Tuesday, July 26, 2016

5 Tempat Bersejarah di Masjid Nabawi


1. Tanah Perkuburan Baqi '

Letaknya bersebelahan dengan masjid Nabawi persisnya sisi sebelah barat berhampiran pintu 36. Malangnya memang wanita dilarang memasuki kawasan dalam tanah perkuburan ini. Tapi tak usah khawatir kita masih boleh mengintip dari pagar luar melalui celah yang ada. Enaknya jalan-jalan melawat Baqi 'di saat pagi selepas solat subuh sambil menunggu waktu dhuha tiba.

Suasana masih sepi dan boleh leluasa jika ingin memfoto keadaan makam yang ternyata begitu sederhana hanya dikenali dengan batu-batu berjajar. Di tanah perkuburan Baqi bersemayam jenazah para isteri Nabi SAW kecuali Khadijah RA yang dimakamkan di Ma'la dan Maimunah RA yang berehat di daerah Saraf. Beberapa sahabat juga dikuburkan Baqi salah satunya sahabat Usman Bin Affan ra.

2. Masjid Ghamama dan Masjid Sab'ah

Masjid Ghamama atau dikenal dengan masjid mendung bersejarah kerana di sanalah dahulu Rasulullah pernah melaksanakan solat istikharah, solat meminta hujan dan tak berapa lama kemudian awan di atasnya mendung. Di sana pula pernah dilakukan solat subuh dan solat ghaib atas wafatnya Raja Nahjasyi.

Tak jauh dari masjid Ghamama masih satu kompleks ada masjid Abu Bakar, Umar dan agak menjauh sedikit berwarna putih adalah masjid Ali. Ketiga masjid sahabat tersebut sebenarnya tergabung bersama dan dikenali dengan nama Masjid Tujuh atau masjid Sab'ah. Keempat masjid lain yakni masjid Salman Al Farisi, yang hanya sempat terlihat dari kejauhan, masjid Uthman., Masjid Saad bin Muadz dan yang paling besar adalah Masjid Fatah. Masjid Sab'ah atau Masjid Tujuh dibina untuk memperingati peristiwa bersejarah yakni peperangan Khandak (Ahzab) yang dimenangi oleh pasukan muslimin berkat ide membuat parit dari Sahabat Salman Al Farisi. Tempat-tempat tersebut dulunya adalah pos-pos penjagaan yang dikawal para sahabat dan sekaligus menjadi tempat solat ketika perang.

Lagi-lagi enaknya melawat masjid-masjid tersebut di waktu pagi. Kerana belum kelihatan lalu lalang jamaah. Bentuk masjid-masjid tersebut terutama masjid Abu Bakar, Umar dan Ali yang tak jauh dari Pintu 6 masjid Nabawi memang kelihatan kecil tetapi menarik.

3. Pasar Madinah

Di sebelah timur masjid Nabawi, betul-betul di seberang muzium Madinah ada pagar memanjang yang menandakan bahawa di situlah dahulu terdapat pasar Madinah. Pasar ini dibina untuk mengakomodir keinginan kaum muhajiin yang berpindah ke Madinah dengan mempunyai pekerjaan utama sebagai peniaga. Kerana pasaran terbesar dan terlengkap saat itu milik kaum Yahudi dari Bani Qainuqa maka Rasulullah mengambil inisiatif agar kaum muslimin mempunyai pasaran sendiri yang bebas biaya sewa atau pajak.

Menurut riwayat Ibnu Zabalah daripada Abas bin Sahal dari ayahnya disebutkan bahawa untuk merealisasikan pasaran tersebut Rasulullah mendatangi warga Bani Saidah (kaum Saad bin Ubadah) dan meminta mereka untuk dapat menyerahkan tanah kosong yang semula disediakan untuk tanah perkuburan. Permintaan Nabi tersebut mereka kabulkan, dan akhirnya nabi jadikan sebagai tempat perniagaan bagi umat Islam yang disebut dengan Saniyatul Wada'i.

Jika orang yang berniaga di pasar Yahudi dipungut sewa, maka berniaga di pasar kaum muslimin ini bebas daripada sewa atau pajak, akibatnya dalam sebentar saja, maka para pedagang yang pada mulanya berjualan di pasar Yahudi akan berpindah ke pasaran umat Islam.

4. Saqifah Bani Saidah

Saqifah artinya dewan atau tempat berkumpul untuk melakukan musyawarah atau rapat. Saqifah Bani Saidah artinya tempat berkumpul milik Bani Saidah. Letaknya tak jauh dari Pasar Madinah di atas kerana memang masih penempatan Bani Saidah jaman itu. Tempat ini terkenal kerana saat Rasul wafat dan belum dikebumikan para sahabat berkumpul di sini untuk membicarakan suksesi kepemimpinan agar tidak terjadi vakum.

Kaum Anshar mencalonkan Saad bin Ubadah sedangkan kaum Muhajirin menyokong Abu Bakar RA. Setelah diberi penjelasan oleh Umar RA akhir dicapailah kata mufakat dan rasa legawa untuk mengangkat Abu Bakar RA sebagai khalifah pengganti Rasulullah SAW. Tempat ini sekarang sudah beralih fungsi menjadi taman hijau yang menyegarkan di sudut sebelah timur masjid Nabawi tak jauh dari pintu 15. Di sebelah taman Saqifah tersebut ada pasaran yang cukup ramai dikunjungi para jamaah untuk membeli kurma maupun asesoris. Harga di pasaran ini lumayan lebih condong berbanding tempat lain. Sambil membeli-belah kita boleh ngadem di Taman tersebut.

5. Muzium Madinah atau Muzium Nabi

Letaknya persis di samping timur masjid Nabawi boleh melalui pintu 13. Sebenarnya ini bangunan baru namun di situlah secara lengkap sejarah nabi diceritakan. Mulai dari kelahiran Nabi berikut sil silahnya, hijrahnya nabi ke Madinah di bawah laluan-laluan yang dilalui, skim perang yang dilakoni Rasulullah termasuk skim perang Uhud yang meninggalkan tewasnya para sahabat terbaik juga bagaimana kehidupan Rasulullah di Madinah bersama isteri-isteri beliau. Penggambaran betapa sederhananya rumah Nabi membuat kita tersentuh dan terharu

0 Responses to “5 Tempat Bersejarah di Masjid Nabawi”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam