Monday, November 28, 2016

‘Aplikasi Si Muka Anjing’, Inilah Hukumnya dalam Islam

aplikasi-muka-anjing

Zaman yang terus berkembang, membuat para manusia pun berfikir lebih cemerlang. Mereka mula menyesuaikan diri dengan dunia. Mereka membuat perubahan-perubahan demi kemajuan peradaban dunia. Salah satunya dengan membuat teknologi. Dimana, hal ini akan memudahkan seseorang dalam menjalankan kehidupannya.

Kecanggihan tekonologi, bukan hanya dimanfaat dalam hal yang penting saja. Dalam hiburan pun boleh. Salah satunya, aplikasi snapchat.

Jaman sekarang siapa sih yang tidak tau dengan snapchat? Aplikasi dengan logo berwarna kuning dan putih ini kini seakan menjadi aplikasi wajib yang harus dimiliki oleh anak-anak kekinian. Aplikasi ini berfungsi untuk membahagikan kegiatan sehari-hari melalui gambar dan video yang boleh disunting menggunakan caption dan kesan-kesan tertentu.

Salah satu kesan yang sedang 'ngehits' saat ini adalah kesan si muka anjing. Tentu tahu dong? Foto-foto atau video dengan tambahan telinga, hidung dan lidah anjing ini kini seperti menjadi candu sendiri di dunia maya.

Tapi, sebagai muslim, kita mungkin mengerti, bahawa anjing merupakan salah satu haiwan yang tidak begitu bermakna. Bahkan, jika kita sampai terkena air liurnya sahaja membuat diri kita terkena najis. Tapi, mengapa ramai orang suka? Lantas, bagaimana Islam memandang perkara ini?

Dalam Al-Quran surat Al-A'raf ayat 176, Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman, "Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah. Maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya Dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. "

Dari ayat Al-Quran ini sudah jelas bahawa yang menjulurkan lidah termasuk salah satu perbuatan yang sangat amat rendah darjatnya. Walau pun tidak secara langsung, namun penggunaan aplikasi tersebut, yang menyerupai dengan haiwan anjing, bererti si pengguna selayaknya ingin disamakan dengan anjing, Naudzubillah.

Mungkin memang cukup kasar bila kita mengatakan bahawa orang-orang yang mengikuti trend penggunaan aplikasi "si muka anjing" tersebut ingin menyerupai anjing, walaupun sebenarnya mereka marah apabila disebut menyerupai perilaku seekor anjing.

Namun, hakikatnya manusia adalah makhluk yang diberikan akal dan fikiran oleh Allah. Apakah pantas manusia mengikuti atau menyerupai perilaku binatang? Tentu sangat tidak pantas apabila manusia mengikuti perilaku binatang yang tidak berakal dan hanya bergantung kepada naluri dan hawa nafsunya sahaja.

Oleh kerana itu, berusahalah untuk tidak lagi menyamakan wajahnya dengan anjing. Agar anda tidak termasuk salah seorang yang rugi. Wallahu 'alam.

sumber islampos.com

0 Responses to “‘Aplikasi Si Muka Anjing’, Inilah Hukumnya dalam Islam”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam