Thursday, August 2, 2012

Subhanallah, rahsia azan subuh dari aspek ilmiah (2)

Furchgott dan Zawadsky pada tahun 1980 dalam kajiannya mengeluarkan sekumpulan sel dinding arteri sebelah dalam pada pembuluh darah yang sedang diselidikinya (dikerok).

Pembuluh darah yang normal yang tidak dibuang sel-sel yang melapisi dinding bahagian dalamnya akan melebar bila ditetesi suatu bahan kimia iaitu Asetilkolin.

Pada kajian ini terjadi keanehan, dengan dikeluarkannya sel-sel daripada dinding sebelah dalam saluran darah itu, maka pembuluh tadi tidak melebar kalau ditetesi asetilkolin.

Penemuan ini tentu saja menimbulkan kegemparan dalam dunia perubatan. "Jadi inilah yang menentukan melebar atau menyempitnya pembuluh darah, suatu penemuan baru yang sudah sekian lama, sekian puluh tahun diteliti tapi tidak ketemu".

Kajian itu akan diikuti penelitian yang lain di seluruh dunia untuk mengetahui zat apa yang ada di dalam sel bahagian dalam pembuluh darah yang mampu mengembangkan / melebarkan pembuluh itu. Dari sekian ribu penelitian maka zat tadi ditemui oleh Ignarro dan Murad dan disebut NO / nitrik Oksida. Ketiga penyelidik itu Furchgott dan Ignarro dan Murad mendapat hadiah Nobel tahun 1998.

Zat NO selalu dihasilkan, dalam keadaan rehat tidur pun selalu dihasilkan, namun pengeluaran dapat dipertingkatkan oleh ubat golongan Nifedipin dan nitrat dan lain-lain tetapi juga dapat ditingkatkan dengan bergerak dan sukan.

Kesan nitrik Oksida yang lain adalah mencegah kecenderungan membekunya darah dengan cara mengurangkan sifat agregasi atau sifat melekat satu sama lain dari trombosit dalam darah kita.

Jadi, sebenarnya kalau kita kita bangun tidur pada pagi buta dan bergerak, maka hal itu akan memberikan pengaruh baik pada pencegahan gangguan kardiovaskular.

Menaikkan kadar NO dalam darah kerana exercise, iaitu wudhu dan solat sunat dan wajib, apalagi bila disertai berjalan ke masjid merupakan perlindungan bagi pencegahan kejadian kardiovaskular, tanpa manusia menyedarinya.

Selain itu patut dicatat bahawa pada kedudukan rukuk dan sujud terjadi proses mengejang, kedudukan ini meningkatkan tonus parasimpatis (yang melawan kesan tonus simpatis).

Dengan gerakan itu, tubuh menghasilkan NO untuk melawan peningkatan kadar zat adrenalin di atas yang memberi kesan menyempitkan pembuluh darah dan membuat sel platelet darah kita jadi bertambah liar dan saling merangkul.

Sejak awal kedatangan Islam, Allah menyeru solat Subuh. Hanya saja Allah tidak secara jelas menyatakan manfaat akan hal ini kerana tahap ilmu pengetahuan manusia belum sampai dan masih harus mencarinya sendiri walaupun harus melalui tempoh waktu ribuan tahun.

Petunjuk bagi kemaslahatan umat adalah tanda kasih-Nya pada hamba-Nya. Bukti manfaat Arahan Allah baru datang 1400 tahun kemudian. Allahu Akbar.

1 Responses to “Subhanallah, rahsia azan subuh dari aspek ilmiah (2)”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam