Saturday, July 13, 2013

Berbuka puasa bersama Syiah


Pada umumnya apabila masuk waktu untuk berbuka puasa akan disegerakan makan atau minum apabila mendengar azan maghrib. Sehingga tidak ada perkara yang paling menarik yang ditunggu-tunggu selain Azan maghrib di bulan puasa. Oleh demikian Azan Maghrib sama ertinya dengan buka puasa. Kita dianjurkan untuk menyegerakan berbuka puasa dan melarang untuk berlengah. 

Tetapi hal itu tidak berlaku ketika waktu berbuka puasa dalam komuniti kaum Syiah. Dalam komuniti Syiah, berbuka puasa tidak sama ertinya dengan azan Maghrib, sebagaimana sebagaimana orang Sunni. Seperti majlis berbuka puasa bersama yang diadakan di Komplek Yayasan Islamic Cultural Centre (ICC) Al-Huda di Warung Buncit (Indonesia).

Ketika suara Azan Maghrib berkumandang dari Masjid yang tidak jauh dari Yayasan, para jemaah masih duduk mendengar ceramah. Bahkan Ustaz yang memberikan ceramah belum menunjukkan tanda-tanda ceramah akan selesai. Setelah suara azan tidak terdengar lagi penceramah selesai memberikan ceramah. Segera berbuka? tidak! Ustaz memberikan waktu bagi para jamaah untuk mengajukan soalan.

Pada ketika azan Maghrib dan ceramah itu biasanya diketahui orang syiah atau bukan. Orang Sunni biasanya kalau sudah masuk waktu Maghrib mulai gelisah dan tidak tenang menunggu ceramah selesai, tetapi tidak bagi orang Syiah. Orang Syiah beranggapan menyegerakan berbuka tidak sama ertinya dengan azan maghrib. Tetapi menyegerakan berbuka itu adalah makan atau minum sebelum adanya kewajiban berpuasa lagi, bererti hari berikutnya.

Selepas ceramah tamat dan cahaya matahari tidak lagi kelihatan langsung baru lah para jemaah dialu-alukan untuk berbuka. Biasanya bagi jemaah biasa, kesempatan itu digunakan untuk segera mengambil makan atau minum, biasalah seperti pada umumnya orang Sunni. Tetapi bagi orang yang (katakanlah orang saleh) biasanya segera merapat dan bersiap untuk solat Maghrib terlebih dahulu. Kerana Syiah dianjurkan untuk solat Maghrib terlebih dahulu dari pada berbuka puasa.

Azan maghrib berkumndang (Azan nya sedikit berbeza dengan azan nya orang Sunni) dan solat Maghrib pun tiba. Para jemaah yang biasa segera kembali menuju setelah berwudhu. Setelah Imam mengumandangkan iqamah, solat magrib di laksanakan. Iqamah dibacakan oleh imam kerana imamlah yang mengajak untuk solat berjemaah.

Setelah solat Maghrib selesai disambungkan dengan solat Isya 'berjemaah. Jangan salah sangka, ini bukan solat kaum musafir. Pada ilmu fiqih Syiah waktu solat itu ada 3 waktu. Waktu solat Fajar (Subuh), Waktu siang (Zuhur & Asar) dan Waktu solat Malam (Maghrib & Isyak). Waktu solat Zuhur & Asar beriringan yang jarak keduanya tidak lebih dari 10-15 minit kira-kira dari awal waktu zuhur. Hal yang sama dengan jarak antara Maghrib dan Isyak. Tetapi Afdalnya waktu solat sama seperti waktu solat penganut Sunni.

Jadi kira-kira, kalau Azan Maghrib di Jakarta pada pukul 17.50 maka waktu berbuka puasa bagi orang Syiah antara pukul 18.15 - 18.30.

Majlis makan besar selesai, para jemaah segera untuk pulang ke rumah masing-masing. Agama Syiah tidak ada Solat Tarawih, yang ada solat yang dikerjakan sendiri di rumah, seperti solat biasa. Tetapi semasa qiyamul lai dalam agama Syiah doanya panjang boleh mencapai tengah malam.

Pada tahun yang lalu ada kejadian melucukan. Ketika pemberi ceramah adalah seorang Ayatollah yang datang dari Iran, Ayatollah Syaikh Jakfar Hadi, jumlah jemaah yang datang melebihi jumlah atau peruntukan dan juga penggunaan yang disediakan.

Tidak jelas apakah makanan itu makana dari Iran atau bukan tetapi ada 3 jenis makan seperti Nasi, lauk dan sayur-sayuran. Sayur-sayuran tersebut seperti rumput dan tidak pernah aku lihat walaupun peniaga penjual pecel lele (makanan jawa tengah iaitu ikan keli dan sambal),ayam di tepi jalan. Kerana yang hadir diluar jangkaan maka jawatankuasa terharu juga. Mulanya baik seperti nasi, daging & sayuran. Bagi jemaah yang duduk berhampiran dengan jalur Sutera, mereka mendapat dapat satu set lengkap. Tetapi kerana terlalu lama menunggu orang yang agak jauh tidak sabar juga. Kalau hendak memotong barisan madzab (atasan syiah) dan bimbang jika berbuat demikian akan menyebabkan hidup terganggu jadi pengikut yang berada di belakang akan meminta-minta. Jawatankuasa majlis semakin bingung. Akhirnya ada sekumpulan jemaah atau pengikut yang mendapat nasi sahaja, ada sekumpulan yang mendapat lauk sahaja dan ada yang mendapat sayur-sayuran sahaja.

Aku termasuk orang yang mendapat sayuran sahaja. Itu yang terhidang di depan kita. Kerana hanya sayuran sahaja tentu tidak boleh dimakan. Untuk hiburkan hati akupun mengumpulkan beberapa pinggan sayur-sayuran itu menjadi satu dan kelihatan seperti rumput di atas pinggan. Ramai orang yang tersenyum memandang kerana seperti dengan selonggok rumput untuk makanan kambing.

Nota: artikel di ambil dari pengakuan pengikut Syi'ah awam.

Diterjemahkan oleh Detik Islam dari sumber islampos.com, Wallahu'alam bissawab والله أعلمُ بالـصـواب

Adab berbuka puasa ialah menyegerakan berbuka apabila masuk waktu. Sahl bin Sa’ad melaporkan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Manusia sentiasa dalam kebaikan selagi mereka menyegerakan berbuka puasa.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

1 Responses to “Berbuka puasa bersama Syiah ”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam