Saturday, June 28, 2014

Gara-Gara Daging Babi

Waktu baru menunjukkan pukul 10.00 pagi di Beijing. Waktu solat Jumaat masih tiga jam lagi. Seorang lelaki sedang mendekati masjid.

Lelaki itu berdiri sejenak di depan masjid. Ada rasa enggan untuk melangkahkan kaki ke dalam masjid, apalagi setelah melihat tulisan di pintu gerbang masjid yang ditulis dalam bahasa Cina, Inggeris dan Arab berbunyi "Hanya untuk Muslim."

Tapi lelaki itu menepis keraguannya dan memberanikan diri memasuki masjid.

"Ada yang boleh saya bantu?" Tiba-tiba seorang lelaki menyapanya, imam masjid itu.

"Saya ingin menjadi seorang muslim," ujar lelaki itu.

Imam masjid tersenyum dan menyambut lelaki yang ingin masuk Islam itu. Dia membawanya ke pejabat "Komuniti Muslim" yang terletak berhampiran bangunan masjid. Imam mengeluarkan tiga buku kecil tentang Islam. Dia mahu lelaki itu mempelajari tentang agama Islam, agama yang ingin dipeluknya.

Lelaki muda itu ternyata bukan hanya membaca semua buku tersebut, tapi telah membaca banyak buku lain tentang Islam. Dia sering mengajak beberapa imam di masjid untuk berdiskusi untuk membuktikan bahawa dia tahu apa yang ingin dia lakukan.

Akhirnya, seorang imam membawa beliau mengucapkan dua kalimah syahadah dan lelaki muda itu secara rasmi menjadi seorang muslim.

Lelaki itu adalah Jang nama asalnya sebelum Islam dan kini menukarkan namanya kepada Salim. Setelah bersyahadat, Salim menceritakan mengapa dia ingin menjadi seorang muslim.

"Semuanya bermula dari daging babi," kata Salim sambil tersenyum.

Ajaran Islam untuk makan makanan secukupnya, termasuk larangan makan daging babi, mencetuskan rasa ingin tahu Salim dan mendorongnya untuk jawapan.

"Saya meneliti jurnal-jurnal perubatan dan membaca banyak buku untuk mencari jawapannya," ujar Salim.

Dia mahu mencari jawapannya mengapa Islam mengharamkan daging babi. Islam memandang babi adalah najis kerana haiwan itu pemakan segala macam makanan. Babi tidak membezakan antara daging atau tumbuhan dalam kebiasaan makannya. Berbeza dengan lembu atau kambing misalnya, yang hanya makan tumbuhan. Ramai ilmuwan juga bersetuju bahawa apabila memakan daging babi, boleh menyebabkan sekurang-kurangnya 70 macam penyakit pada manusia.

"Saya mendapati kesimpulan yang sama dalam rawatan tradisonal Cina yang tidak mengesyorkan makan daging babi dan menyebutnya sebagai daging yang paling tidak sihat dan berbahaya," tutur Salim.

Atas pengalamannya itu, Salim tertarik dengan agama Islam dan memutuskan untuk masuk Islam. Dia kini menjadi sebahagian daripada komuniti Muslim di China yang menurut data rasmi jumlahnya lebih dari 30 juta orang.

Islam tersebar ke negeri China melalui pedagang pada era Dinasti Tang sekitar 1300 tahun yang lalu. Bahkan catatan sejarah ada menyebutkan sahabat-sahabat Rasulullah Muhammad Saw pernah melawat China.

Meski komuniti Muslim di China cukup besar, mereka kerap menjadi sasaran penindasan dan diskriminasi kerajaan China yang berhaluan komunis. Tetapi siapa yang boleh menghalang cahaya Islam dan hidayah yang Allah swt berikan pada umatnya. Jang atau Salim adalah salah satu contohnya. Dia mendapatkan hidayah itu dengan latar belakang yang unik, hanya kerana masalah daging babi.

*Diterjemahkan oleh Detik Islam dari sumber eramuslim.com

0 Responses to “Gara-Gara Daging Babi”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam