Sunday, July 17, 2011

Jangan Sia-siakan Waktu Subuh Mu


Sebagaimana tempat, dimensi waktu pun boleh menjadi cara yang berkesan dalam menghantarkan seorang hamba meraih keutamaan di sisi Allah. Bukankah solat-yang menjadi wahana yang paling khusyuk dalam Beraudiensi dengan-Nya-bertanda dengan waktu? Dalam Kitab-Nya, Allah juga sering menggugah kita dengan ungkapan, termasuk waktu subuh.

"Demi waktu fajar / subuh," firman-Nya dalam surah Al-Fajr. Ayat ini mengetuk kita dengan penggunaan wau qasam (sumpah). Ini menunjukkan betapa urgennya waktu subuh, iaitu saat udara masih segar, sejuk, dan fikiran masih jernih. Alam yang tadinya mengantuk, perlahan-lahan bangun dan kembali membentangkan karunianya. Di sinilah pentingnya erti bangun pagi; ia bukan hanya memberikan manfaat dari segi kesihatan, tetapi juga boleh bermakna kewangan dan spiritual.

Konon, Indonesia termasuk lima negara yang paling besar peringkat polusinya di dunia, hingga udara yang cerah dan segar menjadi sukar didapati. Apalagi di banyak kawasan bandar besar, seperti Jakarta, yang setiap sudutnya hampir penuh dengan asap kenderaan bermotor. Kerana itu, bagi kita yang ingin menghirup udara segar, bangun pagi boleh menjadi alternatif.

Bangun pagi juga mempunyai nilai ekonomi. Kerana orang yang bangun lebih awal akan punya waktu lebih banyak untuk menangani pelbagai urusan dan perniagaan. Lebih-lebih ketika budaya kompetitif sudah menjadi kebiasaan sehari-hari, maka mengejar dan mencari peluang perniagaan adalah suatu tuntutan.

"Hilangnya pelbagai macam peluang mengakibatkan terjadinya kehancuran, kerana memang itulah dunia," tulis Maulana Wahiduddin Khan, pemikir dari India. Sedangkan Umar bin Abdul Aziz berkata, "Malam dan siang bekerja untukmu, maka bekerjalah kamu pada kedua-duanya."

Bangun pagi juga tidak hanya menawarkan pulsa yang murah bagi orang yang ingin berbicara via telefon, misalnya. Namun, banyak maklumat perniagaan penting pun sering dipetik sejak pagi. Lebih-lebih bagi yang bergerak di bidang jasa pengangkutan, waktu pagi sungguh memberikan banyak berkat.

Bagi mereka yang masih tergeletak di peraduannya, mana mungkin boleh meraih kurniaan itu. Maka, benarlah kalau Nabi mengatakan bahawa tidur di pagi hari mewariskan kemiskinan.

Sedangkan dari sisi spiritual, dalam banyak hadis, Nabi acap kali memberitakan tentang fadilah solat Subuh secara berjemaah, juga berselawat untuknya di kala pagi dan petang.

Guna mempertajam kepekaan spiritual kita, Nabi juga mewariskan wirid-wirid khusus yang dibaca setiap subuh, misalnya: "Kami telah memasuki subuh dan kerajaan kepunyaan Allah pun telah masuk. Ya Allah, aku memohon kebaikan hari ini, keterbukaan (pintu rahmat), pertolongan, keberkatan, dan hidayah hari ini. Aku berlindung kepada Engkau dari keburukan hari ini, keburukan hari sebelum dan sesudah hari ini. "

Sedemikian besarnya makna bangun pagi, hingga salah satu kebiasaan Nabi adalah tidur lebih awal. Tidakkah kita ingin mencontohinya? (Red: Budi Raharjo / republika.co.id)

0 Responses to “Jangan Sia-siakan Waktu Subuh Mu”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam