Tuesday, September 9, 2014

Mengapa Orang Korea Selatan Sering Bunuh Diri

Korea Selatan pelopor ginseng global, K-Pop dan teknologi. Setelah berjaya menduniakan K-Pop, Apple juga gigit jari melihat kemajuan teknologi Korea Selatan iaitu Samsung. Harian The Wall Street Journal melaporkan bahawa Apple sudah kalah dibandingkan dengan Samsung dalam aspek pemasaran. 

Dalam dokumentari rancangan strategi Samsung pada 2011, keutamaan Samsung adalah untuk mengalahkan Apple dalam semua hal. Semua yang dilakukan Samsung harus dalam konteks mengalahkan Apple. Namun siapa sangka di tengah pencapaian teknologi dan budayanya masyarakat Korea Selatan, pada 4 september lalu WHO mengeluarkan data statistik menunjukkan kes bunuh diri di Korea Selatan adalah yang ketiga tertinggi di dunia 

Ia disebabkan banyak perkara, diantaranya tekanan untuk berjaya di Korea sangat tinggi. Bagi seorang pekerja, kejayaan bermaksud mereka dapat bekerja di salah sebuah syarikat besar seperti Samsung atau Hyundai. Untuk mencapai kerjaya dan reputasi tinggi mereka harus membuktikan diri sebagai mereka sebagai pekerja rajin walaupun harus mengetepikan kepentingan peribadi serta keluarga. 

Artis mereka pula terlalu menjadikan sudut pandang orang menjadi rujukan untuk penampilan diri mereka, seperti konsep cantik seperti orang berkulit putih, hidung mancung, wajah membentuh huruf V sehingga akibatnya anak muda yang tidak memenuhi standard tersebut memilih jalan segera untuk melakukan pembedahan plastik. Wajah cantik di Korea Selatan lebih dihargai orang dan memudahkan mereka untuk mencari pekerjaan. Sehingga ibu bapa mereka menggalakkan anak mereka melakukan pembedahan. Tidak menghairankan kerana Korea Selatan merupakan destinasi kedua pembedahan plastik yang popular di dunia. 

Kesalahan Paradigma Berfikir 

Negara Korea Selatan menganut sistem sekular memisahkan agama dari kehidupan manusia. Negara mereka tidak mengajurkan setiap orang untuk menganut agama. Ramai orang Korea Selatan atheis dan hal tersebut tidaklah dilarang. Jadi apabila seseorang mempunyai masalah, mereka tidak mempunyai pegangan yang kuat. Mereka mengukur kebahagian dari segi kebendaan seperti seberapa cantikkah dirimu? Berapa banyak jumlah harta kamu? bagaimana berjaya pekerjaanmu? Sehingga hidup mereka dibayangi cabaran dan sasaran yang sama sekali tidak ada penghujungnya. Keadaan seperti ini membuatkan mereka tertekan akhirnya bunuh diri.

Kepercayaan pada "Reincarnation" kelahiran semula juga menambah suram permasalahan ini. Kelahiran semula menyakinkan mereka jika mati atau bunuh diri mereka akan dilahirkan kembali menjadi orang lain yang lebih baik, syurga dan neraka tidak ada dalam jangkauan fikiran mereka. 

Islam Agama yang Sempurna 

Dari sekian konsep kehidupan hanya Islamlah yang memberikan pandangan dan peraturan secara sempurna, setiap manusia Allah ciptakan tentulah dengan satu set peraturan, yang mana kaedah-kaedah tersebut semata-mata Allah hadirkan untuk kebaikan manusia. Islam memang mengakui adanya keperluan manusia akan kebendaan. Islam tidak menjadikan kebendaan sebagai tujuan manusia hidup di dunia ni.

Allah mencipta jin dan manusia semata-mata untuk beribadah dan menyembah Allah. Islam memberikan pandangan hakiki tentang kebahagian yang lebih jauh menenteram hati iaitu aqidah yang mendorong motivasi seseorang untuk sentiasa beramal soleh melakukan aktiviti sesuai dengan peraturan Allah, contohnya seorang ayah dituntut bekerja dan mencari nafkah keluarga, namun konteks mencari wang tersebut tidaklah bertujuan mendapat wang dan pekerjaan akan tetapi bagaimana seorang ayah mencari pekerjaaan yang halal. 

Keredhaan Allah lah yang menjadi sumber kebahagiaan seseorang. Apalah ertinya jika dilimpahkan harta tetapi harta tersebut dicari dengan cara yang salah, tentulah Allah tidak akan redha. Begitu juga konsep kecantikan, islam tidak pernah memandang manusia dari fizikalnya, sebaik-baiknya perhiasan dunia adalah wanita solehah dan wanita yang selalu taat pada kepada Allah swt. Ironinya di sebalik kerapuhannya umat islam masih ada yang mengidolakan dan mengalu-alukan budaya K-Pop padahal sebenarnya mereka tidak perlu dibanggakan. Walluhu'Alam.

*Diterjemahkan oleh Detik Islam dari sumber eramuslim.com

0 Responses to “Mengapa Orang Korea Selatan Sering Bunuh Diri”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam