Sunday, November 23, 2014

3 Waktu Tidur Yang Berkaitan Dengan Solat Fardu

http://2.bp.blogspot.com/-hg7xOfheI0M/VC17GR3or-I/AAAAAAAAA64/GgAHDtR9Fz4/s1600/%D8%AA%D8%B5%D9%85%D9%8A%D9%85%2B%D8%B0%D9%83%D8%B1%D9%89%2B%D9%84%D9%84%D8%B0%D8%A7%D9%83%D8%B1%D9%8A%D9%86%2B-%2Bthekraalthakire%2B(3).jpg

Hailulah adalah tidur selepas solat subuh yang menyebabkan hilangnya rezeki.

Qailulah adalah tidur sejenak sebelum solat Zohor yang amat memberi manfaat.

Ailulah adalah tidur selepas solat Asar yang memberi mudharat kepada tubuh,sistem pernafasan dan paru-paru.

*Sumber dari peribadirasulullah.wordpress.com

Saturday, November 22, 2014

Apa Pertalian Kita Dengan Tanah?

Makhluk-makhluk yang melata di muka bumi ini pada masa ini insyaAllah,berasal dari dalam tanah. Walaupun tidak secara langsung berasal dari tanah, tetapi semuanya memerlukan tanah. Sebagai contoh lihat pada perabot kayu, asalnya dari pokok, pokok pula dari biji benih yang dapat hidup dari dalam tanah dan mendapat makanan dari dalam tanah melalui akarnya.

Cuba lihat pula pada barangan logam seperti body kereta, sudu besi, peralatan komputer, pisau dan sebagainya. Logam itu pun berasal dari tanah yang mana kena gali terlebih dahulu untuk mendapatkannya.

Begitu juga dengan barangan plastik, getah, kaca, fibre glass dan sebagainya, di mana semuanya dikorek dari perut bumi. Itu secara ringkas yang menunjukkan manusia mencipta barang-barang daripada makhluk yang telah dijadikan oleh Allah. Manusia tidak boleh mencipta sendiri barang-barang tanpa makhluk-makhluk yang dijadikan oleh Allah S.w.t tadi. Lihatlah betapa kerdilnya manusia di sisi Allah yang selalu memerlukan kepada Allah sebagai tempat bergantung.

Kejadian nabi Adam diciptakan secara langsung oleh Allah dari tanah. Tetapi kejadian kita secara tidak langsung tetapi sebenarnya kita juga membesar dengan makan segala apa dari tanah. Oleh itu kita juga adalah tanah sebenarnya tetapi yang sudah mengalami proses perubahan bentuk. Sepertimana contohnya tepung gandum yang diadun dengan air dan bahan-bahan lain yang akhirnya sudah tidak menjadi tepung, tetapi menjadi roti, biskut dan sebagainya.

Sebagamana telah diketahui melalui kajian ilmiah dibidang sains, proses kejadian manusia di dalam rahim perempuan bermula apabila berlaku percantuman antara sperma (mani lelaki) dengan ovum (mani perempuan). Dan ini juga dibuktikan dengan dalil naqli dengan firman Allah S.w.t;

“Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia diciptakan? Dia diciptakan dari air yang dipancarkan, yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan.” Surah At Thariq : 5 – 7

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. ” Surah Al ‘Alaq : 1 – 2

Macam mana terhasilnya air mani ataupun segumpal darah yang telah berubah bentuk itu dalam tubuh manusia? Sudah tentulah ianya berlaku dari proses penukaran dari apa yang dimakan oleh manusia. Tanpa makanan adalah mustahil air mani itu akan terhasil secara sunnatullah. Kerana melalui proses penyerapan makanan ke dalam tubuh kita maka sel-sel atau anggota-anggota lain manusia dapat tumbesar dan menghasilkan bermacam-macam cecair, asid, air mani dn sebagainya dalam tubuh.

Dari mana pula datangnya makanan itu? Sudah tentulah sumber-sumbernya semua berasal dari dalam bumi yang dijadikan oleh Allah S.w.t Yang Maha Perkasa lagi Maha Berkuasa. Sebahagian besar makanan kita itu berasal dari dalam tanah secara langsung seperti buah-buahan, sayur-sayuran, koko dan sebagainya. Dan ada juga yang tidak secara langsung dari tanah iaitu seperti lembu, ayam, ikan, ketam dan sebagainya. Tetapi ketahuilah, apa yang dimakan oleh binatang-binatang tadi? Sudah tentulah mereka juga memakan makanan yang bersumber dari tanah seperti rumput, rumpai, dedaun kayu dan sebagainya.

Jadi pokok pangkalnya, semua kita ini datang dari Allah, tumbesar dari bahan yang sama, menetap sekarang pun di tempat yang sama, memerlukan kepada sumber-sumber pun yang sama, oleh itu mengapa perlu ada pergaduhan, perebutan, hasad dengki, fitnah, busuk hati, dan sebagainya? Tidak kah kita perhati , bahawa apa yang sesuai bagi kesamaan itu adalah hidup yang bersepadu dan berharmoni dengan mengabdikan diri kepada pencipta segala sesuatu yang satu?????

“(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian itu ialah Allah Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia; dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu.” Surah Al An’aam : 102

“Dan Allah telah menciptakan semua jenis haiwan dari air, maka sebahagian dari haiwan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebahagian berjalan dengan dua kaki sedang sebahagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” Surah An Nuur : 45

“Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu.” Surah Az Zumaar : 62

Wallahu a’lam

*Sumber dari hikmatun.wordpress.com

Friday, November 21, 2014

Memakai Mini Skirt Mengundang Penyakit Buah Pinggang


Segelintir wanita mungkin tidak tahu masalah-masalah kesihatan yang berkaitan dengan pemakaian mini skirt. Sebenarnya, para doktor dan urologis, mengadu tentang pesakit-pesakit wanita mereka yang menderita pielonefritis, sistitis, dan epididimitis.

Wanita yang duduk di bangku logam, tangga-tangga batu atau memakai mini skirt dalam cuaca sejuk biasanya akan menderita penyakit-penyakit tersebut.

Selain penyakit di atas, anda juga boleh terkena radiculitis atau sciatica (penyakit pada pinggang), keduanya sangat menyakitkan. Dan kes yang jarang-jarang berlaku boleh menyebabkan kepada kemandulan.

Masalah lainnya adalah bahawa perempuan yang memakai mini skirt sering merawat ‘selsema’ mereka dengan ubat-ubatan buatan sendiri tanpa berunding dengan doktor. Wanita yang menghadapi gejala-gejala penyakit sistem pembiakan wanita perlu berunding dengan doktor tanpa mengira panjang skirt mereka dan mengelakkan diagnostik diri sendiri.

TUTUPLAH AURAT MU WAHAI WANITA

Thursday, November 20, 2014

Apa itu Islam Liberal ?


Apakah itu Islam Liberal? Siapakah Islam Liberal?
  • Islam Liberal adalah satu fahaman sesat yang berpunca dari sifat tidak yakin diri,merasa rendah diri (inferiority complex) dan mengagung-agungkan gaya pemikiran Barat oleh segolongan orang Islam.
  • Menurut Kamus Dewan (DBP. Kuala Lumpur 1994), perkataan Liberal didefinisikan sebagai “1. (bersifat) condong kepada kebebasan dan pemerintahan yang demokratik (misalnya menentang hak-hak keistimewaan kaum bangsawan), (fahaman) bebas. 2. bersifat atau berpandangan bebas, berpandangan terbuka (tidak terkongkong kepada sesuatu aliran pemikiran dan sebagainya).”
  • Merujuk kepada definisi di atas, Islam sememangnya sebuah agama yang liberal. Ia membebaskan manusia daripada belenggu penyembahan sesama makhluk, bahkan juga membebaskan manusia daripada penindasan, kezaliman dan penghinaan sesama manusia. Islam juga memiliki dasar yang terbuka terhadap peradaban manusia selagi mana ia tidak melibatkan syirik yang menyekutukan Allah, perbuatan yang menyalahi syari‘at-Nya dan kepercayaan kurafat yang merendahkan kedudukan manusia sehingga ke taraf kebinatangan.
  • Jadi, apakah yang dimaksudkan dengan Islam Liberal?Maksudnya penambahan kata ‘Liberal’ pada Islam yang sudah sememangnya liberal adalah sesuatu yang diada-adakan,bersifat tidak tulen dan meniru-niru pengaruh luar serta menunjukkan unsur-unsur tidak memahami seluruh konsep dalam Islam itu sendiri.
Apakah yang dimahukan oleh fahaman ini?
  • Jawapannya dapat kita lihat sendiri pada penambahan perkataan “Liberal” kepada Islam yang sememangnya sudah liberal. Ertinya fahaman ini mengkehendaki ciri keterbukaan dan kebebasan yang lebih daripada apa yang sedia ada dalam syari‘at Islam yang asli lagi tulen.
Sejarah dan Asal-usul Islam Liberal
Golongan ini muncul hasil dari jangkamasa penjajahan yang lama daripada pihak Barat ke atas umat Islam.Penjajahan yang lama ini telah mempengaruhi psikologi umat Islam amnya.Terdapat dua fenomena psikologi yang mempengaruhi umat Islam ketika jangkamasa kemunduran dan penjajahan.

Pertama adalah fenomena ‘penjajahan’ oleh negara-negara Barat ke atas hampir seluruh negara umat Islam. Kedua adalah fenomena ‘ketinggalan’ dari sudut sains dan teknologi di belakang kebanyakan negara-negara Barat. Apabila berhadapan dengan dua fenomena di atas, sikap umat Islam boleh dibahagikan kepada empat:

  • Pertama adalah mereka yang merasa putus asa secara keseluruhan dan duduk diam menerimanya sebagai satu ketentuan yang sememangnya merendah dan memundurkan mereka.
  • Kedua adalah mereka berpendapat agama adalah faktor penghalang bagi mencapai kekuatan dan kemajuan. Justeru untuk menjadi umat yang berkuasa dan maju, Islam perlu dipisahkan daripada kehidupan harian. Formula pemisahan ini yang digelar sekularisme terbukti berkesan mengingatkan bahawa semua negara Barat yang berkuasa lagi maju mempraktikkannya.
  • Ketiga adalah mereka yang juga berpendapat bahawa agama adalah faktor penghalang bagi mencapai kekuatan dan kemajuan. Namun untuk menyelesaikan faktor penghalang ini, mereka berpendapat caranya ialah membuka dan membebaskan agama daripada ajaran dan tafsirannya yang sekian lama telah menjadi pegangan umat. Kelemahan dan kemunduran umat Islam dianggap berpunca daripada belenggu kejumudan umat dalam menafsir dan mempraktikkan agama Islam. Kumpulan ketiga inilah yang digelar sebagai aliran Islam Liberal.
  • Kelompok terakhir adalah mereka yang mengakui akan hakikat kelemahan dan kemunduran yang dialami umat. Namun hakikat ini tidak mereka persalahkan kepada agama atau selainnya kecuali terhadap diri mereka sendiri dan umat Islam seluruhnya yang telah leka daripada berpegang dan mempraktikkan ajaran Islam yang sebenar. Oleh itu untuk kembali kuat dan maju, umat Islam perlu mempelajari, memahami dan mempraktikkan semula secara sepenuhnya ajaran Islam yang asli lagi tulen. Formula ‘Islam Sekular’ atau ‘Islam Liberal’ tidak menjadi pilihan kelompok keempat ini kerana ia bukan cara untuk mencapai kekuatan dan kejayaan yang sebenarnya. Kekuatan dan kejayaan yang sebenar hendaklah diukur dengan necara wahyu Illahi yakni Islam yang berteraskan al-Qur’an dan al-Sunnah, bukan neraca peradaban Barat yang berteraskan materialisme dan hawa nafsu. Golongan keempat inilah yang benar. Insya-Allah dengan kesungguhan mereka, kekuatan dan kejayaan akan kembali ke tangan umat Islam.
Yang paling menjauhi kebenaran adalah kelompok ketiga, iaitu kelompok Islam Liberal. Secara lebih terperinci, kelompok Islam Liberal adalah aliran yang muncul kerana kesan psikologi kekerdilan diri (inferiority complex) yang dihadapi oleh sebahagian umat Islam hasil penjajahan dan kemunduran yang dihadapi oleh mereka. Kesan kekerdilan ini diburukkan lagi dengan sikap tergiur lagi menyembah kepada negara-negara Barat yang menjajah lagi maju sehingga menyebabkan mereka sendiri terasa hina, *****, diperbudak dan hilang kejatian serta kebanggaan diri. Semua ini menghasilkan satu rumusan bahawa untuk mencapai kekuatan dan kemajuan, caranya adalah meniru segala formula peradaban yang dipraktikkan oleh negara Barat. Rumusan ini tidak akan berjaya selagi mana tidak dibuka dan dibebaskan tafsiran Islam daripada kejumudan pegangan umat selama ini.
Kenapa golongan ini paling berbahaya? Berbanding kelompok kedua,golongan ini bagaikan parasit yang memusnahkan Islam dari dalam.Kelompok kedua iaitu golongan sekular tidak menyentuh ajaran agama sebaliknya cuba memisahkan pengaruh agama ke dalam politik ataupun urusan kehidupan dunia mereka.Apabila mereka memerlukan kehidupan ritual,spiritual mahupun pandangan agama barulah mereka merujuk kembali kepada agama itu tanpa mengganggu hukum-hakam apatah lagi mengubah syariat agama.Tetapi jika terdapat hukum agama yang mengganggu kehidupan sekular mereka,mereka akan tolak. Jadi golongan sekular akan mengambil mana-mana hukum agama yang sesuai dengan selera mereka dan membuang mana-mana yang tidak sesuai pada pandangan mereka.
Namun golongan Islam Liberal yang rata-ratanya terdiri dari lulusan agama, pengamal undang-undang dan cendekiawan ini cuba mengubah konsep di dalam ajaran Islam itu sendiri. Mereka bagaikan ‘mengedit’ syariat Islam di sana-sini sesuka hati berdasarkan hujah-hujah mereka yang terhasil dari gabungan fahaman sekular dan Darwinisme yang berdasarkan logik akal semata. Golongan ini akan berusaha menghapuskan unsur-unsur bersifat ritual (tawaf,solat,mencium batu Hajar Aswad) dan mistik (ghaib-seperti syurga dan neraka,azab kubur dll) dalam Islam malah mengatakan itu semua karut dan tahyul serta menjadi penyebab fikiran menjadi jumud dan mundur, padahal pada masa yang sama mereka menghormati unsur-unsur ritual agama lain seperti Hindu dan Buddha.Mereka lama kelamaan seolah-olah bersikap ateis apabila hanya mengambil bahagian-bahagian yang pada mereka sesuai dengan pandangan sekular Barat dan kehidupan moden hariini.Unsur-unsur mistik seperti Tuhan,syurga dan neraka, azab kubur, padang mahsyar, kiamat dan lain-lain akhirnya dikatakan sekadar simbolik sahaja.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :detikislamblog@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam