Monday, September 19, 2016

Unta Mengamuk Apabila Syiah Menyembelih Atas Nama Husein

unta mengamuk

Sebuah video penyembelihan unta menjadi viral di media sosial. Pasalnya, unta yang disembelih komuniti syiah itu mengamuk walaupun darah telah mengalir dari lehernya. Unta tersebut mengamuk dan menginjak-injak sejumlah penganut syiah setelah disembelih dengan nama Husein.

Dalam Islam, menyembelih haiwan harus dengan membaca nama Allah. Barulah haiwan tersebut halal dimakan. Apalagi jika haiwan tersebut adalah haiwan qurban. Menyembelih dengan nama selain Allah, boleh menjerumuskan ke dalam kemusyrikan.

Video berjudul "Syiah, Sembelih Unta dengan Nama Husein Untanya Ngamuk" menjadi viral di media sosial. Video berdurasi 59 saat ini memperlihatkan masyarakat syiah tengah mengerumuni seekor unta yang akan disembelih.






Anehnya, tidak terdengar nama Allah disebut ketika unta itu disembelih. Bahkan menurut Kedai Buku Al Fauzan yang memuat naik video ini, mereka menyebut nama Husein.

Setelah disembelih, bukannya jatuh tersungkur, unta tersebut justru mengamuk. Dalam keadaan lehernya bercucuran darah, unta itu mengamuk dan menginjak-injak sejumlah penganut syiah sebelum akhirnya unta tersebu lari menjauh.

0 Responses to “Unta Mengamuk Apabila Syiah Menyembelih Atas Nama Husein”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam