Monday, January 16, 2012

Ikhtibar, wanita tidak pernah sembahyang mati ketika berdandan

Temanku berkata kepadaku, "Ketika perang teluk berlaku, aku masih berada di Mesir dan sebelum perang meletus, aku sudah terbiasa menguburkan mayat di Kuwait yang aku ketahui dari masyarakat tempatan. Salah seorang keluargaku menghubungiku meminta agar menguburkan ibu mereka yang meninggal. Aku pergi ke perkuburan dan aku menunggu di tempat memandikan mayat.

Di sana aku melihat empat wanita berhijab bergegas meninggalkan tempat memandikan mayat tersebut. Aku tidak bertanya sebab kenapa mereka keluar dari tempat itu kerana memang bukan urusanku. Beberapa minit kemudian wanita yang memandikan mayat keluar dan meminta agar menolongnya memandikan mayat tersebut. Aku katakan kepadanya, 'Ini tidak boleh, kerana tidak halal bagi seorang lelaki melihat aurat wanita.' Tetapi dia mengemukakan alasannya bahawa jenazah wanita yang satu ini sangat besar.

Kemudian wanita itu kembali masuk dan memandikan mayat tersebut. Setelah selesai dikafankan, dia memanggil kami agar mayat tersebut diusung. Kerana jenazah ini terlalu berat, kami berjumlah sebelas orang masuk ke dalam untuk mengangkatnya. Setelah sampai di lubang kubur (kebiasaan penduduk Mesir membuat perkuburan seperti bilik lalu dengan menggunakan tangga, mereka menurunkan mayat ke bilik tersebut dan meletakkannya di dalamnya dengan tidak ditimbun).

Kami buka lubang, masuk dan kami turunkan dari bahu kami. Namun tiba-tiba jenazahnya terlepas dan terjatuh ke dalam dan tidak sempat kami sambut semula hingga aku mendengar dari gemeretak tulang-tulangnya yang patah ketika jenazah itu jatuh. Aku melihat ke dalam ternyata kain kafannya sedikit terbuka sehingga kelihatan auratnya. Aku melompat ke jenazah dan menutup aurat tersebut.

Lalu dengan susah payah aku menyeretnya ke arah kiblat dan aku buka kafan di bahagian mukanya. Aku melihat pemandangan yang aneh. Matanya terbe-lalak dan berwarna hitam. Aku menjadi takut dan memanjat ke atas dengan tidak menoleh ke belakang lagi.

Setelah sampai di apartmen, aku menghubungi salah seorang anak perempuan jenazah. Dia bersumpah agar aku menceritakan apa yang berlaku semasa memasukkan jenazah ke dalam kubur. Aku berusaha untuk mengelak, namun dia terus mendesakku hingga akhirnya terpaksa memberitahu. Dia berkata, "Ya Syeikh (panggilan yang sering diucapkan kepada seorang ustaz-red), ketika anda melihat kami bergegas keluar kerana kami melihat wajah ibu kami menghitam, kerana ibu kami tidak pernah sekalipun melaksanakan solat dan meninggal dalam keadaan berdandan."

Kisah nyata ini menegaskan bahawa Allah SWT menghendaki agar sebahagian hamba-Nya melihat bekas Su'ul khatimah hamba-Nya yang derhaka agar menjadi pelajaran bagi yang masih hidup. Sesungguhnya yang demikian itu merupakan pelajaran bagi orang-orang yang berakal.

1 Responses to “Ikhtibar, wanita tidak pernah sembahyang mati ketika berdandan”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam