Monday, August 6, 2012

Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (1)

7 Ramadhan / 6 Ogos 610 M. Nabi Muhammad SAW yang sedang menyendiri dalam sebuah gua sempit di pergunungan sekitar Makkah kedatangan tetamu istimewa. Adalah Malaikat Jibril tetamu yang tiba-tiba singgah ke Gua Hira itu.

 '' Bacalah!'' Ujar Jibril kepada Muhammad.

Rasulullah pun segera menjawab,'' Aku tak boleh membaca.''

Lalu Jibril memegang dan memeluk tubuh Muhammad dengan sangat kuat.

'' Aku sampai merasa sesak,'' ujar Rasulullah saw dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Aisyah RA.

Setelah itu, Jibril melepaskan pelukannya dan kembali berkata,'' Bacalah!''

Muhammad SAW kembali menjawab,'' Aku tak boleh membaca.''

Lagi-lagi malaikat Jibril memeluk dan memegang tubuh Nabi SAW dengan sangat kuat. Rasa sesak kembali dirasakan Rasulullah.

Hingga akhirnya Jibril melepaskannya dan kemudian berkata,'' Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Paling Pemurah. Yang mengajarkan (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.''

Itulah lima ayat pertama Al-Quran, surah Al-Alaq yang diwahyukan Allah SWT melalui perantaraan Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW.

Dengan keadaaan bergemetar Nabi Muhammad SAW bergegas pulang untuk menemui isterinya Khadijah. Sesampainya di rumah, Rasulullah berkata,'' Selimuti aku, selimuti aku!''

Khadijah pun menyelimuti suaminya yang menggigil hingga hilang rasa takutnya. '' Wahai Khadijah, apa yang terjadi padaku?'' Tanya Nabi SAW.

Dengan penuh kesabaran Khadijah menenangkan suaminya. Rasulullah SAW pun menceritakan pengalamannya selama berada di Gua Hira. '' Aku khuatir terhadap diriku sendiri,'' ujar Nabi Muhammad.

'' Tidak, bergembiralah! Demi Allah, selamanya Allah tidak akan menutup, kerana engkau suka menyambung tali silaturahim, jujur ​​dalam berkata, ikut meringankan
beban orang lain, suka menjamu tetamu, dan suka menolong orang yang menegakkan kebenaran,'' ujar Khadijah.

                                                                       ***

Khadijah kemudian membawa suaminya menemui anak saudaranya bernama Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushai. Waraqah adalah pemeluk Nasrani di zaman
Jahiliyah. '' Wahai anak pamanku. Dengarkanlah kisah anak sauadaramu (Rasulullah SAW),'' kata Khadijah.

'' Apa yang engkau lihat anak saudaraku?

Rasulullah SAW kemudian bercerita tentang pengalamannya di Gua Hira. Setelah mendengar kisah itu, Waraqah berkata,'' Itu adalah undang-yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Musa AS, andai aku masih hidup tatkala kaummu mengusirmu.''

'' Benarkah mereka akan mengusirku?'' Tanya Rasulullah.

'' Benar! Tak seorang pun yang membawa risalah seperti engkau bawa melainkan akan dimusuhi. Andaikan aku masih hidup pada masamu nanti tentu aku akan membantumu dengan sepenuh hati.''

Tak lama selepas itu, Waraqah tutup usia. Wahyu yang turun pun terputus.

'' Nabi Muhammad SAW sampai bersedih,'' ungkap Dr Akram Dhiya Al-Umuri dalam Shahih Sirah Nabawiyah. Saat wahyu tak kunjung tiba, Rasulullah SAW naik ke puncak gunung.
Dalam ketidakpastian itu, secara tiba-tiba Jibril muncul.

'' Wahai Muhammad, engkau adalah benar-benar Rasul Allah,'' ujar Jibril.

Ucapan Jibril itu membuat hati Nabi Muhammad tenteram dan baginda pulang ke rumahnya. Menurut Dr Akram, tak diketahui secara pasti berapa lama wahyu itu tidak turun. Namun, menurut As-Suhaili dalam Ar-Raudhul Unuf, hal itu tak berlangsung lama. Hingga akhirnya wahyu kembali turun secara beransur-ansur.

Wahyu kedua yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah ayat pertama surah Al-Mudatstsir:'' Hai orang yang berselimut, bangunlah lalu beri amaran, dan Tuhamu maka agungkanlah, dan pakaianmu maka bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) maka tinggalkanlah.''
sumber republika.co.id

1 Responses to “Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (1)”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam