Saturday, October 27, 2012

Siapa penghuni Syurga dan Neraka ketika Ini?

Adalah kemestian bahawa manusia dan makhluk yang lain akan dibangkitkan pada hari kiamat, dihisab amalannya, dan kemudian dimasukkan ke syurga dan neraka. Semua itu terjadi nanti setelah kiamat di akhir zaman. Mengenai hal itu, masih ingat dengan peristiwa Isra 'Mi'raj yang dialami Rasulullah? Ya, Rasul diperlihatkan langsung oleh Allah dengan penghuni-penghuni syurga dan neraka.

Dalam hadis sahih mengenai Isra 'Mi'raj, kita temui kisah Rasulullah shalallahu' alaihi wa sallam melihat pelbagai pemandangan penduduk syurga dan neraka. Lalu selepas peristiwa Isra 'Mi'raj, apakah sekarang ada penghuni neraka dan syurga sebagaimana yang dilihat oleh Rasulullah ribuan tahun lalu?

Bahagian Pusat Konsultasi Syariah dalam menjawab soalan tersebut menjawabnya berdasarkan apa yang tertera di dalam Al-Quran dan Al-Hadith.

Bahawa sumber sumber aqidah Islam adalah Al Quran dan As Sunnah, dan kita wajib mempercayai dan meyakini sepenuhnya maklumat yang ada dalam Al Quran dan As Sunnah itu, apatah lagi berkaitan dengan hal yang ghaib. Kerana saiz dan cara memandang masalah yang ghaib itu jelas berbeza dengan dunia yang nyata. Secara logik dan sebab musabab, akal kita boleh menerima bahawa di sisi lain dari segala yang nyata dan empiris ini, ada hal hal yang bukan empirikal di mana logik dan hukum fizik tidak lagi berlaku disana.

Kerana itu apa-apa yang dimaklumkan oleh Al Quran dan As Sunnah sudah pasti benarnya, mutlak dan mutlaq. Mengingkari salah satu kandungannya sama saja mengingkari semuanya. Sehingga yang paling bijaksana adalah tidak mengingkari teks Al Quran dan As Sunnah.

Dengan beberapa prinsip di atas, mari kita melihat soalan tentang ini dengan cermat.

Hadis yang menjelaskan peristiwa Isra 'Mi'raj Rasulullah Shalallahu' Alaihi wa Sallam dan juga berkaitan dengan bertemunya beliau dengan para nabi yang lain di dalam syurga adalah hadis hadis yang kuat darjatnya sehingga boleh diterima.

Selama dalil itu sahih, kita diharamkan menolak dan mengingkarinya. Kalau pun kurang boleh difahami logiknya, itu tidak lain kerana lingkup sains dan teknologi kita masih terbatas ketika ini.

Syurga dan neraka telah lama dicipta dan banyak sekali nas dalam Al Quran dan As Sunnah yang menjelaskan bahawa si fulan saat ini ada di syurga atau di neraka. Termasuk hadis yang menjelaskan bahawa siapa yang membina masjid di dunia ini, maka Allah membangunkan baginya rumah di syurga (saat ini juga).

Sedangkan syurga yang mana, bagaimana, di mana dan semua soalan yang bersifat teknikal, tidak ada maklumat yang terperinci dalam dalil dalil itu. Jadi apa yang ada kita imani dan apa yang tidak ada maklumat apa apa di dalamnya, tidak perlu diperdebatkan.

Kerana membantah sesuatu yang ghaib adalah pekerjaan bodoh seperti sekumpulan semut berdebat soal dimana matahari berehat di waktu malam dan di mana rehatnya bulan dan bintang pada siang hari? Semut semut itu bahawa tidak tahu bahawa matahari adalah bola gas pijar yang selalu mengalami reaksi nuklear dan seterusnya. Sains dan teknologi para semut itu terlalu dangkal untuk dapat memahami hakikat semua itu.

Jangan jangan kita ini pun juga sekumpulan semut semut yang berdebat tentang hal yang dimensi logik manusia takkan mampu memahaminya. Wallahu a'lam bissawab.

Sementara pasukan Asy Syariah menjawab soalan sama dengan menyebutkan beberapa dalil adanya penghuni syurga dan neraka:

Dari 'Imran bin Husain dari Nabi shallallahu' alaihi wasallam beliau bersabda,

"Aku mendatangi, syurga maka kulihat kebanyakan penduduknya adalah para faqir dan aku mendatangi neraka maka aku lihat kebanyakan penduduknya para wanita". (HR. Al-Bukhari no. 3002 dan Muslim no. 4920 dari Ibnu Abbas)

Hadis ini diberikan judul bab oleh Imam Al Bukhari: Bab keterangan tentang sifat syurga dan bahawasanya dia telah tercipta. Maka ini menunjukkan bahawa Al Bukhari memahami kalau apa yang dilihat oleh Nabi alaihishshalatu wassalam adalah kejadian ketika itu, bukan kejadian yang akan datang selepas hari kiamat atau sekadar penggambaran semata. Demikian pula Imam Ahmad berhujah dengan hadis seperti ini untuk menunjukkan bahawa syurga dan neraka sudah ada sekarang, sebagaimana yang beliau sebutkan dalam Ushul As Sunnah.

Juga di antara dalil yang menguatkan hal ini adalah bahawa roh para syuhada sudah berada di dalam syurga dan juga Nabi alaihishshalatu wassalam pernah melihat Amr bin Luhai orang yang pertama kali memasukkan penyembahan berhala ke Semenanjung Arab sedang mengheret ususnya di neraka. (HR. Al-Bukhari no. 1136 dan Muslim no. 5096)

Dan dalam Shahih Al Bukhari no. 4826 dan Muslim no. 4408 bahawa beliau bertanya tentang pemilik istana di dalam syurga, maka ada seorang wanita dalam riwayat Muslim: Ada sekelompok orang yang menjawab bahawa itu miliknya Umar. Maka ini juga menunjukkan syurga sudah dihuni.

Jika ada yang mengatakan: Bukankah manusia nanti akan masuk syurga dan neraka setelah melalui hisab dan sirath, sementara hisab dan shirath hanya ada setelah hari kiamat?

Maka kami katakan: Wallahu a'lam, ini termasuk perkara ghaib yang kita tidak punya ilmu padanya. Kami menetapkan apa yang ditetapkan oleh syariat dan menafikan apa yang dinafikan oleh syariat. Wallahul muwaffiq.

Sementara Ustaz Dzulqarnain As Salafi menyatakan bahawa masalah ini memang ada perbezaan pendapat di kalangan ahlussunnah, ada yang menetapkan, ada yang menafikan, dan ada juga yang tidak senang menyinggung masalah ini. Dan beliau sendiri memilih pendapat yang terakhir iaitu tidak menyinggung masalah ini.

Syaikh Ubaid Al Jabri menyatakan bahawa kewajipan atas seorang muslim, jika telah sampai kepadanya sebuah hadis yang sahih dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam adalah beriman dengannya, membenarkan dan menerimanya, baik dia memahami maknanya atau tidak.

Kemudian jika dia mendapat jalan untuk memahami maknanya, baik dengan nash hadits yang lain atau dengan tafsiran seorang sahabat atau dengan ijma 'para imam yang dipercayai dari ahli agama yang benar daripada ulama Islam dan Sunnah, maka hendaklah dia memuji Allah yang telah memberikan petunjuk kepadanya untuk memahami hal-hal masih belum jelas dari hadis Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.

Jika dia tidak mendapatkan keterangannya, maka wajib atasnya untuk menempuh jalan para ulama yang kukuh keilmuannya, yang telah Allah meninggikan penyebutan mereka di dalam firman-Nya,

"Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata, 'Kami beriman dengannya, semuanya itu dari sisi Tuhan kami'." (Ali Imran: 7)

Jika engkau memahami hal ini, maka hadis-hadis yang telah engkau sebutkan dan yang serupa dengannya yang menyebut tentang nikmat dan azab, menurutku dapat dilihat pada dua sisi:

Pertama, maknanya adalah sebagaimana yang ditunjukkan oleh hadis, iaitu terdapat penduduk dunia yang berada di syurga dan neraka (sekarang ini).

Kedua, keadaan-keadaan yang diberitakan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam tentang keadaan alam barzakh. Allah menunjukkan kepada beliau tentang keadaan mereka. Seorang hamba akan mendapatkan nikmat atau azab di alam kubur, sebagaimana telah mutawatir beritanya dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Sisi kedua inilah yang jiwaku condong kepadanya dan hatiku tenang dengannya. Dan ilmunya di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Sementara, Ustaz Ahmad Faris BQ, dalam jawapannya atas kenyataan serupa menyatakan bahawa bagi makhluk, memang terhad dimensi masa dan ruang, tetapi bagi Allah tidak dibatasi oleh dimensi waktu dan ruang. Sehingga menurut beliau, saat ini penghuni syurga dan neraka memang ada berdasarkan zahir lafaz-lafaz hadis yang ada. Allahu a'lam bissawab. sumber dai21juli.blogspot.com

2 Responses to “Siapa penghuni Syurga dan Neraka ketika Ini?”

  • Aku
  • MasyaAllah. Para nabi bukan sahaja merentasi ruang (astronaut), malah juga merentasi masa (chrononaut). Ini selari dengan teori sains terkini. Allahuallam
  • Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

    Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

    Back To Top
    Profile Picture
    ©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
    Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
    E-mel :detikislamblog@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam