Friday, December 30, 2011

Pengajaran dari kisah tiga orang Bani Israel

Pelajaran dari Kisah Tiga Orang Bani Israel
Bersedekah adalah aktiviti ibadah nan mulia, namun disedari atau tidak sering dilupakan oleh sebahagian orang.

Kadangkala, saat kita sedang dalam keadaan berlimpah bahan, ada saja keperluan yang harus dipenuhi. Sedangkan dalam keadaan sempit, maka sedekah pun terasa sukar. Bagaimana bersedekah, sedang keperluan saja kian membelit? Akibatnya, hati kian sempit, dan bermaharajalelalah sifat kedekut. Naudzubillah.


Ramai orang berkata, sedekah tidak akan menjadikan si pemberi kedekut. Ungkapan itu ada benarnya. Namun, setiap orang mempunyai persepsi masing-masing tentang hakikat sedekah mengingati makna sedekah itu sendiri luas.

Rasulullah saw bersabda, "Senyum kepada saudara muslim itu sedekah." Ada pula yang memaknai sedekah bukan dari segi senyuman, namun pemberian - yakni mereka yang membiasakan dirinya untuk bersedekah dalam keadaan apapun - baik dalam keadaan lapang mahupun sempit. Ada yang kalau sedang lapang saja mahu memberi, tetapi kala sempit ia hampir mengenepikan sedekah. Atau ada pula yang sama sekali enggan bersedekah.

Dalam Qs Ali Imran, Allah berfirman,''Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa. (Iaitu) orang-orang yang membelanjakan (hartanya), baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah mengasihi orang-orang yang berbuat kebajikan. "(QS. Ali Imran: 133-134).

Allah telah berjanji - bagi sesiapa hamba-Nya, lelaki mahupun perempuan beriman, dalam keadaan lapang mahupun sempit, tulus ikhlas, tidak ada unsur menunjuk-nunjuk dalam memberi, Allah akan menggandakannya sesuai dengan kehendak Allah, Yang Maha Meluaskan dan Menyempitkan Rezeki.

''Barang siapa yang mahu memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), Maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan (Al-Baqarah: 245)

Salah seorang sahabat pernah bertanya kepada Rasulullah SAW, "Sedekah yang bagaimana yang paling besar pahalanya? "Nabi Saw menjawab," Saat kamu bersedekah hendaklah kamu sihat dan dalam keadaan kekurangan. Jangan ditunda sehingga rohmu di tekak baru kamu berkata untuk Fulan sekian dan untuk Fulan sekian. "(HR. Bukhari)

Rasulullah menganjurkan kita untuk sentiasa membudidayakan sedekah dalam kehidupan sehari-hari. Apalagi dalam keadaan kaya, ada amanat yang harus ditunaikan. Jika dalam keadaan kaya, itu adalah ujian dari Allah sebab Allah ingin melihat apakah hamba-Nya mampu mengolah apa yang Allah titipkan melalui sedekah. Sedangkan orang dalam keadaan sempit, itu pun cubaan dari Allah - sebab Allah ingin melihat apakah ia tetap berkongsi meski dalam keadaan sukar bahan.

Ada kisah mengenai tiga orang dari Bani Israil yang ketiga-tiganya diuji Allah swt. semoga kita dapat memetik hikmah dari kisah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim ini.

Dari Abi Hurairah ra, beliau mendengar Rasulullah saw bersabda, "Ada tiga orang dari Bani Israil (seorangnya) ditimpa penyakit kusta, seorangnya ditimpa penyakit gugur rambut dan seorang lagi buta. Maka Allah telah menguji ketiga-tiganya dengan mengutus kepada mereka seorang malaikat.

Malaikat tersebut telah mendatangi orang yang berpenyakit kusta dan bertanya kepadanya, "Apakah yang paling engkau sukai?"

Jawab si penyakit kusta tersebut, "Warna yang bagus serta kulit yang baik dan sembuh dari kotoran yang menyebabkan manusia memandang jelek kepadaku.''

Maka malaikat itu menyapunya dan lalu hilanglah penyakit itu dan diberi warna serta kulit yang baik. Malaikat bertanya lagi, "Harta apakah yang paling engkau sukai?"

Ia menjawab, "Unta atau lembu.''Maka malaikat memberikan unta yang sedang mengandung sepuluh bulan dan mendoakan orang yang berpenyakit kusta tersebut.

Kemudian malaikat mendatangi orang yang berpenyakit rambut gugur lalu bertanya, "Apakah yang paling engkau sukai?".

Lelaki kedua menjawab, "Rambut yang bagus dan sembuh dari penyakit yang menyebabkan manusia memandang jelek padaku." Maka malaikat membersihkannya lalu hilanglah penyakit itu serta diberikan rambut yang baik.

Malaikat bertanya lagi, "Harta apakah yang paling Engkau sukai?" Ia menjawab, "Sapi,''. Maka ia diberikan lembu yang sedang bunting dan mendoakannya pula.

Kemudian malaikat datang kepada orang buta, "Apakah yang paling engkau sukai?"

Ia menjawab, "Aku ingin Allah mengembalikan penglihatanku semoga aku dapat melihat manusia. Malaikat meyapu matanya dan Allah mengembalikan penglihatannya.

"Harta apakah yang paling kamu sukai?" Tanya malaikat. Jawab si buta, "Kambing biri-biri," Maka dia diberikan seekor biri-biri yang telah melahirkan anak lalu mendoakan si buta agar selalu mendapat barakah Allah SWT.

Maka, kedua-dua lelaki (berpenyakit kusta dan rambut gugur) mengurus kelahiran unta dan lembu begitu juga dengan lelaki buta. Setelah sekian lama, lelaki yang berpenyakit kusta telah memiliki satu lembah mengandungi unta, sedang lelaki berambut gugur telah mempunyai lembah mengandungi lembu dan lelaki buta telah memiliki satu lembah mengandungi kambing biri-biri.

Selang beberapa waktu, malaikat kembali mendatangi lelaki yang berpenyakit kusta dengan menjelma sebagaimana keadaan lelaki sebelumnya (berpenyakit kusta).

Ia mengadu kepada lelaki tersebut, "Aku seorang lelaki miskin yang telah kehabisan bekalan semasa aku bermusafir. Aku tidak mempunyai tempat untuk mengadu pada hari ini selain pada Allah dan pada Engkau. Aku memohon padamu demi yang telah memberikan padamu warna serta kulit yang baik juga harta seekor unta yang dapat membantuku meneruskan perjalananku.

''Aku mempunyai banyak tanggungan,''jawab bekas Kurang kustal.

Malaikat menjawab,''Aku rasa aku mengenalimu. Bukankah dulu kau berpenyakit kusta dan manusia memandang jelek kepada kamu? Bukankah dulu kau orang fakir lalu Allah megaruniakan harta kepada kamu?''

''Aku mewarisi harta ini dari orang tuaku,''jawab lelaki.

Malaikat menjawab,''Sekiranya kamu berdusta, Allah akan menjadikanmu seperti keadaanmu sebelum ini.''

Malaikat pun mendatangi si rambut gugur serta melakukan perkara yang sama, menjelma menyerupai keadaan seperti sebelum si lelaki kaya raya. Jawapan si rambut gugur pun senada. Ia enggan memberikan sebahagian hartanya pada malaikat yang menjelma tersebut. Malaikat pun mendoakan agar Allah mengembalikan keadaannya seperti semula.

Terkini, malaikat mendatangi si buta. Lalu mengadu,''Aku seorang lelaki pengembara yang miskin. Aku telah kehilangan kenderaan semasa aku Mushafir. Maka aku tidak mempunyai tempat untuk mengadu melainkan kepada Allah dan engkau. Aku memohon darimu demi Yang telah mengembalikan penglihatanmu seekor kambing biri-biri yang boleh meneruskan perjalananku.''

Lelaki tersebut menjawab,''Aku sebelum ini adalah lelaki buta. Allah telah mengembalikan penglihatanku. Oleh kerana itu, ambillah apa yang engkau mahu dan tinggalkan apa yang tidak engkau mahu. Demi Allah, aku tidak akan menghalang dan mengungkit kembali pemberianku padamu untuk kau ambil kerana Allah.

''Jagalah hartamu. Seseungguhnya kamu telah diuji oleh Allah. Allah telah meredhaimu dan membenci dua orang sahabatmu,''jawab malaikat. Wallahu a'lam bishawwab. - republika


0 Responses to “Pengajaran dari kisah tiga orang Bani Israel”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam