Thursday, January 19, 2012

Misteri kematian bapa Rasulullah

Rancangan jahat orang Yahudi membunuh Rasulullah saw telah rancang sejak sebelum Rasulullah lahir lagi. Usaha itu dilakukan bahkan ketika beliau masih berada dalam sulbi ayahnya, Abdullah dan semasa berada di dalam perut ibunya, Aminah. Setelah beliau lahir, usaha membunuh beliau semakin menjadi-jadi.

Para dukun dan rabi Yahudi berusaha keras membunuh Abdullah, ayah Nabi Muhammad saw. Salah satu tokoh mereka berkata, "Siapkan makanan yang telah diberi racun yang sangat beracun dan kemudian makanan itu berikan kepada Abdul Mutthalib." Orang-orang Yahudi melakukan hal itu lewat para perempuan yang menutup wajahnya dengan kain. Setelah makanan tersebut selesai dibuat, mereka membawanya kepada Abdul Mutthalib.

Ketika sampai di rumah Abdul Mutthalib, isterinya keluar dan menyambut mereka. Mereka berkata, "Kami masih keturunan Abdi Manaf dan itu bererti masih famili jauh kalian." Mereka lantas memberikan makanan tersebut sebagai hadiah. Setelah mereka pergi, Abdul Mutthalib berkata kepada keluarganya, "Kemarilah keluargaku, kita menyantap bersama apa yang dibawakan oleh famili jauh kita." Namun, apabila mereka hendak memakan hidangan yang dibawa itu, terdengar suara dari makanan tersebut, "Kamu jangan memakan aku, kerana aku telah diracuni oleh mereka. "Keluarga Abdul Mutthalib tidak jadi makan dan kemudian berusaha mencari tahu siapa para perempuan yang menghadiahkan mereka hidangan itu. Namun selidik punya selidik mereka tidak berjaya mengetahui identiti mereka. Ini adalah salah satu tanda-tanda kenabian Rasulullah sebelum lahir.

Tidak berjaya, kembali sekumpulan rahib Yahudi dengan memakai pakaian peniaga Syam memasuki kota Makkah. Mereka sengaja datang ke sana untuk membunuh Abdullah, ayah Rasulullah saw. Sejak awal mereka telah mempersiapkan pedang yang telah di olesi racun. Mereka dengan sabar menanti kesempatan untuk melaksanakan rencana yang telah dibuat jauh-jauh hari.

Suatu hari, Abdullah bin Abdul Mutthalib keluar dari kota Makkah untuk memburu. Orang-orang Yahudi melihat ini sebagai sebuah kesempatan bagus untuk membunuh Abdullah. Di suatu tempat mereka mengepung dan hendak membunuhnya. Namun lagi-lagi usaha mereka gagal, kerana tiba-tiba ada sekumpulan Bani Hasyim yang kembali dari perjalanan melalui tempat tersebut. Dan untuk kesekian kalinya Abdullah berjaya selamat dari niat busuk orang-orang Yahudi. Sempat terjadi bentrok antara orang-orang Yahudi dan Bani Hasyim yang berakhir pada sejumlah pendeta Yahudi terbunuh dan sebahagian yang lain ditawan dan dibawa kembali ke Madinah.

Abdullah, ayah Rasulullah saw meninggal secara misteri. Sebahagian ada yang meriwayatkan beliau meninggal pada umur 17 tahun sementara yang lain menyebut 25 tahun.

Kazruni dalam bukunya al-Muntaqi menulis:

"Abdullah Mutthalib lahir tepat 24 tahun sejak masa pemerintahan Anushirvan, Raja Kisra. Ketika berumur 17 tahun, beliau menikah dengan Aminah. Ketika Aminah hamil Rasulullah saw, Abdullah meninggal dunia di Madinah. Semua orang menuduh penyebab kematian Abdullah adalah orang-orang Yahudi. Mereka meracuni Abdullah. Kerana ketika di Makkah mereka berkali-kali berusaha membunuh Abdullah tetapi tidak sempat kerana ada halangan. Bagaimana bila Abdullah ke Madinah yang di sana hidup banyak orang Yahudi? "

Tentunya, tujuan asal adalah Rasulullah saw, namun ayahnya, Abdullah yang menjadi mangsa.


0 Responses to “Misteri kematian bapa Rasulullah”




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam