Wednesday, April 13, 2016

''Ancaman Terbesar Islam Bukan Kristian, Tapi Sekulerisme'' Zakir Naik


Dr Zakir Naik, pimpinan Peace TV, mungkin adalah salah satu penceramah televisyen yang paling popular. Dia menarik salah satu kerumunan terbesar di kawasan dan di Dubai. Penonton Dr Naik sering menyaksikan contoh langsung orang-orang yang memeluk Islam. Terlepas dari popularitinya, dia juga dikritik untuk sikapnya yang tidak seperti seorang cendekiawan dan untuk komen-komen beliau mengenai keganasan dan agama Kristian.

Hampir 25% daripada pendengar dalam ceramah-ceramah Dr Naik adalah non-Muslim. Bagaimana dia berinteraksi dengan mereka menurutnya itu bergantung pada bagaimana media merakam Islam, iaitu bagaimana negara-negara non-Muslim memandang Islam. "Apabila saya bercakap dengan non-Muslim, saya membuat mereka merasa selesa untuk boleh mengkritik dan menyerang Islam, kemudian saya tanyakan pada mereka dulu, 'fikir apa yang salah dengan Islam?'"

Kemudian mereka akan memberikan tiga hingga empat soalan. Dan menurut pengalaman Dr Naik dalam berdakwah selama 15 tahun, para non-Muslim itu rata-rata memberikan 20 pertanyaan yang paling umum.

Soalan nombor satu adalah mengenai jihad, konsep yang paling disalah faham. Kedua adalah mengenai kaum Muslim sebagai fundamentalis, ektrimis, dan bahawa Islam disebarkan dengan pedang.

Dr Naik rutin menyebut agama Kristian dalam ceramahnya. Bagi Dr Naik, ancaman terbesar bagi Islam adalah media, yang boleh menukar hitam menjadi putih, orang jahat menjadi pahlawan. Namun, jika dibandingkan antara Kristian dan sekularisme, ancaman terbesar justru berasal dari sekularisme. "Tetapi orang Kristian beza dari agama Kristian. Kebanyakan orang Kristian tidak mempraktikkan ajaran agamanya, dengan begitu sekularisme menjadi ancaman yang lebih besar."

Kaum sekularis, menurut Dr Naik, berusaha meyakinkan kaum Muslim bahawa kehidupan berdasarkan sunnah Rasul mungkin tidak akan sesuai untuk masa sekarang, bahawa cara hidup yang Islami, seperti tudung, tidak tepat.

"Sekulerisme tengah merebak, tapi begitu juga dengan Islam."
Menurut Dr Naik, di banyak bahagian dunia, ketika tidak ada ancaman luaran maka akan ada ancaman dalaman. Sudah menjadi kodrat alam bahawa manusia akan melupakan perbezaan mereka ketika dihadapkan pada musuh besar bersama. Kerana itu perlu diadakan perdamaian antar aliran dengan merujuk pada sumber-sumber yang sahih, iaitu Al-Quran dan Hadis.

Konflik sektarian sangat ketara. Setiap pihak mempunyai kumpulan sendiri dan masing-masing ingin kelompoknya bertambah besar. Konflik itu adalah tentang kuasa dan populariti.

Dr Naik mengatakan bahawa kadang-kadang ancaman luaran diperlukan bagi kaum Muslim untuk bersatu di bawah satu sepanduk, jika mereka bersatu maka ancaman eksternalnya tidak akan berpengaruh. Alasan mengapa ancaman luaran menjadi ketara adalah kerana kaum Muslim tidak bersatu.

Ceramah Dr Naik lebih mengutamakan seni debat dan meyakinkan daripada subjek perbincangan. Dia beralasan itu kerana Allah meminta hamba-Nya untuk berdebat dan berbincang dengan orang-orang.

Dr Naik pernah bercakap di hadapan satu juta orang di Kerala, India. Jumlah hadirin terbesar yang pernah dia hadapi. Di Mumbai, ceramahnya selalu didatangi oleh 200-300,000 orang. Dan di luar India boleh mencapai 10-50,000.
"Bulan Ramadhan kemarin, hadirin saya di Emiriah Arab mencapai 30,000 orang. Itu adalah kumpul-kumpul terbesar di UAE. Belum pernah ada acara yang berjaya mendatangkan bahkan separuh daripada jumlah itu," ujar Dr Naik.
Dr Naik sering dikritik tidak memenuhi kriteria sebagai seorang cendekiawan Islam. "Saya tidak pernah mengatakan bahawa saya adalah cendekiawan. Orang-orang yang mengatakan itu. Sedangkan untuk kriteria, yang kita perlukan hanyalah menjadi seorang Muslim. Tuhan memerintahkan kita untuk berdakwah walaupun hanya satu kata. Masalahnya adalah saya belum pernah menempuh pendidikan agama. Saya adalah lulusan perubatan perubatan. Tapi kami mempunyai 25 orang di dalam organisasi kami yang lulus dari institusi-institusi Islam yang berprestij.

sumber http://www.voa-islam.com/

0 Responses to “''Ancaman Terbesar Islam Bukan Kristian, Tapi Sekulerisme'' Zakir Naik”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam