Monday, January 16, 2012

6 sifat perempuan yang menjijijkan dan tidak sesuai untuk calon isteri

1. Al-Anaanah:
Banyak keluh kesah. Selalu merasa tidak cukup, apa yg diberi semua tidak cukup. Diberi rumah tidak cukup, diberi motor tidak cukup, diberi kereta tidak cukup, dll. Tidak redha dengan pembelaan dan peraturan yang diberi suami. Asyik ingin memenuhi kehendak nafsu dia saja, tanpa mengira perasaan suami, tidak hormat kepada suami apa lagi untuk berterima kasih pada suami. Bukannya hendak menolong suami, apa yg suami beri pun tidak pernah puas. Ada saja yg tidak cukup.

2. Al-Manaanah:
Suka mengungkit. Kalau suami melakukan perkara yang dia tidak berkenan maka diungkitlah segala hal tentang suaminya itu. Padahal suami sudah memberi perlindungan bermacam-macam padanya.

3. Al-Hunaanah:
Ingin pada suami yg lain atau berkenan kepad lelaki yang lain. Sangat suka membanding-bandingkan suaminya dengan suami / lelaki lain. tidak redha dengan suami yang ada.

4. Al-Hudaaqah:
Suka memaksa. Bila hendak sesuatu maka dipaksa suaminya melakukannya. Pagi, petang malam asyik menekan dan memaksa suami. Adakalanya dengan pelbagai ancaman seperti ingin lari dari rumah, ingin bunuh diri, ingin membuat malu suami, dll. Suami dibuat seperti kulinya, bukan sebagai pemimpinnya. Yang dipentingkan adalah kehendak dan kepentingan dia saja.

5. Al-Hulaaqah:
Sibuk bersolek atau tidur atau bersantai hingga lalai dengan ibadah-ibadah asas, seperti solat berjemaah, wirid zikir, mengurus rumah-tangga, berkasih sayang dengan anak2, dll.

6. As-Salaaqah:
Banyak bercakap, menggosip. Siang malam, pagi petang asik menggosip saja. Apa saja yang suami lakukan selalu tidak betul dimatanya. Zaman sekarang ni bergosip bukan sahaja bercakap di depan suami, tapi dengan telefon, SMS, internet, facebook dan macam-macam cara yang lain. Yang jelas isteri tu asyik menyusahkan suami dengan kata-katanya yang menyakitkan.


1 Responses to “6 sifat perempuan yang menjijijkan dan tidak sesuai untuk calon isteri”

  • January 16, 2012 at 4:22 PM
    Sebab itu lelaki dilantik sebagai ketua keluarga didalam Islam. Tujuan untuk mendidik isteri dan anak2. Bagaimana pula suami yang tidak sedar dek untung.Jangan hanya mengutuk kaum wanita, kata jijik dan sebagainya....adakah para suami yang diangkat sebagai ketua keluarga telah melengkapkan diri dengan ilmu yang secukupnya untuk mendidik para isteri...atau hanya tahu mencari pengganti sahaja.



  • Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

    السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
    p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

    Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

    Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

    Back To Top
    Profile Picture
    ©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
    Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
    E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam