurga dan neraka sehinggalah bila telah tetap hati manusia kepada islam, barulah disebutkan tentang apa yang halal dan haram dalam islam..Kalaulah awal2 lagi ayat Al Quran terus menyebut, 'Janganlah kamu minum arak..' nescaya mereka akan berkata, " Kami takkan tinggalkan arak selama2nya..."

Secara ringkasnya marilah kita lihat peringkat2 pengharaman arak sebelum diharamkan terus. Pertamanya Allah sebut arak ini ada dosa yang besar padanya dan ada juga beberapa manfaat untuk manusia. Maka ada sahabat yang tinggalkan minum arak dan ada yang masih teruskan. Kemudian datang lagi ayat seterusnya iaitu Allah haramkan ketika ingin dirikan solat sahaja. Maka para sahabat tak minum jika ingin dirikan solat. Kemudian turun pula ayat seterusnya mengharamkan terus arak secara mutlak kerana telah berlaku beberapa peristiwa seperti cerita di atas... Wallahu a'lam.

Rujukan kitab Tafsir Maudhu'i kuliah Usuluddin Al Azhar Mansurah.

Bahaya Hidup Membujang


By Saad Saefullah on 5 September 2017
SUNGGUH, hampir saja kaki kita tergelincir kepada maksiat-maksiat besar kalau Allah tidak menyelamatkan kita. Dan kita bisa benar-benar memasukinya (na’udzubillahi min dzalik tsumma na’udzubillahi min dzalik) kalau kita tidak segera meniatkan untuk menjaga kesucian kemaluan kita dengan menikah. Awalnya menumbuhkan niat yang sungguh-sungguh untuk suatu saat menghalalkan pandangan mata dengan akad nikah yang sah. Mudah-mudahan Allah menolong kita dan tidak mematikan kita dalam keadaan masih membujang.

Rasulullah Muhammad Saw. pernah mengingatkan:

“Orang meninggal di antara kalian yang berada dalam kehinaan adalah bujangan.”


Rasulullah Saw. juga mengingatkan bahwa, “Sebagian besar penghuni neraka adalah orang-orang bujangan.”

Seorang laki-laki yang membujang harus menanggung beban syahwat yang sangat berat. Apalagi pada masa seperti sekarang ini ketika hampir segala hal memanfaatkan gejolak syahwat untuk mencapai keinginan. Perusahaan-perusaan obat memanfaatkan gambar-gambar wanita untuk menarik pembeli. Perusahaan-perusaan rokok juga memanfaatkan gadis-gadis muda yang seronok untuk mempromosikan rokoknya di stasiun-stasiun dengan merelakan diri mengambilkan sebatang rokok sekaligus menyalakan apinya ke laki-laki yang sedang lengah ataupun sengaja “melengahkan” diri.

Tidak sekadar sampai di situ, acara-acara TV, radio bahkan artikel-artikel kesehatan dan olahraga di koran dimanfaatkan untuk mengekspos rangsang pornografis demi meningkatkan oplah. Kadang malah acara-acara keislaman yang diselenggarakan organisasi keislaman, tanpa sadar tergelincir untuk untuk ikut memanfaatkan hal-hal semacam ini lantaran ikut-ikutan dengan prosedur protokoler di TV.

Maka, tak semua dapat menahan pikiran dan angan-angannya. Dorongan-dorongan alamiah untuk mempunyai teman hidup yang khusus ini telah menyita konsentrasi. Daya serap terhadap ilmu tidak tajam. Apalagi untuk shalat, sulit merasakan kekhusyukan. Ketika mengucapkan iyyaKa na’budu wa iyyaKa nasta’in yang muncul bukan kesadaran mengenai kebesaran Allah yang patut disembah, melainkan bayangan-bayangan kalau suatu saat telah menikah. Malah, sebagian membayangkan pertemuan-pertemuan.

Shalat orang yang masih belum menikah memang sulit mencapai kekhusyukan, apalagi memberi bekas dalam akhlak sehari-hari. Barangkali itu sebabnya Rasulullah Muhammad Saw. menyatakan, “Shalat dua rakaat yang didirikan oleh orang yang menikah lebih baik daripada shalat malam dan berpuasa pada siang harinya yang dilakukan oleh seorang lelaki bujangan.”


Maka, bagaimana seorang yang masih membujang dapat mengejar derajat orang-orang yang sudah menikah, kalau shalat malam yang disertai puasa di siang hari saja tak bisa disejajarkan dengan derajat shalat dua rakaat mereka yang telah didampingi istri. Padahal mereka yang telah mencapai ketenangan batin, penyejuk mata dan ketenteraman jiwa dengan seorang istri yang sangat besar cintanya, bisa jadi melakukan shalat sunnah yang jauh lebih banyak dibandingkan yang belum menikah. Maka, apa yang bisa mengangkat seorang bujangan kepada kemuliaan di akhirat?

Alhasil, membujang rasanya lebih dekat dengan kehinaan, sekalipun jenggot yang lebat telah membungkus kefasihan mengucapkan dalil-dalil suci Al-Qur’an dan Al-Hadis. Benarlah apa yang disabdakan oleh Rasulullah, “Orang meninggal di antara kalian yang berada dalam kehinaan adalah bujangan.” Bujangan. Tanpa seorang pendamping yang dapat membantunya bertakwa kepada Allah, hati dapat terombang-ambing oleh gharizah (instink) untuk memenuhi panggilan biologis, oleh kerinduan untuk mempunyai sahabat khusus yang hanya kepadanya kita bisa menceritakan sisi-sisi hati yang paling sakral, serta oleh panjangnya angan-angan yang sulit sekali memangkasnya. Dalam keadaan demikian, agaknya sedikit sekali yang sempat merasakan khusyuknya shalat dan tenangnya hati karena zikir. Dalam keadaan demikian, kita bisa disibukkan oleh maksiat yang terus-menerus. Sesekali dapat melepaskan diri dari maksiat memandang wanita ajnabi (bukan muhrim), tetapi masuk kepada maksiat lainnya. Pikiran disibukkan oleh hal-hal yang kurang maslahat, sedang mulut mengucapkan kalimat-kalimat yang memiriskan hati.

Di saat seperti ini, kita dapat merenungkan sekali lagi peringatan Rasulullah Muhammad yang terjaga. Dalam sebuah hadis yang berasal dari Abu Dzar r.a., Rasulullah Saw. menegaskan:

“Orang yang paling buruk di antara kalian ialah yang melajang (membujang), dan seburuk-buruk mayat (di antara) kalian ialah yang melajang (membujang).” (HR Imam Ahmad dalam Musnadnya, diriwayatkan juga oleh Abu Ya’la dari Athiyyah bin Yasar. Hadis ini dha’if, begitu ‘Abdul Hakim ‘Abdats menjelaskan).

Semoga Allah ‘Azza wa Jalla melindungi kita dari kematian dalam keadaan membujang, sementara niat yang sungguh-sungguh untuk segera melangsungkan pernikahan, belum tumbuh. Semoga Allah Swt. menolong mereka yang telah mempunyai niat. Kalau belum lurus niatnya, mudah-mudahan Allah mensucikan niat dan prasangkanya. Kalau telah kuat tekadnya (‘azzam), semoga Allah menyegerakan terlaksananya pernikahan yang barakah dan dipenuhi ridha-Nya. Kalau mereka masih terhalang, mudah-mudahan Allah melapangkan dan kelak memberikan keturunan yang memberi bobot kepada bumi dengan kalimat laa ilaha illaLlah.

Ingatlah terhadap hal-hal yang sangat dikecam dan diberikan peringatan mengenai bahayanya, biasanya Islam memberikan penghormatan yang tinggi untuk hal-hal yang merupakan kebalikannya. Kalau membujang sangat tidak disukai, kita mendapati bahwa menikah mendekatkan manusia kepada surga-Nya. Ketika dikabarkan kepada kita bahwa kebanyakan penghuni neraka adalah bujangan, kita banyak mendapati di dalam hadis tentang kemuliaan akhirat dan bahkan keindahan hidup di dunia yang insya-Allah akan didapatkan melalui pernikahan. Seorang yang menikah, berarti menyelamatkan setengah dari agamanya. Bahkan, bagi seorang remaja, menikah berarti menyelamatkan dua pertiga dari agamanya.


Kita menjumpai hadis yang memberikan pertanyaan retoris sebagai sindiran, “Apa yang menghalangi seorang mukmin untuk mempersunting istri? Mudah- mudahan Allah mengaruniainya keturunan yang memberi bobot kepada bumi dengan kalimat laa ilaha illaLlah.” Maka kita juga menjumpai hadis-hadis yang menjaminkan kepada kita yang ingin menikah demi menjaga kehormatan dan kesucian farjinya.

Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah Saw. bersabda, “Tiga orang yang akan selalu diberi pertolongan oleh Allah adalah seorang mujahid yang selalu memperjuangkan agama Allah Swt., seorang penulis yang selalu memberi penawar, dan seorang yang menikah untuk menjaga kehormatannya.” (HR. Thabrani)

Dalam hadis lain dalam derajat shahih, Rasulullah Saw. bersabda:
“Tiga golongan orang yang pasti mendapat pertolongan Allah, yaitu budak

mukatab yang bermaksud untuk melunasi perjanjiannya, orang yang menikah dengan maksud memelihara kehormatannya, dan orang yang berjihad di jalan Allah.” (HR Turmudzi, An-Nasa’i, Al-Hakim dan Daruquthni).

Masih ada hadis senada. Namun demikian, ada baiknya kalau kita alihkan perhatian sejenak kepada peringatan yang disampaikan oleh Rasulullah, “Bukan termasuk golonganku orang yang merasa khawatir akan terkungkung hidupnya karena menikah kemudian ia tidak menikah.” (HR Thabrani).

Mudah-mudahan kita termasuk orang-orang yang memiliki keyakinan. Tanpa keyakinan, ilmu akan kosong maknanya

Tuesday, July 25, 2017

Retaknya Dinding Masjid Al-Aqsa


APAKAH Masjid Al-Aqsa sekarang hanya tinggal menunggu roboh saja? Dari hari ke hari, menurut laporan Quds Press, dinding-dinding Al-Aqsa semakin retak, terutama di dinding sebelah utara. Quds Press menggambarkan situasi ini dengan menyebutnya sebagai sesuatu yang "serius."

Aqsa landasan untuk abadi dan warisan yang dapat memenuhi keperluan untuk tempat suci Islam di Palestin mendedahkan bahawa retakan besar terlihat di dinding utara Masjid al-Aqsa.

Apa penyebab keretakan itu? Para penganalisis dan pakar menyatakan bahawa retakan itu hasil dari terus berlanjutan dengan penggalian yang dilakukan oleh Israel di dekat dinding, terutama di bawah sekolah Omari, yang terletak di dalam zon masjid.  

Quds Press menekankan bahawa penggalian Israel sebenarnya lebih dari apa yang telah ditemui setakat ini, dan juga memberi amaran bahawa penerusan dari penggalian Israel telah menimbulkan ancaman langsung terhadap masjid, dan cepat atau lambat akan memberi kesan kepada kewujudannya. Walaupun demikian, Quds bersumpah akan mendedahkan amalan-amalan Israel terhadap Masjid. Sedangkan untuk memperbaiki masjid bukan sesuatu yang mudah seperti misalnya di Indonesia yang sering kali mendapatkan bantuan pendirian masjid dari negara-negara Arab. (Sa / pic)    IT





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam