Saturday, February 4, 2012

Al Quran: Percemaran alam sekitar

Dalam persidangan Paris II yang diadakan awal tahun 2007, lebih dari 500 saintis dari seluruh dunia bertemu dan membuat seruan mendesak untuk kembali ke persekitaran yang bersih.

Dari hasil persidangan tersebut:

Kerosakan dan pencemaran alam telah mencakupi darat, laut, bahkan manusia, tumbuhan dan haiwan.

Manusia bertanggung jawab atas kerosakan dan pencemaran ini kerana percemaran berbahaya yang dihasilkannya.

Masih ada kemungkinan untuk kembali ke paras normal karbon dalam atmosfera, iaitu dengan mengambil tindakan yang tepat dan berhenti mencemari atmosfera.

Sungguh luar biasa, ternyata ketiga hasil persidangan ini dinyatakan secara ringkas dalam Al-Quran, 

"Telah tampak kerosakan di darat dan di laut disebabkan kerana perbuatan tangan manusia, supaya Allah menjadikan mereka merasakan sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). "(QS. Ar-Rum: 41).

Tidakkah ayat ini telah menunjukkan bahawa Al-Quran telah lebih dahulu ribuan tahun sebelum aktivis alam sekitar menyerukan kita untuk memelihara alam sekitar dan bukan untuk membuat kerosakan di muka bumi dan mencemarinya, setelah Allah menyediakannya bagi kita sebagai tempat hidup?


0 Responses to “Al Quran: Percemaran alam sekitar”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam