Sunday, February 19, 2012

Keajaiban sabar

Apakah ada keajaiban sabar? Apakah benar dengan bersabar, hidup kita menjadi lebih tenang? Lalu, apa bezanya sabar dengan pasrah? Mengapa kita harus bersabar, sementara kita masih punya kemampuan untuk berbuat sesuatu?

Soalan-soalan itu sering menganggu fikiran saya. Tidak mudah untuk menjawabnya, kerana saya bukanlah seorang ustaz, kyai, atau perenung yang boleh mendapatkan jawapan setelah sekian lama berdiam dan menyendiri. Saya hanyalah orang awam yang sedang mencari jawapan dari pelbagai soalan di atas.

Menurut Ibnu Qayyim Al-Jauziyah, penulis pelbagai kitab dan murid dari Ibnu Taimiyah, sabar adalah menahan jiwa dari berputus asa, meredam amarh yang bergejolak, mencegah lisan berkeluh-kesah, menahan anggota badan dari berbuat kemungkaran. Sabar merupakan akhlak mulia dari lubuk jiwa yang dapat mencegah dengannya akan tegak dan baik segala perkara.

Ternyata, sabar tidak sama dengan pasrah. Pasrah ertinya berputus asa, sedangkan sabar bererti menerima keadaan yang ada tetapi tetap semangat dan tetap berusaha. Sabar identik dengan bagaimana cara memendam amarah yang menggelegak. Sabar juga sama artinya dengan menjaga mulut dari perkataan kotor, pembicaraan yang tidak perlu serta menunjukkan kemarahan. Terus terang, belum satupun boleh saya lakukan.

Tidak hanya itu, sabar juga boleh diertikan sebagai kuat pendirian untuk tidak berbuat maksiat, dan menghindarinya sejauh mungkin. Dalam hal ini, kita dituntut bersabar dalam berpegang pada kebenaran ajaran agama. Bukan menyelewengkannya untuk kepentingan kelompok atau peribadi.

Dari Suhaib ra, bahawa Rasulullah saw bersabda, "Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, kerana segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mukmin, iaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya. "(HR Muslim)

Menurut para ahli tafsir, yang menarik dari hadis tersebut adalah setiap mukmin digambarkan oleh Rasulullah saw sebagai orang yang mempunyai pesona, yang digambarkan dengan istilah 'ajaban'. Lalu, mengapa dan di mana pesona itu boleh ditemui?

Pesona muncul dari sikap seseorang dalam menyikapi segala sesuatu. Ia sentiasa berprasangka baik, husnuzhon, dan positive thinking terhadap segala sesuatu yang ditakdirkan Allah SWT. Ketika mendapatkan kebaikan, ia reflesikan dalam bentuk syukur, dan ketika mendapat musibah, ia bersabar. Segala sesuatu yang ia terima dianggap sebagai kurnia, anugerah Allah yang tiada banding. Ia percaya bahawa Allah tidak memberikan sesuatu kepadanya kecuali hal tersebut positif baginya.

Begitu pula saat mendapatkan musibah ia akan bersabar, kerana ia yakin, di balik musibah dan cubaan tersebut ada rahsia kebaikan di dalamnya. Ia lebih memilih bersabar dan mengembalikan semuanya kepada Allah daripada menyalahkan Sang Kholik. Mungkin kadang-kadang ada orang mengeluh Allah tidak adil, dan mengapa harus mengalami pelbagai cabaran.

Kesabaran juga membuat kita tidak berputus asa sampai menginginkan kematian. Jika memang keadaan membuatnya terpaksa maka hendaklah ia berdoa kepada Allah untuk meminta yang terbaik baginya; apakah kehidupan atau kematian. Hal ini terdapat dalam salah satu hadis. Dari Anas bin Malik ra, bahawa Rasulullah saw bersabda,

"Janganlah salah seorang diantara kalian mengangan-angankan datangnya kematian kerana musibah yang menimpanya. Dan sekirana ia memang harus mengharapkannya, hendaklah ia berdoa, 'Ya Allah, teruskanlah hidupku ini sekiranya hidup itu lebih baik untukku. Dan wafatkanlah aku, sekiranya itu lebih baik bagiku. "(HR Bukhari dan Muslim) 

- sumber voa-islam.com


0 Responses to “Keajaiban sabar”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam