Tuesday, January 24, 2017

TRADISI MENJUAL ISTERI DI EROPAH

tradisi-menjual-istri-di-eropa

Mengangkat darjat wanita dan menempatkannya pada tempat yang semestinya adalah ciri ajaran Islam sejak mula. Di era moden, mungkin sebahagian orang sukar menolak tuntutan ini. Kerana banyaknya kebohongan dan pengkaburan ajaran Islam. Islam dicitrakan sebagai agama yang memperbudak wanita. Islam dikesankan menjadikan wanita sebagai pemuas nafsu. Dll. Bagi orang-orang yang terpengaruh isu ini, perlu diberikan pemahaman dari sisi sejarah. Bagaimana keadaan wanita sebelum Islam diturunkan. Atau pada masyarakat yang tidak mengenal Islam. Sehingga mereka mempunyai komparasi untuk menilai benar tidaknya dakwaan bahawa Islam memuliakan wanita.

flashdisk Yufid.TV
Samuel Pyeatt Menefee dalam karyanya Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce, mengungkap sebuah realiti yang mengejutkan. Ia menyatakan tradisi menjual isteri berlangsung selama 500 tahun di Inggeris. Perbuatan keji ini dilakukan sebagai alternative dari perceraian.

Di Eropah, pada abad pertengahan (sejak bersatunya kembali daerah bekas kekuasaan Empayar Rom Barat di bawah inisiatif raja Charlemagne pada abad 5 hingga Pembaharuan pada tahun 1517), wanita mempunyai kedudukan yang sangat rendah di sisi suami-suami mereka selepas berkahwin. Wanita-wanita yang telah bersuami tak lagi mempunyai hak atas dirinya. Tradisi ini dikenali dengan coverture.

Pada masa itu, seorang perempuan bersuami tidak mungkin mempunyai hak, walaupun atas dirinya sendiri. Mereka adalah 'barang' miliki suami mereka. Sehingga para suami merasa punya hak menjual 'barang-barang' milik mereka. Sejarah ini juga dicatat dalam buku Uncle John 's Bathroom Reader Plunges Into History Again.

Tidak diketahui persis kapan tradisi keji ini bermula. Siapa orang pertama yang memulakan melelong isteri di Eropah. Namun, tradisi ini marak dilakukan pada akhir abad ke-17. Teknikal penjualan isteri ini pertama-tama diiklankan dulu di media maklumat yang berlaku di masa itu. Sehingga orang-orang mengetahui bahawa isteri si Fulan dijual. Setelah orang-orang tahu, barulah dijual di tempat-tempat pelelangan.

Yang menyedihkan dan terasa begitu hina, wanita-wanita malang itu dijajarkan di tempat yang tinggi semacam panggung. Sementara leher-leher mereka diikat. Para suami merekalah yang memegang ikatannya. Kadang tali-tali itu diikatkan di pergelangan tangan atau pinggang. Lelong terus berlangsung hingga ada suami baru yang membelinya dengan harga yan dipersetujui. Berpindahlah pemilikan.

Tradisi ini terus berlangsung hingga abad ke-18 dan 19. Para suami menganggap hal ini sebagai penyelesaian dari rumah tangga yang mengecewakan. Sebenarnya, pada tahun 1690 sudah ditetapkan aturan perceraian oleh parlimen. Namun cara ini dianggap memakan masa yang lama dan menghabiskan banyak dana.

Puncak tradisi ini terjadi pada tahun 1780 dan 1850. Pada masa itu, di Brimingham, Inggeris, kira-kira 300 orang istri dijual. Sebenarnya wanita-wanita ini menolak diperlakukan demikian, namun tidak ada undang-undang yang melindungi mereka. Yang membela hak-hak asasi wanita.

Pada awal abad ke-20 perdagangan wanita seperti ini masih berlaku di Eropah, khususnya Inggeris. Akhirnya, pada 1913, para wanita menuntut ditetapkannya undang-undang yang melarang perdagangan perempuan. Dan para wanita pun mempunyai perlindungan hak dalam undang-undang.

Kerana itu, tidak hairan jika orang-orang Eropah sangat anti dengan hukum-hukum agama yang terkesan mengekang wanita. Mereka mempunyai trauma sejarah dengan gereja, negara, dan kaum laki-laki. Kemudian apa yang mereka rasakan ini hendak mereka transfer ke negeri-negeri Islam. Padahal Islam telah mendudukkan wanita di tempat yang mulia. Dengan Islam, wanita muslimah tidak mempunyai trauma seperti yang mereka alami. Segala puji bagi Allah ﷻ atas nikmat Islam.

sumber:
- Menefee, Samuel Pyeatt. 1984. Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce. Basil Blackwell Publishing.
- Http://lite.islamstory.com/ بيع-الزوجات-في-أوربا /


Monday, January 23, 2017

Diplomasi Lenyapkan Kekuasaan Salib di Syam

Diplomasi Lenyapkan Kekuasaan Salib di Syam

Pasca berakhirnya Dinasti Ayubiyah yang digantikan oleh kesultanan Mamalik, konflik antara kekuasaan Muslim dengan kekuasaan Salib di Syam terus berlangsung. Setelah Al-Quds direbut umat Islam, pemerintahan Salib yang tersisa adalah Anthakiya dan Tarabulus. Sultan Dhahir Baibars setelah berjaya mengatasi konflik dalaman di Mesir, akan menjalin hubungan. Ia berdiplomasi dan bersatu demi dengan pihak Eropah yang tidak selaras dengan pemerintahan Salib. Hal itu bertujuan agar mereka tidak menghantar bantuan kepada para penguasa Salib juga tidak membenarkan pasukan Salib melalui wilayah mereka. Sehingga pemerintahan Salib di Syam terkucil.

Sultan Dhahir Baibars segera menghantar utusan ke Bizantium yang ketika itu dipimpin oleh Michael Palailogos untuk membina parti. Dalam parti itu, Bizantium bersedia membela Kesultanan Mamalik jika pihak Salib melakukan serangan. Bertindak balas sambutan baik tersebut, Sultan Dhahir Baibars menghantar sejumlah tenaga untuk berkhidmat dalam urusan istana di Bizantium. Juga menghantar seorang doktor mata Ar-Rasyid dan sejumlah uskup yang didampingi oleh Amir Farisuddin Al-Mas'udi.

Byzantine pun memperindah dan mengemaskini bangunan masjid jami 'Konstantinopel. Mereka mempersilakan para utusan Dhahir Baibars untuk mengunjunginya. Dhahir Baibars juga menghantar untuk masjid itu lampu-lampu berlapis emas, tirai dengan ukiran, permaidani dan wewangian.

Selain dengan Bizantium, Dhahir Baibars berkoalisi dengan pihak Sicily yang juga dikenali bermusuhan dengan pemerintahn Salib yang ketika itu dipimpin oleh Manfred. Di Sicily sendiri majoriti penduduknya Muslim, kerana sebelum ini dikuasai oleh Dinasti Aghalibah. Meski pemimpinnya memeluk ajaran Kristian, di pulau itu syiar-syiar Islam masih bertahan dan didirikan solat Jumaat. Dhahir Baibars menghantar hadiah berupa seekor zirafah dan sejumlah budak Tatar beserta kuda-kuda mereka kepada Manfred.

Kerana kecondongan Manfred kepada pihak Muslim, paus menyisihkannya daripada gereja. Dan paus juga ikut berperan dalam pembunuhan Manfred.

9 Ulama Sufi dan Jihad Mereka dalam Perang Salib
Hubungan Mamalik dengan Sicily semakin erat di masa Charles Anjou. Kedua-dua belah pihak telah sepakat melakukan kerja sama dalam bidang perdagangan.

Mamalik juga menjalin hubungan perdagangan dengan Aragon juga Alfonso, selaku pemimpin Sevilla. Dhahir Baibars menghantar utusan ke Sevilla dengan mambawa sejumlah hadiah, dan pihak Sevilla menerima dengan baik, dan menyediakan kapal khusus untuk mengantar utusan kembali ke Mesir melalui Iskandaria.

direbutnya Anthakiya

Setelah sudah dibina bersekutu dengan sejumlah penguasa Kristian di Eropah, Dhahir Baibars mula melakukan serangan-serangan ke wilayah Salib di Timur. Dan, kemenangan demi kemenangan pun diraih. Kemanangan paling besar diperoleh dengan dikuasainya Anthakiya.

Langkah Dhahir Baibars dilanjutkan oleh penggantinya Al-Mansur Qalawun. Ia membina pakatan dengan Bizantium yang ketika itu dipimpin oleh Michael Palaiologos. Al-Qalqasandi telah menterjemahkan naskah perjanjian ke bahasa Arab, di mana empayar Byzantine menyampaikan keinginan untuk membina hubungan persahabatan, "pemerintahanku tidak akan melakukan penyerangan terhadap kekuasaannya (Qalawun) juga tidak terhadap negerinya serta benteng-bentengnya dan pasukannya selama-lamanya." (Shubh Al-A 'sha, 14 / 72-75).

Hubungan perdagangan dengan Bizantium juga terjalin. Antara Mamalik dan Byzantine bersetuju bahawa kedua-dua belah pihak tidak melakukan aktiviti yang membahayakan para peniaga. Bahkan Byzantine menarwarkan bantuan armada laut jika Mamalik menghadapi musuh bersama. (Shubh Al A'sha, 14 / 75-78).

Al-Manshur Qalawun beserta putranya Al-SHRAF Khalil juga membina hubungan parti dengan Alfonso III, penguasa Aragon. Dalam perjanjian bertulis bahawa pihak Aragon dan saudara-saudaranya merupakan sahabat bagi mana-mana pihak yang bersahabat dengan Sultan Qalawun dan putra-putranya, juga musuh bagi siapa saja yang memusuhi Sultan Qalawun, "Termasuk seluruh penguasa Kristian atau yang lain."

Kesepakatan juga berkaitan dengan perdagangan, yakni bahawa pihak Eropah membenarkan pedagangnya juga pedagang lain untuk membawa besi dan kayu ke wilayah Muslim. Dan sama-sama melindungi para pedagang Muslim maupun Aragon. (Tasyrif Al-Ayam wa Al-'Ushur, hal. 157-162).

direbutnya Tharabulus

Dengan parti-parti ini, maka para penguasa Kristian tidak membolehkan untuk bersatu melawan wilayah-wilayah Muslim. Dan para penguasa Salib di Syam pun terkucilkan. Setelah itu, Qalawun melancarkan serangan ke kekuasan Salib di Syam. Kemenangan gemilang yang diwujudkan Qalawun adalah direbutnya Tharabulus dari pemerintahan Salib.

20 Tahun Sebelum Perang Salib Berkobar
Pada masa itu, Akka satu-satunya wilayah kekuasaan Salib yang masih bertahan di Syam. Kecuaian telah dilakukan oleh sekelompok pasukan yang baru datang dari bandar Bunduqiyah Eropah yang hendak mengobarkan peperangan dengan merampok kafilah perdagangan Muslim. Pihak Akka sendiri meminta maaf atas kejadian itu dan berjanji akan menghukum para pelakunya. Namun Qalawun tidak menerima, dan bersiap melakukan serangan terhadap Akka. Tetapi ajal terlebih dahulu menjemput Qalawun sebelum mewujudkan rencananya.

Kemudian jihad diteruskan oleh Sultan Al-Asyraf. Putera Qalawun ini akan melakukan pengepungan terhadap Akka selama 44 hari. Hingga akhirnya Akka boleh direbut kembali oleh umat Islam. Dan, dengan kejatuhan Akka, maka kekuasaan Salib di Syam telah berakhir. 

sumber http://www.hidayatullah.com/

Sunday, January 22, 2017

Di sebalik Kegagahan Umar bin Khattab


Diceritakan bahawa seorang dari pedalaman Arab datang ingin menghadap Umar bin Khattab. Orang itu berharap Umar akan memberikan nasihat dan jalan keluar atas persoalan rumah tangga yang tengah dihadapinya. Ia membawa segudang pengaduan atas perilaku isterinya.

Berharap pula Umar sebagai khalifah mau memberi pelajaran kepada isterinya yang dinilainya sudah sangat keterlaluan. Sebagai suami ia merasa sudah tidak punya harga diri. Selalu saja menjadi objek omelan dan tajamnya lidah sang isteri.

Hingga sampai di muka pintu rumah khalifah Umar, lelaki itu ragu berdiri di depan pintu menunggu Umar keluar sebab ia mendengar isteri Umar bersuara keras pada suaminya dan membantahnya sedangkan Umar diam tidak membalas ucapan isterinya.

Lelaki itu lalu berbalik hendak pergi, sambil berkata, "Jika begini keadaan Umar dengan sifat keras dan tegasnya dan ia seorang amirul mukminin, maka bagaimana dengan keadaanku?".

Umar keluar dan ia melihat orang itu hendak berbalik dan pergi dari pintu rumahnya seraya memanggil lelaki itu dan berkata, "Apa keperluanmu wahai lelaki?"

"Wahai Amirul Mukminin, semula aku datang hendak mengadukan kejelekan akhlak isteriku dan sikapnya yang membantahku. Lalu aku mendengar isteri kamu berbuat demikian, maka aku pun kembali sambil berkata, "Jika demikian keadaan Amirul Mukminin bersama isterinya, maka bagaimana dengan keadaanku?"

Mendengar keluhan lelaki itu atas dirinya dan apa yang dialaminya sendiri, Umar berkata, "Wahai saudaraku. Sesungguhnya aku bersabar atas sikapnya itu kerana hak-haknya padaku.

Dia yang memasakkan makananku, yang membuatkan rotiku, yang mencucikan pakaianku, yang menyusui anak-anaku dan hatiku tenang dengannya dari perkara yang haram. Kerana itu aku bersabar atas sikapnya ".

Jawapan Umar membuat lelaki termangu kemudian berkata: "Wahai Amirul Mukminin, demikian pula isteriku".

"Kerana itu, Bersabarlah atas sikapnya wahai saudaraku ..."

Artikel ini bekerjasama dengan As Sirah, Kaos Dakwah bertemakan Sahabat. Syiarkan kisah dan nama nama sahabat Nabi SAW agar generasi muslim kan akrab dan praktikal mengidolakan tokoh tokoh Islam penghuni syurga, ditengah gempuran promosi tokoh tokoh idola barat yang tidak jelas karakter dan akhlaknya yang sengaja disebarkan dikalangan muslimin dan generasi berikutnya.

sumber eramuslim.com

Saturday, January 21, 2017

Mengapa Aleppo Menjadi Keutamaan?


Pemisahan umat dari sejarah gemilang pendahulunya adalah musibah besar dan sebuah tragedi peradaban. Kerana dari sinilah, etos kepahlawanan dan memoir perlawanan atas kezaliman, secara beransur hilang dari ingatan.

Mungkin sebab itu juga, bandar Halab (Aleppo) berkali-kali menjadi ladang pembunuhan Rejim Syiah Nushairiyah di Syria. Kerana di Halab lah, prasasti sejarah perlawanan Umat disemadikan. Tentu, di samping pertimbangan strategik-geografi yang lain.

Syeikh Prof. Dr. 'Ali Muhammad' Audah, Pakar Tarikh Perang Salib, menjelaskan dari aspek sejarah mengapa bandar Halab menjadi keutamaan pembumi-hangusan:

Kerana Halab pernah menjadi titik tolak penghantaran pasukan Muslimin melawan Empayar Rom, sejak tempoh Khilafah Rasyidah, Umawiyah, hingga berakhir di zaman Khilafah 'Abbasiyah.

Kerana Halab pernah menjadi pangkalan dan asas utama perjuangan umat Islam, yang dibina oleh Sultan 'Imadudin dalam melawan tentera Salib di Syam.

Kerana Halab pernah memimpin bandar-bandar di Syam, melawan kezaliman Daulah 'Ubaidiyyah yang merupakan perpanjangan tangan Rafidhah dan Majusi dalam menjajah Syam selama lebih dari setengah abad.

Pada tahun 462 H, Halab menjadi negeri yang pertama kali menentang kediktatoran Al-'Ubaidiyyin yang bermazhab Syiah. Lalu munashohah dan loyal kepada Sultan Saljuq dan Khilafah 'Abbasiyah yang Sunni. Hingga seterusnya langkah itu diikuti Damsyik.

Pada tahun 463 H, pada masa Sultan Alib Arsalan sedang di Halab melawan 'Ubaidiyyah, ia mendengar pasukan Romawi ikut keluar serta, lalu dari Halab lah ia bertolak menghentam Rom.

Pada tahun 539 H, dari Halab lah Sultan Nuruddin berjaya menghancurkan kekuasaan Daulah Reha dan menjadi akhir kezaliman Nasrani di seluruh penjuru Syam.

Pada tahun 543 H, dari Halab Sultan Nuruddin mampu menahan serangan Raja Reymond dan sekutunya dari kalangan Syi'ah Bathiniyyah, iaitu 'Ali Wafa. Hingga sang Sultan membunuh keduanya di pinggir Halab bahagian barat.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin membina perikatan perlawanan. Lalu pada tahun 546 H, Muslimin Dimasyq menyertai. Hingga menjadi kukuh lah barisan Muslimin melawan penjajahan.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin berjaya menahan serangan gabungan Nasrani, yang terdiri daripada tentera Salib, Rom, dan Armenia. Sehingga mereka porak-peranda pada bulan Ramadhan, tahun 559 H.

Dari Halab lah, pada tahun 559, 562, dan 564 H, Sultan Nuruddin menghantar pasukan ke Mesir. Hingga Mesir pun turut bergabung dalam front pertempuran melawan tentera Salib dan Rafidhah 'Ubaidiyyah.

Penduduk Halab lah, yang terkenal sangat mahir dan mahir dalam menerobos dan menghancurkan benteng musuh. Mereka lah yang berhasil menghancurkan benteng Reha, Quds, 'Uka, dan bandar lain yang pada masa itu menjadi pertahanan musuh.

Maka tidak hairanlah, jika hari ini, berdasar atas dendam masa lalu, Syiah Rafidhah, Majusi, Komunis, Nasrani, Yahudi, menghancurkan Halab. Yang menghairankan adalah, ketika negeri-negeri Ahlus Sunnah diam seribu bahasa, tak kunjung melakukan apa-apa.

sumber https://www.voa-islam.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam