Monday, May 9, 2016

Hutang Budi Stalin dan Tentera Merah Pada Umat Islam Rusia

stalin

Pada masa pemerintahan Komunis di Kesatuan Soviet, hampir seluruh masjid di Rusia ditutup. Hanya Masjid Agung Moscow yang diterima tetap buka.

Masjid Moscow dibina pada 1904 berdasarkan inisiatif seorang ulama, B Alimov. Masjid itu dibina di atas tanah yang dibeli oleh saudagar bernama Habibul Akbulatov dan Sabirzyan Bakirov pada 1901, seperti yang dipetik daripada tabloid masjid berbahasa Rusia tersebut. Demikian ditulis Antara.

Masjid itu dibina oleh arkitek ternama Rusia, Nikolai Nikolaevich Zhukov, pada Jun 1904. Bangunan masjid yang terbuat dari batu tersebut berdiri pada November 1904.

Pada masa itu, Imam Masjid Agung Moscow, B Alimov, memfailkan permohonan untuk dapat melakukan salat di sana.

Sebulan kemudian, komuniti Muslim Moscow memutuskan anak tertua B Alimov, Muhammed Safi Alimov, sebagai imam masjid.

Di bawah kepimpinan beliau terjadi perluasan fungsi dan pembangunan masjid. Tak hanya sebagai tempat solat tetapi juga sekolah.

Pada era Kesatuan Soviet, Masjid Agung Moscow, merupakan satu-satunya masjid yang tidak ditutup.

Pada masa itu, berlaku pembunuhan para ulama di sekitar masjid. Namun tak menyurutkan nyali umat Islam beribadah di masjid itu.

Pada masa Perang Dunia II, saat Tentera Kesatuan Soviet mengalami kesulitan melawan Jerman, umat Muslim di Moscow justru mengumpul dana untuk membantu Tentera Merah dalam peperangan.

Pada saat itu, terkumpul 55.000 Rubles dalam bentuk tunai dan 20.000 Rubles dalam bentuk bon. Semua itu disumbangkan Muslim Moscow kepada Tentera Merah.

Tidak hairanlah, pemimpin tertinggi Kesatuan Soviet pada masa itu, Joseph Stalin, menghantar telegram yang mengandungi ucapan terimakasih kepada umat Muslim Moscow. Telegram itu ditujukan kepada Imam Masjid, Halil Nastrejinov, pada 1944.

"Mohon sampaikan salam saya dam ucapan terimakasih dari Tentera Merah kepada Umat Muslim Moscow," demikian tulis Stalin.

Sejak itu, berlaku perubahan politik pemerintah dengan kehidupan beragama, serta berlaku membaiki hubungan kerajaan dengan umat muslim Moscow.

Oleh kerana itu, tak hairan jika kemudian Presiden Rusia Vladimir Putin merasmikan masjid tersebut bertepatan dengan peringatan 70 tahun kemenangan Kesatuan Soviet dari Nazi Jerrman pada Perang Dunia II. Sebenarnya, masjid itu baru akan dirasmikan pada 2015.

Setelah dibina pada 2005, luas masjid tersebut mencapai 19.000 meter persegi dan boleh menampung lebih daripada 10,000 jemaah.

Pengubahsuaian masjid tersebut memerlukan kos 170 juta dolar AS.

Dana sebesar itu sebahagian besar dibiayai anggota Dewan Persekutuan Rusia dari Republik Dagestan, Suleyman Kerimov, Turki dan negara Timur Tengah lain. Bahkan Palestin pun memberikan sumbangan 25.000 dolar AS.

sumber eramuslim.com

0 Responses to “Hutang Budi Stalin dan Tentera Merah Pada Umat Islam Rusia”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam